Waroeng Godhong Salam Kediri, Sekali Coba Pasti Balik Lagi

Wednesday, January 25, 2023


Apa sih yang biasanya bikin kita balik lagi ke sebuah warung atau tempat makan? Makanannya cocok di lidah? Harganya pas di kantong? Tempatnya nyaman dan bersih? Pelayanannya ramah? Gimana kalo ternyata semua itu ada dalam satu warung? Hohoho… aku pastikan, siapa pun bakal hepi kalo nemu tempat makan yang kayak gitu.. Seperti aku waktu akhirnya nemu sebuah tempat makan yang menyajikan masakan khas Blitar di Kediri, Waroeng Godhong Salam namanya.

Nemu tempat makan yang satu ini gak sengaja. Jadi ceritanya, pagi itu kami mau nengokin keluarga di daerah Papar. Karena masih pagi, kami belum sempat sarapan. Niat awalnya sih pengen makan di luar sekalian. Tapi sepanjang jalan nemunya pecel, pecel, dan pecel lagi. Hehehe… Ya namanya juga tinggal di Kediri. Coba tinggal di Palembang, pasti sepanjang jalan nemunya pempek, pempek, dan pempek lagi 😄😄 

Sampe tau-tau udah hampir nyampe di tujuan, dan kami belum nemu warung yang sreg. Pas lewat di daerah Bogo, kami ngeliat ada plang bertuliskan Waroeng Godhong Salam. Kayaknya menarik nih buat dicoba. Warungnya berbentuk Joglo khas Jawa gitu. Tapi kami gak yakin, apa warungnya udah buka? Soalnya waktu itu masih jam 7 pagi. Daripada penasaran, akhirnya kami memutuskan singgah.

Pilihan Menu Banyak

Ternyata warungnya udah buka. Dan kami langsung jelalatan ngeliat aneka menu yang sudah tertata rapi di tengah ruangan. Semua tampilannya menggoda selera.


Menunya khas Blitar, ada pecel Blitar, lodho ayam kampung, lodho tuna asap, lodho ikan pari. Untuk menu lodho ini ada pilihan pedas dan gak pedas. Trus ada blendi tewel, blendi ceker, ayam bakar, patin bumbu, juga lele.

Lodho ayam dan lodho ayam pedas

Ada juga menu garang asem, bakwan jagung, mendol, tahu rempah, perkedel, dan aneka sate-satean. Sayurnya ada banyak pilihan, mulai sayur lodeh, sayur sop, urap-urap, juga oseng sayur.


Yang menarik adalah aneka bothok. Variannya ada banyak banget. Mulai dari yang umum dan sering ada di pasaran kayak bothok tempe, bothok teri, bothok jamur, bothok jaroan, bothok lamtoro, sampe yang udah mulai jarang kayak bothok luntas dan bothok simbukan.

Aneka bothok

Btw, ada yang tau simbukan? Daun simbukan ini juga dikenal dengan nama daun kentut. Hahaha gitu banget ya namanya. Dinamain daun kentut, soalnya baunya emang busuk gitu. Tapi jangan salah looh. Daun simbukan ini punya banyak manfaat untuk kesehatan. Di antaranya adalah obat untuk penyakit pencernaan, sebagai antivirus, anti-inflamasi, juga sebagai obat batuk alami. Dan ternyata, ketika diolah jadi makanan seperti bothok rasanya bisa jadi enak banget. Gak ada tuh aroma-aroma busuk yang mengganggu. Gak percaya? Cobain deeh..

Pokoknya, penggemar menu ndeso khas kampung halaman pasti bahagia deh kalo ke sini. Di warung ini modelnya tuh prasmanan. Kita ambil menu yang kita mau, trus bawa ke kasir buat dicatat. Kalo mau nambah menu, ambil aja lagi. Tapi jangan lupa lapor lagi ke kasir ya, biar dicatet.

Salah satu menu best seller di sini, lodho ayam pedas

Kami langsung excited ambil menu yang kami suka. Aku sendiri langsung ngambil nasi putih, garang asem, bothok simbukan, dan bakwan jagung. Suami ngambil nasi putih, blendi ceker, dan bothok jaroan. Anak-anak pada kompakan ngambil lodho ayam gak pedes plus bakwan jagung.

Untuk minumnya semua kompakan pesan es teh. Kecuali aku, pesan es kunyit asem. Yang menarik dari penyajian es teh di warung ini tuh, es tehnya bukan disajikan dalam gelas, tapi botol kaca yang dilabeli sticker ala-ala minuman jadul. Unik.

Teh botol

Harganya Bikin Kaget

Di setiap menu yang terpajang, disertakan juga harganya. Harganya juga termasuk murah. Aneka bothok harganya 3 ribuan/bungkus. Aneka gorengan kayak bakwan jagung, tahu rempah, perkedel, mendol, dan tempe goreng harganya seribuan/potong. Aneka sayur, urap-urap, blendi ceker dan blendi tewel harganya 3 ribuan/porsi, lodho ikan pari dan tuna asap harganya 8 ribuan/tusuk, kalo lodho ayam kampung harganya 10 ribu/potong.

per tusuknya gede-gede looh

Untuk minuman, harganya rata-rata 3 ribu dan 5 ribu. Kecuali minuman limun, harganya 10 ribu/botol.

Minuman limun ini harganya 10ribu/botol

Nambah Berkali-kali, Bayar Cuma Sekali

Begitu suapan pertama masuk mulut, kami pun sepakat, makanan di Waroeng Godhong Salam ini enak semua. Serius! Kami sampe nambah-nambah saking enaknya. Aku cobain bothok simbukan, dan bothok jeroan. Semua enak. Paduan rasa pedas, manis, dan gurihnya itu pas di lidah.

Apalagi suami, sampe bolak-balik nambah blendi ceker saking doyannya dia ama makanan yang satu itu. Kuah blendi-nya itu sedep banget. Kaya bumbu. Paduan rasa pedas, manis, dan gurihnya itu pas banget di lidah. Mungkin ada yang masih bingung ya, makanan apaan sih blendi ini? Blendi ini kuliner khas Blitar, berupa sayur yang dimasak super pedas dan disajikan setelah beberapa kali dihangatkan. Jadi bumbunya udah semakin meresap. Bahasa lainnya yang mungkin lebih familiar adalah blendrang 😄.

Blendi ceker

Dan kami baru tau pas bayar, ternyata khusus blendi ceker, itu meski nambah berkali-kali, dihitungnya cuma sekali aja. Wuaaah.. gak salah banget ya suami nambah blendi ceker sampe bolak-balik, hahaha..

Dan pemirsa, setiap kami singgah ke Waroeng Godhong Salam ini, suami gak pernah absen ngambil blendi ceker. Dan gak pernah absen juga buat nambah. Hahaha.. entah emang doyan atau karena aji mumpung 😂😂. Tapi yang jelas, blendi cekernya emang recommended. Pedesnya tuh sepedes nyinyiran netizen. Nampol banget dah!

Tempatnya Nyaman Plus Aesthetic

Hari gini, kebanyakan tempat makan yang diburu warganet adalah tempat makan yang aesthetic dan instagramable. Pemilik dan pengelola Waroeng Godhong Salam sepertinya cukup paham akan hal ini. Makanya, tampilan warung ini dibuat sangat menarik.


Bangunan utamanya berupa bangunan Joglo khas Jawa. Dindingnya berupa batu bata tanpa plester, sehingga memberikan kesan jadul dan otentik. Ditambah lagi material kayu pada pintu, jendela, dan tiang penyangga ruang. Semakin menambah kesan klasik pada warung ini.


Banyak area dan pernik yang bisa dijadiin spot untuk foto. Seperti barang-barang dari tanah liat dan anyaman bambu, lukisan, barang-barang antik seperti sepeda onthel, foto-foto jadul yang tersebar di setiap sudut ruangan bisa dijadiin spot foto yang menarik.

Mami ama Emo waktu masih bayik 😁


Kesan Pertama Begitu Menggoda, Selanjutnya…

Setelah kunjungan pertama yang memuaskan itu, kami jadi ketagihan untuk makan di Waroeng Godhong Salam ini. Ya gimana ya, soalnya semua syarat yang bisa jadi alasan untuk balik lagi udah dipegang ama mereka. Rasanya enak, harganya murah, tempatnya nyaman, pelayanannya ramah, ada mushola, plus lokasinya strategis pula. Kurang apa lagi coba?


Gara-gara kesan pertama yang begitu menggoda itu, kami jadi selalu merekomendasikan warung ini kalo kebetulan ada keluarga dari luar kota yang datang ke Kediri. Dan alhamdulillah, semua yang kami ajak selalu puas ama makanan di warung ini.

waroeng godhong salam

So, kalo temen-temen pembaca adventurose.com sedang berada di Kediri, dan pengen cari tempat makan enak, aku rekomendasiin Waroeng Godhong Salam ini.

Rame-rame makan di sini pas ada keluarga budhe dari Kalimantan 

Saran aku, best time kalo mau ke warung ini tuh pagi sekitar jam 7 atau jam 8. Itu pas menu-menunya masih komplit baru keluar dari dapur. Kalo dateng jam makan siang, apalagi pas weekend, biasanya rame banget. Kadang beberapa menu sudah gak komplit. Terutama varian bothoknya.

Waroeng Godhong Salam
Jl. Totok Kerot / PLK no 12
Bogo Kidul, Kec. Plemahan
Kab. Kediri, Jawa Timur
Buka setiap hari 06.00 - 21.00

You Might Also Like

0 komentar