Monyet-Monyet Jail di Taman Panorama Bukittinggi

Tuesday, July 21, 2015


You're only here for a short visit. 
Don't hurry, don't worry. And be sure to smell the flowers along the way - Walter Hagen

"Kita ke Panorama aja yuk.." ajak bang Mus suami Etin sewaktu kami sudah sampai di parkiran Janjang Koto Gadang.
"Dari sana nampak jelas Ngarai Sianok, nanti sekalian kita foto-foto di Lobang Jepang," lanjut bang Mus lagi. 

Gak pake mikir, kami semua langsung aja setuju dengan ajakan bang Mus.

Waktu kami liburan di Ranah Minang ini cuman sebentar banget, jadi pastinya kami hepi kalo diajakin ke banyak tempat. Biar bisa pulang ke Batam dengan lebih banyak cerita. 

Perjalanan dari Koto Gadang menuju Taman Panorama masih ditemani hamparan sawah yang menyegarkan mata. Tapi memasuki Kota Bukittinggi kami mulai disambut macet. Macet ini jadi salah satu alasan kenapa Etin dan bang Mus mengajak kami keliling naik sepeda motor. Kalo naik mobil, bisa-bisa kami kena macet di jalan, dan kemungkinan banyak tempat yang akhirnya terpaksa di-skip. Jadi untung banget kami naik sepeda motor, jadi masih bisa nyelip-nyelip...

 Pintu masuk Taman Panorama

Untuk menikmati pemandangan dari Taman Panorama tiketnya cukup murah, cuman 5 ribu rupiah per orang. Suasana taman cukup menyenangkan, apalagi dengan pemandangan langsung ke arah Ngarai Sianok yang berlatar Gunung Singgalang yang sore itu sedang berselimut awan. 

 Ngarai Sianok diliat dari Taman Panorama

 Taman Panorama

Di Taman Panorama ini, pengunjung juga bisa menyusuri lorong-lorong dalam Lobang Jepang, untuk melihat ruang amunisi, barak militer Jepang, ruang sidang, ruang makan, dapur, juga penjara yang dibangun pada masa penjajahan Jepang dulu. 

 Pintu masuk ke Lobang Jepang

 Foto bareng di depan pintu masuk Lobang Jepang

Katanya, dulu Lobang Jepang ini dibangun sebagai tempat penyimpanan perbekalan juga peralatan perang tentara Jepang. Panjang terowongannya mencapai 1400 meter dengan lebar sekitar 2 meter, dan tinggi sekitar 3 meter. Pembuatan Lobang Jepang ini atas instruksi Panglima Divisi ke-25 Angkatan Darat Balatentara Jepang, Letjen Moritake Tanabe. Tanabe memerintahkan untuk membuat lobang sebagai tempat perlindungan yang mampu menahan getaran dari letusan bom hingga 500 kg. Kekuatan struktur terowongan ini pun terbukti, karena pada saat terjadi gempa tahun 2009 lalu, tidak banyak kerusakan yang terjadi di terowongan ini.  

 Denah Lobang Jepang

 Numpang foto doank...

Sore itu kami tidak masuk menyusuri lorong-lorong Lobang Jepang, kami hanya mendengar penjelasan dari seorang guide yang berjaga di depan pintu masuk Lubang Jepang. Kepikiran belum sholat ashar. Tadinya niat sholat ashar di mushola yang ada di Taman Panorama ini, tapi sayang lagi gak ada air. Jadi Etin ngajak kami sholat ashar di mushola Ramayana yang ada di depan Jam Gadang aja, sekalian parkir motor di sana. 

 Foto-foto di Taman Panorama

Jadi sekali lagi sebelum pulang, kami foto-foto (lagi) dengan latar Ngarai Sianok. Tapi sayang, ada satu insiden yang menimpa Lala. Sejak masuk ke Taman Panorama ini, bocah kriwil itu emang lagi asik ngemil kripik pisang. Nah sejak itu juga, monyet-monyet yang ada di taman ini ngawasin Lala. Ngikutin kemana aja Lala pergi. Eh pas balik dari Lubang Jepang, ada 2 monyet besar yang rupanya emang udah nungguin, si monyet itu tiba-tiba aja udah ada di depan Lala, dan satu monyet lagi ngejagain di belakang Lala. Ayahnya takut ntar tiba-tiba Lala diserang ama monyet, langsung aja tuh kripik pisang dikasih ke si monyet. Beneran, abis dapet kripik pisang, monyet-monyetnya langsung pergi, tinggal si Lala aja yang nangis gak rela kripik pisangnya direbut monyet, hahahaha....

Lala nangis kripik pisangnya direbut monyet

 Itu monyet yang ngerebut kripik pisang Lala, hahaha....

You Might Also Like

8 komentar

  1. emang si monyet nggak tahu diri. dasar Monyet! kasian kak lala tuh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... iya dasar monyet! Paling ntar monyetnya ngejawab, "emang gue monyet, weeek :p"

      Delete
    2. Hahaha... iya dasar monyet! Paling ntar monyetnya ngejawab, "emang gue monyet, weeek :p"

      Delete
  2. Monyet mah emang rakusss! *kayak kita* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. iya betul betul... :D

      Delete
  3. namanya juga monyet, kalau ngak jail, coba tayain, mungkin dia udah sekolah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ntar kalo ditanya trus dia nyautin pegimane donk? hehehe...

      Delete
  4. Pukpuk Lala, duh monyet kok iseng banget. Tapi gakpapalah ketimbang Lala kena cakar atau gigit hiiyy

    ReplyDelete