Meniti 1000 Janjang di Great Wall of Koto Gadang

Friday, July 10, 2015


Great Wall ala Koto Gadang atau yang biasa disebut Janjang 1000 oleh penduduk setempat ini merupakan salah satu destinasi yang paling ingin saya kunjungi di Sumatra Barat. Waktu awal-awal diresmikan dulu, saya pernah melihat tempat ini diliput oleh salah satu televisi swasta, keliatan keren banget dengan view Ngarai Sianok yang mempesona. Saya jadi makin mupeng ingin melihat langsung Great Wall ala Koto Gadang ini. 

Lagi-lagi beruntung banget, tempat wisata yang satu ini lokasinya gak jauh dari tempat tinggal Etin. Dan Etin pun sudah memasukkan tempat ini ke dalam daftar tempat yang akan kami kunjungi. 

"Tapi ntar ente aja yang turun ya, Yen.. ane tunggu di parkiran aja, hahahaha..."
"Oke sipp! Gak masalah..."


Jadi masih di hari yang sama, setelah mengunjungi air terjun Lembah Anai dan Minang Village, kami pun melanjutkan perjalanan ke Janjang 1000 alias Great Wall ala Koto Gadang ini. Dalam bahasa Minang, janjang sendiri artinya adalah tangga. Jadi Janjang 1000 ini artinya 1000 tangga. Puasa-puasa ngebayangin naik turun 1000 tangga rasanya udah lemes duluan, hehehe..

Bang Mus menyarankan kami masuk lewat gerbang yang ada di Koto Gadang aja, kami sih hooh aja, pokoknya ngikut mau diajak lewat mana juga, hehehe... 

Sepanjang jalan dari Padang Panjang menuju ke Koto Gadang pemandangannya amboi! rancak banaaa..! Dengan Gunung Marapi dan Gunung Singgalang yang seolah mengawal perjalanan kami dari kedua sisi, ditambah hamparan sawah yang menghijau menyegarkan mata,  subhanallah! Cakep banget! 

Setelah melewati hamparan sawah, kemudian perkampungan penduduk yang di sepanjang jalan saya perhatikan banyak warung yang menyediakan menu gulai itiak lado mudo, yang untungnya karena puasa jadi warung-warungnya pada tutup, meski saya gak boong udah sempat ngebanyangin gulai itiak menari-nari di atas piring, sampailah kami di pintu gerbang Janjang Koto Gadang. 

Suasana di sekitar situ terlihat sepi. Pengunjungnya hanya kami ber-enam. Warung-warung yang ada di sekitar gerbang Janjang 1000 juga tutup. Ya iyalaaah tutup, kan ini bulan puasa. Lagian orang lain juga mikir-mikir kali mau trekking di Great Wall bulan puasa gini.  


Warung-warung pada tutup

Sebuah gerbang berwarna merah yang ada di sebelah kanan bertuliskan Janjang Koto Gadang (The Greatwall of Koto Gadang) Tahun 2013 M menjadi penandanya. Sementara di sebelah kiri ada sebuah prasasti yang ditandatangani oleh Bapak Tifatul Sembiring yang pada saat itu menjabat Menteri Komunikasi dan Informatika, sebagai tanda peresmian tempat ini pada 26 Januari 2013 yang lalu. 

 Gerbang Janjang Koto Gadang

Yang turun untuk meniti Janjang 1000 hanya saya, suami, Lala, dan bang Mus. Etin memilih menunggu kami di gerbang bersama Kia. Pemandangan dari atas terlihat sungguh mempesona. Sayang di beberapa bagian temboknya terlihat kotor karena dicoreti menggunakan spidol permanen. Gemes banget ama orang-orang bermental vandalis kayak gini. Gak bisa ya ngebiarin tempat wisata itu tetap terlihat indah tanpa adanya coret-coretan nama, atau i was here, dsb... Apa mengabadikan kenangan dalam bentuk foto masih dianggap kurang, sehingga mereka masih saja menuliskan namanya di tempat ini? Gak penting banget!

 Temboknya dicoret-coretin :(

Great Wall ini membentang sejauh kurang lebih 1,5 km  dari Kabupaten Agam ke Kota Bukittinggi. Tapi sore itu, kami ber-empat tidak menuntaskan perjalanan sampai ke ujung Great Wall, yang katanya akan berakhir di Kota Bukittinggi tak jauh dari Lubang Jepang. Jadi setelah separuh perjalanan, dan merasa puas menikmati pemandangan dari atas salah satu pos yang memang disediakan sebagai tempat untuk beristirahat, kami pun memilih kembali ke atas. 

Viewnya cakep yaa..

 Itu bocah sengaja mukanya ditutupin payung

Byuuuh! Tadi turunnya enak aja... Tapi pas giliran naik, baru deh kerasa.. Lagian siapa suruh puasa-puasa trekking di Great Wall. Untung aja pemandangan sekitar cakep banget, ditambah cuaca sore itu cukup sejuk dan berangin. Jadi gak terlalu kerasa capeknya. Capek sih enggak, cuman haus, hahahaha...

Turunnya sih enaaak...

 Naiknya ituuuu....

Tertarik untuk trekking di Great Wall ala Koto Gadang? Saya sarankan jangan di bulan puasa yaa.. Selain capek dan bikin haus, kita juga jadi gak bisa ngincipin gulai itiak lado mudo khas Kota Bukittinggi, hehehe...

You Might Also Like

26 komentar

  1. tertarik banget pengen kesana. Semoga ada rezekinya :)

    ReplyDelete
  2. Wah, pemandangannya cakep sekali. Kayaknya memang kalau ke sana jangan bulan puasa deh, takut banyak khilaf :D

    Saya juga ikut gemes lihat coretan-coretan itu :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener Qy... Jangan bulan puasa deh pokoknya :D

      Delete
  3. Keren banget mbak. Aku belum ke sana nih. Kalau ke Sumbar lagi mau ke sini.
    Duh, sedih itu kalo liat vandalism :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Recommended place nih mbak...
      Iya sebel banget ama yang coret-coret itu

      Delete
  4. Iiih iya ya mirip Great Wall di Cina. Hehe kayak yang pernah ke Cina aja saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah teh.. lewat foto-fotonya anak AP hahaha...

      Delete
  5. wah, baru tahu klo padang jg punya great wall, keren (Y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Rosi.. keren Great Wall nya...

      Delete
  6. yudi masih penasaran, ini berarti memang sengaja di bikin untuk wisatawan atau peninggalan sejarah? jawab aku kak.. jawab...#mulaidudukmanisdipojokan :((

    ReplyDelete
  7. Aku kemana aja selama ini kalau di Indonesia ada great wall sekece ini. Tapi sayang ya tangan2 nggratil itu corat coret dengan spidol, apalagi kalau tulisannya cinta cinta an, Duh!

    ReplyDelete
  8. Huaaaa selalu saja ada vandalisme di tempat-tempat cakep kayak gini >.<
    Mbak Dee, ngunjungin great wall KW udah, tinggal yang beneran ya hehehe, ajak ajak dong ah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. moga-moga ntar kita bisa ke yang beneran ya Yan :)

      Delete
  9. uni baru tahu ada 1000 janjang ini,.baru kayaknya ini ya?

    btw. Dee... gimana cara bikin setting "you might also like" di bagian postingan ini ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru tahun 2013 uni...
      itu pake linkwithin.com uni..

      Delete
  10. pemandangannya woww....teler ngeliat tangganya mba dian hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Dew.. apalagi pas puasa.. duh! tenggorokan keriiiing butuh aer minum :D

      Delete
  11. Kalau tembok besar China fungsinya untuk pertahanan kan ya. Kalau 1000 janjang utk apa mba?
    Keren banget ya Indonesia punya kaya gini. Thanks infonya mba :)

    ReplyDelete
  12. Wih, miniatur tembok Cina.
    Tapi seru ya! Saya baru tau kalo di Sumatra Barat ada tembok seperti ini..

    Tapi vandalisme-nya itu mak..
    Kacau!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parah bener deh yang coret-coret itu.. sampe sebel ngeliatnya..

      Delete