Berdandan ala Pengantin Minang di Minangkabau Village

Thursday, July 09, 2015


Saya berdiri terpaku. Keindahan alam yang berpadu dengan kemegahan budaya Minangkabau terhampar di hadapan saya. Sungguh. Ini merupakan perpaduan yang sangat indah. Sebuah rumah gadang berdiri dengan kokoh. Di depannya terdapat empat buah rangkiang atau lumbung yang ukurannya tentu saja lebih kecil dari si rumah gadang. Semua terlihat asri, karena selain tempat ini berada di kaki Gunung Marapi, di halaman rumah gadang pun terdapat taman yang tertata rapi. Semua terasa menyejukkan mata. Saya benar-benar merasa sedang berada di sebuah perkampungan Minangkabau. 

Berkunjung ke Minangkabau Village ini adalah atas rekomendasi Etin, karena dalam obrolan telepon beberapa waktu yang lalu saya pernah bilang, kalo saya pengen foto di depan rumah gadang. Kebetulan, objek wisata yang satu ini lokasinya dekat dari rumah Etin di Padang Panjang. Jadi, kami sempatkan singgah di sini sepulang dari air terjun Lembah Anai


Suasananya asri banget yaa..

Kami pun naik ke rumah gadang. Setelah membayar tiket masuk sebesar 4 ribu rupiah per orang, kami pun mulai berkeliling. Lantai atas rumah gadang ini terlihat seperti rumah pada umumnya. Dengan meja dan kursi-kursi kayu, juga rak-rak yang di dalamnya tersusun rapi koleksi buku seperti kamus lengkap bahasa Minang, kumpulan peribahasa Minangkabau, bermacam dokumen, juga lukisan. 

 Kamus lengkap bahasa Minang

 Lukisan dan foto-foto di lantai atas rumah gadang

Di dalam rumah gadang ini terdapat beberapa bilik yang menurut ibu yang duduk di meja penjualan tiket, jumlah bilik dalam rumah gadang ini tergantung pada status sosial si pemilik rumah. Bilik-bilik yang ada sengaja dibuat dalam ukuran kecil, dimaksudkan agar anak yang menghuni bilik itu 'tidak betah' dan segera membangun rumah sendiri di luar rumah gadang. Jadi, selama belum mampu membangun rumah sendiri, si anak tetap boleh menempati bilik di dalam rumah gadang meskipun si anak telah menikah. 

Bilik-bilik yang ada dalam rumah gadang di Minangkabau Village ini difungsikan sebagai museum untuk menyimpan benda-benda penginggalan sejarah Minangkabau. 

Kalau dilihat dari bentuknya, rumah gadang ini disebut rumah bagonjong. Karena atapnya yang runcing menjulang (gonjong). Jumlah gonjong pada rumah gadang tergantung pada lanjarnya (ruas pada rumah gadang dari depan ke belakang). Semakin banyak jumlah lanjarnya, semakin banyak juga jumlah gonjong pada rumah gadang. 

 Rumah gadang di Minang Village

Setelah puas menikmati dan mengamati apa yang ada di lantai atas, kami pun turun ke lantai bawah. Di sini terdapat pelaminan khas Minangkabau yang didominasi oleh warna merah dan keemasan. Terlihat cerah khas pelaminan Melayu pada umumnya. Di belakang pelaminan ada sebuah ruang yang berisi pakaian-pakaian adat Minangkabau yang bisa disewa untuk berfoto. Kami pun tertarik untuk mencoba. Kapan lagi bisa berdandan ala anak daro dan marapulai, hehehe... 

 Pelaminan

 Nampang di pelaminan ama Etin & Kia

Etin & Kia

Siang itu, ada 3 keluarga lain yang juga ingin berfoto menggunakan pakaian adat Minangkabau. Jadi kami harus mengantri untuk didandani. Menurut uni Ita yang mendandani saya, model pakaian adat di Sumatra Barat ini berbeda-beda untuk tiap daerah. Saya sengaja memilih pakaian adat yang berwarna hitam. Hehehe.. teteeep.. :)

 ayo dipilih.. dipilih...

Waktu mau dipakein baju, Lala disangka cowok. Si ibu perias udah ngambilin satu stel pakaian adat anak cowok buat Lala. Pas saya bilang kalo Lala itu cewek, ibu periasnya bengong ngeliatin Lala seolah tak percaya, "ini beneran cewek?"

Gara-gara nyobain baju adat Minangkabau itu, saya jadi tau kalo hiasan kepala pada pakaian adat Minangkabau yang disebut suntiang itu ternyata berat juga euy. Gak kebayang gimana mempelai wanita kudu berdiri seharian di pelaminan sambil make suntiang seberat ini. Pantes sampe ada yang bilang kalo langsung pusing abis acara resepsi pernikahan, hehehe...

Jadilah siang itu kami sekeluarga photo session di Minangkabau Village. Makasih buat bang Mus dan uni Ita yang udah mengabadikan aksi-aksi narsis anak daro dan marapulai gadungan ini.. hahaha... 


Minang Village 
Jl. HR. Rasuna Said, Silaing Bawah, Padang Panjang
Phone : (0752) 485387

You Might Also Like

18 komentar

  1. Rumah Gadang Padang Panjang kan ini? Yeeeay mbak Dian pake baju adat Minang. Pilihannya tetep item ya hihihi. Cakep mbak. Udah kayak Siti Nurbaya dan Datuk Maringgi wkwkwkwk *dikeplak.

    Aku suka foto di jendelanya. Cantik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Rien, ini yang di Padang Panjang. Hehehe.. untung pas ada yang warna hitam. Hahahahaha... Iya, ya.. kemaren juga ledek-ledekan ama Etin, itu baju yang dipake mas Anang kayaknya sama ama yang dipake Datuk Maringgih :D

      Delete
  2. Lala cantik banget pake baju adat :)

    ReplyDelete
  3. Kalau kata orang Minang...."rancak bana" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.. iya.. view-nya emang rancak bana!

      Delete
  4. Waaaaa, sudah cocok lah jadi orang Minang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... cocok yah? Mau pindah ajalah aku ke Minang... :)

      Delete
  5. Seru bangettt..pingin banget ke Padang....itu foto satu keluarga bakal dipajang di rumah,cakep bangettt hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Hanna, rencana emang mau dicetak trus dipajang di ruang tamu :)

      Delete
  6. oh okay, saya mulai merasa mupeng.. itu foto pake baju adat, rasa2nya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasa-rasanya seperti.... Siti Nurbaya dan Datuk Maringgih???

      Delete
  7. Saya belum pernah ke Sumatera mbak, pengen ngrasain bedanya Jawa ama Sumatra. Btw, foto nya bagus yaaaa, kayakmanten anyar, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.. manten anyar tapi udah punya buntut :D

      Delete
  8. Mbak Dee, itu gak bayar ya pinjem bajunya? Lala lucu bangeet :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya, sampe lupa nyantumin, itu bajunya disewa, Yan.. Untuk 3 baju itu harga sewanya 75 ribu...

      Delete
  9. oke, masuk dlm wishlist dulu. thax bu infonya. :)

    ReplyDelete
  10. Wiiihhh keren badai. Pernah dua kali ke Sumatera Barat tapi gak pernah sampe ke sini

    ReplyDelete