Mencicipi Kuliner Khas Sumba Barat Daya di Ro'o Luwa Resto

Thursday, April 12, 2018


Perjalanan saya ke Sumba bulan Februari lalu, meninggalkan banyak cerita. Dan saking banyaknya yang pengen diceritain, saya sampai bingung harus mulai dari mana. Ujung-ujungnya sudah bisa ditebak. Akhirnya malah gak nulis apa-apa. Kalo kata bang Rhoma, ini sungguh THER-LA-LU!  😛😛 Jadi, daripada beneran gak ada yang ditulis, sekarang saya mau cerita tentang kuliner khas Sumba aja ya.

Malam kedua di Sumba, kami diajak ama kak Arto ke sebuah rumah makan yang menyediakan menu-menu khas Sumba Barat Daya. Namanya Ro'o Luwa Cafe & Resto. Ro'o Luwa sendiri dalam bahasa Sumba mempunyai arti daun ubi (ro'o = daun, luwa = ubi).

Baca juga: Sumba, Sebuah Perjalanan Merayakan Kebahagiaan

Sudah hampir jam 9 malam waktu Indonesia bagian tengah sewaktu mobil pajero sport yang kami naiki berhenti di depan sebuah rumah makan. Dengan pakaian kotor dan basah, kami pun turun dan masuk ke dalam rumah makan yang malam itu terlihat sepi. 

Suasana di Ro'o Luwa Cafe & Resto

Karena emang perut sudah protes menunggu jatah, kami pun langsung pesan makanan. Pilihan menunya cukup banyak. Harganya pun bisa dibilang cukup terjangkau. Mulai dari Rp 10.000 sampai Rp 25.000 per porsi. Ada juga menu paket seharga Rp 200.000 per paket. Satu paket bisa untuk 4 orang. Kami pun akhirnya memesan menu paket. 

Daftar menu makanan

Daftar menu minuman

Pilih Kodi atau Wewewa?

Ada empat pilihan menu paket, yaitu Paket Kodi, Paket Wewewa, Paket Laura, dan Paket SBD. Yang membedakan adalah hidangan utamanya. Ada yang Ayam Rebus Kodi, Ayam Rebus Wewewa, Ikan Kuah Asam, dan Ayam Goreng/Bakar. Kami penasaran dengan Ayam Rebus Kodi dan Ayam Rebus Wewewa, karena dua menu ini yang merupakan kuliner khas Sumba Barat Daya, selain Ro'o Luwa tentunya.

Oiya, sekadar info aja ya. Kodi dan Wewewa ini adalah nama kecamatan di Sumba Barat Daya. 

Menurut mbak waitress, kalau Ayam Rebus Kodi dimasak menggunakan santan sementara Ayam Rebus Wewewa dimasak menggunakan rempah-rempah tanpa santan. 

Akhirnya kami memilih Paket Kodi yang terdiri dari nasi putih, Ro'o Luwa, Ayam Rebus Kodi, sambal, dan pilihan sayurnya ada tumis jantung pisang atau cah kangkung. Kami kompakan memilih tumis jantung pisang. Untuk minumnya ada pilihan mau teh biasa atau teh linno. Dan lagi-lagi kami kompakan memilih teh linno, yang katanya merupakan teh herbal khas Sumba.

Paket Kodi

Yuk, Icip-Icip...

Tak menunggu terlalu lama makanan pesanan kami pun datang. Waktunya mengeksekusi satu per satu. Ayam Rebus Kodi, sekilas tampilannya mirip dengan opor. Rasanya pun hampir mirip dengan opor, cuma yang ini rasanya lebih light. Ayam yang digunakan adalah jenis ayam kampung. Enak banget dinikmati selagi hangat. 

Ayam Rebus Kodi

Ro'o Luwa adalah sayur daun ubi tumbuk. Mirip dengan sayur daun ubi tumbuk ala Medan. Rasanya enak. Cuma kalau untuk lidah saya, rasanya agak kurang pedas. Coba aja ada rasa pedes-pedesnya dikit, dijamin makin endesss nih Ro'o Luwa. Tumis jantung pisangnya juga enak dan gak pahit. Menu ini yang jadi favorit kami malam itu. 

Nasi putih + ro'o luwa + tumis jantung pisang

Kalau teh linno-nya agak susah mendeskripsikan rasanya. Katanya sih, rasa aslinya itu tawar. Cuma teh yang kami minum itu sudah ditambah gula. Jadi ya rasanya manis. Jadi susah deh nemuin rasa aslinya si teh linno ini. Tapi yang jelas, rasanya beda ama teh-teh lainnya.

Teh linno ini berasal dari tanaman linno (Grewia Koordersiana Burret). Salah satu jenis tanaman obat yang cukup populer di Sumba.

Teh linno

Teh linno kemasan

Kesimpulannya, kuliner khas Sumba Barat Daya ini rasanya cukup mudah untuk diterima oleh lidah. Apalagi lidah orang-orang macam saya, yang taunya cuma rasa enak dan enak banget. 😁😁😁

***

Di samping Ro'o Luwa Resto ini ada Toko Ratu, yang menjual kain tenun tenun dan souvenir khas Sumba. Resto dan toko souvenir ini adalah milik Ibu Ratu Wulla, yang merupakan istri dari Bupati Sumba Barat Daya. 

Toko Ratu

Sayang karena sudah kemalaman, ditambah lagi baju kami kotor dan basah, jadi kami gak sempat singgah dan melihat-lihat apa yang ada di Toko Ratu. Habis makan, rasanya yang kami inginkan cuma buru-buru balik ke Hotel Sumba Sejahtera, buat mandi dan ganti baju. 


Tonton videonya juga yaa...



Ro'o Luwa Cafe & Resto
Jl. Simpang Welonda, Sumba Barat Daya, NTT

You Might Also Like

28 komentar

  1. Kombo maut.. tumis jantung pisang dengan daun ubi tumbuk, dua-duanya saya suka Mbak Dee, sayang harus jauh ke Sumba buat menyicipinya. Btw, teh Linno itu dari apa mbak Dee? apa cuma nama tehnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teh linno itu katanya berasal dari daun linno. Aku juga gak sempat ngeliat daunnya seperti apa sih.. Hehehe

      Delete
  2. Lapeeeeeerrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr :))
    Enak-enak yah kayanya kak, jadi pengen nyobain deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kudu cobain langsung di Sumba, biar afdol.. 😁😁😁

      Delete
  3. Mungkin namanya aja Teh Linno ya mbak, biar ada nama khasnya, namun rasanya mungkin sama aja dengan teh teh didaerah lainnya...
    macam batam juga. Teh obenk...padahal sama juga rasanya..kalo dikasi gula manislah dia,,,kalo tak dikasi gula tawarlah dia..hehehe Namun mbak dee sama dengan saya,.,.kalo dah icip makanan enak ya udah enak aja..susah mau mendiskripsikan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak kak.. Itu dari daun linno. Katanya sih itu salah satu jenis tanaman obat

      Delete
  4. Selain alamnya yang perlu dijelajahi, kulinernya jadi dicicipi juga yah mbak...

    ReplyDelete
  5. saya malah gagal fokus dengan tumis jantung pisang
    sekilas mirip sambal bilis
    sepertinya sajian yang pas ya dengan yg mirip opor itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya.. Tampilannya mirip sambal bilis ya uni..

      Delete
  6. Tuh bener kan, kalo baca blog Mbak Dian langsung jadi laperr.. hehehe...
    Aku penasaran sama teh-nya rasanya kaya gimana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tehnya rasanya tawar. Jadi dikasih gula rasanya ya kayak air gula biasa..

      Delete
  7. Eh beneran itu harganya cuma sepuluh ama duapuluh rebuan. Murah banget ya. Ya Allah bisa kalap kita makan. Sementara restoran di Batam harga seporsi aja bisa ratusan rebu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh.. Harga makanan di sana standard aja kok..

      Delete
  8. Nama masakannya memang terdengar aneh tapi begitu nampak, ternyata ada juga di daerah kita ya.. Saya jadi penasaran sama teh linno nya. apa sebenarnya sama seperti wedang sereh ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan, Wen.. Rasanya tawar aja sih..

      Delete
  9. Menyesal gua buka ini postingan malam gini.. laperrrrrr mak.. itu ayam kodinya dimakan pake lontong jdlah opor ayam kali ya mba Dee.. wkwkwk

    Duuuh jd pengen traveling plus kulineran kesana.. thanks infonya mba Dee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip-mirip opor sih, Chay.. Tapi yang ini gak terlalu kental

      Delete
  10. seru banget deh ... baca postingan ini
    jadi laper, dan juga tidak laper (berhubung sudah pagi buta)

    kapan ya dikasih opor ayam ini
    mimpi dulu deh

    aw aw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha moga-moga bangun udah ada di Sumba ya 😀

      Delete
  11. Waduuu baca ini pagi2 perut kosong, ikutan protes ini perut, Mbak Dee... Enak enak semua kelihatannya MasyaAllah. Buru2 cari makan deh abis baca ini....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, semua enak dan cocok di lidah..

      Delete
  12. Baca judulnya, kirain ini makanan khas Sumba ada di resto di Batam, sudah pengin ngacir aja sore nanti selepas kerja... eh ternyata adanya memang di Sumba... terpaksa deh hanya bisa menelan dula dan lihati-lihat fotonya ada plus ngiler baca review Mbak Dian....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya mbak.. Dibayangin aja dulu ya 😁😁😁

      Delete
  13. Kupikir kodi dan wewewa nama makanan mba.
    Ternyata nama daerah ya. Hhahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nama daerah di Sumba Barat Daya..

      Delete
  14. Udah lama banget saya gak makan tumis jantung pisang. Jadi kangen setelah baca tulisan ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga segera terobati kangennya ya mbak 😊😊

      Delete