Makan Enak, Ngopi Ueeenak di Kopi Plosok Sego Thiwul Jogja

Sunday, April 24, 2022

kopi plosok sego thiwul

Food may be essential as fuel for the body. But good food is fuel for the soul - Malcom Forbes

Sewaktu saya tau kalau cafe di Kebon Krapyak Cottage menyediakan menu Sego Thiwul, saya jadi makin gak sabar pengen ke Jogja buat cobain langsung makanan yang satu ini. Soalnya saya pernah makan sego thiwul di Lampung Timur, dan saya suka. Waktu itu saya makan sego thiwul pake lauk gulai ikan lais sampe nambah-nambah saking enaknya. Iya, nambah-nambah. Itu artinya, saya nambahnya lebih dari sekali. Hahaha.. entah, itu karena lapar atau emang doyan 😄😄

Ini dia signature dish-nya Kopi Plosok Sego Thiwul

Kenalan Lagi Sama Tiwul

Eh btw, mentemen tau thiwul kan? Thiwul atau tiwul ini adalah makanan yang terbuat dari singkong yang dikeringkan. Tiwul cukup populer sebagai makanan pokok pengganti nasi khususnya di daerah Gunung Kidul dan Wonogiri. Pada masa penjajahan Jepang dulu, harga beras sangat mahal. Akhirnya masyarakat mencari alternatif lain sebagai pengganti nasi. Jadilah si tiwul ini sebagai makanan pokok pada masa itu.

Sekarang mungkin tiwul sudah kurang populer. Apalagi bila dibandingkan dengan kuliner kekinian yang semakin merajai panggung kuliner Indonesia. Anak jaman sekarang kayaknya sudah mulai asing dengan tiwul dan teman-temannya. Seperti sawut, gatot, atau grontol. Saya masih ingat, dulu waktu saya kecil, mama sering beli tiwul di pasar. Tiwulnya dicampur gula merah dan ditaburi parutan kelapa. Rasanya manis. Makanya saya surprise waktu pertama kali nyobain tiwul dimakan dengan lauk. Ternyata enak!

Gak cuma enak. Tiwul juga lebih sehat dibandingkan nasi putih. Karena singkong, yang merupakan bahan utama pembuat tiwul ini memiliki kalori yang lebih rendah dibanding nasi. Tiwul juga mengandung lebih banyak serat, jadi kenyangnya lebih awet. Cocok nih buat yang lagi diet..

Ketemu Kuliner Lampung di Jogja

Balik lagi ke Kopi Plosok. Siang itu saya dan suami langsung pesan beberapa menu andalan cafe yang menjadi satu bagian dengan penginapan Kebon Krapyak Cottage ini. Pilihan menunya cukup banyak. Dan harganya pun masih sangat ramah di kantong. Jadi meskipun cafe ini ada di dalam cottage, tapi harga makanannya sama sekali gak mahal. Harga makanannya mulai dari 5K sampai yang paling mahal cuma 28K. Pilihan minumannya juga banyak. Mulai dari kopi klasik, espresso based, kopi dengan bermacam teknik manual brew, sampai dengan aneka kopi kekinian. Buat yang gak suka minum kopi, gak usah kuatir, karena di sini juga menyediakan banyak banget pilihan minuman non coffee.

Menu makanan

Menu minuman

Dan ternyata, selain ada menu Sego Thiwul, di Kopi Plosok juga ada Bakso Sony. Uhlalaaa.. saya langsung kangen Lampung. Buat yang pernah ke Lampung, dan mencicipi Bakso Sony di sana, pasti tau kalo Bakso Sony ini famous banget di Lampung. Baksonya itu emang enak, teksturnya kenyal dan full daging.

Kami langsung pesan menu Sego Thiwul Komplit, Bakso Sony, Ayam Goreng Presto Penyet Lombok Merah, juga Ayam Suwir Kemangi. Untuk minumnya saya pesan Kopi Robusta Lampung, trus suami pesan Kopi Plosok Gula Aren.

Sambil menunggu pesanan, saya dan suami asyik menikmati suasana di Kopi Plosok. Siang itu kami memilih untuk makan di cafe atas. FYI, cafe di Kopi Plosok ini ada dua lantai. Pepohonan di sekeliling cafe memberi kesan adem. Apalagi cafe ini konsepnya terbuka. Jadi sambil makan, bisa sambil cuci mata ngeliat yang seger-seger. Di bawah juga ada kolam ikan. Bikin suasana jadi tambah ayem. 

Cafe lantai atas

Cafe lantai bawah

Cafe lantai bawah
Kopi Plosok dilihat dari pinggir kolam

Kopi Plosok

Oiya, kalau mau bikin acara di Kopi Plosok seperti pesta ulang tahun, arisan, meeting, gathering, atau nobar, bisa banget looh. Mau ngadain pesta pernikahan dengan konsep outdoor pun bisa. Langsung ke website-nya Kebon Krapyak Cottage atau IG nya aja @kebonkrapyakcottage dan @kopiplosoksegothiwul

Buat meeting atau gathering

Buat acara ultah

Family gathering

Siang itu saya makan berdua suami di cafe. Anggap aja quality time. Mumpung anak-anak lagi pada anteng. Si Uwik anteng di strollernya. Lala dan Emo anteng bobo pules di kamar. Mereka berdua udah kenyang makan nasi goreng plus nugget. Nasi goreng-nya Kopi Plosok enak loh. Rasanya kayak nasi goreng rumahan. Saya sering jadiin nasi goreng di suatu resto itu sebagai tolok ukur untuk menilai makanan lain. Kalo nasi gorengnya enak, biasanya makanan lain juga pasti enak. Gitu juga sebaliknya. Hehehe ini asli teori ngasal dari saya. Tapi 99% terbukti sih. Ada yang berpendapat sama juga?

Mereka udah duluan makan nasi goreng

Nasgor dengan view sungai di belakang cottage 😄

Makan Enak dan Ngopi Ueeenak


Pesanan datang, waktunya eksekusi. Yang jadi korban pertama adalah semangkuk Bakso Sony. Mumpung masih anget. Seporsi isinya ada 6 butir bakso, mie putih, sayuran, dan taburan bawang goreng. Kuah kaldunya sedap banget. Dari aromanya aja udah kebayang rasanya. Tekstur baksonya kenyal, juicy, dan full daging. Sama persis seperti Bakso Sony di Lampung sana. Wajar sih, soalnya baksonya emang di-import langsung dari Lampung. Bedanya cuma di harganya. Kalo di Lampung, seporsi bakso harganya 20 ribu, di sini harganya 17 ribu. Jadi, kalo kangen Bakso Sony, ke Jogja aja, huehehe.. Kebetulan, empunya cottage dan cafe ini orang Lampung. Trus chef-nya juga orang Lampung. Jadi yaa, selamat datang di Lampung! Eh salah, selamat menikmati citarasa Lampung di Jogja. *grin 😁

Bakso Sony 

Abis bakso, saya langsung cobain Sego Thiwul Komplit-nya. Dalam satu porsi sego thiwul komplit ini ada sego thiwul, oseng daun singkong, ikan teri pedas, tempe goreng, sambel, dan krupuk. Suapan pertama, saya cobain sego thiwul-nya aja, polosan. Enak! Gurih, dan ada manis-manisnya dikit. Waktu dimakan bareng ama lauk-lauk pendamping lainnya, rasanya tuh makin enak. Rasa gurih dari ikan teri dan tempe goreng, sensasi pahit dari daun singkong, sedikit manis dari sego thiwul, ditambah rasa pedas dari sambal dan kriuknya krupuk, bikin paduan rasanya tuh berkolaborasi sempurna di lidah. Pas dan saling melengkapi.

Sego thiwul komplit

Ayam suwir kemangi

Saya coba mix sego thiwul dan ayam suwir kemangi, ternyata juga enak. Paduan gurih, sedikit manis, pedas, dan segarnya tuh ngeblend banget di lidah. Btw, thiwul dimakan pake lauk begini jauh lebih enak daripada dijadiin kudapan manis ya.. Aselik, enak! Dulu, setelah pertama kali nyobain sego thiwul di Lampung, saya sampe browsing gimana cara bikin thiwul biar bisa masak sendiri di rumah. Ternyata ribet, hahaha.. Pas ngeliat-liat rak di Kopi Plosok, eh ada thiwul instan. Waaah, ada cara yang lebih praktis ternyata..

Thiwul instan

Ayam goreng presto penyet lombok merah pesanan suami saya juga enak. Ayam goreng presto penyet ini sepaket ama nasi putih dan es teh. Biarpun pake ayam kampung, tapi teksturnya empuk karena dipresto. Trus digorengnya dengan tingkat kematangan yang sesuai banget ama selera saya dan suami. Kami berdua suka ayam goreng yang juicy dan tidak terlalu garing. Nah, ayam goreng presto di Kopi Plosok ini teksturnya tuh juicy. Sambelnya juga enak. Cuma kalo buat penggemar pedas kayak saya dan suami, sambelnya masih kurang pedas.

Ayam presto penyet lombok merah

Untuk kopinya, gak usah ditanya. Dengan atau tanpa tambahan gula, robusta Lampung itu favorit saya banget. Menikmati robusta Lampung, paling enak ya dibikin kopi tubruk tanpa tambahan gula. Dengan begini, rasa pahit dan manis asli dari kopinya bakal lebih terasa.


Es kopi plosok gula arennya juga rasanya pas kalo untuk ukuran saya dan suami. Gak kemanisan, dan gak bikin eneg. Soalnya pengalaman saya, kalo beli es kopi susu gula aren seringnya kemanisan. Jadi rasanya eneg. Yang dominan justru rasa gula aren atau susunya, bukan kopinya. Nah es kopi plosok gula aren ini racikannya pas buat kami. Takaran kopi, fresh milk, dan gula arennya pas sesuai ekspektasi lidah kami.

Es kopi plosok gula aren

Oiya, Lala dan Emo juga nyobain es susu kanakan ala Kopi Plosok. Es susu kanakan ini terbuat dari campuran bahan-bahan yang memang merupakan kegemaran anak-anak, seperti fresh milk, sirup vanilla, dan biskuit regal. Gak heran kalo anak-anak pada doyan. Jadi kalo ngajak anak ke Kopi Plosok, pesenin aja es susu kanakan. Pasti mereka doyan.

Emo doyan es susu kanakan

Buat yang lidahnya kurang bisa menerima citarasa kuliner Jogja yang cenderung manis, cobain kuliner di Kopi Plosok Sego Thiwul ini deeh.. Taste masakan di sini tuh lebih ke arah Sumatra. Buat yang lidahnya cuma kenal rasa enak dan enak banget kayak saya, dijamin cocok ama taste masakan di sini 😉

Terima kasih kalian, yang sudah mewujudkan Tidur Nyenyak, Makan Enak, dan Ngopi Ueeenak ❤️

You Might Also Like

0 komentar