24 Jam Penuh Cerita di Jogja (part 1)

Monday, June 25, 2018


Jogja itu tempat bertemunya rindu dan kenangan. Jadi siapa pun yang pernah berkunjung ke Jogja, pasti bakal rindu untuk kembali. Entah rindu ama suasananya, rindu ama kulinernya, rindu ama orang-orangnya, atau rindu ama kenangan manis tentang mantan yang pernah tercipta di sini. Bener gak? Kalau saya sih, iya! Makanya saya gak pernah bosan untuk selalu kembali ke Jogja.

Setelah hampir dua minggu menikmati Sleman, weekend terakhir sebelum balik ke Sidoarjo, saya dan suami kepikiran untuk sewa mobil buat keliling Jogja. Sebenernya gak ada rencana pasti mau kemana? Cuma pengen jalan aja, hahaha kebiasaan... Dan kebetulan banget hari itu adek saya ada undangan nikah di daerah Bantul. Jadilah kami sekalian berangkat bareng. Masalah nanti mau kemana? Itu urusan entar. Yang penting sekarang, mari kita nikmati Jogja bersama mobil sewaan selama 24 jam ke depan. 

Buat teman-teman yang cuma punya waktu 24 jam di Jogja, dan bingung mau kemana? mungkin bisa meniru destinasi yang kami kunjungi ini. Kebetulan, destinasi yang kami kunjungi kali ini bisa dibilang komplit. Dari pantai, gurun pasir, kota, gunung, plus numpang tidur di halaman masjid 😅😅

Sandboarding di Gumuk Pasir Parangkusumo

Siang itu, sehabis nganter adek saya ke nikahan temennya, kami melipir ke kawasan Parangtritis. Mumpung udah di Bantul kan ya? Tapi pas udah masuk kawasan Pantai Depok, semua malah kompakan gak pengen main ke pantai. Pengen cari suasana lain aja. 

Begitu saya mengusulkan Gumuk Pasir Parangkusumo, yang kebetulan berada di kawasan yang sama, semua kompakan setuju. Alasannya simple, karena kami semua memang belum pernah kesana. Jadilah siang itu kami memilih untuk bermain-main di Gumuk Pasir Parangkusumo.

Taman Gumuk Pasir

Suami saya yang excited banget pengen ke gumuk pasir ini. Pengen nyoba main sandboarding, katanya. Jadi begitu sampai di kawasan gumuk pasir, dia langsung nyari mas-mas yang menyewakan papan seluncur. Lumayan, dapet harga Rp 50 ribu untuk main sepuasnya. Padahal harga normalnya sekitar Rp 100ribu/papan seluncur. Jadilah itu satu papan seluncur kami pake bergantian sampai puas (baca: capek!).

Oiya, mungkin ada yang masih bingung, apaan sih gumuk pasir itu? Gumuk pasir adalah gundukan bukit dari pasir yang terbentuk karena angin. Gumuk pasir yang ada di selatan Jogja ini termasuk gumuk pasir tipe barchan, yang ketinggiannya mencapai 5-15 meter. Makanya cocok banget buat main sandboarding

Nyoba sandboarding

Kiano hepi

Di area gumuk pasir ini juga ada beberapa spot foto kekinian. You know lah, spot-spot foto dengan tulisan dan bunga-bunga yang saat ini lagi ngehits dimana-mana. Jadi buat yang gak mau main seluncuran pasir, mungkin bisa selfie-selfie atau sekadar menikmati suasana di hamparan pasir yang luas itu. Jangan salah loh, kawasan gumuk pasir ini sering dijadiin lokasi untuk foto pre-wedding. Tapi kayaknya kurang afdal ya, kalo udah sampe sini tapi gak nyobain sandboarding. Karena justru itulah daya tarik utamanya. 

Spot foto di Gumuk Pasir

Spot foto di Gumuk Pasir

Dan ternyata, meluncur di atas pasir itu tidak mudah, sodara-sodara! Meski posisi udah diatur sedemikian rupa, tetep aja lebih banyak jatohnya dibanding meluncur mulusnya. Tapi justru di situ serunya. Jatoh lagi, bangun lagi, jatoh lagi, ketawa lagi. Sungguh, rasanya bahagia banget jatoh guling-guling di atas pasir yang hangat itu.. Lala aja sampe nagih main sandboarding

Boncengan 😀

Kalo teman-teman lagi berada di kawasan pantai selatan Jogja, dan merasa bosan dengan wisata pantai, mungkin melipir ke gumuk pasir ini bisa jadi pilihan. Kapan lagi merasakan sensasi serunya meluncur dan terguling-guling di atas hamparan pasir trus diketawain pengunjung lain, ye kan? 

Meluncurrrr...

HTM nya murah meriah. Cuma perlu bayar tiket masuk kawasan wisata Parangtritis sebesar Rp 5ribu/orang. Plus di kawasan gumuk pasir bayar ongkos parkir sebesar Rp 5ribu. 

Dan buat kamu yang pengen menikmati suasana pantai, di kawasan selatan Jogja ini banyak pantai-pantai yang bisa kamu kunjungi. Mulai dari Pantai Parangtritis yang terkenal, Pantai Depok, Pantai Goa Cemara, dan banyak lagi.

Mumpung jalanan lagi sepi...

Menghabiskan Sore di Landasan Pacu Depok

Setelah puas jatuh bangun gegulingan di atas pasir, kami pun pindah tempat nongkrong. Dan sore itu, kami memilih untuk nongkrong di landasan pacu yang ada di kawasan Pantai Depok. Iya, kamu gak salah baca kok. Kami emang nongkrong di landasan pacu. 

Landasan pacu berupa jalan lurus sepanjang kurang lebih 500 meter ini merupakan landasan pacu aeromodeling yang sepertinya sudah jarang digunakan. Sudah jarang digunakan sebagai landasan pacu, tempat ini justru ngehits di kalangan anak muda Jogja. Jaman now banget kan ya? Ada satu aja foto keren beredar di medsos, maka gak lama kemudian tempat itu bakalan ramai dikunjungi. Begitu juga dengan landasan pacu ini.

Nongkrong di landasan pacu

Waktu kami sampai, kawasan ini sudah cukup ramai dengan sekumpulan anak-anak muda. Ada yang emang niat buat foto-foto sampai bawa-bawa tripod, ada juga yang cuma nongkrong sambil ngobrol-ngobrol. Tempatnya lumayan asik kok. Enak buat dijadiin tempat nongkrong sambil menunggu sunset. Tapi sore itu kami gak nunggu sampai sunset. Soalnya belum pada sholat ashar. Jadinya buru-buru cuss cari masjid, keburu maghrib. Untungnya gak sulit menemukan masjid di kawasan Pantai Depok-Pantai Parangtritis ini. 

Menikmati Malam di Bukit Bintang

Kalau waktu berangkat tadi jalanan sepi banget, pulangnya justru macet parah. Mungkin karena sudah Minggu sore, jadi yang liburannya usai pengen buru-buru pulang ke rumah. Karena macetnya masih panjang, dan karena kami juga gak ada tujuan, jadinya kami melipir dulu cari makan. Selesai makan, pas banget adzan maghrib. Jadi sekalian melipir dulu cari masjid. 

Sehabis sholat, tercetus ide untuk nongkrong di kawasan Bukit Bintang. Kebetulan saya dan suami belum pernah ke sana. Jadilah kami langsung meluncur ke arah Gunung Kidul. Kebetulan pula lalu lintas sudah mulai lancar. Macetnya sudah berlalu. Jadi perjalanan ke Gunung Kidul lancar jaya meski diiringi rintik gerimis.

Sudah jam 8 malam sewaktu kami sampai di kawasan Bukit Bintang, dan suasananya masih sangat ramai. Bus-bus besar yang membawa rombongan anak-anak sekolah juga terlihat parkir di beberapa area. Kami menuju ke salah satu warung yang punya pemandangan cukup luas ke arah lampu-lampu kota di bawah sana. 

Bukit Bintang

Bukit Bintang di daerah Patuk ini seperti kawasan Payung kalau di Batu, Jawa Timur. Banyak warung-warung berdinding terbuka yang menyajikan pemandangan hamparan kota yang ada di bawahnya. Kalau malam begini, saat lampu-lampu sudah dinyalakan, akan terlihat seperti kerlap kerlip bintang. Ya jadi karena itulah tempat ini dinamakan dengan Bukit Bintang. 

Karena baru saja makan berat, jadi malam itu di Bukit Bintang kami cuma pesan teh poci dan gorengan. Cocok banget nih. Minum dan makan yang anget-anget di tengah cuaca dingin sambil menikmati kerlip bintang eh lampu-lampu di bawah sana. 

Ngeteh dan ngemil sambil ngeliat 'bintang'

Larut Malam di Tugu Jogja

Berkali-kali mengunjungi Jogja, saya belum kesampaian memotret langsung tugu yang jadi ikonnya kota gudeg ini. Ya gimana, abisnya tiap lewat situ selalu ramai. Nah malam itu, mumpung sampe tengah malam kami masih beredar menyusuri ruas jalan Jogja, sengaja kami sempatin buat singgah di tugu yang juga dikenal dengan nama Tugu Pal Putih ataupun Tugu Golong Gilig ini. 

Sekitar jam 1 dini hari kami sampai di kawasan tugu. Ternyata masih rame, gaes! Masih banyak yang duduk-duduk nongkrong di sana. Dan lalu lintas Jogja di jam-jam segitu juga masih rame banget. 

Tugu Jogja

Puas dapet foto alakadarnya di Tugu Jogja, kami pun melipir ke alun-alun utara. Niatnya sih pengen makan Bakmi Pele. Tapi ternyata, suasana di alun-alun sudah sepi, dan warung bakminya juga sudah tutup. Kami pun melipir lagi ke alun-alun kidul aka AlKid. Ternyata sama sepinya. Hehehe ya ginilah kalo iseng gak ada tujuan. Pokoknya yang penting jalan aja. #dasarkurangkerjaan 

Berhubung perjalanan kami menghabiskan waktu 24 jam dengan mobil sewaan masih panjang, jadi ceritanya saya bagi dua. Cerita tentang kami numpang tidur di masjid, trus kecewa di Kaliurang, sampai menikmati Stonehenge ala Cangkringan, ntar di postingan selanjutnya aja ya.. 

Bersambung

You Might Also Like

24 komentar

  1. bukit bintangnya cantik banget mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. Jadi kayak hamparan bintang beneran yaa 😀😀

      Delete
  2. Mba Dian pasti udah berkali-kali ke Jogja dan selalu rindu. Aku baru sekali dan sama, rindu sama suasana dan tempat wisatanya. Walaupun cuacanya panas tapi punya daya tarik tersendiri. Kota, keraton, pantai, gunung, wisata alam, kuliner, semua ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Eka, udah berkali-kali dan setiap balik kesana pasti adaaa aja cerita baru 😊

      Delete
  3. Seru yah mbak... Seharian eksplore jogja.

    ReplyDelete
  4. udah 2 kali pernah main ke Jogja tapi entah kemana ajah wkwkkw. Blom pernah ketempat2 keceh diatas ini, hiks. Next semoga bisa main ke Jogja lagi

    ReplyDelete
  5. Jogja memang luar biasa. Setuju sama kalimat-kalimat di paragraf pertama, semua kenangan kayaknya langsung berhamburan pas berkunjung kembali ke kota ini. #efekdulutiaplibursekolahberkunjungkekotaini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh.. Selalu pengen balik lagi yaaa 😀

      Delete
  6. 3 kali ke Jogja, belum puas sama sekali. Masih banyak lokasi yang belum disambangi.

    ReplyDelete
  7. Seru banget ya liburan di yogyakarta.... Pasirnya it lho menggoda pakai banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Next kalo ke Jogja kudu cobain, Cit.. Seru looh

      Delete
  8. wah keren banget bisa sand boarding ... udah kayak di film film saja ... turun dari gunung ... dengan pasir

    ReplyDelete
  9. kenapa sih sekarang di tempat wisata harus ada tempat foto ala2 kaya pelaminan gitu *cieeee yang baper

    ReplyDelete
  10. Waaah.
    Kmren ke jogja gk sempet keliling.
    Ngeliat postingan ini bikin iriii.
    Indah !

    ReplyDelete
  11. Seru banget mbak liburannya. Yang gak direncanakan sering menjadi kenangan indah ya mbak. Btw kenangan mantannya kok dicoret haha, hampir baper then tersadar karna dicoret, kayaknya gak usah inget mantan aja mending hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Sengaja ditulis dan sengaja juga dicoret 😀😀😀 Biar dia tau, kalo udah dicoret hahahaha #apaansih

      Delete
  12. Oh indahnya jogja...adventure. apalagi pas ada dibukit bintang..wow banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kayak bintang beneran yaa 😀😀

      Delete