Menghabiskan Sore di Pantai Trikora

Thursday, November 05, 2015


Pantai Trikora merupakan salah satu pariwisata andalan Pulau Bintan. Keindahannya membentang sepanjang 25 km di sisi timur Pulau Bintan. Pasirnya putih dan halus dengan air yang berwarna biru kehijauan. Belum lagi batu-batu alaminya yang berukuran besar, mengingatkan saya pada lokasi syuting film Laskar Pelangi di Pulau Belitung. 

Setelah dibikin kagum ama ke-kecebadai-annya Crystal Lagoon, dan dibikin penasaran karena cuma bisa  ngebayangin gimana rasanya bobo-bobo cantik di The Canopi, kami pun melanjutkan perjalanan menuju Pantai Trikora. 

Perjalanan dari Lagoi menuju Trikora seru banget. Empat tahun lalu saya pernah melewati jalur ini naik sepeda motor berdua suami. Rasanya WOW banget! Jalan yang dilewati naik turun berkelok-kelok, di kanan kiri cuma ada kebun sawit. Jalur itu bisa dibilang masih cukup jarang dilewati kendaraan. Jadi gak heran kalo waktu saya merasa seolah sedang berada in the middle of nowhere. Jaraaaaang banget yang namanya ketemu ama pengendara lain. Boro-boro ketemu rumah penduduk, lah wong lampu penerang jalan aja gak ada kok. Jadi ngeri-ngeri sedap juga kalo sampe lewat situ malem-malem. 

Dan sekarang, setelah empat tahun berlalu, kondisi jalannya masih tetap sama. Masih tanpa lampu penerang jalan. Untung aja kita lewatnya siang, dan kali ini naik mobil rame-rame. Tapi ya tetep aja jalur ini masih cukup jarang dilewati kendaraan, jadi rasanya di jalan itu cuma mobil kami aja yang melintas.

 Di jalan ini cuma 2 mobil kami yang lewat..

Pesta Seafood di Trikora

Waktunya makaaaan...

Tujuan pertama kami adalah makan. Udah lewat waktunya jam makan siang. Mas Andhi ngajak kami makan di salah satu restoran seafood yang ada di Jalan Trikora km 38. Dulu saya ama suami juga pernah makan di restoran ini. Lokasinya persis di sebelah penginapan favorit kami dulu, Nostalgia Yasin Bungalow. Sayang sekarang Nostalgia Yasin Bungalow udah gak ada, udah ganti nama jadi Bintan Spa Villa. 

Entah karena emang udah pada kelaparan, atau emang lagi pada maruk, siang jelang sore itu kami pesen menu banyak banget. Mulai dari kepiting lada hitam, cumi goreng tepung, cumi saos, ikan asam pedas, gonggong, kerang bulu, kangkung belacan, juga tumis kaylan. Bener-bener pesta seafood deh.. 

 Ikan asam pedas

 Cumi saos

 Kerang bulu

 Cumi goreng tepung 

 Kepiting lada hitam

Alhamdulillah, makanan sebanyak itu semuanya ludes tak tersisa. Entah karena pada laper, atau emang pada doyan? Atau bisa jadi ini merupakan perpaduan dari keduanya. Soalnya dari segi rasa makanannya emang enak-enak semua. Ditambah perut-perut kami emang udah keroncongan minta diisi. Jadi ya, klop dah!

Dan yang bikin seneng, makan enak dengan menu sebanyak itu gak terlalu bikin kantong kita bolong. Untuk semua menu yang kami pesan itu totalnya cuma sekitar 700 ribu rupiah, dibagi 14 orang. Jadi per orang itungannya cuma kena sekitar 50 ribu aja. Ini masih jauh lebih murah kalo dibandingin ama restoran seafood di Batam. 

Main Air di Pantai Trikora

Setelah kenyang dan makan enak, waktunya seneng-seneng di Pantai Trikora. Kami menuju ke Pantai Trikora IV. Di sini, penduduk setempat emang biasa menyebut Pantai Trikora I, Trikora II, Trikora III, dan Trikora IV. Tapi rasanya, saya belum pernah menemukan plang atau penunjuk yang menandakan kita sudah masuk wilayah Trikora yang mana? Tapi yang jelas, semakin ke utara, pantainya terlihat semakin cantik. 

 Pantai Trikora

Dan sore itu, kami pun menuju ke Pantai Trikora IV. Tepatnya masuk dari Serumpun Padi Emas Resort. Di sini acaranya cuman main-main air aja. Pake ada acara cebur-ceburan juga. Sempat juga bikin foto ala-ala buat bahan promosi KIB. Mumpung kita lagi ada di tempat cakep kan, hehehe..

 Seru-seruan bareng

 Si kriwil seneng banget...

 Jump!

Are you ready for KIB5? #eaaaa promosi....

You Might Also Like

16 komentar

  1. Kerang bulu sama kerang darah sama gak ya?
    Kalo di Palembang kerang gitu disikat sampe bersih dan dimasak pindang. Yummy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya beda deh, Yan.. Kalo kerang bulu ini di cangkangnya emang keliatan ada kayak bulu-bulunya gitu...

      Delete
  2. Nama pantainya ngingetin aku sama pelajaran sejarah he3

    ReplyDelete
  3. jatuh cinta banget sama trikora,aku kesitu 2 tahun yang lalu. iya bener,jalannya mulus dan sepiiii banget,pingin banget kesana lagi,nginep gitu..dulu kurang puas,berangkat pagi pulang sore..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. Aku suka Pantai Trikora... Rasanya lebih afdal kalo kesini tuh nginep ya...

      Delete
  4. Jalanan nya keren, macam di film2 barat gitu yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. saya belum pernah ke barat kakak.. jadi gak tau... eh, tapi kalo ke Jawa Barat sih pernah dink..

      Delete
  5. jalannya bersih dan rata. mirip di film2. hahaha... itu ikan asam pedasnya pedes banget gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikan asam pedasnya gak pedes-pedes banget kok... Enak malahan, seger...

      Delete
  6. Salam kenalan dari Malaysia food blogger... www.mahamahu.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai.. salam kenal juga.. Makasih ya udah singgah di sini :)

      Delete
  7. Pantainya luas banget memang cocok buat main anak-anak. Pengen bawa Chila ke sini tapi belum sempat juga. Trikora jelas-jelas dunia anak-anak dunia Lala, pasti senang banget dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, teh.... bocah-bocah pasti seneng bisa puas main pasir :D
      Next time pengen ngajakin Lala nginep di sini ahh...

      Delete
  8. Ada riwayatnya nggak mbak kenapa dinamakan Pantai Trikora?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut cerita masyarakat setempat, nama Trikora ini berasal dari seorang bule yang berkunjung ke pantai ini puluhan tahun yang lalu. Karena merasa belum mengenal daerah yang dikunjunginya, bertanyalah si bule kepada salah seorang warga yang kebetulan ditemuinya. Entah apa yang ditanyakannya, yang jelas pertanyaannya mengandung kata “three corals”. Karena merasa asing dengan kata “three corals” warga tersebut kemudian menyebarkan kata “three corals” kepada penduduk yang lain. Karena salah pengucapan, akhirnya kata “three corals” berubah menjadi Trikora :D

      Ada 2 versi sih mbak.. Kalo versi yang satu lagi dihubungkan ama peristiwa Tiga Komando Rakyat. Entah mana yang bener :)

      Delete