Salamaik Datang di Ranah Minang

Tuesday, July 07, 2015


You never get a second chance to make a first impression - Andrew Grant

Segala sesuatu yang pertama kali pasti akan membuat kita excited. Seperti juga kali ini, perjalanan pertama saya menjejak Bumi Minangkabau. Sumpah! Saya excited banget dengan perjalanan ini. Bagi saya, perjalanan kali ini mempunyai banyak keistimewaan. 

Yang pertama, perjalanan ini istimewa karena merupakan hadiah #tiketgratis dari Traveloka dan Citilink karena saya memenangkan sebuah lomba menulis yang diselenggarakan oleh Traveloka beberapa waktu yang lalu. Kedua, perjalanan ini menjadi istimewa, karena akan mempertemukan saya dengan seorang sahabat yang sudah 9 tahun tidak bertemu. Gak sabar banget rasanya pengen ngobrol-ngobrol dan berbagi cerita seru lagi ama dia seperti dulu waktu kami masih sama-sama tinggal di ma'had. 

Perjalanan ini juga terasa istimewa karena bertepatan dengan bulan suci Ramadhan. Ngebayangin jalan-jalan sambil puasa di suatu tempat yang kulinernya udah terkenal lamak bana itu pastinya merupakan godaan dan ujian tersendiri bagi saya, hehehe... Belum-belum saya udah ngebayangin rendang, dendeng balado, sate Padang. Upsss! Sabar.. sabar.. masih puasa..

Dan pastinya, perjalanan ini juga terasa istimewa, karena waktunya tepat disaat saya merasa sedang bosan dengan segala rutinitas kantor. Ya, rasanya saat ini saya memang sedang sangat butuh another escape journey untuk menjaga supaya saya tetap waras. Saya butuh piknik, kakaaaaak... 

***

3 July 2015. Menjadi hari yang sangat saya nantikan. Hari ini saya akan berangkat ke Padang menggunakan pesawat citilink. Sengaja saya pilih jam penerbangan yang sore, biar paginya saya masih bisa masuk kerja. Ini bukan pencitraan biar dibilang karyawan teladan sih, tapi ini murni karena saya emang lagi ngirit jatah cuti tahunan, hehehe.. 

Pesawat saya berangkat jam 16.40 WIB. Saya sudah merencanakan agar kami berangkat dari rumah jam setengah 3, mengingat rumah kami cukup jauh dari Bandara Hang Nadim, Batam. Tapi yang namanya traveling ama bocah itu gak bisa disamain ama traveling sendirian. Rempong bo'! Semua tas sudah saya packing, eh si bocah ujug-ujug nggendong boneka-bonekanya minta semua dimasukin ke dalam tas. Setelah negosiasi dan proses seleksi yang panjang, akhirnya cuman 1 boneka yang dibawanya. 

Udah siap mau berangkat, eh sendal favoritnya hilang entah dimana. Dicariin sampe ke dapur, ke kamar, lah kok ternyata itu sandal ada di selipan jok mobil. Hadeeeh... Akhirnya kami baru benar-benar bisa ninggalin rumah itu sekitar jam 3 sore. Ngojek sampai ke halte bus terdekat, dan benar aja bus DAMRI tujuan bandara baru aja lewat. Kudu nunggu setengah jam lagi niih.. Bus DAMRI tujuan Bandara Hang Nadim memang beroperasi setiap setengah jam sekali. Ongkosnya murah, cuman 22ribu rupiah per orang. Kalo anak-anak mau duduk sendiri, cuman ditarik ongkos 4ribu rupiah. 

Di halte itu ada mbak-mbak yang juga bernasib sama seperti kami, ketinggalan bus yang baru lewat. Pas banget di situ juga ada taxi yang lagi nunggu penumpang, karena tujuan kami dan si mbak itu sama-sama mau ke bandara, akhirnya kami sepakat untuk share cost 30 ribu rupiah per orang. Lumayaaan.. 

Sampe di bandara waktunya pas untuk check-in. Alhamdulillah lancar. Dan seperti biasa, saya selalu milih duduk dekat jendela. Ingin menikmati sambutan selamat datang dari Ranah Minang lewat jendela pesawat. Penerbangan dari Batam ke Padang memakan waktu sekitar 1 jam. Dan sekitar 20 menit sebelum pesawat mendarat di Bandara International Minangkabau, pemandangan bukit-bukit dan pegunungan di luar jendela itu udah terlihat menggoda. 

Sejak dari dalam taxi menuju bandara, saya udah berkirim pesan ama Danan (www.dananwahyu.com), teman blogger yang juga sedang memanfaatkan tiket gratis dari Traveloka. Kami sama-sama penasaran, dari jendela pesawat yang sebelah mana kita bisa melihat pesona Gunung Kerinci? Akhirnya saya mendapat tempat di seat A, sementara Danan dapat tempat di seat F. Dan sepertinya sih, yang kebagian ngeliat Kerinci itu saya. Karena Danan mengaku hanya bisa mengabadikan Marapi dan Singgalang. Bener gak sih, foto pertama dalam postingan saya ini adalah Kerinci? 

 View dari jendela pesawat

Hingga akhirnya, pesawat kami mendarat dengan mulus di Bandara International Minangkabau. Saya dan Danan masih sempat membahas si Kerinci, tapi entahlah... kami sama-sama tak yakin, hehehe... Berhubung sudah punya tujuan dan rencana masing-masing, akhirnya kami pun berpisah di bandara. Sayangnya, kami gak kepikiran buat poto bareng. Padahal Danan sempat saya mintain tolong buat moto kami di bandara. 

 Difotoin ama Danan di bandara

Sahabat saya Etin sudah jauh-jauh hari ngasih nomer telepon armada travel langganan dia. Jadi begitu sampai di bandara, saya tinggal menghubungi beliau. Ongkos dari bandara ke Padang Panjang 50 ribu per orang. Mobilnya jenis APV, dan kami bertiga kebagian duduk di bangku tengah. Dalam perjalanan, saya sempat mencuri dengar obrolan ibu-ibu yang duduk di bangku belakang, rupanya salah seorang ibu ditarik ongkos 100 ribu, sementara ibu lainnya ditarik ongkos 70 ribu. Padahal mereka sama-sama turun di Bukittinggi. Entahlah... Mungkin ada 'harga teman' atau 'harga langganan' yang bermain di sini.. Yang jelas, saya sangat menikmati perjalanan menuju ke Padang Panjang ini meski supirnya mengemudikan mobil layaknya Kimi Raikkonen melaju di sirkuit. 

Salamaik datang di Ranah Minang...

You Might Also Like

15 komentar

  1. Wah lumayan dari 50 ribu ada yang bayar 100 ribu.

    Rendaaaang, aku suka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Yan.. di situ saya merasa bersyukur... Toss! aku juga suka rendang...

      Delete
  2. Lamak nian? kok berasa ngomong sama orang Palembang qiqiqi. Lamak bana kali ya? *sotoy* :p
    Bener2 perjalanan istimewa ya mbak. Duh, nyebut2 rendang kok aku jadi neguk liur yak :D
    Ditunggu lanjutan sinetronnya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwkwk.. salah sebut ya aku :D Ginilah effectnya kalo nulis tentang Padang, tapi disambi ngobrol ama orang Palembang.. hahahahaha.... ku-edit deh :D
      Untung cuman disebut ya mbak rendangnya, gak pake penampakan seperti biasa... :)

      Delete
  3. whuaaa padang booo padang.. :((

    eh itu motoin sayap pesawat, nggak takut di bilangin traveller pemula kak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan aku emang traveler pemulaaaaa.... :D

      Delete
  4. Ternyata sama aja ya, kami juga kalo mau bepergian yang bikin molor itu ya Aim. Yang minta ganti sandal lah, minta bawa mobil-mobilan hingga minta pakai jaket yang udah buluk.
    menunggu cerita pas ketemu ama sahabatmu Dee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Wan... Kalo mau jalan bawa anak itu kudu nyiapin spare waktu lebih lama... Hahaha.. si Lala juga sering gitu, diajak jalan tapi ngotot milih pake baju kesukaan dia yang udah buluk.

      Delete
  5. Etin tinggalnya di Padang Panjang ya? duh saya suka banget di sana. Pemandangannya indah. Ada Gunung Singgalang dan Gunung Tandikat yang berdampingan.

    Eh Mas Anang ikut juga ya? kirain cuma berdua Lala.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh.... Etin tinggal di Padang Panjang, dari belakang rumahnya keliatan Gunung Marapi, dari depan rumahnya keliatan Gunung Singgalang. Enak banget dah suasananya....
      Iya mas Anang ikutan juga, beli tiket sendiri dia. Mumpung katanya... belum pernah ke Padang jg soalnya :D

      Delete
    2. Iya teh.... Etin tinggal di Padang Panjang, dari belakang rumahnya keliatan Gunung Marapi, dari depan rumahnya keliatan Gunung Singgalang. Enak banget dah suasananya....
      Iya mas Anang ikutan juga, beli tiket sendiri dia. Mumpung katanya... belum pernah ke Padang jg soalnya :D

      Delete
    3. Iya teh.... Etin tinggal di Padang Panjang, dari belakang rumahnya keliatan Gunung Marapi, dari depan rumahnya keliatan Gunung Singgalang. Enak banget dah suasananya....
      Iya mas Anang ikutan juga, beli tiket sendiri dia. Mumpung katanya... belum pernah ke Padang jg soalnya :D

      Delete
  6. Wii, padang! selalu kangen dengan makanannya nih XD

    ReplyDelete
  7. Alhamdullilah ke padang juga berkat tulisan yang keren buat traveloka.
    Sama mbak Dee kalau ke padang pikiranku juga mikirnya rendang yang rasanya memang nendang.

    ReplyDelete