Sego Menir, Nikmatnya Sampai Suapan Terakhir

Friday, March 16, 2018


Food is symbolic of love when words are inadequate - Alan D Wolfelt

Dulu, saya taunya kuliner khas Gresik itu cuma nasi krawu dan pudak. Tapi sejak punya adik ipar asal Gresik, pengetahuan saya tentang kuliner khas Kota Wali ini jadi bertambah. Sekarang saya selalu memasukkan Gresik ke dalam daftar tempat yang wajib dikunjungi waktu mudik. Kalo dulu mah boro-boro. Tinggal di Surabaya selama 25 tahun, yang namanya melipir ke Gresik itu bisa dihitung dengan jari sebelah tangan aja.

Nah, setelah punya adik ipar orang Gresik, saya jadi bolak-balik dolan ke Gresik kalo mudik. Tujuan utamanya sih jelas, nengokin adik plus dua ponakan cantik. Dan pastinya sih sekalian hunting kuliner khas Gresik. Adik ipar saya banyak mengenalkan kuliner-kuliner Gresik. Mulai dari kuliner khas sampai kuliner anti mainstream. Mulai dari yang namanya sudah pernah saya dengar, sampai dengan kuliner yang namanya benar-benar asing di telinga. Salah satu yang akhirnya jadi favorit saya sampai sekarang adalah Sego Menir. Sudah pernah dengar?

Sego Menir Bali Welut + dadar jagung + sambel pencit

Dalam bahasa Jawa, sego artinya nasi. Sedangkan menir adalah beras patah hasil gilingan padi yang ukurannya kecil-kecil. Tau kan? Nah dalam menu Sego Menir ini menirnya dihaluskan dan dijadikan campuran kuah sayur bening. Sayurnya bukan menggunakan bayam, tapi kangkung yang dirajang kecil-kecil. Sekilas tampilannya mirip sayur bening biasa. Hanya saja kuah sayur menir ini terlihat sedikit keruh karena menggunakan campuran menir yang dihaluskan.

Baca juga: Makan Bedulang khas Belitung

Dalam penyajian Sego Menir ini, nasi putih diguyur sayur menir kemudian ditambahkan lauk sesuai selera. Umumnya, yang menjadi teman pendamping Sego Menir ini adalah Bali Welut (ikan belut dibumbu Bali), dadar jagung dan sambel pencit (sambal mangga muda). Udah kebayang kan gimana segernya? Nulis ini aja rasanya saya udah ngecessss...

Sego Menir Bali Welut

Tapi, buat kamu yang gak suka ikan belut, bisa pilih lauk lain. Biasanya ada ikan goreng, tahu bumbu Bali, semur, gimbal udang (udang goreng tepung), juga aneka jeroan sapi seperti ati, ampela, paru, babat, dkk. Kalo saya sih, justru favorit banget ama lauk bali welutnya. Paduannya terasa pas di lidah. Jadi ada citarasa segar dari sayur menirnya, ada rasa gurih dari bali welut dan dadar jagung, plus asam-asam pedas dari sambel pencitnya. 

Aneka jeroan sapi untuk tambahan lauk

Saya biasa makan Sego Menir di warung Buk Marjani yang ada di Jalan Nyai Ageng Pinatih. Belum pernah coba di warung lain sih. Tiap ke Gresik saya pasti mampirnya ke warung Buk Marjani. Selain Sego Menir, di warung Buk Marjani juga jual Nasi Krawu. Jadi biasanya, saya dan suami makan Sego Menir, sementara anak-anak lebih memilih Nasi Krawu.

Baca juga: Kuliner khas Sembalun, Lombok

Nasi Krawu vs Sego Menir

Nasi Krawu

Sayangnya, mencari Sego Menir di Gresik tak semudah mencari Nasi Krawu, yang hampir di setiap sudut kota ada yang jual. Penjual Sego Menir di Gresik hanya ada beberapa saja. Umumnya, Sego Menir ini disajikan dalam pincuk (wadah makan dari daun pisang). Tapi kalau di warung Buk Marjani makannya pakai piring biasa. Hanya dialasi dengan daun pisang.

Makan rame-rame di warung Buk Marjani

Ketemuan ama mbak Zulfa (emakmbolang.com) di warung Buk Marjani

Gimana? Sudah cukup penasaran ama Sego Menir? Simpan dulu penasarannya ya, karena nanti saya bakal cerita-cerita lagi tentang kuliner khas Gresik lainnya. Jadi biar makin numpuk penasarannya, hehehe.. Kalo udah numpuk, cuss beli tiket ke Gresik dan cobain langsung kuliner-kuliner khasnya. Tapi saya gak nanggung loh ya kalo sampai ketagihan.. *grin

Nikmatnya sampai suapan terakhir...

You Might Also Like

45 komentar

  1. Baca tulisan menir aku jadi ingat jamu Nyonya Meneer haha. Eh baru tahu loh kalau ada kuliner sego menir ini, sepertinya enak dan menggiurkan. Btw aku juga pengen dong ketemuan amak emak kece Emak Mbolang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha Nyonya Meniiir.. 😂😂😂
      Itu ketemuan ama mbak Zulfa tahun 2015, teh.. Yang baru-baru kemaren ketemuannya di Surabaya, bareng mbak Ira juga ��

      Delete
  2. Sejak nikah sama orang jawa, aku jd banyak tau ttg berbagai makanan jawa. Namanya lucu2, hehe. Tapi rasanya, enakk... Sambel pencit itu gimana sih? Hehee. Penasaran....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sambel pencit itu sambal pake cacahan mangga muda. Enak banget. Segeeerr

      Delete
  3. aih..mba dee harus tanggungjawab nih
    bikin laper
    apalagi jelang makan siang gini
    khas jawa timuran banget ya makanannya
    saya suka nyoba aneka masakan nusantara
    oh ya yg beginian biasanya sy makan di soto kwali tg pinang
    ada jual jual jeroan, gorengan spt ini jg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe maafkan unii.. Padahal jeroan itu gak sehat ya. Tapi gimana lagi, abis enak sih.. Hehehe

      Delete
  4. Wah, jadi ngiler lihatnya... Kuliner wajib nih harus dicicipi kalo kesana. Makasih yah mbak dian info kuliner yang maknyus ini. :-)

    ReplyDelete
  5. Jd penasaran dengan rasanya mbak Dian. Sepertinya belum populer diluar Gresik ya.. mungkin faktor sulit menemukan menir kecuali dekat daerah persawahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Kalah popular dengan nasi krawu. Di Gresik aja yang jual gak banyak kok..

      Delete
  6. Sego menir ini hampir mirip dengan sego gudeg dari jogja ya mbk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda banget, mas. Sego menir ini lebih mirip sayur bening bayam..

      Delete
  7. kok kelihatannya enak banget mbak. wah jadi pengen nyobain dah. makasih infonya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget, Zack. Kudu cobain kalo ke Gresik niih

      Delete
  8. Wah sego iku NAsi ya... Gimana rasanya kak? Pasti enak pakai banget... Boleh dong dikirim ke pinang

    ReplyDelete
  9. duh, dani jadi pengen jelajah gresik buat cobain kuliner kuliner nya ni teh dian :D

    ReplyDelete
  10. Membaca postingan ini dikala malam, mengundang lapar :(
    Padahal niat diet.

    Sedep bgt ya mba liat fotonya.
    Apalagi foto dipirimg terakhir.
    Aaaiiss.
    Lapaaaarr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha pokoknya mah selalu ludes kalo makan di sini 😀😀😀

      Delete
  11. duh udah lama banget gak ke gresik, apalagi makanan sego menir ini adalah salah satu makanan yang sering dimakan waktu kecil

    dalam perjalanan ... meniti keberadaan diri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieeee.... Kayaknya punya kenangan menarik dalam meniti perjalanan hidup nih di Gresik 😄

      Delete
  12. Jadi lapar nih pagi-pagi baca blog Mbak Dee.... Duh pengin sego manir. Dulu waktu ke Jogja pernah makan sego manir di emperan, lauknya gudeg. Pertama makan, rasa geli gitu, soalnya nasinya kan jadi beda... tapi endes dan entek dilahap...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya bukan sego menir yang aku maksud deh mbak.. Soalnya sego menir khas Gresik ini nasinya pake nasi putih biasa. Menirnya buat campuran kuah sayur..

      Delete
  13. Kurain menirnya dimasak sbg pengganti nasi.. Ternyata digiling sbg campuran kuah.. Kuahnya berarti agak kentel y?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak mas. Kuahnya tetep encer seperti sayur bening biasa. Cuma warnanya aja agak sedikit keruh..

      Delete
  14. Awalnya kirain ini nasi buatan orang Belanda, soalnya ada kata menirnya, hahaha.
    Kalo diliat sih kayaknya enak ya, cuma berhubung karena ada belutnya saya jadi angkat tangan deh.
    Kayaknya kalo makan ini, lauknya saya ganti yang lain, kwkkwk :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lauknya bisa pilih yang lain kok. Tapi menurutku, jodohnya sego menir itu ya emang bali welut, hehehe

      Delete
  15. Sambel pencitnya itu kayaknya menggoda ya mbak,, cuma ada di Gresik aja ini ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. Ini emang kuliner khas Gresik. Meski di Gresik sendiri sudah mulai jarang yang jualan sego menir

      Delete
  16. Saya juga mau ngences bacanya Mba. Kuliner Indonesia emang paling juara!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak.. Juara di lidah, di hati dan pastinya di kantong ya 😀

      Delete
  17. Aku suka banget belut tapi sayangnya susah nemuin kulineran belut sekarang, huhu. Dan pas baca ini, fix lah Mbak Dee bikin aku kepengen doank, huhuhu. Kalau ketemu nih makanan bisa gagal diet lagi nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Batam juga susah nemu belut, Dew.. Jadi baru bisa bener-bener puas makan belut itu kalo pas mudik..

      Delete
  18. Waaah, pastinya enak banget iniiiii..., sepertinya saya juga tuntas bila memakannya...

    ReplyDelete
  19. Kalo dilihat dari jauh sekilas gambarnya mirip sego pecel ya. Aku kira mirip-mirip gitu ternyata isinya jauh beda. Jadi pengen coba.. besok kalo ke Surabaya disempetin melipir ke Gresik juga ah... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda banget sih ama sego pecrl, Ka.. Cobain deh kalo mampir ke Gresik. Enak!

      Delete
  20. Gresik dan sego menir, sama sama belum pernah (belum pernah dikunjungi dan dicicipi. Mudahan nanti bisa mampir gresik buat nyobain kulinernya satu persatu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Semoga ada kesempatan melipir ke Gresik dan nyobain sego menir ya mas

      Delete
  21. Oh,aku baru tau yang disebut nasi menir itu terbuat dari beras patahan hasil penggilingan ...
    Kirain tuh nasi kesukaan para tuan Belanda jaman dulu yang disebut Menir 🤣

    Tapi unik juga namanya ...
    Pantas suatu saat buat dicoba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya.. Banyak yang ngira ini menu kesukaan tuan Belanda 😄😄😄

      Delete
  22. Yaallah mba dian... saya pun sebaagai orang jawa timur baru tau ada nama sego menir ini wkwk. Enak banget kayaknya yaa..
    Duuuh langsung ngiler.

    Btw.. saya dulu taunya juga pudak kalau lagi ke gresik. Udah itu aja yang di bawa sama ibuk kalau ibuk lagi kesana. Jadi ya taunya itu aja wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain deh mbak.. Asli rasanya seger banget! Saya aja sekali coba langsung ketagihan 😊

      Delete
  23. Nasi krawu aku tau, sego menir baru kali ini denger :). Tp baca reviewmu, jd pengin mba. Aku pd dasarnya suka nyobain kuliner2 baru yg aku blm tau sih.. Apalagi kalo gresik memang enak2 masakannya, dan mostly pedes :). Itu yg bikin aku seneng

    ReplyDelete