Di Balik Foto-Foto Cetar yang Beredar di Media Sosial

Thursday, September 14, 2017


We live in a society, where looking cool in pictures on social media has become more important than being a genuine person - anonymous 

Selamat datang di sebuah dunia, di mana setiap orang seolah berlomba-lomba menampilkan hanya yang terbaik. Sehingga segala sesuatunya terlihat lebih indah dan begitu menyenangkan. Sebuah dunia yang bernama media sosial.

Gak usah dijelasin ya, saya rasa udah pada paham apa maksudnya. Lagian sebenarnya postingan saya kali ini bukan mau ngebahas hal itu. Tapi justru pengen cerita-cerita tentang serunya proses di balik layar demi menghasilkan foto-foto atau konten yang terlihat 'wah' di media sosial itu.

Baca juga: Melunasi Mimpi Pulau Pisang

Serasa sedang syuting video klip | Dok. Aries Pratama

Postingan ini terinspirasi dari salah satu status mbak Rien di Facebook. Postingan itu jadi rame setelah dikomentari oleh Danan Wahyu. Gimana gak rame, lah wong dia komen sambil pamer foto-foto gagal yang bikin saya, mbak Rien, dan Deddy gak bisa berenti ngakak. Kami ngakak, karena sama-sama ngerasa pernah berada dalam posisi yang sama dengan Danan. Errr.. tapi kami gak sampe pamer puser kemana-mana kayak Danan juga sih, hahaha.. 

Kami sepakat, sesi pemotretan demi sebuah konten menarik di media sosial itu penuh perjuangan. Meskipun banyak gagalnya daripada berhasilnya, tapi saya pribadi tetep enjoy dan menikmatinya. Yaa, setidaknya sampai detik ini.

Baca juga: Cerita Lain dari Balik Gedung Tinggi Singapura

Kalo menurut saya, ada 4 faktor penting yang sangat berpengaruh terhadap hasil dari sesi pemotretan foto-foto nista cetar penunjang konten itu. Mau tau apa aja? Simak baik-baik ya, nomor 3 akan bikin netizen melongo. Hehehe... biar kayak judul artikel-artikel kekinian itu.. 

1. Mental

Acara pepotoan, yang dulunya cuma buat seru-seruan, sekadar dokumentasi untuk kenang-kenangan bareng teman dan keluarga sekarang mulai dimanfaatkan untuk mendulang like dan komen di medsos banyak hal. Ya untuk job review, endorse, campaign, lomba, atau untuk keperluan mengisi konten di blog maupun instagram.

Sok-sokan nyelam demi lomba bearbrand | Foto by Danan

Acara pepotoannya pun gak melulu dilakukan di dalam ruangan. Malah untuk keperluan tersebut, seringnya saya melakukannya di luar ruangan. Yaa.. sekalian piknik tipis-tipis gitu.. Jadi inget ceritanya Pungky Prayitno. Demi foto-foto untuk konten, dia sampe bawa-bawa koper berisi barang endorse-an ke taman kota.

Nah kalo pepotoan di luar ruangan, terlebih di tempat umum, pastinya kan banyak orang. Jadi kita emang kudu siap mental kalo ternyata jadi tontonan. Siapin mental kalo kita sampe diliatin, diketawain, dianggep aneh, ato bahkan dijutekin. Anggep aja kita lagi belajar jadi seleb, hehehe...

Begini ekspresi kamu waktu asik pepotoan, tapi digangguin pengunjung lain. Lol

Siapin mental untuk jadi tontonan

Yang penting PD..

Sampe stress gak bisa dapet foto bagus gara-gara digangguin pengunjung lain

Buat yang punya krucil, juga kudu siapin mental. Paling sering kejadian, kita lagi asik pepotoan, eh si kecil nyelonong masuk ke dalam frame dan membuyarkan semuanya.

Kalo udah begini akhirnya cuma bisa pasrah

Lagi pemotretan iklan shampoo, eh ada anjing nyelonong masuk frame..

Apalagi kalo pas mau ambil foto flatlay makanan. Kan susah tuh buat dapet semua makanan di atas meja. Cara terbaik ya mau gak mau harus naik ke atas kursi. Kalo perginya pas rame-rame ama teman-teman blogger mungkin udah saling paham ya. Mau diliatin pengunjung lain pun cuek aja. Tapi coba kalo pas pergi sendiri.. Kayaknya kudu nyiapin mental lebih deh..

BtS foto makanan di RM Fega Belitung

BtS foto makanan di RM Lombok

BtS foto makanan di Pulau Leebong

Belum lagi kalo ngevlog. Ngomong cas cis cus ala reporter TV di tengah keramaian itu sama sekali gak mudah loh. Kudu nyiapin stok PD dan cuek berkarung-karung tuh. Dan sialnya, sampai detik ini, saya masih belum punya stok PD untuk ngevlog. Jadi masih sebatas rekam plus voice over. Hahaha cemen! 

2. Fisik

Selain kudu nyiapin mental, pepotoan buat konten itu juga perlu nyiapin fisik yang prima. Kenapa? Karena jarang banget kita bisa dapet hasil memuaskan hanya dalam sekali jepret. Untuk 1 pose aja, kadang bisa sampe puluhan foto yang diambil dari 1 angle. Ntar ganti angle, ya siap-siap aja jepret puluhan kali lagi.

Untuk dapat foto levitasi yang cetar, Deddy harus lompat-lompat puluhan kali

Kalo foto-foto dengan pose biasa sih mending ya. Kalo pake gaya levitasi, lompat-lompat, atau jungkir balik? Kebayang gak gimana capeknya kalo harus lompat puluhan kali demi dapet foto yang sesuai keinginan? Apalagi kalo pose lompat rame-rame. Ini bisa lebih lama lagi prosesnya, hehehe..

Baca juga: Jump! di Pantai Medewi

Foto lompat rame-rame yang gagal karena ada yang lupa lompat karena sibuk ama kain. Lol

Pose ala bidadari berselendang yang gagal total..

Belum lagi kalo pengen dapet foto cetar dengan latar langit biru cerah, atau foto kece under water. Kebayang kan harus rela panas-panasan dan rela bolak-balik masuk ke air. Lompat-lompat sampe puluhan kali, jungkir balik puluhan kali, kalo masih keliatan gendut kudu foto ulang sampe terlihat langsing, pokoknya gitu terus sampe menghasilkan foto yang sesuai keinginan. Sampe rumah dicek, ternyata ada ratusan file foto, padahal yang bakal diposting di instagram cuma 1 foto yang menurut kita paling oke. Hahaha..

Setelah jepretan yang kesekian puluh, akhirnya ada juga hasil foto yang terlihat 'agak' langsing. Lol

Kakak ini sampai putus asa ingin terlihat langsing di kamera.. 

Dari sini jadi belajar, ternyata jadi model itu berat ya.. *grin..

3. Fotografer

Namanya pepotoan, pasti harus ada yang namanya fotografer. Biasanya, mereka yang terjun ke dunia konten kreator sudah mempersiapkan diri untuk jadi fotografer. Setidaknya untuk konten-konten pribadinya. Gak harus sampe yang jago banget, tapi paling nggak, ngerti cara ngambil foto supaya lebih enak dilihat.

Kalo mau nyewa fotografer, ya ga usah serakah sampe nyewa 3 orang gitu juga kali.. Lol

Bagi mereka yang sudah profesional dan memang serius di bidang ini, bahkan punya tim fotografer sendiri. Tapi kalo saya dan teman-teman, saat ini masih dalam tahap saling foto memfotoin (ini bahasa apa coba foto memfotoin hahaha..) Jadi biasanya sudah saling paham lah.

Kalo jalan ama temen bisa saling gantian motoin

Tapi kalo pas lagi sendiri, kadang mau gak mau kita terpaksa minta tolong orang buat motoin. Jadi inget lagi omongannya Pungky waktu acara Blogger Gathering bersama JNE. Pungky ini, kalo minta tolong orang lain buat motoin dia, gak asal minta tolong aja. Segala angle, settingan kamera, dll sudah diatur ama Pungky, jadi yang motoin bener-bener cuma tinggal tekan tombol shutter aja.

Soalnya kan gak semua orang bisa paham ama apa maunya kita. Beruntunglah kita, kalo pas jalan bareng ama teman yang sama-sama pengertian dalam hal pepotoan. Sama-sama rela jungkir balik bahkan ndelosor demi mendapatkan foto-foto cetar yang sesuai dengan yang diharapkan.

Maklumin aja kalo ternyata gaya fotografer lebih cetar daripada gayamu. Lol.. | Foto by Arif G Wibowo

Di balik foto cetar, ada fotografer yang rela ndelosor 

4. Kostum/Property Foto

Supaya hasil foto terlihat cetar maksimal, kita juga harus memperhatikan pakaian. Buat saya yang cuma punya baju warna hitam, bisa diakali dengan kain-kain tradisional berwarna cerah atau outer bermotif tenun.

Jadi seger kan? Kayak jeruk, hahaha..

Salah satu teman blogger saya, sebut saja namanya Katerina, sampai mendapat julukan blogger kain kodian saking banyaknya kain-kain yang dia bawa waktu piknik. Atau seperti kak Rosanna Simanjuntak. Blogger Balikpapan ini tiap traveling kemana gitu, selalu bawa-bawa produk untuk difoto di tempat-tempat wisata. Saya banyak belajar dari mereka.

Blogger kain kodian in action | Dok. Katerina

Kak Rosanna ke Gigi Hiu bawa 1 tas penuh barang-barang endorse

Itulah makanya, sekarang kalo piknik isi tas jadi nambah ama barang endorse, atau kain-kain dan printilan lain untuk dijadiin properti waktu sesi pemotretan.

Ngomong-ngomong soal pakaian, kalo bisa sih jangan sampai salah kostum. Misalnya pergi ke Tanjung Tinggi, Belitung pakai baju warna coklat atau abu-abu. Kenapa? Soalnya batu-batu di sana itu warnanya coklat dan abu-abu, kalo kita kesana pakai baju warna itu, yang ada kita justru terlihat seperti bunglon lagi nyamar, hahaha..

Baca juga: Serunya Island Hopping di Belitung

Jangan pakai baju yang warnanya kayak warna batu

Gara-gara pakai celana berwarna sama dengan pasir, gagal sudah pose ala Dian Sastro di film Pasir Berbisik. Lol..

 Sudah merasa kece, ternyata baru sadar warna bajumu sama dengan warna tembok

 Selalu sedia kostum darurat kapanpun dan dimanapun. Lol..

* * *

Well, karena saya udah ngerasain langsung gimana beratnya proses demi sebuah konten, rasanya sulit untuk menerima mereka yang pakai cara instan. Ya seperti copy paste atau sekadar repost tanpa mencantumkan sumber. Apalagi kalo dipergunakan untuk tujuan komersil. Yuk, kita sama-sama belajar untuk lebih menghargai hasil karya orang lain. Juga menghargai segala proses yang ada di baliknya.

Postingan bersama ini terinspirasi dari foto ini | Dok. Danan Wahyu

Baca juga tulisan teman-teman lain yang ikut posting bareng dengan tema Behind the Scene Pemotretan Blogger ya... 



3. Katerina

You Might Also Like

58 komentar

  1. Cetar kak ulasannya... Hahahaha.... Foto Mas Danan yg terakhir paling cetar... Kwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk.. Gara2 foto itulah kami terinspirasi untuk bikin postingan ini. Sungguh foto yang menginspirasi ya mbak.. 😂😂😂

      Delete
  2. ya Allah ternyata ada yang lebih nista dari gueeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huakakakakak... Ini semua gara-gara kamu kak.. Gara-gara kamu!

      Delete
  3. Kan kan kan sudah kuduga blogger kain kodian pasti masuk di dalamnya, wkwkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Besok mau kutambahin lagi foto-fotonya mbak blogger kain kodian.. 😂😂

      Delete
  4. Aku paling suka yang foto orange-orange itu, segeeerr. Semuanyaaa beneerr mba Dee, setujuuuu. Semuanya nggak bisa diambil dengan 1x take. Butuh perjuangan, salah satunya PD, hahahaha. Senang bisa traveling bersamamu, ayuk kemana lagi kita. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Manda.. Take berulang kali tapi rasanya tetep hepi yaaa 😁😁😁

      Yuk kapan kita kemana lagi?

      Delete
  5. suer aku ngakak2 baca ini.. sambil lihat foto-foto kita yang nista ini..

    foto mbak ros dengan produk endorse, foto aku tiduran demi lomba, foto bahenol mas danan.. leungkap :))

    tapi yang klop warna celanamu mirip sama pasir haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwk... Sebenernya masih banyak lagi yo, Ded.. Tapi gak boleh diposting sama yang bersangkutan hahaha.. *lirik Yayan 😂😂😂😂

      Gak sabar nunggu dia posting sendiri foto itu ya 😁😁

      Delete
  6. ngakak deh bacanya.. susah ya jadi blogger ternama euy..
    foto-fotonya harus cetar membahana euy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kelihatan cetar.. Padahal sudah diedit sedemikian rupa 😂😂😂

      Delete
  7. wkwkwkw alasan paling sering memang "kudu foto ulang biar kelihatan langsing" mbak Dee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bener banget. Pokoknya ulang terus sampai terlihat langsing.. 😂😂😂

      Delete
  8. Kalo biasa motretin orang lain, biasanya udah paham angle terbaik.. tapi kalo minta difotoin.. ini yang sulit..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. Kadang gak sesuai harapan ya mas.. Kalo gitu kudu pake tips dari Pungky..

      Delete
  9. Aseekk. Ada fotoku nyantol di sini. Dan dalam kondisi "bener" hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Mau pasang foto mbak Annie yg melotot makan pindang itu, tapi aku takut kualat hahaha...

      Delete
  10. Astaga aku ngakak sampe keluar air mata baca postingan ini. Hahaha. Bts kayak gini memang perlu banget diungkap biar tahu gimana susahnya bikin foto ala ala, apalagi foto pro yaaaw. Dan Danan tetap dengan pose nistanya wkwkw. Foto stres gagal foto langsing itu lho. Hahahaha...ampun dah.

    Mbak Dian bagus ih tulisannya. Ini mesti diviralkan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk.. Perlu banget diungkap, biar orang tau betapa noraknya kita hahaha..

      Buruan nulis, aku nunggu postingan versi mbak Rien...

      Delete
  11. memang kocak kocak ya di balik pemotretan itu...dan yang aku suka mbak dian dan lala...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mbak.. Kalo ngeliat foto-foto gagal itu selalu bikin ngakak.. 😂😂

      Delete
  12. Fix, aku falling in love sama artikel ini. Duh, jadi kangen bolang bareng.


    ReplyDelete
    Replies
    1. Miss you too, kakaaak...
      Makasih yaa udah menginspirasi. Dulu aku sama sekali gak kepikiran looh piknik sambil bawa-bawa barang endorse gini 😂😂😂😂

      Delete
  13. Aku tetep cuek sampe hari ini mbak Dee ...cuman satu yg berubah, pose tahan nafas .... ben terlihat langsing *ngunyahkerupuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. aku masio wes tahan napas, tetep sering gagal mbak.. huahahaha...

      Delete
  14. Kebayang yaaa capeknya demi sebuah konten. Rasanya pedihhh banget sist kalo foto atau artikel kita dicopas tanpa permisi yaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, Lin.. Apalagi kayak kalian waktu TEOB itu kan, sampe larut malam masih pemotretan. Perjuangan banget kan ya? Yang pernah ngerasain capeknya pasti gemes juga kan...

      Delete
  15. Kakak yang pake baju merah di atas itu, udah boyok (((BOYOK))) nyendul ke belakang, perut nyendul ke depan, jomblo pula. Untung ganteng. Lhaaaa :D

    Luar biasa perjuangan blogger femes di atas, demi satu foto yang hqq, yang motret sampe ngangkang2 dan jumpilalit hahahaha

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwk.. Maafkan aku.. Habis foto itu yang menurutku paling menggambarkan perjuangan, hahaha.. Iya bener banget, Yan.. cowok baju merah itu emang ganteng kok :D

      Delete
  16. Ya ampun ngakak aku kak baca postingan ini, wakakakak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti ngakak liat puser kak Ices ditandain XXX itu yaaa? 😂😂😂

      Delete
  17. Hahaha.. Ya ampun i feel u banget :😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha banyak yg ngalamin juga kan? Ayo donk diceritain jugaaa..

      Delete
  18. Hhahahaa betul sekali ini, buat dapet foto cetar itu gak gampang ya kak dapetinnya, penuh keringat bahkan darah (beneran aku pernah) :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah? Sampe berdarah2? Gimana ceritanya tuh? Posting di blog dooonk...

      Delete
  19. Generasi.sekarang generasi mie instan kak.. g mau tau proses. Maunya enak aja hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi mie instan emang enak sih, Yud.. hahahaha..

      Delete
    2. iya sih... apalagi pas bulan tua dan bini jauh.. #eh

      Delete
  20. Fotonya kece badai mbak, sepertinya seru dan asyik tuh #DuniaFaiol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih.. Iya proses foto-fotonya emang seru banget

      Delete
  21. Aku ngakak tiada henti liat foto2 diatas, kalian the rock pokoke, aku kalau mau moto2 ajah kadang diprotes anak2, baru mau ngeluarin kamera wis diprotes hayo ibuk mau foto2 trs ya, mas bojo sama aja dimintain motretin harus pake rayuan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk.. Pokoke perjuangan yo mbak 😁😁😁

      Delete
  22. Hahaha, kocak fotonya. Salut juga deh sama mba yg bawa satu tas khusus endorse, berat perjuangannya. Etapi duitnya juga banyak kali yah, wkkkk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha yang penting semangat dan perjuangannya, Ka.. Salut!

      Delete
  23. Lucu tuh, ada yg diganggu anjing, ada yg sampe naik meja. Kalo bikin foto yang terlihat langsing memang perlu perjuangan khusus ya *nada syahrini*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk.. Soalnya itu paling susah ya kak 😂😂😂😂

      Delete
  24. Astaga foto-fotonya bikin senyum-senyum mesem :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha justru itu yg seru bang 😁😁

      Delete