Cerita Lain dari Balik Gedung Tinggi Singapura

Friday, May 05, 2017


Tourist don't know where they've been, Travelers don't know where they're going - Paul Theroux

Ini kisah lama. Dulu pernah saya posting di halaman multiply. Sengaja saya tulis ulang di sini. Sekadar pengingat, bahwa saya punya banyak kenangan manis di Singapura. Yang mungkin gak pernah dialami traveler manapun yang berkunjung ke Singapura.

Sebelumnya saya sendiri juga gak pernah nyangka bakal melakukan hal-hal ini di Singapura, bersama mereka teman-teman 'ajaib' yang baru saya kenal di tengah laut. Iya di tengah laut. Awal mula saya kopdar ama mereka tuh emang di tengah Laut Cina Selatan waktu mancing. Awal pertemuan yang tak biasa, bersama orang-orang luar biasa. 

Pertemuan di laut itu pun semakin mengakrabkan kami dan berlanjut ke pertemuan-pertemuan berikutnya. Kami sering memilih hutan Bukit Batok dan Binjai Park sebagai tempat kongkow selanjutnya. Ngapain kami di tengah hutan...?! Kami menunggu durian jatuh! Gak percaya kan kalo saya bilang saya benar-benar menunggu durian jatuh di hutan Singapura? Hutan yang tersembunyi di balik gedung-gedung tinggi yang selama ini ditampilkan oleh Singapura. Arman dan Amin sudah menunjukkan pada saya, the other side of Singapore.

Pertama kali saya ikut mereka berburu durian saya bener-bener gak percaya, kalau saat itu saya sedang berada di Singapura. Bayangin aja, jam 3 dini hari (dan itu artinya masih jam 2 am WIB) saya dijemput oleh Arman dan Amin menuju hutan Bukit Batok. Awalnya saya pikir, cuman kami bertiga aja yang kurang kerjaan kayak gini, subuh-subuh blusukan di tengah hutan Singapura demi menunggu durian jatuh. Tapi ternyata, bukan hanya kami bertiga yang kurang kerjaan. Di tengah hutan itu kami bertemu dengan puluhan orang lain yang mempunyai maksud dan tujuan sama seperti kami. Sama-sama menunggu durian jatuh. Beberapa malah sudah siap dengan bivak dan anjing penjaga. Saya benar-benar melongo dibuatnya. 

 Makan durian subuh-subuh di tengah hutan Singapura

"Ini Singapura yang sesungguhnya, Dee. Jadi nanti kalau ada orang Singapura yang sombong datang ke Indonesia, kamu cakap je, tak perlu sombong, saya sudah tau kalau kalian juga tak mampu beli durian..." Saya cuma ngikik dengar celetukan Arman. Dan buru-buru menutup mulut. Takut suara cekikikan saya di tengah malam buta itu 'membangunkan' anjing penjaga apek-apek pemburu durian. Bahaya kalo sampe anjing-anjing itu melolong gara-gara suara cekikikan saya. Hihihi...

 'berburu'

 Begini nasibnya kalo gak ada yang mungut

Dan selanjutnya, kegiatan blusukan di tengah hutan menunggu durian jatuh menjadi salah satu kegiatan favorit saya di Singapura. Kadang kami sampai bawa bekal nasi yang kami beli dari kedai Teh Tarik dekat apartment saya yang memang buka 24 jam. Karena kegiatan menunggu durian jatuh itu bisa lama banget. Kami duduk diam-diam sambil memasang telinga menunggu suara 'gedebug' durian yang jatuh dari pohon. Dan begitu ada durian yang jatuh, langsung pada melesat ke asal suara. Cepet-cepetan ama apek-apek yang tiap malam juga nunggu durian jatuh. Seru banget!

Saya bener-bener bersyukur bisa dipertemukan dengan orang-orang 'ajaib' seperti mereka. Yang mengenalkan Singapura dengan cara yang tak biasa. Saya jadi punya banyak cara baru untuk menikmati Singapura. 

 piknik di tengah hutan. lol

duh goloknya.. :D


 Hutan durian di balik gedung-gedung tinggi Singapura

Baca juga tulisan saya Bertemu Biawak di Singapura

Selama nungguin durian jatuh itu saya pernah ngerasain gimana deg-degannya waktu diajak 'masuk dan menghilang' di balik semak-semak di antara pagar bertuliskan resticted area. Deg-degan juga ngumpet di balik semak-semak waktu ada mobil tentara wajib militer Singapura yang melintas. Kata Pak Arman, daerah itu emang tempat latihan mereka. Huahaha... Bener-bener cari masalah ini namanya. Belum lagi cerita kami dikejar anjing penjaga yang lepas punya apek-apek pencari durian. Deg-degan tapi seru. Ternyata, ada banyak banget cerita menarik dari balik gedung-gedung tinggi Singapura. 

 Sarapan durian

fokus pada 'sendoknya' lol

 Cie yang dapet banyak...

Nunggu durian jatuh

Dan sekarang, mengingat lagi kejadian-kejadian dulu cuma bikin saya senyum-senyum sendiri. Betapa dulu saya pernah sedodol itu. Tapi yang jelas, sekarang saya ngerasa kangen. Kangen nongkrong sambil ngopi tengah malam di kedai kopi yang buka 24 jam, makan lesehan sambil mancing ikan tamban di Bedok jetty dan berburu durian di tengah hutan. Hal yang nggak pernah saya bayangkan bakal saya lakukan di negara yang terkenal gemerlap ini. Dengan mereka, orang-orang yang baru saya kenal di dunia maya...

Arman & Amin

cieee yang dapet banyak...

You Might Also Like

50 komentar

  1. Hahaha seru banget pasti pengalamannya maak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seru banget. Meski deg-degan, tapi gak kapok-kapok hehehe

      Delete
  2. Pengen dikenalin sama temannya, biar gak ke Bugis aja kalo pas ke Singapura. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha boleh-boleh.. Mereka masih tinggal di Singapura kok. Masih sering berburu durian sampe sekarang :D

      Delete
  3. ya Allah mba dee jadi ngiler banget nih..
    kebayang rasnya psti makintambah lezat durian masak di pohon begitu.
    kira-kira sekarang masih ada ga ya hutan duriannya>

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih ada.. Walau mungkin udah ga sebanyak dulu ya.. Beberapa kali aku masih dikirimin fotonya mereka lagi hunting duren :D

      Delete
  4. Mbak, itu yang angkat2 durian kok cakep kayak aktor2 film Hong Kong siapa gitu *gagal fokus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Sssttt! Jangan keras-keras ngomongnya. Bisa GR dia kalo baca :D

      Delete
  5. Kak kok keren ada durian disana,

    ReplyDelete
  6. Wah mba enggak nyangka aku di Singapura ternyata ada aktivitas "ajaib" kayak gitu.. Hihi seru bgt mba, enggak akan terlupakan pasti ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha sama. Saya pun awalnya gak nyangka banget 😃😃

      Delete
  7. wuaa bacanya sambil ketawa ngebayangin nunggu durian.. eh tapi singapura untuk urusan tata kota memang keren ya... Sampai ada beginian segala

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya meskipun mereka gak berenti bangun gedung tinggi, tapi tetap menyisakan ruang hijau seperti ini..

      Delete
  8. Seru banget sih mbak
    Itu sarapan duren boook
    Gak pake sakit perutkah?

    ReplyDelete
  9. Wah..baru tau ada ada hutan durian di singapura. Nunggu durian jatuh emang aeru mbak dee, dulu waktu smp pernah juga ngelakuin ini di kampung. Tapi saya pake helm buat savety, takut duriannya nancap di kepala.hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata nungguin durian jatuh itu bisa seseru ini ya, Yung 😂😂

      Delete
  10. Durennya kebuang2, aku mauuuuuu :P
    Itu semacam perbatasan gtu ya mbak jdnya?
    Jd keinget di film2 hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Pril.. Itu karena jatuh gak ada yg ngambil. Jadi busuk begitu aja. Makanya jd banyak yg 'mengamankan' 😂😂😂

      Delete
  11. Ya ampuuun, mereka masih di Singapore. Mau dong mba, diajakin berburu durian sama mereka, wkkkk.

    ReplyDelete
  12. Beuhhh Durian!!!!
    baru tau kalo di Singapura ada pohon Durian.
    kirain disana duriannya impor dari Indonesia atau Malaysia.
    Jadi pengen ikutan hunting durian juga di Singapura.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cukup banyak loh pohon durian di Singapura. Yang aku tau ada beberapa hutan yang penuh durian kayak gini..

      Delete
  13. ada juga ya pohon duren disingapure...asli baru tau..kirain cuma kemegahan kota aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak banget mbak cerita2 dari balik gedung tinggi Singapura. Entar kalo sempat pengen aku tulis satu per satu 😁😁

      Delete
  14. Wiih seru dan menantang banget Dee, ga nyangka di Singapura ada hutan durian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menantang dan bikin deg2an, tapi juga bikin nagih.. 😁😁

      Delete
  15. Wah, seru banget. Mau ikutan dong nungguin durian runtuh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk! Aku udah lama nih gak nunggu durian runtuh...

      Delete
  16. Baru tau kalo di Singapura ada beginian.
    Ck..ck..ck..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Emang jarang yang tau nih.. Aku. Ngerasa beruntung pernah ngerasain hal kayak gini.. 😂😂

      Delete
  17. Haha ingat foto berburu durian di atas saat main tebak-tebakan gambar di grup whatsapp. Pemenangnya dapat apa ya lupa. Eh perasaan gak ada pemenangnya ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh gak ada pemenangnya. Gak ada yang bisa nebak soalnya...

      Delete
  18. wiiiwww... di Singapura ada hutan.. saya pikir dah g ada..pas di sana kanan kiri kulihat banyak gedung tinggi . semoga bisa ksana lagi.. mksh sharingnya Mbak Dian..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hutan-hutan di Singapura terbilang asik untuk dikunjungi mbak.. 😊

      Delete
  19. Wah ga disangka ya di singapura masi bs ketemuan begituan.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama. Awalnya dulu saya juga gak nyangka 😁😁

      Delete
  20. Wahhh mba Dian JUARAAAAK!
    Keren banget dirimu mbaaa
    gak kebayang bisa ngerasain sensasi singapur kayak gitu hihi
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lagi beruntung aja mbak, bisa kenal ama orang2 ajaib di Singapura 😁😁😁

      Delete
  21. Ulalalaaa...segitu ga mampunya ya beli durian hahaaa... ini asyik nih Dee ceritanya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya mbak... Kalo diinget2 lagi rasanya dodol banget. Tapi ngangenin juga siih..

      Delete
  22. Wah asyik bangets Mbak Dian..... gak pernah ngebayangin de nunggu durian jatuh di Singapura... Yang ada nunggu gedung jatuh... hihihi, ternyata beneran ada durian jatuh dan ada semak belukar di sana....

    ReplyDelete
  23. Wah ternyata ada yang kayak gini di Singapura!

    ReplyDelete
  24. Dibalik Gedung yg tinggi ada tempat makan Durennya. Asyik banget Mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan durennya sambil ngumpet2 😂😂😂

      Delete