Menelusuri Hutan & Jembatan di Singapura

Wednesday, March 22, 2017


Ini tulisan lama. Dulu pernah tayang di blog multiply saya. Bahasanya masih acakadut banget ya. Sengaja aja diposting ulang di sini, lumayan buat dibaca-baca ulang, sekalian nambah postingan di blog ini.. hehehe... 

Sabtu, 8 November 2008. Hari itu saya gak ada kerjaan. Akhirnya iseng jalan-jalan ama si Yuyus, yang kebetulan weekend ini juga gak ada kerjaan. Waktu masih tinggal di Singapura, tiap akhir pekan atau hari libur, saya selalu memanfaatkannya untuk mengeksplore Singapura. Kadang sendiri, kadang juga bareng teman-teman. 

Pagi itu kami janjian ketemu di Buona Vista MRT station trus memutuskan untuk lanjut naik taxi ke Kent Ridge Park.

Dari sinilah perjalanan panjang kami dimulai. Bener-bener perjalanan panjang, soalnya kami berdua sengaja jalan kaki. Mulai dari ngelewatin hutan trus jalan di atas Canopy Walk. Gak nyangka juga, bahwa di kawasan Buona Vista ada hutan yang teduh seperti ini. 

Hutannya cukup asik buat jalan-jalan

Enak banget jalan di canopy walk-nya, adem! Pohon-pohonnya rimbun banget. Bisa buat cuci mata sekalian, rasanya seger banget ngeliat yang ijo-ijo dari atas bukit gini. Bukit dan hutan di tengah kota gitu deh ceritanya. Seru juga kalo buat ngisi liburan ama temen ato keluarga. 

Canopy walk

Si Yuyus lagi nyantai

Setelah jalan cukup jauh, akhirnya kami nyampe di Bukit Candu. Bukit Candu ini adalah salah satu tempat bersejarah bagi warga Singapura. Tempat ini merupakan saksi bisu dari pertempuran melawan pasukan Jepang pada 14 Februari 1942 lalu. 

 Bukit Candu

Museum di Bukit Candu

Setelah melihat-lihat Bukit Candu, perjalanan kami lanjutin ke Hort Park.

Salah satu sudut taman di Hort Park

Saya beneran baru tau, ternyata di Singapura ada tempat seperti ini. Koleksi bunganya cakep-cakep euy. Apalagi waktu masuk ke Hort Mart nya. Jadi inget ama tempat jual bunga-bunga hias di Batu, Jawa Timur. 

Bunga-bunga di Hort Mart

Abis dari Hort Park, perjalanan kami terusin ke Alexandra Arch. Waaah... kalo malem pasti keren nih tempatnya. Lampu-lampu yang ada di sepanjang Alexandra Arch ini bakal nyala warna-warni. Tapi karena kami kesananya siang bolong, jadi ya.. bayangin aja gimana panasnya..

Tengah hari bolong di Alexandra Arch

Setelah ngelewatin Alexandra Arch, kami menyusuri Forest Walk. Forest Walk ini semacam jembatan dari besi berliku-liku yang dibangun di atas hutan. Seru! Dan lumayan panjang juga loh treknya, dah gitu muter-muter lagi. Jadi cukup bikin gempor juga siih... 

Menyusuri Forest Walk

Karena udah ngerasa capek, akhirnya saya dan Yuyus milih jalan pintas buat nyampe ke atas. Tapi ternyata jalan pintasnya adalah tangga, dan lumayan tinggi plus masih muter-muter juga. Jadi intinya, tetep aja gempor...!!!!

Tapi sampai di atas, pemandangannya lumayan juga sih. Sejauh mata memandang, hanya gedung dan gedung yang tampak. Eh gak juga ding, nun jauh di sana tampak kapal-kapal yang sedang berlayar.

View setelah melewati Forest Walk

Tempat buat nyantai

Puas nikmatin pemandangan dari atas sini, saya dan Yuyus turun lagi ngambil jalur yang ke Handerson Waves. Sekitar 10 menitan lah akhirnya sampe juga di Handerson Waves.

Handerson Waves

Woooow! Kira-kira berapa banyak kayu yang dibutuhin ya untuk bikin jembatan kayak gini?! Hal itu yang pertama kali terlintas sewaktu ngelihat konstruksi Handerson Waves yang full kayu. Sesuai namanya, bentuk jembatan ini pun terlihat seperti gelombang. Pemandangan dari atas jembatan juga gak kalah kerennya. Ditambah lagi angin yang bertiup sepoi-sepoi. Wuiiih..., siang-siang begini makin bikin ngantuk niiih.

Jadi modelnya si Yuyus di Handerson Waves

Yuyus in action

Sempat juga saya jadi model dadakannya si Yuyus. Hehehe... makasih Yus, hasil potonya bagus-bagus.

#mendadakmodel :D

Dari sini kami langsung turun ke Telok Blangah. Pengen sih nerusin sampe ke Marang Trail, yang katanya berakhir di Harbour Front. Tapi mungkin next time kali yaa. Brati total kami jalan kaki tadi sekitar 4 jam. Not bad lah, lumayan buat exercise..

Kamu? Sudah pernah ke tempat-tempat ini? Kalau pas lagi di Singapura, gak ada salahnya mengunjungi tempat-tempat yang saya kunjungi ini. Jalan kaki lebih seru. Dan asiknya, tempat-tempat ini free of charge alias gratis. 

You Might Also Like

40 komentar

  1. Waah... handerson waves keren ya mbak..
    takjub ira

    referensi baru, nanti main kesini lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya keren, Ir.. Di atas sana enak, anginnya sepoi-sepoi..

      Delete
  2. Keren. Ini di daerah mana di Singapore?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu aku masuk dari Kent Ridge di Buona Vista, bang.. Ikutin arah panah aja..

      Delete
  3. Ternyata selain menjadi negara yang sibuk sg juga memiliki hutan yang bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Leh.. Mereka pandai memanfaatkan lahan :)

      Delete
  4. Keren mbak dee... Meski tulisan lama tetap bisa nambah rereferensi tempat wisata di singapura...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Menik.. Sayang aja kalo disimpen. Aku rasa informasinya juga gak basi soalnya..

      Delete
  5. Adem banget hati lihat bersihnya dan hijaunya pepohonan nya

    ReplyDelete
  6. super keren mbak..... jadi pengen menjejakan kaki ke sana deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan kesana sediain waktu seharian Citra..

      Delete
  7. Wah, mba Dian pernah tinggal di Singapore, keren. Itu hutannya adem banget ya.

    ReplyDelete
  8. My next trip nih mbak dee..bareng hijaber lagi.

    ReplyDelete
  9. baru tahu kalau singapura punya kayak giniaan :O banyak yang belom aku eksplore ternyata! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak, Mi.. Beberapa udah aku tulis di sini juga kok :)

      Delete
  10. Duh singapore ini engga hanya terlihat seperti kota maju dengan gedung pencakar langitnya saja ya, alamnya pun keceh ternyata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Sad, kalo mau blusukan di Singapura banyak kok tempat-tempat seperti ini..

      Delete
  11. Bagus dan bersih ya mbak Dian. Terus fasilitasnya juga bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget mbak.. Yuk kapan main ke Batam? Nanti kita melipir ke Singapur.. Ama kak Danan juga :)

      Delete
  12. meskipun udah pernah ke singapore tapi belum pernah ke lokasi ini, ...
    Bagus tuh Museum Bukit Candu ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bagus. Suasananya juga adem banget...

      Delete
  13. Singapore punya hutan juga Tho, kirain cuma gedung pencakar langit ajah. Pengen ke Singapore kayak mbak Dian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mereka punya beberapa nature reserve, mbak Prima.. dan semuanya terawat dengan baik :)

      Delete
  14. Henderson Wavesnya keren banget ya Dee. Itu jangan2 lantai kayunya order dari tempat kerjaku ya hahahaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya mbak.. jangan-jangan emang begitu hehehe...

      Delete
  15. Kakak... kapan aku diajak ke mari. Ihhh... keren kali!
    One of my favorite activities, walking enjoying mother nature.
    Awesome!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo sini kak main ke Batam.. Nanti kita sama-sama explore Singapura :D

      Delete
  16. Suasananya mirip Canopy Walk yang ada di KL. Asli, kalo soal Singapura aku mentah banget, berapa kali ke sana numpang lewat doang. Padahal banyak tempat menarik kayak gini ya mbak Dee

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mau ke Singapur kabar-kabarin yaa... Ntar kuajakin jalan-jalan ke tempat antimainstream hahahaha...

      Delete
  17. Handerson waves! Aku pengen banget ke sana dan belum kesampaian :)) Btw Kak Di, blogpost lama tapi foto-fotonya udah kece dari dulu yaaaa..

    ReplyDelete
  18. Smoga swatu saat Bisa snggah d hort park.kyanya adeem bnget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Iya suasananya adem banget. Gak nyangka kalo ini sebenrnya ada di belakang gedung-gedung apartment Singapura

      Delete
  19. Mb Dian jdi model kece juga nih...

    ReplyDelete
  20. saya belum ke alexandra nya...bisalah tulisan ini jdi referensi kalo kaki gatal nak melalak kesing..hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku masih pengen ngelanjutin sampai Harbour Front kak. Yuk kapan kita jalan bareng kesana?

      Delete