Jelong-Jelong ke Belitong Gak Pake Rempong

Saturday, May 07, 2016


as with any journey, who you travel with can be more important than your destination - anonymous

Ajakan dari mbak Rien untuk ngetrip bareng ke Belitung itu sungguh menggoda sekaligus bikin saya galau. Iya saya galau. Selama ini, saya belum pernah merencanakan perjalanan yang waktunya masih beberapa bulan lagi. Biasanya saya melakukan perjalanan secara spontan. Karena memang harus menunggu sampai duit dan waktu bisa kompakan bertemu. Dan itu sangat tidak mudah buat pegawai dengan jatah cuti terbatas seperti saya. 

Belitong with Love

Meskipun galau, saya gak nolak waktu akhirnya dicemplungin ke grup WA Belitong with Love, grup yang yang sengaja dibikin untuk ngobrolin trip ke Belitung nanti. Saking pada niatnya nih, rencana ngetripnya masih bulan Mei 2016, tapi grupnya udah rame sejak akhir Desember 2015. Rencananya kami akan ikut trip dari Visca Tour. Operator tour yang satu ini adalah rekomendasi dari mbak Rien yang akhir tahun lalu pernah menggunakan jasa tour mereka. Karena merasa puas akan pelayanan Visca Tour, maka mbak Rien pun merekomendasikan pada kami. 

 Ke Belitung kudu dibawa nih buku :)

Setelah sibuk memilih hari (hari keberangkatan loh ya, bukan Hari owner-nya Visca Tour huehehe...), yang ribetnya hampir sama dengan memilih hari baik untuk pernikahan, akhirnya disepakati kami akan ngetrip pada tanggal 1 sampai 3 Mei 2016. Ngetrip rame-rame begini, pastinya akan banyak hal yang harus ditoleransikan. Masalah memilih hari ini hanya salah satu contoh kecil dari sekian banyak hal yang harus disepakati bersama. Intinya sih, ngetrip rame-rame itu harus toleran, gak boleh baperan. 

Rame-Rame Hunting Tiket 

Setelah jadwal liburan fix, teman-teman di grup WA Belitong with Love sudah seru berburu tiket promo ke Belitong. Sementara saya? Saat itu saya masih berkutat dengan tugas negara jadi sama sekali belum kepikiran tentang tiket. Yang saya tau cuman, gak ada penerbangan langsung dari Batam ke Tanjungpandan. Jadi kalo mau ke Belitung, tinggal pilih.. mau transit di Pangkalpinang, Palembang, atau Jakarta? 

Kalau dari Jakarta, pilihan penerbangan ke Tanjung Pandan, Belitung itu lumayan banyak. Beda kalo dari Batam. Penerbangan ke Belitung yang waktu tempuhnya paling cepat itu berangkatnya jam 12 siang, itu pun harus transit dulu di Pangkalpinang, Bangka. Jadi saya memutuskan untuk nyolong start aja berangkat ke Belitungnya. Iya, saya bakal berangkat sehari lebih dulu daripada temen-teman yang lain.

 Majalah gratis ngambil di bandara H.A.S. Hanandjoeddin

Sesekali saya ngintip harga tiket di Traveloka. Sekitar bulan Januari, harga tiket Batam - Tanjungpandan paling murah ada di angka 700 ribuan. Saya belum tergoda untuk beli. Nanti-nanti saja, pikir saya. Lestari tercatat sebagai orang yang paling rajin nanyain saya, udah beli tiket atau belum? Hahaha.. 

Dua puluh lima hari sebelum tanggal 30 April, akhirnya saya beli tiket juga. Pas tengah malam iseng ngecek Traveloka, eh kok harga tiket yang sebelumnya 700 ribuan itu udah turun jadi 500 ribuan. Gak mikir panjang lagi, itu tiket langsung saya beli. Sengaja saya gak beli tiket PP, soalnya rencana mau bablas lanjut ke Bangka ama Lestari. Dan tengah malam itu juga saya langsung ngabarin Lestari, hahahaha.. biar seneng dia :D 

Welcome to Belitung

Akhirnya.. Setelah direncanakan sekitar 6 bulanan, dan bongkar pasang personil karena berbagai hal, sampai juga di tanggal 30 April 2016. Saya berangkat ke Belitung berdua Lala. Bocah kriwil ini hepi banget. Dari subuh udah ribut aja ngajak berangkat ke bandara, katanya biar gak ditinggal pesawat. Padahal pesawatnya juga baru berangkat jam 12 siang nanti. 

 Ransel udah siap digemblok

Saya excited. Jelas! Karena sudah terlalu lama (dibaca ala-ala Rangga waktu pertama kali ketemu Cinta di pameran seni instalasi Eko Nugroho, upps!) perjalanan ini direncanakan. Saya bakal jalan bareng temen-temen blogger, yang beberapa di antaranya baru saya kenal di dunia maya. 

Dan Belitung? Wow! Sudah terlalu lama, iya terlalu lama (kali ini dibaca ala-ala Cinta waktu njawab Rangga di pertemuan pertama itu #halah!) saya menabung mimpi untuk mengunjungi pulau ini. Pulau yang menjadi hits setelah film Laskar Pelangi booming di negeri ini.  Untuk destinasi dan semua urusan selama di Belitung, saya udah gak khawatir lagi. Karena semua sudah diurus oleh pihak Visca Tour. Perjalanan ke Belitong kali ini memang merupakan perjalanan gak pakek rempong. 

 My lovely curly

Penerbangan dari Batam ke Tanjungpandan, Belitung menggunakan pesawat Wings Air jenis ATR 72. Ini jadi pengalaman pertama saya naik pesawat baling-baling. Rasanya excited, norak bercampur ngeri-ngeri sedap. Apalagi waktu ngalamin cuaca buruk, dan yang terlihat di jendela cuma awan-awan berwarna hitam. 

 si kriwil asik baca majalah

 Salam dari atas langit Belitung. Ini foto waktu balik, naik pesawat Garuda

Alhamdulillah, tepat jam 3 sore pesawat kami mendarat dengan mulus di bandara H.A.S. Hanandjoeddin. Kedatangan kami sore itu, disambut mendung di Belitung. Rupanya hujan baru saja turun mengguyur negeri Laskar Pelangi. 

 disambut mendung di Belitung

Saya semakin tak sabar menunggu esok. Tapi, sepertinya kamu masih harus bersabar nunggu cerita-cerita seru saya selama di Belitung. Karena ceritanya baru akan saya bagi di postingan berikutnya.. Sabar ya, saya bakal ceritain gimana serunya waktu kami bertamu ke rumah bu Muslimah, perjalanan island hopping ke pulau-pulau cantik di Belitung, dan masih banyak lagi..

You Might Also Like

9 komentar

  1. ditunggu postingan selanjutnya kak tentang kampung mas andrea hirata

    ReplyDelete
  2. Duhhhh iri sama Lala, udah keduluan eyke (*menyesuaikan judul) ke Belitong yang indah :)

    ReplyDelete
  3. Aku suka ranselnya so kriwil :). Baru tahu klo Tarie agent ticket *ngibritttt

    ReplyDelete
  4. Ohh..dg blogger juga toh, btw gaya Lala okeh banget

    ReplyDelete
  5. Aku juga nggak pernah ngerencanain perjalanan jauh-jauh hari, takutnya pas hari H ada apa-apa :D
    Ditunggu crita serunya di Belitong ya Dee.

    ReplyDelete
  6. Museum Kata Andrea Hirata, Semoga kelak mimpi menjadi nyata..

    ReplyDelete
  7. Hahahaha aku kan emang gitu orangnyaaa. Suka mempersiapkan sesuatu jauh2 hari :p

    ReplyDelete
  8. kak aku tanya dong.. beneran nggak tahu ni.. penerbangan ke belitung itu memang harus naik atr ya? atau ada pesawat boing? kok aku cari penerbangan langsung banda aceh-belitung tak ada

    ReplyDelete