Wisata Kuliner Semarang part 1 [Soto Semarang, Mie Kopyok, dan Es Pankuk]

Thursday, August 20, 2015


Berkunjung ke suatu daerah, kurang lengkap rasanya tanpa mencicipi kuliner khasnya. Paling asik sih kalo ditemenin langsung ama yang tinggal di daerah tersebut. Jadi gak cuman sekadar nyicip kuliner yang udah umum aja, tapi juga bisa diajakin blusukan demi nyobain kuliner-kuliner lain yang mungkin belum banyak orang tau. Percayalah, local know the best! 

Nah untungnya, waktu acara kopdar blogger di Semarang kemarin, ada Lestari (www.jejaksematawayang.com) dan mbak Uniek (www.uniekkaswarganti.com) yang nemenin kami seharian untuk jalan dan jajan di Kota Semarang. Dan inilah yang sempat kami cicipi. 

***

Soto Semarang


Saya dan suami beserta bapak mertua yang hari itu juga pengen ikutan, berangkat pagi-pagi dari Temanggung, dan belum sempat sarapan. Rencananya emang mau cari sarapan di jalan aja. Eh tau-tau udah masuk Ungaran aja. Pas ngeliat salah satu bangunan masjid cakep saya minta suami untuk berhenti. Ternyata itu adalah masjid agung Al Mabrur. Bangunan depannya mengingatkan saya pada bangunan MAJT.

masjid agung al mabrur semarang
masjid agung al mabrur semarang
 Masjid Agung Al Mabrur, Semarang

Kebetulan banget, di samping masjid ada warung yang buka. Warung Tenda Biru, dengan menu utamanya soto ayam. Menu soto pasti udah gak asing lagi ya, dan sepertinya, di Indonesia ini hampir tiap daerah punya menu soto sendiri-sendiri. Jadi biarpun judulnya sama-sama soto, pasti tetep punya ciri khas kan ya.. 


 Warung soto Tenda Biru

Dalam obrolan di grup WA yang kami buat, Lestari memang sempat nyebut-nyebut nama soto bangkong dan soto bokoran yang katanya femes banget di Semarang. Rencana mau diajakin kulineran ke situ juga, tapi berhubung waktunya mepet sementara antrian di dua warung soto itu lumayan panjang, jadi dua tempat itui terpaksa di-skip. 


Dan kali ini, mari kita nyobain soto ayam Semarang ala warung Tenda Biru samping masjid agung Al-Mabrur. Sekilas penampilan sotonya gak beda ama soto ayam pada umumnya, hanya saja soto Semarang ini kuahnya terlihat lebih bening. Isiannya ada suwiran ayam, soun, seledri, dan taburan bawang goreng. Aslinya pake toge juga, tapi aku request gak pake toge, hehehe.. Trus pelengkapnya ada perkedel, sate usus, sate telur puyuh, ama mendoan. Rasanya? asli seger banget! 


 Soto Semarang

Alhamdulillah.. setelah ludes semangkuk soto yang menghangatkan perut itu kami pun siap menjelajah Kota Semarang bersama teman-teman blogger.


Warung Tenda Biru
Samping masjid agung Al-Mabrur, Jl. Ahmad Yani, Ungaran


***

Mie Kopyok Pak Dhuwur  


Mie kopyok Pak Dhuwur
Setelah capek keliling Lawang Sewu, pas banget waktunya makan siang. Kami diajak mencicipi kuliner Semarang yang lain, yaitu mie kopyok. Di spanduknya tertulis warung mie kopyok Pak Dhuwur di Jalan Tanjung yang siang itu dipenuhi pengunjung. 

Penasaran ama yang namanya mie kopyok? Mie kopyok ini isinya lontong, mie, toge, tahu, yang kemudian disiram kuah berbumbu bawang putih. Sebagai pelengkap ditaburi seledri, bawang merah, dan kerupuk gendar (kerupuk dari beras), kemudian ditambahkan kecap. Nah, dinamain mie kopyok karena proses pencelupan mie dan toge ke dalam air panas mendidih terlihat seperti dikopyok-kopyok atau dikocok-kocok. Begituuuu.... 


 Mie dan toge dikopyok-kopyok dalam air mendidih

Trus rasanya? Saya, suami, dan bapak mertua kompak mengidentifikasi rasa mie kopyok ini seperti lontong balap Surabaya minus petis. Jadi kalo penasaran seperti apa rasa mie kopyok itu? Bayangin aja gimana rasanya lontong balap tanpa petis, ya seperti itulah rasa mie kopyok ini.. Harga per porsinya cukup murah, hanya Rp 10.000 saja.


 Mie kopyok

Mie Kopyok Pak Dhuwur
Jalan Tanjung no 18A, Semarang


***

Es Pankuk Pak Yono 


 Es pankuk. Foto by Katerina
 
"Mau nyobain es pankuk gak?" Semua langsung menyambut setuju tawaran dari Lestari itu. Di tengah teriknya cuaca Semarang siang itu, rasanya gak ada yang bisa ngalahin nikmatnya es. Jadi setelah menikmati mie kopyok, kami diajak jalan sedikit ke warung tenda lain yang ada di seberang warung mie kopyok Pak Dhuwur. Di spanduknya yang berwarna kuning cerah itu tertulis gado-gado dan es pankuk Pak Yono. 

Warung Pak Yono ini sama ramainya dengan warung mie kopyok Pak Dhuwur. Kami sempat menunggu beberapa saat untuk mendapat tempat duduk. Dan sambil menunggu itu kami para food blogger ala-ala ini gak mau diem begitu aja. Begitu satu piring es pankuk tersaji di atas meja langsung diserbu. Bukan buat dicicipi, tapi untuk difoto dari berbagai sudut dan sisi. Dan untuk mempercantik penampilan si es pankuk, sedotan warna-warni pun disebar di atas meja. Olalaaaa... 


 Es pankuk dan sedotan warna-warni

Tapi aslinya penampilan es pankuk sendiri emang udah cakep sih.. Dalam satu piring ada 3 scoop es puter rasa kelapa muda, coklat, alpukat+duren, irisan pancake (pankuk), irisan roti tawar, dan irisan agar-agar berwarna hijau. 


Rasa es puternya lembuuut banget. Paling suka yang rasa alpukat. Cuman sayangnya rasa alpukatnya cuman setengah scoop, setengah scoopnya lagi ditempatin ama si durian. Yang jelas, es pankuk ini enak banget, beneran pas dinikmati di tengah teriknya cuaca Semarang. Nulis ini aja rasanya saya udah ngebayangin segernya es pankuk, hmmmm...


 Emak-emak blogger di warung es pankuk Pak Yono

Gado2 & Es Pankuk Pak Yono
Jl. Tanjung, Semarang.
 

Cabang :
- Depan BCA Jl. Pemuda, Semarang
- Belakang Gramedia Pandanaran, Semarang
- Jl. Kusumawardani no 14, Semarang
- Jl. Simpang (samping BII Pemuda)

You Might Also Like

8 komentar

  1. Iya es pankuk emang enak, sayang kemarin hanya beli satu soalnya masih keyang habis dari makan mie kopyok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku juga kemaren beli sepiring makan berdua mas Anang.. dan ternyata jadi rebutan yang rasa alpukat, hehehe. mau pesen sepiring lagi juga masih kekenyangan... tapi beneran enak ya..

      Delete
  2. Makanannya enak2 ya mbak, apalagi es pankuknya. Jadi pengen ke Semarang nih.

    ReplyDelete
  3. Itu ide naroh straw dari aku loh Mba Dee *penting banget dibahas :D
    Ditunggu kapan2 mampir lagi ya mba muaaachhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya.. idenya keren, mbak Uniek... (y)
      Iya nih, kudu balik ke Semarang lagi.. sediain waktu khusus untuk kulineran aja..

      Delete
  4. Alhamdullilah kalau yang ini aku mbadok semua waktu kulineran...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah... gak pake ngiler jadinya :D

      Delete