Santai Sejenak di Gubug Makan Mang Engking Pandaan

Thursday, April 28, 2016


"Cari tempat makan yang ada tempat mainan anak-anaknya aja..."
"KFC?"
"&*%#$_"
"...."
"Yang tempatnya enak, suasana baru.. Biar sekalian liburan gitu.."
Itu adalah cuplikan obrolan antara saya dan adik bungsu saya waktu ngebahas tempat yang cocok buat makan-makan sambil ngerayain ultah Reva, putri sulung saya. Kami langsung googling, cari tempat makan yang suasananya enak, tapi lokasinya gak terlalu jauh dari tempat tinggal kami.

Hasil googling dengan keyword tempat makan suasana pedesaan dan tempat makan nuansa alam di Pandaan membawa kami ke Gubug Makan Mang Engking cabang Pandaan. Sengaja nyari di daerah Pandaan, selain karena tidak terlalu jauh dari tempat tinggal kami di Waru - Sidoarjo, udara di Pandaan juga masih terasa sejuk. Apalagi kalau dibandingkan dengan Surabaya.

***
Hari itu, 9 Maret 2016, bertepatan dengan hari libur nasional memperingati Nyepi, sekaligus memperingati solar eclipse day. Suasana jalan menuju Pandaan cukup lengang. Kendaraan kami bisa melaju mulus tanpa hambatan di jalan tol.

Mencari lokasi Gubug Makan Mang Engking ini tidak terlalu sulit. Setelah keluar tol di Taman Dayu, lurus aja ikutin jalan ke arah Pandaan. Nanti setelah lewat beberapa meter dari Lada Lidi Seafood, ada belokan ke kiri. Ada plang penunjuk arahnya kok. Ikutin aja jalan itu. Insya Allah ga bakal nyasar. Kalo nyasar, coba aktifkan GPS (Guide Penduduk Setempat).

Suasana Pedesaan yang Bikin Betah

gubug makan mang engking pandaan
Suasananya bikin betah

Kami sampai di Gubug Makan Mang Engking sekitar jam 1 siang, pas banget waktunya makan. Kalau tadi suasana di jalanan cukup sepi, suasana di tempat makan ini justru sebaliknya. Agak ketar-ketir juga sih ngeliat area parkirnya yang penuh banget begitu. Jangan-jangan gak kebagian tempat nih...

Gubug utama dengan 80 tempat duduk

Sampe di bawah, (lokasi saung-saungnya emang lebih rendah dari parkiran) semakin terlihat ramai. Semua bangunan saung sudah ada yang menempati. Seorang pegawai lelaki mengarahkan kami ke gubug lesehan besar yang paling ujung karena semua saung sudah penuh.

Suasana tempat makannya asli asik banget. Ada saung-saung kecil di atas danau yang penampakannya tuh bikin adeeeem. Di situ ada satu perahu yang boleh dipake ama pengunjung yang sekadar iseng pengen ngelilingin danau sambil foto-foto. Suasananya beneran kayak di pedesaan. 

Serasa di kampung ya...

Ternyata gubug lesehan besar yang dimaksud itu letaknya bukan cuma di ujung, tapi juga paling bawah. Jadi setelah ngelewatin saung-saung yang di tepi danau, turun entah berapa undakan, ngelewatin kolam terapi ikan, tempat bermain anak-anak, baru deh sampai di gubug yang dimaksud.

Di gubug besar ini ada beberapa meja panjang yang masih kosong. Kami memilih meja yang paling ujung. Gubug besar ini juga dibangun di atas danau. Suasana kayak gini itu yang bikin betah.

Gubug lesehannya kayak gini..

Di sini pun rame...

Pilihan Menu yang Menggugah Selera

Waktu disodorin daftar menu, kami jadi bingung. Semuanya keliatan enak, hehehe... Menu paling favorit di Gubug Makan Mang Engking ini adalah udang bakar madu dan gurame bumbu cobek. Akhirnya kami pun sepakat untuk nyoba kedua menu itu. Selain dua menu itu kami juga memesan ayam bakar kecap, cumi goreng tepung, dan karedok. 

Ngumpul bareng...

Habis pesan makan, para krucil langsung ribut ngajak naik sepeda air. Dari sejak awal kami sampai di gubug, emang sepeda-sepeda air itu yang jadi perhatian mereka. Ditanyain mau makan apa? Jawabnya mau naik bebek.. #hadeeeh #CPD

Mereka pasti merencanakan sesuatu...

Jadi daripada para krucil itu ribut nunggu makanan dateng, yang menurut perkiraan kami bakal lumayan lama, akhirnya adek-adek saya ngajak mereka jalan-jalan naik sepeda air. Saya milih nemenin mama papa ngobrol aja sambil menikmati suasana. Soalnya moment kayak gini tuh bisa dibilang langka buat kami. 

Yang pada hepi naik sepeda air

Ternyata makanan pesanan kami datengnya gak pake lama. Yang naik sepeda air pun bahkan belum menyelesaikan satu putaran keliling danau. Mumpung yang lain belum pada balik, saya jadi leluasa buat moto-motoin makanannya tanpa ada gangguan. Ya.. namanya juga #travelerpemula yang suka motoin makanan sebelum dimakan. 

Mari makaaaan....

Sekarang kita kulik rasa dan tampilan dari masing-masing menu yuk! Mulai dari si udang bakar madu yang disajikan dalam keadaan tertusuk #apasiih.. Satu porsi isinya 4 tusuk, dan setiap tusuk ada 3 udang yang tampilannya menggoda banget. Saya bukan udang lovers. Malah kadang lebih memilih menu selain udang. Kali ini pun saya cuma nyobain 1 udang aja, karena penasaran ama menu favorit di resto ini. Udang bakar madunya enak. Meski dibalur madu, tapi rasa manis dari si udang tetap ada. Enak!

Udang bakar madu

Gurame bumbu cobeknya bikin saya cuma bisa nyengir pasrah. Irisan bawang merahnya mengintimidasi bangeet.. #guegaksukabawangmerah Kirain guramenya bakal disajikan di atas cobek gitu, ternyata enggak. Ini guramenya tergeletak pasrah di atas piring dan disiram dengan bumbu yang diuleg kasar #tanpaperasaan. Guramenya saya gak nyobain, tapi kata keluarga saya sih enak.. 

Gurame bumbu cobek

Ayam bakar kecapnya 1 ekor utuh, dibalur dengan bumbu kecap yang rasanya pas di lidah. Saya suka ayam yang dibakar tidak terlalu kering seperti ini, dengan bumbu yang meresap sempurna sampai ke daging. Bumbunya pun cuma kecap, gak macem-macem. Sambal yang mendampingi si ayam bakar juga enak, meski rasanya agak kurang pedas kalau buat saya. 

Ayam bakar kecap

Cumi goreng tepungnya crunchy banget. Bumbunya pas. Cuminya juga gak lebay alot. Tapi kayaknya, cumi goreng tepung ini lebih enak digadoin deh daripada kudu dimakan pake nasi. 

Cumilebay goreng tepung #dikeplak om Cumi... lol

Yang terakhir, karedok. Ini juga enak. Meski rasanya belum bisa nandingin karedoknya Bandoeng Resto favorit saya. Sayurannya segar, trus rasa bumbu kacangnya juga enak. Apalagi ditambahin potongan krupuk. Cuma kalo buat saya, bumbu kacang ama krupuknya kurang banyak. Padahal kan enak tuh kalo krupuknya dipake buat ngebersihin bumbu kacang di piring. If you know what i mean, hehehehe... 

karedok

Overall, untuk makanan tidak ada yang mengecewakan. Yaa..., bisa dibilang dengan harga segitu, worth it lah. Apalagi dengan suasana seperti ini.


Digigit Ikan itu Rasanya....

Abis makan, para krucil langsung lari ke tempat mainan anak-anak yang letaknya sebelahan ama kolam terapi ikan. Nah, pas banget ini. Sementara para krucil asik main, kami juga bisa asik ngerendem kaki di dalam kolam yang penuh ikan kecil-kecil. 

Tempat bermain anak

Sumpah ya, sensasinya terapi ikan itu seru banget. Begitu kaki dimasukin ke dalam kolam, langsung deh itu ikan-okan pada nyerbu dengan rakusnya. Rasanya? Jangan ditanya... geli-geli enak deh pokoknya. Awalnya emang geli luar biasa, tapi lama-lama kerasa enak. Err... saya lagi ngomongin terapi ikan, bukan yang lain..

Langsung ambil posisi...

Kalo ada yang belum pernah nyobain terapi ikan, coba deh. Dijamin nagih.. Dan lagi, terapi ikan ini banyak manfaatnya loh. Antara lain memperlancar sirkulasi darah, membantu proses pengelupasan kulit mati secara alami, membantu peremajaan kulit, juga membuat kulit jadi lebih halus dan bersih. Manfaat-manfaat itu berasal dari enzim dithranol (antharalin) yang dikeluarkan dari mulut si ikan. 

Rasanya tuh geli-geli gimanaaaa gitu...

Oiya, sebelum kamu semua nuduh saya hebat karena punya pengetahuan begitu luas tentang terapi ikan dan manfaatnya. Saya kasih tau aja deh, kalo semua informasi itu saya dapat dari spanduk yang ada di area kolam terapi, hehehe...

Baca di sini ya.. :)

***

Kesimpulannya, hari itu kami semua seneng. Bisa kumpul-kumpul meski cuma sekadar makan siang bareng di tempat makan yang suasananya bikin relaks. 


Suasananya nyenengin...

Happiness is... on holiday, with family, just a simple like this :)

Gubug Makan Mang Engking
Jl. Raya Ledug, Dusun Bakaln, Durensewu, Pandaan, Pasuruan - Jawa Timur
Telp: 0343 634057 / 087703241807
Email: reserv.mepandaan@gmail.com
FB: mang engking pandaan
Twitter: @me_pandaan
Operation Hour: 10.00 - 21.00 WIB

You Might Also Like

29 komentar

  1. Foto pertama mengingatkanku pada Gubug Mang Engking yang di Jogja. Yang ada kastilnya. Foto ketiga mengingatkanku pada Gubug Mang Engking yang di UI Depok.

    Paling suka udang goreng madu. Nambah dan nambaaah terus sama menu yang satu ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. aku liat-liat foto Gubug Mang Engking di berbagai tempat modelnya memang kayak gini semua ya.. suasana pedesaan. Cuma yang di Jogja aja kayaknya yang ada kastilnya... :)

      Iya, udang bakar madunya enaaaak..

      Delete
  2. Tumben gak ada link sponsor, hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... itu ada link sponsor ke www.adventurose.com kok :p

      Delete
  3. Mau mbak cumi lebay nya eeh cumi goreng nya..😀😀 menghela nafas panjang..liat suasana saung nya adeem..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener? Mau cumi goreng? Bukan cumi lebay? hahahaha...
      Kalo di Batam mungkin suasananya mirip-mirip ama Bandoeng Resto yang di Nongsa kali ya mbak... :D

      Delete
  4. Replies
    1. Iya bang.. suasananya emang bikin betah :)

      Delete
  5. Di solo juga ada, tp belum ke sana, pdhal udah lama pengennya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya niih.. yang di Pandaan ini juga udah lama, mau ke sana tarsok-tarsok aja.. Akhirnya bulan lalu baru kesampaian. Ternyata suasananya asik banget...

      Delete
  6. wah,, tempatnya sejuk y mbak,, trus makanannya itu loh,, buat laper pembaca nih,, hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener tempatnya sejuk banget... pokoknya cocok deh buat liburan :)

      Delete
  7. Kok yang Mang Engking Jogja sama Depok nggak ada terapi ikannya ya? =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah.. moga dibaca ama pihak pengelolanya.. biar yang di Jogja ama Depok disediain kolam terapi ikan juga :)

      Delete
  8. jadi kangen pandaan,itu ayam bakar kecapnya henak bangettt..seru tempatnya ya mbak,apalagi ada tempat bermainnya,cocok kalo bawa anak2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak... cocok buat liburan keluarga ya intinya... :)

      Delete
  9. seru ya, bukan cuma makan, tapi bisa piknik dong seharian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener bangeeet... betah seharian nongkrong di sini :D

      Delete
  10. Wah bisa mampir ga ya pas mudik ke surabaya... duh tempatnya bagus banget adem...

    ReplyDelete
  11. Wah kalo tempatnya komplit begini saya juga kepengen tuh mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya saya juga.. pas liat foto-fotonya langsung pengen ke sana.. Ternyata emang gak mengecewakan kok :)

      Delete
  12. kalau sini mah aku betah bngt, serasa lengkap ada di satu tempat

    ReplyDelete
  13. Eh mang engking sudah ada di pandaan, aku sering nya makan yg di bali doang

    ReplyDelete
  14. Cumi madu nya tampang menggoda :))

    emang suasana bale-bale seperti ini enak makan bareng sama keluarga, bukan jomblo :p

    ReplyDelete
  15. Hahaha jadi inget digigit ikan pas di Lampung. Mimpi aku banget nih mbak Dee, punya restoran suasanya kayak gini....

    ReplyDelete
  16. suasananya mirip dengan floating market di bandung mba..

    kalo aku ke sidoarjo mungkin akan mampir dulu ke sini :)

    ReplyDelete
  17. Kalo kami pake Gubug mang engking di de briz bsd buat arisan mba Di... plus narsis bareng.... pilihan makanan juga beragam....

    ReplyDelete
  18. Kalo kami pake Gubug mang engkang buat arisan ..... tempatnya cozy n pilihan makanan beragam.... yg ga boleh ketinggalan sesi futunya

    ReplyDelete