Menatap Anggun Rinjani dari Bukit Pergasingan

Thursday, December 03, 2015


Rasanya mata ini baruuu saja terpejam, ketika mbak Indri membangunkan saya. Mengingatkan bahwa subuh ini kami akan trekking ke Bukit Pergasingan. Jam di HP saya menunjukkan angka 3.45 WITA, dan itu artinya masih pukul 2.45 WIB. Biasanya jam segini, saya masih bermain-main di alam mimpi. Tapi hari ini? Dengan mata yang masih terasa berat, saya pun mengakhiri mimpi. Bergegas cuci muka, gosok gigi, dan ganti baju. Gak pake mandi? Enggak! Dingin euy...

Zahra, mbak Indri, dan Adie sudah menikmati nasi goreng buatan mbak Lia, yang sepertinya masih terlalu dini kalo disebut sarapan. Tak lama, Icha dan Azkia pun menyusul ke ruang makan. Kami menikmati nasi goreng dengan sedikit tergesa. Kami sudah molor dari waktu yang direncanakan. 

Adzan subuh berkumandang. Kami memutuskan untuk sholat subuh sekalian. Padahal menurut mbak Lia semalam, kami akan menunaikan sholat shubuh di atas bukit. Dan kalo sekarang kami masih bisa sholat shubuh di penginapan, itu artinya kami emang udah kesiangan. 

Ditemani mas Riyal yang akan menjadi guide kami pagi itu, saya, Zahra, mbak Indri, Adie, Icha, Azkia, juga pak Hadi berangkat membelah gelap menuju Pergasingan. Sementara Pungky, Lutfi, Yusuf, Ikhsan, dan Subhan memilih melanjutkan tidur yang nyaman di Nauli Bungalow

 Gapura Selamat Datang

Setelah melewati gapura dan menyusuri jalan setapak yang rimbun, kami pun sampai di sambutan pertama dari Bukit Pergasingan, yaitu tangga. Sungguh merupakan sambutan yang hangat, membuat kami lupa akan dingin yang memeluk tubuh. Tak lama kemudian, anak-anak tangga pun berubah menjadi bebatuan terjal yang terus menanjak tanpa bonus. Selamat datang di Bukit Pergasingan!

 Tangga ini sambutan pertama di Pergasingan

Semakin ke atas semakin terjal. Kemiringannya sudah bukan 45 derajat lagi, tapi sudah mencapai 60 derajat, tanpa ada satu pohon pun yang bisa dijadikan pegangan. Mantap! Faktor U dan Faktor B emang gak bisa bohong ya. Kalo faktor U mungkin masih belum seberapa, saya kan masih muda, *grin Lah faktor B ini yang susah. Tau kan, apa itu faktor B? Berat! Yang jelas, berat saya udah nambah sekitar 20 kiloan dari jaman di mana saya masih suka naik gunung dulu, hahahaha...

Tapi bener deh, trek Bukit Pergasingan ini emang super! Bye bye deh trekking cantik ala Bukit Sikunir di Dieng, atau Punthuk Setumbu di Magelang sana. Bukit Pergasingan ini tingginya mencapai 1700 mdpl. Normalnya, diperlukan waktu sekitar 2 jam untuk mencapai puncaknya. 

 Bukit Pergasingan

Semburat merah matahari pagi itu muncul dari balik bukit. Perlahan cahayanya menerangi semesta. Subhanallah! Perpaduan warna jingga, biru, dan merah jambu di langit berpadu dengan hijaunya pepohonan yang tumbuh di Sembalun terlihat begitu cantik. Petak-petak sawah terlihat warna-warni bagai permadani empuk. Puncak Rinjani merona kemerahan terpapar sinar mentari. Sementara Baru Jari yang beberapa hari lalu merajuk dengan cara menyemburkan abu vulkanik dan bebatuan, pagi ini terlihat anteng bersembunyi di balik punggung ibunya. 

 Langitnya cantik ya :)

Puncak Rinjani merona kemerahan

Petak-petak sawah seperti permadani empuk

"Pak, kita berenti di sini aja ya.." saya menoleh pada pak Hadi yang sedang asik mengambil gambar Rinjani dan Desa Sembalun dengan smartphone-nya. 

"Boleh, mbak.. Kaki saya juga sudah gemetar rasanya."

Dan akhirnya, saya dan pak Hadi memilih berhenti di tempat itu, sekitar 200 meter jelang puncak Bukit Pergasingan. Mumpung ada tempat sedikit lapang yang bisa kami pakai untuk duduk sambil menikmati pemandangan yang tersaji di depan kami. Dari tempat ini pun rasanya saya sudah cukup untuk menikmati anggunnya Rinjani, dengan bonus hamparan Desa Sembalun di bawah sana. 

 Desa Sembalun di kaki Rinjani

Mengapa saya memilih tidak melanjutkan perjalanan sampai ke puncak yang tinggal sedikit lagi? Saya cukup tau diri untuk menilai sampai di mana batas kemampuan saya. Kalau saya paksakan untuk terus naik, rasanya saya masih sanggup. Tapi saya memilih untuk berhenti. Saya tidak mau memaksa lutut kiri saya yang cedera. Resikonya terlalu besar. Bisa-bisa saya akan merepotkan teman-teman seperjalanan saya yang lain. 

 Para pendaki dari Ceko menuju puncak Pergasingan

Seperti kejadian di Gunung Penanggungan belasan tahun lalu, kala saya masih belum bisa kompromi dengan ego saya sendiri. Waktu itu saya memaksa naik sampai puncak, meski saya tau lutut kiri saya sedang kumat. Akibatnya? Sepanjang perjalanan turun dari Penanggungan saya digendong ama senior-senior di organisasi pecinta alam SMA saya. Waktu itu saya masih kurus, belum segede sekarang, jadi senior-senior saya masih dengan sukarela menggendong saya, hehehehe... 


Trus, apakah setelah itu saya kapok naik gunung? ya enggaklah.. Setelah itu saya masih terus ketagihan untuk naik gunung kok. Tapi lama-lama saya mulai bisa kompromi dengan ego, dan mulai bisa menakar kemampuan diri, terutama lutut kiri yang sering ngadat ini. Kalo saya ngerasa lutut saya baik-baik aja, ya lanjut. Tapi kalo sudah mulai mengeluarkan 'warning', maka saya akan memilih untuk berhenti. Seperti apa 'warning'nya? Rasanya cuma saya sendiri deh yang paham :)

Balik lagi ke Pergasingan. Pagi itu saya ngerasa kalo lutut kiri saya sudah mengeluarkan 'warning', makanya saya memilih untuk tidak meneruskan perjalanan sampai ke puncak. Untuk kali ini, cukuplah saya menikmati anggun Rinjani dari titik ini, titik tertinggi yang saya mampu. 

 Menatap anggun Rinjani dari jauh saja :)

Sambil menunggu teman-teman lain yang melanjutkan perjalanan sampai ke puncak Pergasingan, saya mengobrol dengan pak Hadi tentang banyak hal, khususnya tentang budaya dan keseharian masyarakat Lombok. 

Beberapa pendaki melewati kami. Ada 5 orang pendaki dari Ceko yang memutuskan trekking di Pergasingan karena gagal mendaki Rinjani. Demikian juga dengan sepasang pendaki dari Medan, yang berniat camping di puncak Pergasingan karena Gunung Rinjani masih ditutup untuk pendakian. 

Sekitar jam 9 pagi kami memutuskan untuk turun. Turun dari Bukit Pergasingan tidak lebih mudah dari naiknya tadi. Sama-sama perlu perjuangan. Kami perlu waktu sekitar 1 jam untuk sampai di anak tangga terbawah. Dan sekitar 1 jam kemudian baru satu per satu teman-teman saya berdatangan. Ekspresi kelelahan yang berpadu dengan gurat kepuasan jelas tergambar di wajah-wajah mereka. 

 Foto bareng sebelum balik ke penginapan

Terima kasih, Pergasingan... Sudah menjadikan punggungmu sebagai tempat yang nyaman buat saya untuk menikmati anggunnya Rinjani pagi ini. 

 Hai, Rinjani!

 Jauh-jauh naik ke atas mau ngeliat matahari terbit, eh ketemunya juga di bawah :p

You Might Also Like

37 komentar

  1. faktor B,,hehehe,,nasib kita mirip deh klo soal nanjak..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. kita kan emang mirip :D :D

      Delete
    2. Faktor B itu.. Bejo, alias Beruntung, hahahahaha....

      Delete
  2. huhuhuhu... hamparan sawahnya emang mirip permadani. Cakep.. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. ngebayangin bisa bobo cantik di permadani empuk kayak gitu :D

      Delete
  3. Trus aku ngiriiiii
    Nyesal berat pas ke Mataram tempo hari gak nekat menikmati Rinjani huhuhu
    Foto2nya super keren

    Salam
    Arni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.. itu berarti kudu balik lagi ke Lombok, mbak Arni :)

      Delete
  4. Salut sama mbak Dian. Pilihan bijak sih sebenernya. Untuk ukuran tingkat kesulitan, bukit ini memang tidak boleh diremehkan. Kategorinya mirip sekali dengan Cikurai di Garut di mana terdapat Tanjakan Tak Termaafkan. Tapi paling tidak, begitu tahu ada Pak Hadi yang nemeni sampai kita datang, itu menjadi salah satu pengurang rasa bersalahku pribadi gak nunggu mbak Dian sampai puncak. Belakangan, aku sadar bahwa meski cuma 2 hari, Pak Hadi menjadi guide yang paling memberi kesan positif selama TWGathering2015 kemarin. Sebagai kloter terakhir yang angkat kaki dari Lombok, aku terharu sekali saat di bbm pas di bandara sebelum take off. Kayak punya sodara deket aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pak Hadi banyak cerita tentang kamu loh Di.. Beliau salut banget ama kamu. Katanya kamu itu baik, masih muda, kerjaan udah mapan, sholat gak pernah ketinggalan. Kurangnya cuman satu, belum ada pendamping :) Didoain ama beliau tuh, semoga kamu segera dapat pendamping terbaik :)

      Aku banyak ngobrol ama beliau. Salah satu harapan beliau emang itu sih, Pak Hadi juga Pak Man, gak pengen nganggep tamu itu seperti orang jauh, mereka pengen nganggep tamu itu seperti bagian dari keluarga sendiri.. Jadi silaturahmi gak putus meski si tamu udah balik ke tempat asal...

      Delete
  5. Subhanallah ITU goto paling atas cuamik tenan.

    Memang, sesungguhnya alam membentangkan permadani yg elok buat manusia yg biking damai hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto, mbak.. bukan goto.. #disambitdung :D
      Tapi bener kok mbak.. ngeliat hamparan permadani kayak gitu rasanya adeeeeem banget :)

      Delete
  6. luaarrrr biasaaaaa..
    eh kak, itu sebenarnya karena kaki kiri atau karena faktor U sih? #kabooorr

    tapi yudi juga gitu kok kak.. saya sih pinggang kiri bekas jatuh dan tabrakan motor :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Faktor U gak terlalu ngaruh siih... Yang paling ngaruh itu faktor B, haahahaha..

      Delete
  7. ah tutup mata ajalah...nunggu promo ke lombok haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Promo ke Lombok kalo lewat Batam tetep aja mihil :(

      Delete
  8. Aku sampai akhir tulisan bacanya Pengasingan Dee, baru sadar pas scroll lagi ternyata Pergasingan huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dirimu memang agak kurang fokus belakangan ini, Wan :)

      Delete
  9. Subhanallah, pemandangannya luar biasa, Pingin ke sini juga. :(

    ReplyDelete
  10. Dulu udah pernah ke Lombok tapi ada yang kurang sepertinya, belum menikmati rinjaninya,,, kapan - kapan kalau ke Lombok kudu kesini kayaknya,,,, Lihat gambarnya aja udah bikin mupeng mbak :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ke Lombok itu emang bikin nagih.. Pengen balik dan balik lagi... :)

      Delete
  11. cantiikkkk pakai bangetttt semuanyaaaaaaa....

    ReplyDelete
  12. Belum ada kesempatan ke Rinjani, lihat foto2nya dulu, lumayanlah...

    ReplyDelete
  13. Cakeeep, mirip gambar-gambar yang ada di postcard ya mbak Dee :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya niih.. Cakep kalo dijadiin postcard. Udah lama gak bikin postcard :)

      Delete
  14. Hits banget sekarang. :) Bukit ini sekitar 5-6 tahun lalu belum terlalu dikenal, tapi sekarang seolah sudah jadi idola para pelancong yang ke sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. Apalagi dalam kondisi Rinjani ditutup untuk pendakian. Para pendaki jadi belok ke Pergasingan...

      Delete
  15. Anggun Rinjani. Kirain Anggun C Sasmi. Udah mau request lagu padahal :p

    Fotonya ajiiiiiiiib....gila bagus banget *mata lope2*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... mau request lagu apa mbak? Sini biar aku yang nyanyi... :p

      Delete
  16. Setelah barusan baca postingan tentang Nauli di 'rumah' Mba Indri, sekarang baca tentang Pergasingan di 'rumah' Mba Dian. Duh. Rindu buat Sembalun, Rinjani dan Lombok semakin menjadi-jadi nih. Tanggung jawab, Mba. Hahahaha .. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.... Sembalun emang selalu bikin kangeeeeeen....

      Delete