Temu Blogger di Acara TW Gathering 2015

Tuesday, November 17, 2015


Life is a journey, with problems to solve, lessons to learn, 
but most of all, experiences to enjoy - anonymous

Ini kali ketiga saya menjejakkan kaki di pulau yang berjuluk Pulau Seribu Masjid ini. Dan rasanya, saya masih tak bosan-bosannya untuk berada di sini, menikmati setiap pesona yang ditawarkan pulau cantik ini. Apalagi kunjungan saya kali ini terasa istimewa, karena merupakan hadiah dari sebuah lomba yang diselenggarakan oleh Badan Promosi Pariwisata Daerah NTB. Event yang digelar BPPD NTB ini bertajuk Travel Writers Gathering, yang merupakan salah satu cara untuk mempromosikan pariwisata yang ada di Lombok dan Sumbawa. Selain menggelar lomba blog dan lomba foto, pihak BPPD NTB juga mengundang para travel blogger dan travel writer yang lolos seleksi untuk ikut tour bersama para pemenang lomba. Bedanya, kalo para pemenang lomba blog dan foto berhak atas hadiah jalan-jalan di Lombok selama 3 hari 2 malam, para travel blogger dan travel writer yang lolos seleksi berhak atas trip selama 5 hari 4 malam di Lombok dan Sumbawa.

Alhamdulillah, tulisan saya tentang Dusun Sade yang saya kirim 2 hari menjelang deadline mendapat tempat di hati dewan juri. Saya, bersama 5 orang lain yang juga menjadi pemenang lomba blog dan foto bersama 4 travel blogger terpilih bisa jalan bareng di Lombok. Ke Sumbawa-nya sih saya gak ikutan. Mudahan jadi rejeki saya tahun depan #kodekeras.

Pengumuman ini yang bikin saya hepiiii....

Sehari sebelum berangkat, kami masih dibuat galau oleh status Bandara Internasional Lombok yang masih tutup akibat erupsi dari Gunung Baru Jari. Berangkat - enggak - berangkat - enggak #sambilngitunginkancingbaju. Sampai akhirnya diputusin, buat yang pesawatnya berangkat pagi, sebaiknya keberangkatan ditunda dulu, dan buat yang pesawatnya berangkat siang ato sore, bisa ngeliat perkembangan di pagi harinya. 

Jadilah pagi itu, 12 November 2015, hari di mana seharusnya saya berangkat ke bandara, saya tetap berangkat ngantor seperti biasa. Maklum, buat fakir cuti seperti saya, waktu sehari itu berharga banget. Dan ternyataaa.. tepat jam 8 di hari itu, keluarlah sebuah pengumuman yang rasanya bikin saya pengen garuk-garuk aspal detik itu juga. Bandara International Lombok dibuka untuk pertama kalinya setelah semingguan tutup. Dan penerbangan untuk hari itu dinyatakan aman. Huaaaaaa...! Saya sudah terlanjur ada di kantor, dan sudah tidak mungkin untuk menuju bandara. Rela gak rela, saya harus rela untuk menunda sehari keberangkatan saya ke Lombok. #deritalu!

Jumat 13 November 2015, pagi-pagi saya sudah berangkat menuju bandara Hang Nadim. Rute penerbangan saya hari itu adalah Batam - Surabaya - Lombok dengan maskapai Lion Air. Penerbangan pertama dari Batam menuju Surabaya on time banget. Dalam hati saya ngebatin, tumben nih on time. Hehehe.. Bukannya underestimate sih, cuma yaa.. kayaknya udah bukan rahasia umum lagi deh kalo maskapai berlogo singa terbang ini sering banget delay. Jadi begitu tepat waktu, rasanya perlu diapresiasi, huehehehe...

Seharusnya jam 13.00 WIB pesawat saya sudah terbang menuju Lombok. Dan ketika jam 13.00 WIB lewat pengeras suara diumumkan agar para penumpang pesawat JT178 tujuan Lombok menuju ke pintu 7, semua penumpang udah pada nyangking tas bawaan masing-masing, termasuk saya. Dan ternyataaa, sampai di pintu 7, boarding pass kami bukannya disobek tanda penumpang sudah bisa naik ke pesawat, melainkan cuma dicoret sebagai tanda bahwa kami sudah menerima kotak kue bergambar pesawat Lion Air. Hahahaha.. ternyata pesawat delay, dan semua penumpang kecele, #termasuksaya!

Lumayan dapet roti

Setelah pesawat delay hampir 2 jam, tepat jam 16.30 WITA saya menginjakkan kaki di Bandara International Lombok (BIL). Pak Slamet, driver yang menjemput saya sudah menunggu sejak jam 3 tadi. Tanpa membuang waktu lagi kami pun berangkat. Pak Slamet akan mengantar saya menyusul teman-teman rombongan TW Gathering yang hari ini lagi seru-seruan ngetrip ke gili-gili cantik di Lombok Timur. 

View dari jendela waktu pesawat baru landing di BIL

Welcome to Lombok

Saya mendapat banyak cerita menarik dari pak Slamet selama perjalanan. Tentang Praya, kota tertinggal yang mulai 'bangun' sejak hadirnya BIL yang kebetulan berlokasi tak jauh dari Praya. Tentang budaya kawin culik yang unik dan kebiasaan kawin cerai yang membuat image Lombok menjadi buruk. Dan juga tentang minimnya papan penunjuk arah di Lombok yang akibatnya sering bikin orang nyasar. 

Dan ngomong-ngomong soal nyasar, sore itu kami juga nyasar, sodara! Yang tujuannya mau ke pelabuhan Tanjung Luar, ternyata nyasar sampai ke Labuhan Haji. Lumayan jauh juga. Tapi berkahnya, saya jadi tau yang namanya Lapangan Rambang, yang merupakan lapangan terbang pertama di Lombok yang dibangun pada masa pemerintahan Hindia Belanda. Hihihi.. coba kalo gak nyasar, pastinya saya gak akan tau kalo di Lombok ada lapangan bernama Rambang yang punya nilai histori di masa lalu. 

Setelah 2 kali bertanya pada penduduk setempat, akhirnya kami sampai di pelabuhan Tanjung Luar bersamaan dengan merapatnya kapal yang dinaiki rombongan TW Gathering.

Akhirnya! Saya bisa bergabung bersama mereka. Ada Adie Riyanto (www.adiedoes.blogspot.co.id) dan Ikhsan Anugerah (www.ikhsananugrah18.blogspot.co.id) sesama pemenang lomba blog. Ada juga Lutfi Retno (www.kotakpermen.com), Subhan (www.subhanhanyahans.wordpress.com), dan Yusuf Nugraha (www.nusalogi.com) sebagai pemenang lomba foto.

Juga ada Indri Juwono (www.tindaktandukarsitek.com), Zahra Rabbiradlia (www.ijaah.com), Pungky Prayitno (www.pungkyprayitno.com), dan Maisya Farhati (www.maisyafarhati.com) para travel writer keren yang lolos seleksi.

Huaaa... Saya hepi banget! Bisa ketemu bahkan jalan bareng mereka, para travel blogger dan travel writer keren itu. Perjalanan kami pasti bakal seru dan rame banget. Mau tau gimana serunya acara TW Gathering 2015 ini? Tunggu di postingan berikut ya.. :)

Senja di pelabuhan Tanjung Luar



You Might Also Like

22 komentar

  1. Aku kemarin pakai lion juga on time, tapi take off telat juga karena jalur runway bandara macet. Oke, ditunggu cerita tewe gatheringnya yg bukin ngiri to the maxi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berangkatnya pagi ya mbak? Kalo berangkat pagi sih biasanya on tme, huehehehe...
      Kalo ngiri jangan dibalas pake tulisan tentang Kashmir ya mbak :D

      Delete
  2. Whahaha....yg nyasar smpe jauuuh...sabar...sabar...next time gk akan nyasar lgi..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Ema... Ternyata nyasarnya jauh banget ya :D
      Itu untung sempat tanya dulu, kalo nggak mungkin udah bablas sampe Selong :D :D

      Delete
  3. Kereen kamu Dee bisa ikutan TWG 2015 ini, kasih jempol empaat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang 2 minjem jempol siapa, Wan? hehehe..
      Alhamdulillah banget, Wan.. Rejeki tak terduga... :)

      Delete
  4. Halan-halan kalau nggak nyasar emang kagak seru Mbakyu
    Selamat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. betul banget, kang Ali :)
      Kalo gak nyasar, gak bakal ada cerita.. iya kan?

      Delete
  5. ngikutin foto2 di IGnya aja dah seru apalagi pas baca ceritanya,seru banget ya mbak...apalai bisa jaln2 gratis ^^

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah anak sholeh dapet trip 6 hari full hehehe. Seneng banget akhirnya ketemu langsung sama mbak Dian, meski 'cuma' bentar banget ya :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Somse banget ihhh mentang2 berenang di Svarda. :p

      Delete
    2. Adie.. iya dirimu lucky bangeeeeet.. Beneran anak sholeh :)
      Mudahan bisa ketemu lagi lain waktu yaaa.....

      Delete
    3. Icha.. hahahaha.. iya, berenang ganteng di Svarga dan sepedaan di Senggigi :D

      Delete
  7. Jadi, kita ketemuan di mana nanti? #kodekeras

    ReplyDelete
    Replies
    1. Taun depan Sumbawa.... #KODEKERAS! Hahahaha....

      Delete
  8. Bikin mupeng, Mbak Dee An. Ditunggu kisah selanjutnya, yaks.... ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Ira.. Aku juga gak nyangka bisa nyempil di antara para blogger kece itu :) Alhamdulillah banget...

      Delete
  9. nasib kita sama mba Dian take off gak tepat waktu,,nyezzzz banget -_-
    tapi bedanya saya ketinggalan pesawat,,terpaksa lewat jalur darat and sampai Lombok jam 3 pagi,,berasa bnget adventure-nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe... mana dirimu pake acara ngetok-ngetok kamar tapi dicuekin lagi ya.. Untung ditampung ama Subhan :D

      Delete
    2. Hehehehe.. kan ada di grup WA :D

      Delete