Sewa PO. BOX demi Kartupos

Saturday, February 08, 2014


Finally..! Jadi juga aku menyewa sebuah box di kantor pos pusat Batam. Ini semua demi kelancaran penerimaan postcard-postcard yang ditujukan buat aku. Lah mau gimana lagi? Udah lebih dari 3 bulan sejak aku join di postcrossing.com aku belum sekali pun terima postcard official. Bukan cuma yang official, postcard-postcard hasil swap, maupun postcard-postcard hadiah GA, gak ada yang mampir ke rumahku. Rasanya sampe gemes banget kalo lihat laporan temen-temen di KPI yang nerima postcard. 

Sampai akhirnya ada temen di KPI yang nyaranin untuk sewa PO. BOX aja. Oke, aku coba di kantor pos deket rumah. Tau gak apa jawaban si mas petugas waktu aku bilang kalo mau nyewa PO. BOX? 
"Mbak mau pasang kotak surat di sini? Kenapa gak pasang di rumah aja?" 
Aku cuma bisa bengong denger jawaban polos si mas petugas kantor pos. Bingung mau jawab apa?
Oiya, aku belum bilang ya, kalo si mas petugas ini adalah orang yang sama, yang pernah bikin aku keki cuma gara-gara mau beli perangko. Ceritanya ada di sini 

Akhirnya coba menghubungi kantor pos pusat lewat telepon. Alhamdulillah, di sana bisa sewa PO. BOX. Harganya 150 ribu/tahun. Jadilah tanggal 5 Februari kemaren aku berdua Oke, temenku yang juga akhirnya terjerumus ikutan postcrossing pergi ke kantor pos pusat di Batam center.

Oiya, proses pengurusan sewa PO. BOX gak ribet kok. Syaratnya cuma KTP yang masih berlaku aja. Nanti di sana kita diminta ngisi formulir. Oiya, jangan lupa siapkan materai 6000 ya. Abis itu, langsung dikasih kunci, trus dianterin deh ke tempat box-box berada. Gampang kan?
Sambil menyelesaikan urusan sewa PO. BOX, kami coba tanya-tanya ke pertugas kantor pos yang ada, tentang postcard-postcard kami yang tidak pernah sampai di rumah. 

Petugas pertama yang kami tanyai langsung mencari kurir yang biasa mengantar surat-surat ke daerah tempat kami tinggal. Sayang kurir yang dimaksud sedang tidak ada di tempat. Petugas kedua yang kami tanyai menyarankan kami untuk menanyakan langsung pada customer service, karena menurut beliau, yang bertugas mengantarkan kartupos atau surat itu bukan dari kantor pos Batam center, tapi dari kantor pos Pelita. 

Setelah urusan sewa PO. BOX beres, kami langsung menemui bagian customer service dan mengulangi lagi penjelasan kami tentang kartupos-kartupos kami yang tidak sampai. Si mbak CS yang cantik itu pun menyarankan agar kami menanyakan langsung ke kantor pos Pelita. 

Jadi, singkat cerita, kami langsung melaju ke kantor pos Pelita. Sampai di sana, kami langsung menuju bagian pengambilan surat/paket. Sekali lagi kami mengulangi penjelasan tentang kartupos-kartupos kami yang tidak sampai. Awalnya jawaban si mbak petugas yang bernama Lita itu sama seperti jawaban petugas di kantor pos Batam center yang pernah aku tanyai beberapa waktu yang lalu. Beliau menyayangkan kenapa kami mengirimkan kartu pos dengan perangko bukannya surat tercatat, sehingga lebih mudah dilacak. Aku coba menjelaskan bahwa, selain kartuposnya yang dikoleksi, kami juga mengoleksi perangkonya. Si mbak Lita tetap menyarankan menggunakan pos tercatat. 

Sampai akhirnya kami jelaskan juga tentang komunitas postcrossing, juga tentang nomer ID yang harus kami register, dan apa akibatnya kalau sampai kartu-kartu itu tidak diregister dsb.. Kami sampai bilang, kalau sampai semua kartupos yang dialamatkan ke Batam gak ada yang sampai, ini bisa bikin jelek nama kantor pos Batam di mata dunia, mbak... Soalnya ke daerah-daerah lain lancar-lancar aja penerimaan kartuposnya. Wajah mbak Lita mulai berubah. Rupanya beliau termasuk pegawai yang tidak ingin citra tempatnya bekerja menjadi buruk :)

Akhirnya beliau mencatat nama, alamat, dan nomor HP kami sambil berjanji akan menghubungi kami kalau sudah bertemu pak pos yang bertugas mengantar kartupos atau surat ke alamat kami. 

Eh, besoknya si Oke ditelepon ama mbak Lita. Katanya ada beberapa kartupos buat Oke yang memang sengaja ditumpuk oleh pak pos yang bertugas mengantar ke daerah tempat tinggalnya. Oke disuruh ngambil sendiri di kantor pos Pelita. Pas aku tanya gimana kartupos buat aku? Jawabannya mengecewakan. Pak pos yang bertugas mengantar ke alamatku bilang, kalau kartupos untukku selalu dilempar ke dalem pagar. Huaaa...!! Kan cuma 1 kartupos yang aku temukan di bawah pot bunga di dalem pagar. Kartupos dari teman KPI, Donna Adelia. Lah kartupos yang lain kemana?

Siangnya waktu aku telepon lagi, mbak Lita bilang, ada 1 kartupos buat aku yang katanya mau langsung diantar ke rumah oleh pak pos. Sumpah! Aku langsung lemes.. Jadi kartupos-kartupos buatku emang beneran ilang ya? Sampe di rumah ternyata emang ada 1 kartupos buatku, dari temen KPI juga, Dewi Martha Indria di Malang. Kartupos ini cukup menghibur, ketika aku sudah dengan berat hati mengikhlaskan kartupos-kartupos yang sudah kuanggap hilang itu...

Eh ternyata kemarin siang, mbak Lita nelepon lagi. Mengabarkan kalau ada 3 kartupos buatku. Aku minta langsung diantar aja. Alhamdulillah.. 3 kartupos cantik hasil swap lewat FB dengan postcrosser asal Ceko, Hungary, dan USA nyampe juga. Seneng bangeeeet....

Semoga dengan adanya PO. BOX yang aku sewa di kantor pos Batam center, urusan terima-terima kartupos jadi lancar jaya. Oiya, buat yang mau kirim-kirim kartupos atau mau ngajak swap, yuk! Aku udah punya PO. BOX niih :)

You Might Also Like

9 komentar

  1. Wah,,,,, sampai nyewa PO BOX demi kartupos. Seharusnya tanpa menyepa PO BOX memang sudah menjadi kewajiban bila sepucuk karu pos yang dikirimkan ke kita atau pun surat yang menggunakan jasa pengiriman lewat prangko biasa itu sudah harus sampai di alamat ya ? Jadi kacau deh kalau pelayanannya di kelola SDM yang tidak bertanggung jawab dengan tugasnya, malah lari dari masalah tuh Mba namanya.

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Indra, seharusnya emang gitu... Tapi alhamdulillah, gara-gara saya ngurus penyewaan PO. BOX, akhirnya kartupos-kartupos yang dialamatkan ke rumah pada dianter... :)

      Delete
  2. Wah panjang bener ceritanya :')
    Sampai nyewa PO BOX segala. ^^ *jadi pengen kirim-kiriman kartu pos rasanya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk kirim-kiriman kartu pos juga.... Gabung aja di grup Komunitas Postcrossing Indonesia... atau postcrossing.com

      Delete
  3. Si Pak pos mungkin serasa tinggal di US dimana petugas koran biasa melempar koran (tapi tidak dengan petugas pos, kan? biasanya minimal diselipkan di bawah pintu). Alhamdulillah petugas pos wilayah rumahku jempolan abis. (y) takjub dengan kesopanan, keramahan dan juga selalu rela meletakkan kartu pos minimal di meja teras sehingga aman. Waktu halaman banjir pun beliau sampe rela sepatunya basah. Jempol buat pak pos.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pak posnya gak bisa nyelipin di bawah pintu soalnya rumahku ada pagarnya, Yan.. Jadi ya dilempar gitu aja ke dalam pagar. Kadang kalo dia antar agak banyak dikaretin gitu, jadi aman gak terbang-terbang. Tapi kalo cuma nganter 1 lembar ya langsung aja dilempar :D

      Kalo pak pos yang di daerahnya Oke lain lagi, karena rumahny aOke gak pake pagar, pak posnya gak mau juga nyelipin di bawah pintu. Kadang dititipin ke tetangganya kalo pas lagi ada orang. Kalo enggak ya ditumpuk aja ama dia. Sampe kemaren Oke disuruh ngambil sendiri di kantor pos. Akhirnya ama Oke dibikinin kotak pos di depan pintunya.

      Salut deh buat pak pos tempatmu itu... :)

      Delete
  4. Mbak dee mau tanya alamat kantor pos yang buat nyewa po box di batam dong~

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete