Warung Kopi Klotok, Menikmati Kuliner Ndeso di Kaki Merapi

Monday, January 22, 2018


Hari masih cukup pagi. Matahari belum terlalu tinggi. Jam di pergelangan tangan saya baru menunjukkan pukul 9 WIB. Tapi suasana di Warung Kopi Klotok sudah sangat ramai. Parkiran dipenuhi mobil yang beberapa di antaranya berplat luar Jogja.

Ternyata ramainya bukan hanya di parkiran. Suasana di dalam warung jauh lebih ramai. Beberapa kelompok pengunjung sampai menggelar tikar di halaman warung dan menikmati makanan di ruang terbuka. Sebelumnya, adik ipar saya sudah mengingatkan bahwa warung ini selalu ramai. Terutama pada jam-jam makan. Tapi saya gak menyangka kalau bakal seramai ini.

Baca juga: Ngopi Sore di Kedai Makmoer, Tanjung Pandan, Belitung

Bangunan utama warung

Suasana di halaman warung

Saya dan suami sempat celingukan mencari tempat kosong di depan warung berbentuk joglo itu. Bagian dalam warung jangan lagi diharap. Semua kursi terisi penuh. Dan sepertinya, tak satu pun terlihat buru-buru ingin meninggalkan tempat meski piring di depannya sudah kosong. Tempat dan suasananya emang bikin betah.

Bagian dalam warung

Pilihan Menunya Banyak

Melihat ada rombongan keluarga yang baru selesai makan kami pun bergegas menuju tikar yang mereka tinggalkan. Keburu gak kebagian tempat lagi. Saya memesan kopi klotok, teh manis untuk suami dan es jeruk buat Lala. Saya juga pesan seporsi pisang goreng. Soalnya dari beberapa review yang saya baca, katanya pisang goreng di sini recommended!

Pisang goreng + kopi klotok

Meskipun namanya Warung Kopi Klotok, tapi warung ini gak cuma menyediakan kopi dan camilan aja loh. Makanan berat (baca: nasi + lauk pauknya) juga ada. Untuk makanan berat modelnya prasmanan. Silakan ambil sendiri sesuai selera. Menu yang disediakan adalah makanan rumahan yang bikin kita ngerasa lagi mudik ke rumah nenek di kampung. Kebayang kan? Ada sayur lodeh, sop, sayur asem, pindang goreng, tahu tempe bacem, tempe garit, nasi megono, dan banyak lagi. Ada juga telur krispi yang jadi salah satu lauk favorit di sini.

Silakan ambil nasi + lauk sendiri

Setelah menunggu beberapa saat, minuman dan pisang goreng pesanan kami pun datang. Waktunya mencicipi. Pisang gorengnya enak banget. Manis dan lembut di lidah. Pantes aja kalo jadi favorit pengunjung di sini. Saking enaknya, kami sampe pesan seporsi lagi. Makanan beratnya juga enak. Kami nyobain sayur lodeh, ikan pindang, tempe goreng dan telur krispinya. Menu sederhana yang rasanya cocok banget di lidah. Nikmat banget makan di bawah pohon sambil menikmati angin sepoi-sepoi. Sayang pagi itu Gunung Merapi-nya sembunyi di balik awan.

Pisang goreng + nasi dan lauk pauk

Serasa piknik  😁

Kopi Klotok adalah...

Nama Warung Kopi Klotok ini diambil dari cara menyajikan kopinya. Untuk membuat kopi klotok, bubuk kopinya tidak diseduh bersama air mendidih. Bubuk kopinya justru dimasak tanpa air dalam panci. Setelah mengeluarkan aroma gosong, barulah dituang air dan direbus sampai mendidih. Setelah mendidih, baru ditambahkan gula secukupnya.

Kopi klotok

Bubuk kopi yang gosong dan lengket di panci itu sewaktu disiram air akan terkelupas atau ngelothok kalo dalam bahasa Jawa. Jadi udah tau kan, kalo nama kopi klotok itu diambil dari kata ngelothok. Dan ternyata, bubuk kopi yang gosong itu justru menciptakan aroma kopi yang nikmat. Gak percaya? Coba aja sendiri...

Baca juga: Secangkir Kopi di Dr. Coffee

Keliling Warung Kopi Klotok

Waktu mau membayar makanan di dalam warung, Lala tergoda ama amben kayu di sudut ruangan. Bocah kriwil itu langsung tiduran di amben, dan minta difoto. Melihat kami foto-foto, seorang lelaki berwajah ramah menyapa kami dan menawarkan bantuan untuk memotret kami bertiga.

Numpang foto di amben

Beliau adalah pak Nugroho, salah seorang pengelola Warung Kopi Klotok. Waktu tau kami dari Batam, beliau excited banget. "Saya selalu penasaran kalau ada pengunjung dari jauh. Dapat infonya dari mana kok bisa sampai di sini?" Dari situ akhirnya kami malah jadi keasikan ngobrol. Bukan itu aja. Pak Nugroho juga mengajak kami keliling Warung Kopi Klotok.

Lala & pak Nugroho

Bagian dalam rumah joglo cukup luas. Suasananya dibuat persis seperti rumah nenek di kampung. Yang paling menarik di sini adalah pisang-pisang yang tergantung di sudut dapur. Di area dapur juga disediakan meja dan kursi. Jadi pengunjung juga bisa memilih untuk menikmati makanan di sini sambil menyaksikan kesibukan di dapur. Jarang-jarang kan ada warung makan dengan konsep seperti ini?

Pisang gantung

Ternyata area warung ini luas banget. Selain bagian utama warung yang berbentuk joglo, di sudut lain ada juga bangunan yang tampak lebih baru. Area yang ini pun dipenuhi pengunjung. Pak Nugroho gak cuma mengajak kami keliling, tapi juga memotret kami di setiap sudut Warung Kopi Klotok. "Mumpung sudah sampai di sini, sayang kalau nggak keliling."

Bangunan lain Warung Kopi Klotok

Gunung Merapinya ketutup awan

Merapinya ngintip sedikit

Naik becak di Warung Kopi Klotok

Menurut pak Nugroho, sejak warung ini dibuka akhir 2015 lalu, alhamdulillah pengunjungnya selalu ramai. Sepertinya banyak yang rindu akan suasana kampung lengkap dengan kuliner ndeso yang biasa tersaji di rumah nenek. Dan suasana itulah yang ditawarkan oleh Warung Kopi Klotok ini. Tak heran kalau banyak yang penasaran, dan akhirnya jadi ketagihan untuk balik lagi. Termasuk saya. Setelah kunjungan pertama itu, beberapa hari kemudian saya dan suami balik lagi ke warung ini. Kangen ama pisang goreng dan kopi klotoknya, tentu saja.

Suasananya serasa makan di rumah nenek

Daftar menu + harga

Warung Kopi Klotok
Jalan Kaliurang KM 16, Pakembinangun, Pakem, Sleman, DI Yogyakarta
Buka setiap hari mulai jam 7am - 10pm

You Might Also Like

50 komentar

  1. oke fix ,jika suatu saat ke jogja mau nyobain kopi klotok ini, nampaknya sangat mengiurkan

    ReplyDelete
  2. Pas ke Jogja sempat terpikir ke sini, mba. Tapi aksesnya agak jauh ya dari Marlioboro ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak.. Kalo dari Malioboro lumayan jauh..

      Delete
  3. Adem banget lihat tempatnya, enak tuh bikin tenda haha. Belum pernah minum kopi yang kayak gini, saya bukan penggemar kopi hitam sih. Btw harga-harganya murah banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah boleh tuh idenya kak.. Kalo gak kebagian tempat di sini, bisa gelar tenda sendiri.. Bisa puas ngopi dan ngemil pisgor

      Delete
  4. Jadi pengen nyoba kopi ama pisang gorengnya mbak. Secara saya suka banget ama pisgor. Apalagi makannya ditemani suasana disekitar warkop klotok. Beuh..nikmat banget tuh mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ke Jogja coba mampir ke sini, Yung.. Pisgornya enak banget!

      Delete
  5. Bisa juga dibilang kopi gosong ya haha. Penasaran ih jadi pengen nyicip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Next kalo ke Jogja kudu mampir, teh.. Paling asik kalo pas cuaca cerah. Gunung Merapinya terlihat jelas..

      Delete
  6. Sempat mau kemari sayang ke Merapinya malah ga jadi.
    Terkenal sekali ini. Suasana beda dari warung kopi lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak.. Suasananya itu yang bikin beda dari warung kopi lain. Bener-bener serasa mudik ke kampung 😊

      Delete
  7. Surgaaaaaaaaaaaaaaaaaa. Mupeng juga nih pengen kesana. Belum punya kesempatan libur buat nikmati semua itu pas dolan ke Jogja

    ReplyDelete
  8. Ya ampuuun itu menu makanan kok murah bangeeet? penasaran deh sama rasa telor krispi sama kopi klotoknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Batam mana ada yang harganya segitu ya, Ka.. Yuk ke Jogja, puas2in hunting kulineran murah 😊

      Delete
  9. Syahduuu banget suasananya. Ya Alloh jadi ngiler ama pisgor nya secara aku suka banget sama pisgor... Kuliner ndeso, suasana RM yang ndeso pula, tempat prasmanannya juga tempo doeloe, lengkapkapkap auranya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Ini suasana, kuliner dan auranya mendukung banget. Pantes pengunjungnya pada betah ya..

      Delete
  10. Aku pernah mampir ke kopi klothok ini. Suasananya memang bikin nyaman. Tradisional. Sayang waktu itu saat hujan dan pas malam hari. Kalo pagi hari, pasti asyik bisa foto2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah aku malah pengen coba kesana malem-malem.. Kemaren 2 kali kesini selalu pagi

      Delete
  11. Astagaaaaa Mbaaak Dian, ini seruuuu bangeettt diantara sawah eh itu sawah khan Mbak Diannn? Terus tempatnya pasti dingin, makan gorengan huaaa..kesukaanku ngopi tapi harus bawa SKM kalo aku Mbak hehehw. Cuakep mbak tempatnya, TFS ya Mbak obat rindu ama lokasi seperti itu.astaga komenku panjang banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Itu sawah. Kalo cuaca cerah malah ada bonus pemandangan Gunung Merapi. Tempatnya adem, bikin makan jadi nambah-nambah.. Hehehe

      Delete
  12. Masih ada yaa...harga Rp 500?
    MashaAllah...

    Senengnya kulineran di Jogja itu yaa ini.
    Eh, gak hanya kuliner diink...
    Jogja buat aku maah...selalu ngangenin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss! Buatku segala tentang Jogja emang selalu ngangenin 😊

      Delete
  13. Akhir 2016, kala itu ada promo di kopi klothok makan gratis bagi ibu hamil.

    Tempatnya mmg asyik dan menunya sukses menghadirkan romansa menu masakan masa2 saya kecil dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Promo yang menarik. Mudahan sering-sering ada promo menarik gitu ya di sana. Dan bagusnya sih promonya pas aku lagi di sana 😁😁

      Delete
  14. demi apa aku jad ikangen ngopi dan pisang goreng kaya gini... jadi pengen pulag

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih... Aku posting ginian pun jadi pengen ngopi dan makan pisgor.. 😁😁

      Delete
  15. Wajib mampir nih kalau di Jogja. Tempatnya enak ya mba. Jadi pingin jadah goreng 😆😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya.. Jadah goreng juga termasuk salah satu yang direkomendasikan di warung ini. Sayang kemaren belum sempat nyobain...

      Delete
  16. Oic, memang klotok itu dari kata ngelotok ya.. tapi gosong tapi enak itu gimana ya jadi penasaran banget sama kopi ini.. btw itu pisang nya banyak bangeeettt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya jadi enak 😊
      Itu pisa g yang digantung-gantung gitu kayaknya malah jadi ikonnya warung ini 😁😁

      Delete
  17. Suasananya mungkin buat orang jadi betah disana ya, apalgi menunya banyak pilihan.. pas dikantong pula :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, kak 😊
      Lala aja betah di sini...

      Delete
  18. Tempatnya asik dan buat betah banget ya mbak. Pantesan selal rame dan gak mau cepet pulang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener... Tempat dan suasananya emang bikin betah.

      Delete
  19. Wah nikmatnya makan menu rumahan seperti ini, nasi bisa nambah-nambah. Apalagi harganya murmer :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi tempatnya adem.. Makin ada alasan untuk nambah-nambah makannya, hehehe

      Delete
  20. wah... bangus banget kedainya kak, jadikefikiran bikin foto konsep ndeso hahah, suasananya juga enak, tentu makanan jadi berselera pula :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Kalo Robbi yang foto-foto pasti hasilnya keren.

      Delete
  21. Jujur saya baru tahu di jogja ada Warung Kopi Klotok dengan konsep outdoor, 3 tahun di jogja saya cuma tau kalau kopi klotok adanya di Sego Macan -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Warung Kopi Klotok ini baru buka sekitar akhir 2015.. Brati kudu balik lagi ke Jogja 😊

      Delete
  22. Itu rumah makannya tradisional banget, bikin betah pastinya.
    Jd keingat rumah mbahku dulu di Pacitan mbak, nuansa tradisionalnya. Kalau soal makanan gk komen, biasanya sih pas di lidah kalau resto2 kyk gtu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Pril.. Konsepnya sepertinya emang dibuat seperti itu. Kalo makan di sini jadi berasa nostalgia..

      Delete
  23. Ndeso bangets ya Mbak... ak suka bangunan dengan genteng begitu loh... Harga makannya gila murah bangets... Nasi sepuasnya cuma 3.500? Jadi teringan RM Hutan di Batam yang seporsi nasi putihnya aja udah Rp 15 ribu... hwhwhwhw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha yang lagi viral itu ya, mbak? Jauh banget ya selisihnya, hehehe.. Makanya aku klo liburan di Jawa pasti betah..

      Delete
  24. Khas pedesaan banget. Suasana yang adem, tenang, sambil nikmati kuliner ndeso, pasti enak banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, bang.. Kalo liburan ke Jogja kudu singgah di sini 😊

      Delete
  25. Lala udah Pinter milih spot buat foto 😎

    ReplyDelete