Warna-Warni Perjalanan Way Kanan

Friday, August 05, 2016

way kanan

as with any journey, who you travel with can be more important than your destination - anonymous

"Pasti mau lihat gajah..."

Itu kalimat pertama suami waktu saya minta ijin mau ke Lampung. Lampung memang identik dengan gajah. Coba deh tanya ke orang-orang di sekitarmu, apa satu kata yang terlintas di pikiran mereka kalau mendengar kata Lampung? Sepertinya 80% akan menjawab gajah. Tapi 80% itu gak termasuk saya. Karena saya pasti akan menjawab kopi. Iya, Lampung memang merupakan salah satu daerah penghasil kopi robusta terbaik di Indonesia. Dan sebagai robustalover, kopi robusta Lampung adalah salah satu favorit saya.

Ngomong-ngomong soal kopi, beberapa waktu lalu mas Yopie Pangkey posting tulisan tentang Kampung Wisata Gedung Batin di blognya, www.yopiefranz.com. Tulisan itu langsung menarik minat saya yang memang paling suka cerita-cerita heritage seperti ini. Sebuah kampung dengan rumah-rumah panggung yang telah berumur ratusan tahun. Dan tulisan itu menjadi semakin menarik perhatian saya sewaktu mas Yopie menuliskan impiannya menyeruput kopi di salah satu teras rumah tua itu. Oh my dear God! Apa yang ditulis mas Yopie itu sama seperti yang ada dalam pikiran saya. Saya pengen ke Gedung Batin. Dan saya juga pengen ngerasain nyeruput kopi robusta Lampung di salah satu teras rumah panggung itu.

Dari Belitung Belok ke Lampung

Saya lupa gimana awalnya, ketika tiba-tiba grup WA Trip Belitung with Love berubah jadi ngomongin trip ke Lampung. Rupanya anggota trip Belitung kemaren udah pada kangen pengen reuni. Padahal jalan bareng ke Belitung juga baru dua bulan lalu. Tapi ya gitu deh kalo emang sudah ngerasa cocok. Jadinya ada aja alasan untuk ngetrip bareng lagi. Dan kali ini kami sepakat memilih Lampung sebagai tempat untuk reuni di penghujung bulan Juli. Racun Gigi Hiu dan Teluk Kiluan yang ditebar mas Yopie ampuh juga ternyata :)

Mas Yopie menawarkan trip tambahan ke Way Kanan, dengan tujuan utama Gedung Batin dan Air Terjun Putri Malu. Sebuah tawaran yang langsung saya sambut dengan penuh sukacita. Demi satu impian sederhana, nyeruput kopi di teras rumah tua di Gedung Batin.

Tapi rupanya tak semua teman di grup menyambut tawaran ke Way Kanan. Bukan tak berminat, tapi alasannya lebih pada waktu. Karena untuk trip tambahan ke Way Kanan itu berarti harus menambah cuti dua hari lagi. Hingga akhirnya yang ikut ke Way Kanan cuma saya, mbak Rien, Rian, mbak Rosanna, dan pastinya mas Yopie. 

lampung, blogger
Dari Balikpapan, Jogja, Batam, dan Jakarta bertemu di Lampung :)

Saya senang bisa ketemu lagi sama mbak Rien, blogger keceh pemilik akun www.travelerien.com. Ini pertemuan kami yang ketiga. Tiga pertemuan di tiga kota yang berbeda, Semarang, Belitung, dan sekarang Lampung. Next ketemuan dimana lagi kita, mbak? ;)

Dengan mas Yopie pun saya sudah pernah bertemu sekali waktu di Belitung. Lewat beliau dan akun @kelilinglampung_ lah saya jadi semakin mengenal Lampung. Buat kamu yang selama ini taunya di Lampung itu cuma ada gajah di Way Kambas dan lumba-lumba di Kiluan, coba deh mampir ke blognya mas Yopie atau instagram @kelilinglampung_ dijamin melongo. Ternyata di Lampung banyak hidden paradise yang keceh bana-bana...

Di trip ini akhirnya saya bisa ketemu Atanasia Rian aka Barbie van Jogja yang selama ini cuma saling say hi di dunia maya. Saya pernah menuliskan tentang Rian disini. Dan ternyata, apa yang saya bayangkan selama ini tentang sosoknya agak sedikit meleset. Hahaha.. sorry to say, Barb.. Ternyata aslinya kamu bocor banget ya. *langsung inget kamu yang ngakak guling-guling di mobil gara-gara Heli. Hahaha...

Kalau dengan mbak Rosanna, saya baru kenal beberapa hari sebelum berangkat ke Lampung. Blogger asal Balikpapan ini ternyata orangnya asik. Adaaa aja komentar atau tingkahnya yang bikin kami ngakak. Dan satu lagi, mbak Rosanna ini orangnya visioner banget. Ke manapun pergi selalu siap ama aneka produk buat difoto-foto. Awalnya saya kira lagi ada lomba. Ternyata enggak. Beliau sengaja moto-moto produk itu buat stok foto. Jadi kalau nanti ada lomba dari produk tersebut tinggal diposting aja. Saya salut banget ama usaha dan effort-nya.

Perjalanan Seru ke Way Kanan

Untuk melengkapi rombongan 3 mahmud + 1 orang dedek emesh yang akan berangkat ke Way Kanan, mas Yopie mengajak Indra Pradya, salah seorang blogger hits dari Lampung pemilik akun www.duniaindra.com. Menurut mas Yopie, keberadaan seorang Indra setara dengan sepuluh orang. Ya, mungkin aslinya mas Yopie agak grogi ya kalo kudu jalan bareng mahmud dan dedek emesh, makanya beliau cari temen. Hahaha.. But its ok. Malahan kami seneng mas Yopie akhirnya ngajak Indra. Soalnya jalan bareng Indra itu seru bana-bana! 

way kanan
2 pahmud + 3 mahmud + 1 dedek emesh :D

Tau nggak, pertama kali kenalan kami langsung disuruh follow semua akun medsos dia. Dan setelah memastikan kami sudah follow, acara perkenalan pagi itu dilanjutkannya dengan informasi tentang sebuah acara TV yang tayang cuma sekali di Lampung. Acara TV itu bernama Dunia Indra - Dunia Inspirasi Penuh Warna. Hehehe.. iya, itu acara TV dia, yang entah kenapa setelah tayangan perdananya gak ada kabar lagi sampai sekarang. Sesi perkenalan yang menarik. Jadi bikin saya penasaran, seperti apa sih acara TV Dunia Indra itu? Tapi susah juga buat cari tau. Soalnya acara itu tayangnya juga udah lama. Sepuluh tahun yang lalu guys! Hahaha...

Topik obrolan di dalam mobil itu bener-bener random. Segala hal dibahas. Mulai dari bermacam info menarik tentang budaya Lampung, kuliner, gosop-gosip kekinian, sampe ke ekspresi penyanyi dangdut yang manggung di acara kawinan pun dibahas. Aww! Chebooook! Bahkan senyum segaris ibu Liliana Tanoesodibjo pun gak luput dari pembahasan kami. Hahaha...

Punya teman seperjalanan yang asik itu emang nyenengin banget. Jarak sekitar 167 km dari Bandar Lampung ke Way Kanan jadi gak terasa. Sepanjang jalan adaaaa aja yang jadi bahan becandaan. Kami sempat bingung waktu mas Yopie minta ijin menepikan mobil. Kirain mau pipis atau ngapain gitu, taunya cuma mau ketawa. Hahahaha... 

way kanan, gedung batin
We are travelmates

Bersama mereka, perjalanan saya ke Way Kanan jadi lebih berwarna. Sepanjang perjalanan isinya cuma seru-seruan bareng, ketawa-ketiwi bareng, nyanyi bareng berbagai macam lagu dari A sampai Z yang entah sampai berapa putaran.

Saking serunya jalan bareng mereka, sampai-sampai rasanya saya gak ingin perjalanan ini berakhir. Dan mungkin Tuhan menganggap ini doa. Karena beberapa jam kemudian saya menerima sms dari Sriwijaya Air. Isi sms-nya cukup bikin kaget, karena berupa pemberitahuan bahwa pesawat saya yang seharusnya berangkat ke Batam tanggal 1 Agustus 2016 di-reschedule jadi tanggal 2 Agustus 2016. Saya bener-bener gak tau harus kecewa atau senang dengan adanya reschedule ini. Yang saya tau cuma Tuhan selalu punya cara ajaib untuk bikin saya tersenyum bahagia. 

way kanan
Kami makan siang di siniii.....

Tepat waktunya makan siang kami sampai di Way Kanan. Perut udah keroncongan, dan energi terkuras gara-gara kebanyakan ketawa. Kami pun melipir ke warung Guntura Jaya. Ikan bakar dan ayam bakar jadi pilihan. Makanannya enak. Sambelnya pun mantap. Semua makan dengan nikmat, meski sempat ada kejadian ikan bakar yang lama ditunggu ternyata belok ke meja sebelah.. *lirik mbak Rien :D

 Selamat makaaaan...

Taman Malini dan Stasiun Blambangan Umpu

Teman-teman mas Yopie dari dispar Way Kanan ngajakin kami jalan-jalan di Way Kanan. Tujuan pertama adalah Stasiun Blambangan Umpu. Gara-gara ngeliat stasiun, saya jadi pengen nyobain naik kereta kalo besok-besok ada rejeki ke Way Kanan lagi. Pengen banget ngerasain naik kereta api di Sumatra. 

way kanan, train, kereta api, blambangan umpu, stasiun, stasiun blambangan umpu
 eh ada kereta lewat.... 

way kanan, stasiun blambangan umpu
Haiii.. kami di Stasiun Blambangan Umpu loooh :) Photo by: Rian

Dari stasiun, kemudian kita singgah di Taman Malini. Sebuah taman luas banget yang masih dalam tahap setengah jadi. Di sini ada bangunan besar yang entah nantinya akan difungsikan sebagai apa. Ada juga bangunan rumah adat, kolam ikan dan taman yang penuh dengan fosil-fosil kayu. Saya membayangkan kalau taman ini jadi, pasti bakalan keceh. Sore itu kami cuma numpang foto ala-ala di beberapa sudut taman. 

way kanan, taman malini
 Rumah adat di Taman Malini

way kanan, dian radiata, taman malini, lampung
Sesi pemotretan. Photo by: Rian

Perjalanan ke Way Kanan kemarin bener-bener penuh warna, penuh cerita. Termasuk perjalanan ke Kampung Wisata Gedung Batin dan Air Terjun Putri Malu yang akan saya tulis dalam postingan terpisah. Perjalanan yang membawa saya pada pengalaman baru, bersama teman-teman baru. Terima kasih untuk dua hari yang penuh kesan di Way Kanan :)

You Might Also Like

27 komentar

  1. POkoknya Team Ceboooxxxxxxx seruuu

    ReplyDelete
  2. Aku baru tau kalo Lampung juga identik dengan kopi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal Lampung termasuk penghasil kopi terbaik loh, Wan... :)

      Delete
  3. Jalan bareng yang tak terlupakan...
    ga akan kapok kalau jalan barengnya begini..
    Asal tahan aja otot rahang sakit gara2 ketawa sepanjang jalan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha.. asal tahan sakit rahang ama sakit perut aja ya mas :D
      Next naik kereta yaaa... hahaha.. biar si Indra puas ngeboomnya :D

      Delete
  4. Baru keingetan. Duh bener ya gajah di Waikambasnya gimana ya jadi pengen ke sana juga. Btw seru banget jenjalannya. Jadi penasaran pengen ketemu mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan bareng mereka seru banget, teh...
      Next minta diajak ke Way Kambas yuk sama mas Yopie :D

      Delete
  5. Aaahhhhh saya ga bisa ikut nemenin kemarin mbak.. Maaf ya kurang lengkap karna cuma mas heri dan mbak desva yang bisa nemenin perjalanan di Way Kanan. Salam Komunitas Wisata Way Kanan (K@wan)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mas Andreas.. :)
      Kemaren Desva ama Heri asik banget. Mereka informatif, terutama Desva. Mudahan lain waktu bisa ke Way Kanan lagi.. Masih penasaran ama Curug Gangsa nih :)

      Delete
  6. Gajah Way Kambas udah pindah batam KK

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahahahaha.. #nomention #bukanakuyangbilang

      Delete
  7. Benar-benar seru dan penuh warna ya mbak. Ga akan terlupakan!

    Senang sekali bisa jalan bareng yang ketiga kali dengan mbak Dian. Ketagihan pingin jalan bareng lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang kayak gini ini yang bikin kangen pengen jalan bareng lagi dan lagi :) Sampe ketemu lagi di..... dimana ya? hehehe...

      Delete
  8. Alhamdullillah, untung saja sampai Balikpapan rahangku kembali ke posisi semula. Jadi dana buat ortodenti bisa buat tabungan buat kelayapan lagi bersama.... kalian. Insya Allah...
    Maafkan belum berhasil moven on dari kenyataan, bahwa travel with you guys, it is an incredible travel experiences ever I have in my life.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha.. kopernya jadi dimuseumin gak mbak? Koper itu banyak suka dukanya loooh.. Nice to meet you, mbakku.. moga ada rejeki kita bisa ngetrip bareng lagi ya.. :)

      Delete
  9. CHEBOOOKKKK CUCUXXX LAAAAHHH ampe acara TV gagal di muat disini hahahhahahahhaha di tunggu trip selanjutnya mbaaaaa miss you already naaahhhh .... Pasti MBA Kangen Boom ku kaaannnn ...??!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahahahahahahahahaaaa... itu yang paling aku ingat, Ndra...
      Nice to meet you.. next kudu bikin trip reuni yaa.. khusus member trip 2H3C :D :D

      Delete
  10. Wuih, simbah saya juga di Lampung ,tapi boro-boro ke Way Kambas, saya tinggal di Jogja soalnya, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Lampung mas... banyak yang menarik di sana :)

      Delete
  11. seru memang kalo teman seperjalanan lucu-lucu ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak Rin.. temen seperjalanan kemaren ttuh asik-asik bener orangnya. Gak ada yang jaim, apalagi baper.. hahaha

      Delete
  12. beuuuh kebayang deh hebohnya perjalanan dengan berbagai macam adegan :))
    tapi klo soal ikan bakar pergi ke lain meja dan kita udah lapar banget.. hmmm... paling seru itu liat orang aceh ngomel2:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.. kemaren itu mungkin saking serunya ya.. jadi mbak Rien juga gak gitu ngambek waktu ikannya belok ke meja orang.. suasana dan teman-teman seperjalanan emang menentukan mood. Terbukti :)

      Delete
  13. ntah kapan tapi tempat ini harus masuk daftar tunggu objek wisata yg harus aku kunjungi mbk. minimal sekali seumur hidup.

    ReplyDelete