Menutup Hari dengan Makan Bedulang di Ruma Makan Timpo Duluk

Wednesday, June 01, 2016


Berkunjung ke suatu daerah, paling asik kalau bisa sekalian mengenal kebudayaannya. Apalagi kalau berkesempatan merasakan langsung. Pasti bakal jadi pengalaman yang luar biasa. Berkunjung ke Belitung kali ini, saya beruntung bisa merasakan langsung sebuah tradisi makan ala Belitung yang dikenal dengan nama Makan Bedulang.

Singgah di Manggar, Klenteng, dan Pantai Burung Mandi

Hari itu, setelah mengunjungi Gantong dan bertemu dengan ibu Muslimah, kami melanjutkan perjalanan ke daerah Manggar. Hujan masih turun mengguyur Belitung. Kami langsung diajak makan siang di Rumah Makan Fega. Sebuah rumah makan yang berada di tepi danau. Di sini kami disuguhi kuliner khas Belitung, yaitu gangan dan kawan-kawannya seperti cumi goreng tepung, ikan bakar, sate ayam, dan tumis kangkung. Untuk gangan, nanti saya akan bikin postingan tersendiri ya :)

 Menu makan siang di rumah makan Fega

 View di rumah makan Fega

Setelah kenyang, kami diajak singgah ke Klenteng Dewi Kwan Im, yang merupakan klenteng terbesar dan tertua di Belitung. Bangunannya yang didominasi warna merah, terlihat cerah dan mencolok di antara bebukitan. Kami tak singgah lama di sini, karena perjalanan akan dilanjutkan ke Pantai Burung Mandi

 Warna merahnya mencolok di antara bebukitan

Niat sekadar singgah di Pantai Burung Mandi pun buyar, karena para krucil gak tahan godaan ngeliat pantai. Awalnya cuma main pasir, trus mungut-mungutin kerang, dan akhirnya nyebur sekalian.  Sementara yang kecil asik main air, yang gede pun gak mau kalah, asik main lompat-lompat dan lari-larian. 

 Lala dan Thifa asik main pasir

Errr.. ada juga sih, yang sibuk curi-curi pandang ke dedek-dedek Taruna yang sepertinya lagi menikmati liburan di Pantai Burung Mandi. Sayang cuma berani curi pandang dari jauh.. *colek Cepi, hahaha... 

 Yang moto itu bukan Cepi kok... lol

Ruma Makan Timpo Duluk

Dalam perjalanan balik ke Tanjung Pandan, suasana di bus sunyi senyap. Semua tidur, termasuk saya. Kami baru dibangunkan ketika sudah hampir sampai di rumah makan yang dituju. Dan saya hepi banget waktu dikasih tau, kalo rumah makan yang akan didatangi itu adalah Ruma Makan Timpo Duluk. Saya suka interior rumah makan ini. Dindingnya dipenuhi aneka benda dan perabotan jadul, seperti tampah, sapu, topi caping, cetakan kue, sampai sepeda kuno pun tergantung manis di dindingnya.  

 Suasana di Ruma Makan Timpo Duluk

Meriah ya :)

Saya sampai di Belitung sehari lebih dulu dibanding teman-teman seperjalanan saya yang lain. Dan di hari pertama itu, saya dan Lala sudah sempat mencicipi makanan di Ruma Makan Timpo Duluk ini. Waktu itu sih Lala pesan ayam bakar. Ayam bakarnya enak, cuma sayang sambelnya kurang pedes kalo buat saya. Yang unik adalah nasinya. Nasinya dibungkus daun simpor, jadi meninggalkan rasa dan wangi yang khas. 

 Ayam bakarnya enak looh

Dan malam ini, kami akan menikmati Makan Bedulang. Dulang yang dimaksud di sini adalah nampan besar yang digunakan sebagai tempat untuk meletakkan aneka makanan. Satu dulang biasanya untuk makan 4 orang. Menurut bang Romi, guide kece dari Visca Tour itu, makan bedulang ini ada aturannya. Antara lain, harus mendahulukan orang tua. Jadi yang lebih tua dipersilakan untuk mengambil makanan terlebih dahulu, baru kemudian bergiliran ke yang lebih muda. Mendengar penjelasan bang Romi, saya langsung excited

Mencicipi Tradisi Makan Bedulang

Tak lama setelah duduk, sebuah tudung saji berwarna merah berukuran besar diantarkan ke meja kami. Malam itu saya kebagian sedulang (bener gak sih bahasanya sedulang, hehehe) sama Arie, Cepi, dan ibunya mbak Samsiah. Dengan penuh rasa penasaran, kami buka tudung sajinya. Dan voila! Aneka hidangan yang menggugah selera sudah menunggu di dalam sana. 

 Bikin penasaran gak sih?

 Voila! Semua menggoda

Ada gangan darat, yang terdiri dari daging sapi dan ubi kayu. Kuah gangannya seger banget. Perpaduan rasa asam, asin, dan sedikit pedas bercampur sempurna di lidah. 

Selain gangan, ada ayam masak ketumbar, oseng-oseng, ikan goreng, sate ikan, lalapan, dan sambal sereh. Sate ikan di Belitung beda ama sate pada umumnya. Awalnya saya kira itu pepes tahu, hahaha.. Pas dicicip, kok gak ada rasa tahunya, malahan dominan rasa ikan. Belakangan baru dikasih tau, kalo itu adalah sate ikan. Oalaaaah... 

 Sate ikan Belitung

 Oseng-oseng

 Ayam masak ketumbar

 Gangan darat

 Ikan goreng

Mengikuti aturan makan bedulang, jadi kami mempersilakan ibunya mbak Samsiah untuk ngambil duluan. Tapi ternyata si ibu malu-malu, ngambilnya dikit-dikit, hehehe.. Atau mungkin si ibu gak tega ya ngeliat Arie dan Cepi yang udah pasang tampang kelaparan, hehehe...

Kalo ditanya, mana yang paling saya suka? Saya bakal susah njawabnya. Soalnya jujur aja, saya suka semua. #dasarmaruk. Gangannya seger, ayam ketumbarnya enak, sate ikannya mantap, oseng-osengnya lezat, ikan gorengnya crunchy, sambel serehnya apalagi. Pokoknya semua enak deh.. 

 Makan bedulang

Makan Bedulang ini mengajarkan kita tentang syukur, kebersamaan, dan penghormatan terhadap yang lebih tua. Jadi bukan cuma sekadar makan enak bareng-bareng aja. Banyak filosofi yang tersimpan dalam sebuah dulang berisi aneka makanan yang tertutup tudung saji. Dan yang jelas, acara Makan Bedulang di Ruma Makan Timpo Duluk itu menjadi penutup yang manis dalam perjalanan di hari pertama kami di Negeri Laskar Pelangi. Untuk cerita-cerita di hari kedua dan ketiga tunggu di postingan berikut ya :)

 Piringnya jadul banget ya :D

Saya dan Lala waktu pertama kali singgah di Timpo Duluk

Ruma Makan Belitong Timpo Duluk
Jalan Lettu Mad Daud, Tanjung Pandan, Belitung
Telp: 0878 2500 6103

You Might Also Like

54 komentar

  1. Makan bedulang, yang lebih tua harus makan dulu, setelah itu baru yang muda makan belakangan, itu sate ikan menggoda kelihatannya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Eka... katanya aturannya sih gitu :D
      Sate ikannya enak, apalagi dicocol sambal sereh.. hmmm

      Delete
  2. Makan makanan yang lezat di rumah makan yang bangunannya cagar budaya itu mengasikkan ya.
    Mau aah datang lagi ke RM Timpo Duluk buat makan siang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sehari sebelumnya aku kesana buat makan siang (yang kesorean) mas.. Suasananya lebih sepi, jadi enak buat poto-poto hehehe

      Delete
  3. Mbak Dian! Tanggung jawab ya sudah bikin aku ngiler tingkat dewa. Huh! :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuh maafkaan.... Soalnya aku juga dibikin ngiler pagi-pagi ama mas Yopie.. Jadi salahin mas Yopie aja ya :D

      Delete
  4. Sate ikannya paling aku suka. Favorit banget kalo makan di Timpo Duluk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaa... itu enaaak! Duh jadi pengen... nyari dimana ya di sini? :D

      Delete
  5. Seperti ini nih yang asik kalo traveling

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bang Uma... Pengalaman tak terlupakan banget ini..

      Delete
  6. unik-unik nih makanannya, ga pernah dengar, pengen nyoba gangan darat

    ReplyDelete
  7. Jadiq kangeqn makan gangan katarap nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah gangan ketarap pake potongan nanas. Segeerr....

      Delete
  8. Beda daerah beda nama ya, timpo duluk. Nuansa dan peralatan makanya benar-benar mewakili era tempo dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Wan... berada di sini serasa dilempar ke masa lalu :D

      Delete
  9. aku gagal fokus sama makanannya mbak hhee
    pngen nyicipin satu2 hhee
    bener efek, tempoe doeloe nya kental sekali mbak
    hhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Rohma... Nuansa jadulnya dapet banget. Mulai dari pajangan sampe peralatan makan, semua jadul...

      Delete
  10. Wuuuah. Makanan nusantara selalu menggoda selera, ya? Penasaran rasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Nis... apalagi kalo disajikan secara tradisional gini juga.. Rasa enaknya jadi berlipat-lipat :D

      Delete
  11. Duhhh jd laperrr nih, asal gak baper sih gpp kan yak, duh mau nyobain gangat darat itu apaan tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gangan tuh mirip gulai Sad... tapi kuahnya gak pake santen. Jadi lebih segerrr... Kalo gangan darat ini isiannya pake daging sapi. Ada juga gangan ikan...

      Delete
  12. Yampun lucu banget mbaaaa.. Kepengen icip sate ikan belitungnya nyaaam nyaaam

    ReplyDelete
  13. Ah tidakkkkk... Salah saya buka ini... lapar. dah gitu kangen pantai. hiks

    ReplyDelete
  14. Note akan makan di sini jika nyusul belakangan ke Belitung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kudu mampir ke sini teh... Recommended!

      Delete
  15. Klasik sekali. Saya suka yang berbau tempo dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku juga suka... Kesannya jadi nostalgia gimanaaaa gitu ya :)

      Delete
  16. Mba Dian poto2nya kece2 banget sih, aku jadi malu mengeluarkan koleksi potoku >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi enggaklah mbak Rahmi...
      Itu yang foto-foto rumah makannya kebetulan pas ke sana sehari sebelumnya suasananya sepi.. Jadi enak buat foto-foto.. Gak ada gangguan hehehe

      Delete
    2. Hihihi enggaklah mbak Rahmi...
      Itu yang foto-foto rumah makannya kebetulan pas ke sana sehari sebelumnya suasananya sepi.. Jadi enak buat foto-foto.. Gak ada gangguan hehehe

      Delete
  17. Fotonya selalu ciamik. Sate ikan sama dengan otak2 ga ya Mbak?itu ganggan isinya apae?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... hampir mirip ama otak-otak. Gangan yang ini isinya daging sapi sama singkong. Ada juga gangan yang isinya ikan sama irisan nanas..

      Delete
  18. Daun simpor iku sing endi? Iku pairing e iling piring e mbah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku yo gak ngerti mbak :D
      Tapi di Belitung daun simpor itu sering dipake bungkus makanan..
      Iyo.. piring jadul banget yo :)

      Delete
  19. sukaaa banget rumah makan ini, unik banget yaaa...moga bisa ngetrip ke Batam, mengunjungi rumah lala yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Dew... aku juga suka banget rumah makan ini.. Makanannya pun enak. Hayuuuuk ditunggu di Batam.. bisa puas-puas makan seafood juga loh di sini :)

      Delete
    2. Iya mbak Dew... aku juga suka banget rumah makan ini.. Makanannya pun enak. Hayuuuuk ditunggu di Batam.. bisa puas-puas makan seafood juga loh di sini :)

      Delete
  20. Bener-bener yaa foto mbak Dian memanjakan mata saya menelusuri tiap jengkal keindahan Pulau Belitung dengan keeksostisannya. Keren dah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe makasih... Itu view aslinya emang udah cakep kok. Jadi aku tinggal jepret asal aja udah cakep :)

      Delete
  21. Sate ayamnya, mau... apalagi makan di pinggir danau.... rasanya kek apa, ya?

    ReplyDelete
  22. astaga, itu sampai sepeda aja dijadikan pajangan dinding~ :))
    makanannya juga kayaknya enak-enak ya bun. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. aku takjub banget ama rumah makan ini. Pokoknya ini recommended banget deh kalo ke Belitung

      Delete
  23. Untunngggg bukanya hari ini, kebayang kalau senin besok, duh ngeceeesssss

    ReplyDelete
  24. hmm...keren ya...meski kesannya jadul tp hidangannya menggugah selera...moga nti bisa sampe belitong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sayang banget kemaren uni Ana gak jadi ikutan.. aamiin mudahan next time ya uni :)

      Delete
    2. Iya sayang banget kemaren uni Ana gak jadi ikutan.. aamiin mudahan next time ya uni :)

      Delete
  25. Pertama kali ke Belitung dulu waktu lagi jaman-jamannya Laskar Pelangi. Pas kebetulan mbak saya masih kerja di sana jadi mandor kelapa sawit. Seminggu lebih juga di Belitung dan mutar mutar daerah sana, termasuk ke Pantai Tanjung Tinggi, pantainya Laskar Pelangi itu. Hihii

    Sayang, belom punya kamera untuk mengabadikan dan hanya terlewat begitu saja :(

    ReplyDelete