Satu Cerita Lagi Tentang Bromo

Monday, October 12, 2015


Bromo. Satu tempat dengan ribuan cerita. Meski sudah berkali-kali mengunjunginya, saya tak pernah bosan. Karena apa? Karena pesonanya itu seolah tak pernah berhenti menyuguhkan cerita-cerita baru untuk saya. Jadi, meski ini adalah kali kelima saya mengunjungi Bromo, saya tetap merasa excited. Se-excited kunjungan pertama saya, 17 tahun yang lalu. 

Mendadak Bromo

Malem Minggu, mumpung keluarga masih pada ngumpul, kami ngerencanain untuk liburan bareng. Awalnya cuma mau sewa villa rame-rame di Batu. Tapi entah siapa yang mulai, tiba-tiba aja tercetus ide untuk jalan-jalan ke Bromo. Ide yang langsung disambut suka cita oleh sebagian angoota keluarga. Karena suaranya gak bulat, jadi rombongan dibagi 2. Rombongan pertama berangkat Sabtu malam ke Bromo, sementara rombongan kedua berangkat Minggu pagi langsung ke Batu. Rencananya nanti kedua rombongan bakal ketemuan di Batu. 

Dan saya, pastinya ikut dalam rombongan pertama donk. Total ada 10 orang yang ikut dalam rombongan pertama (6 dewasa, 4 anak-anak). Kalau biasanya kami ke Bromo lewat jalur Nongkojajar, Malang, kali ini kami coba lewat Probolinggo. Ternyata jalurnya lebih enak dan nyaman. Jalannya juga cenderung datar, gak banyak nanjak seperti kalo lewat Nongkojajar. Sepertinya besok-besok ini bakal jadi jalur favorit kami kalau mau ke Bromo deh. 

Sekitar jam 2 dini hari kami sampai di Terminal Sukapura. Rencana mobil kami mau diparkir di sini, dan kami akan menumpang jeep ke atas. Malam itu ada rombongan tour dari Bali yang menyewa 90 jeep untuk ke Penanjakan. Pantas suasana di Terminal Sukapura malam itu terlihat ramai dengan jeep-jeep yang sudah ditempeli nomor urut. 

 Terminal Sukapura, Probolinggo

Akhirnya kami mendapatkan jeep juga untuk menuju Penanjakan dan Bromo setelah nego yang lumayan alot. Malam itu memang agak sulit juga mendapatkan jeep, karena hampir semua jeep yang ada di situ sudah dipesan oleh rombongan tour. Jadi kami bisa dapat jeep seharga Rp 800 ribu dengan tujuan ke Penanjakan 2, savana, pasir berbisik, dan kawah Bromo itu udah bagus banget. 

Kalau mengejar ke Penanjakan 1, menurut pak Tiarso, sopir jeep kami, sudah tidak mungkin, mengingat antrian 90 jeep yang menuju kesana pasti akan panjang banget. Jadi kami akan menuju Penanjakan 2 untuk menikmati sunrise. Karena tujuan kami hanya ke Penanjakan 2, jadi menurut pak Tiarso, kami tidak perlu terburu-buru berangkat. Kesempatan itu kami pakai untuk sekadar mengisi perut dengan makanan dan minuman hangat di salah satu warung. 

Para pedagang yang menawarkan kupluk, syal, masker, dan sarung tangan langsung merubungi kami. Karena sudah mempersiapkan diri dari rumah, kami pun hanya membeli 2 kupluk bertuliskan Bromo sekadar untuk kenang-kenangan.  

Tepat jam 3 dini hari kami pun berangkat. Berdesakan dalam mobil Taft milik pak Tiarso. Jalanan sudah mulai macet dengan jeep-jeep yang beriringan menuju Penajakan. Setelah singgah sebentar di masjid dekat pos untuk sholat subuh, kami pun bergegas menuju Penanjakan 2. Uadhem rek!

Sunrise di Penanjakan 2

 Merona jingga

Sampai di Penanjakan 2 suasana sudah cukup ramai, meski tidak sampai penuh sesak. Kami masih mendapat tempat yang cukup strategis untuk menunggu munculnya mentari pertama pada hari itu, meski posisinya agak tertutup bukit. 

Semburat jingga sudah mulai muncul mewarnai cakrawala. Memberi warna pada langit yang semula gelap. Cantik! Beberapa pengunjung mulai bergerak mengabadikan momen, begitu juga dengan kami. Bocah-bocah dalam rombongan kami alhamdulillah gak ada yang rewel. Justru mereka excited banget. Kegirangan lompat-lompat untuk menghangatkan badan. 

 Semburat jingga di tengah gulita

 Foto bareng di Penanjakan 2

Foto keluarga hehehe...

 Menunggu sunrise

Sekitar pukul 05.45 am, bola jingga yang ditunggu-tunggu pun perlahan menampakkan wujudnya. Para pengunjung yang tadinya masih menunggu di dalam mobil pun akhirnya pada keluar dan langsung sibuk foto-foto. Momen menyaksikan matahari terbit begini memang merupakan sebuah perayaan bagi para pecinta pagi. 

 Selamat pagi, Indonesia!

 Cieee.. yang hanimun di Bromo

 Menikmati pagi

Parkiran jeep

Ciee yang lagi hanimun...

Kabut Tebal di Savana

Setelah puas mengabadikan dan menikmati sunrise, perjalanan pun dilanjutkan lagi. Tujuan selanjutnya adalah savana. Berhubung kami nyampe di savananya kepagian, jadi pupuslah harapan untuk bikin foto sesion berlatar hijaunya savana Bromo. 

Alih-alih menyaksikan pemandangan hijau, yang ada di hadapan kami pagi itu cuma kelabu. Savana Bromo masih berselimut kabut. Tapi kabut yang ini bikin seger. Beda ama kabut asap di Riau, juga di Batam yang sama sekali gak ada seger-segernya, malahan bikin sesak napas. 

 Berselimut kabut.. #halah

Sebuah warung yang ada lokasi langsung menjadi sasaran para pengunjung. Secangkir minuman hangat dan gorengan yang masih mengepul tentu menjadi pilihan yang tepat untuk menjadi teman di pagi yang dingin. Penjual bakso pun tak luput dari serbuan pengunjung. 

 Warung ini penyelamat perut-perut yang kelaparan dan tubuh-tubuh yang kedinginan #apaseh

 Kacang hijau hangat ini jadi favorit pengunjung

 Tempe goreng ini pas banget buat pengganjal perut

Sarapan bareng 

Mencari kehangatan di dekat kompor :D

Tukang bakso

Seru-Seruan di Lautan Pasir

Di tengah lautan pasir

Tujuan selanjutnya adalah lautan pasir, tempat yang pernah dijadikan lokasi syuting film Pasir Berbisik yang dibintangi oleh Dian Sastro #kembarangue #gakusahsewot

 Salam dari Dian Sastro KW super :p

Sampai di sini, matahari sudah mulai tinggi. Pemandangan di sekitar sudah semakin jelas. Kami asik seru-seruan di lautan pasir. Para bocah asik berlarian dan guling-gulingan di atas pasir. Pasir di sini sama sekali gak nempel di baju walaupun kita tidur-tiduran di pasir. Pas tau begitu, bocah-bocah makin kesenengan tidur-tiduran di pasir yang hangat. 

 Berlarian

 Jump!

Foto bareng

Kawah Bromo dari Jauh Saja

 Kawah Bromo dari jauh

Puas tidur-tiduran di pasir, perjalanan lanjut lagi ke tujuan terakhir, yaitu kawah Bromo. Tapi entah kenapa, hari itu kami pada kompakan males naik ke kawah. Mager, alias males gerak, hahaha... Jadi kami cuma nungguin bocah-bocah aja yang masih kesenengan main pasir. 

 Jeep berjejer

Ngeliat banyak kuda seliweran, si Lala & Keisha langsung ribut minta naik. Akhirnya diturutin dah dua bocah itu keliling lautan pasir naik kuda. 

 Lala naik kuda

Asik main pasir


Ahh.. seneng rasanya ngeliat semua hepi.. Perjalanan ke Bromo hari itu sudah usai. Tapi cerita dan kenangannya pasti akan terus tersimpan.. 

 Lala in action

 Para bocah

Foto barneg pak Tiarso

You Might Also Like

33 komentar

  1. Foto fotonya newakili bnaget mba dee,, hai lala, udah smpi bromo yaa,, emang bener kupluk perlu banget kl dingin ya mba dee,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai tante cantiiik.. ayo kapan ke Bromo? Mau ditemenin ama Lala? ;)

      Delete
  2. Fotonya bikin pengin ke Bromo lagi, terakhir duluuu banget ama kantor. Nanti deh nunggu Aim agak anten dikit. Ga kebayang klo dia berlarian di pasir or nggak mau dipegangin saat di pinggir kawah. Kalian emang keluarga besar suka travelling ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pas lari-larian di pasir sih gak bikin kuatir, Wan.. Secara pasirnya luas gitu, malah enak buat guling-gulingan hehehe.. yang ngeri itu kalo lari-larian di pinggir kawah. Ngeri banget itu...
      Hehehe iya sih, pada tukang jalan emang :D

      Delete
  3. Replies
    1. Bromo cakep banget loh mbak.. #kompor :D

      Delete
  4. Aku juga sudah pernah dong ke Bromo, dua kali! dan gak ada bosannya...
    setelah turun dari situs Bromo kita juga sempat ngadem di air terjun Madakaripura, bagus banget. Bisa jadi sekali paket liburan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, ke Bromo emang gak ada bosennya ya mas :)
      Waah aku malah belum pernah ke Madakaripura. Mudahan next time :)

      Delete
  5. apaaaaa 800rp sewa jeeep? duh duh duh mnejerit nih dompet.
    Kalau ke Bromo memang harus pakai kupluk biar tetep anget, apalagi anak anak

    Baru tahu kalau pemilik blog ini mbak Dian 'sastro' :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. 800 ribu 1 jeep mbak, kalo rame-rame bisa patungan... 1 jeep muat sekitar 6-8 orang kok... Kami kemaren malah muat 10 orang hehehehe.... 800 ribu itu tarif long weekend, kalo hari biasa cuma sekitar 600 ribuan...
      Mbak Zulfa gak pengen nih foto bareng Dian Sastro kw super?? :p

      Delete
  6. Lala berani banget naik kuda. Kak Chila mah malah ngibrit lari gak mau dekat-dekat kuda, katanya kudanya jorok. Padahal pas di Batam udah ngomong sana-sini ke orang-orang mau naik kuda taunya ketemu kuda langsung kaburrr wkwkwk...Lala keren deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lala dari kecil suka banget teh kalo naik kuda... Dulu waktu di Ranca Upas juga seneeeng banget naik kuda.

      Delete
  7. Mbak Dee *teriak* foto-fotomu bagus nian. Jadi kangen ke Bromo lagi. Itu foto yg sedang hanimun, yg rumputnya jadi merah tersiram cahaya matahari...luar biasa indah. Romantis banget liatnya. Aku suka pake banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan momennya pas mbak, cuacanya juga cerah mendukung.. Jadi foto yangbiasa-biasa aja jadi keliatan bagus :D
      Tapi aku gak berhasil dapetin foto sekece kayak yang di header blog mbak Rien :(

      Delete
  8. Gila 90 jeep ngak sanggup gw jalan kaki nya dari parkiran yg ada gw mati menggigil kedinginan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener.. kebayang gimana crowdednya itu di Penanjakan 1.. 90 jeep bo' :D

      Delete
  9. Saya belum pernah ke sana mbak. Ramai banget ya di sana sekarang. Nikmati bubur kacang ijo asik ya kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas Ryan, nikmatin bubur kacang ijo anget-anget di tengah udara dingin Bromo itu rasanya ajib banget!

      Delete
  10. wah seru banget tuh..berasa adem pake banget kayaknya..

    ReplyDelete
  11. juoss banget mbak.. buset dah pemandangannya bikin gue pengen cepet2 kesana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buruan ke Bromo... pemandangannya lebih cakep dilihat langsung looh... :)

      Delete
  12. Mbak Dian Sastro kawe supeeeeeeeeeerrrrrrr mau donk potoh bareeeeng :)))))

    Aku taun kapan yaaa ke Bromo. Perlu diulang keknya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sinih sinih... ayo kita poto bareng.. Mau poto bareng dimana? Sebutin aja. nanti aku tinggal atur jadwal :p
      Ke Bromo rame-rame ama BM seru juga kayaknya... ;)

      Delete
  13. Padahal sebenarnya mobil bisa jalan terus sampai parkir atas deket loket taman nasional Mbak, jeepnya bisa dapet sekitaran 600-625ribu :)

    Tapi bener banget, Bromo punya banyak cerita berbeda meskipun bolak-balik ke sana, sunrisenya itu loh uapiiiikkk :D

    Oiya, template barunya segerr!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu aku pernah juga bawa mobil langsung sampe Penanjakan 1, Qy... Tapi yang 2 tahun lalu pas ke Bromo ama Fatah, katanya mobil udah gak boleh naik sampe atas...
      Kalo hari biasa katanya emang 600 ribuan jeepnya, Qy.. Cuma berhubung kemaren pas long weekend jadi lebih mahal katanya :D

      Iya bener, ini aja udah kangen lagi pengen ke Bromo hehehe...
      Ini template baru hasil karyanya Alid :)

      Delete
  14. Wah, jadi kangen ke bromo lagi.. Moga awal tahun 2016 nanti bisa deh

    😊

    ReplyDelete
  15. Foto yang berlarian itu keren banget. Alasan aku ingin mengunjungi Jawa Timur tahun depan ya karena ingin ke Bromo ini. Indahnyaaaaa

    ReplyDelete
  16. Foto2nya bikin mupeng. Aku donggg belum pernah ke Bromo. hiks.. Dicatet nih, kupluk dan sarung tangan ynag wajib bawa. ira

    ReplyDelete