7 Jam Bersama Danan Wahyu Sumirat

Friday, March 06, 2015


Siapa yang tidak kenal Danan Wahyu Sumirat, seorang travel blogger yang namanya kerap wara-wiri memenangkan lomba menulis. Aku sendiri sudah lama tau namanya, sekadar tau, dan sesekali mampir numpang baca tulisannya di www.dananwahyu.com, yang waktu itu masih belum pake dot com. Suka juga ngeliatin video-video perjalanannya yang dia kasih nama jalan2cuap2. Parahnya, udah hampir setahun Danan tinggal di Batam, tapi kita belum juga ketemuan. Mungkin kita memang belum jodoh.. *apasiiih....

Sampe pada suatu malam, teh Lina ngirimin undangan acara sharing session Menulis & Fotografi yang diselenggarakan oleh PT. Tunaskarya Indoswasta di Plaza Batamindo. Begitu ngeliat nama Danan sebagai pembicaranya, aku langsung semangat banget buat dateng. Kapan lagi bisa dapet ilmu berburu hermes tentang menulis dan fotografi dari orang yang udah punya banyak pengalaman di dunia travel writing, dunia yang saat ini sedang aku coba masuki juga. Saking semangatnya, sampe-sampe aku lupa kalo udah punya janji mau nemenin suami nonton lomba downhill di Dangas pada hari yang sama. Untung suami pengertian, jadinya dia nonton berdua Lala. 

Mana yang lebih menggoda? Nama Danan atau tulisan free di pojok kanan itu? :D

Acara sharing session dimulai jam 9 pagi, dan aku baru sampai di lokasi jam 10 kurang 5 menit pas acara coffee break. Dateng-dateng langsung disodorin kue, hahahaha... Untungnya Danan belum mulai bagi-bagi ilmu, tapi tetap aja, yang namanya telat itu pasti rugi karena ada yang terlewatkan. Dan pagi itu aku melewatkan penampilan pembuka dari grup musik beraliran reggae, Java Jamaica. Kata teh Lina, lagu yang mereka bawain di awal acara itu bagus bangeeeet.

Danan membuka acara sharing session pagi itu dengan sebuah kutipan dari Pramoedya Ananta Tour, "Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian."

 Danan in action

Acara sharing session pagi itu seru banget. Sesekali Danan menyelingi dengan memutarkan video-video perjalanannya, dan sepertinya kebanyakan audience memang lebih tertarik dengan yang satu ini. Sebentar-sebentar minta diputerin video, hehehe.. Tapi emang seru sih, jadi kita bisa ngeliat langsung gimana pemandangan keren Air Terjun Situmurun di Sumatera Utara, bisa ikut mendengar cerita Pak Jeremias sang maestro sasando, bisa ikut melihat suasana sanggar batik Jambi, dan masih banyak lagi.

Danan ngemas acaranya asik banget. Udah gitu, ternyata suara aslinya Danan oke juga ya.. belajar olah vokal dimana, kakaaaaak? :)

Saking serunya, aku cuma sempat mencatat sedikit aja dari apa yang disampaikan Danan, tentang poin-poin penting yang harus dilakukan sebelum mulai menulis. Apa aja sih?

1. Riset.
2. Menulis perlu banyak membaca
3. Buat catatan kecil
4. Buka semua indera
5. Nikmati semua moment
6. Cari gaya menulismu
7. Belajar terus, mulai dari EYD, 5W1H, perbanyak referensi, dan terus menambah jam terbang.
8. Persiapkan data sebelum menulis. Bisa dari observasi, wawancara, atau riset.
9. Lengkapi tulisan dengan foto yang bagus.

Itu aja sedikit yang berhasil aku catat. Selanjutnya Danan memberi kesempatan pada semua peserta untuk langsung mencoba bikin tulisan on the spot. Tulisan peserta akan langsung dinilai oleh Danan, dan ada hadiah menanti bagi tulisan-tulisan yang dianggap menarik. Para peserta dikasih waktu 30 menit untuk menangkap momen dan langsung menuliskannya.

 Foto bareng blogger Batam, Dian Fernanda dan teh Lina Sasmita

Bertemu Candil Ketiban Rejeki

Gara-gara teh Lina yang muji-muji lagu Gurindam City yang dibawain oleh Java Jamaica di awal acara tadi, aku jadi ikut penasaran juga. Tapi sebenernya aku lebih penasaran ama vokalisnya sih, yang kalo dilihat sekilas mirip ama mantan vokalis grup band Seurieus.

Kebetulan banget si 'mas Candil' lagi duduk-duduk santai di meja pendaftaran waktu aku lagi cari-cari momen yang bagus untuk bahan tulisan. Langsung aja aku sok akrab ngajak si 'mas Candil' yang ternyata punya nama asli Ujang Mulyanto itu. Namanya Ujang, tapi logat Jawanya kentel banget. Ternyata beliau emang berdarah campuran, Cianjur dan Purwokerto.

Mirip Candil gak? *abaikan yang berjilbab hitam...

"Sebelum ke Batam aku memang sudah sangat menyukai musik reggae, tapi cukup sulit juga awalnya menemukan komunitas pecinta reggae di Batam." Ujang memulai ceritanya.

Kang Ujang yang hijrah ke Batam sejak tahun 2004 mengaku, baru sekitar tahun 2008 lah dia menemukan komunitas musik reggae di Batam ini. AKhirnya baru pada tahun 2012 yang lalu, mereka membentuk sebuah grup musik beraliran reggae dengan nama Java Jamaica.

 Sebagian personil Java Jamaica

Obrolan santaiku dengan Kang Ujang itu kutuangkan dalam sebuah tulisan singkat yang kuberi judul Ujang Bukan Candil. Rekor banget nih buatku, bisa nulis sepanjang 2 halaman dalam waktu gak lebih dari 10 menit. Ini demi sebuah power bank yang dijanjikan sebagai hadiah oleh panitia. hahaha...

Dan untungnya dari 19 tulisan keren yang terkumpul, tulisanku termasuk dalam 5 tulisan terpilih yang berhak dapet hadiah dari panitia. Horeeee! Akhirnya aku dapet power bank Xiaomi 10400 mah warna biru. Makasih ya Kang Ujang buat ngobrol-ngobrol serunya.

 Alhamdulillah, dapet power bank...

Akhirnya, berakhir juga acara sharing session yang seru banget ama Danan Wahyu Sumirat. Seneng banget deh bisa dateng ke acara itu, dapet banyak ilmu, dapet banyak temen baru, eh masih ditambah dapet hadiah pula.. Alhamdulillah.. :)

"Semua tak ada yang kebetulan. Alhamdulillah rambut berantakan saya membuka pintu rejeki Tuhan," tulis Kang Ujang dalam kolom komentar di halaman facebook-ku.

Foto bareng sebelum pulang... sumber dari FB nya Nuri Fatwani

You Might Also Like

28 komentar

  1. Rejeki banget, dapat ilmu dan hadiah.
    Kirain itu Candilnya Serius :D

    Mengomentari tips menulis, buatku agak susah menikmati semua moment dan mencatat hal2 penting ketika berwisata, apalagi ada Aim, perhatian lebih banyak ngawasin dia kadang2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip kan ama Candil? :)
      Itu dia, Wan.. sekarang aku juga susah buat menikmati semua momen dan membuka semua indera. Rempong ama bocah, hehehe.. Tapi sepertinya cara Danan boleh juga ditiru, merekam perjalanan.

      Delete
  2. Dari judulnya aja udah ngena banget, yeaay powerbank :)
    Mas Danan, kapan mau jadiin aku model eh kapan mau ajarin aku motret maksudnya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditunggu ama Danan di Batam, Yan.. :D

      Delete
  3. wuih beritanya ditulis dengan mbak Dian... duh jadi malu *ketahuan hermesnya KW*

    ooo iya kmrn lupa buka satu rahasia menulis, aku sebetulnya punya recording kecil yg daya jangkaunya lumayan luas jadi bisa dikalungin dileher sambil wawancara dan foto. kadang travel blogger lebih repot dari wartawan ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok kemaren aku gak ikutan foto ama hermesnya ya :D

      Iya, Nan.. lebih rempong, apalagi kalo sambil bawa bocah yang maunya lari-larian :D
      Kalo dulu sebelum ada bocah sih asik-asik aja, bisa ngobrol lama ama narsum, bisa puas explore dan menikmati suatu tempat.. sejak ada bocah udah susah... lagi enak-enak ngobrol ama narsum, si bocah udah lari kemana-mana, otomatis ngobrolnya jadi gak konsen, yang ada malah ikut lari-larian ngejar bocah :D

      Makasiih banget ya atas tips dan rahasianya yang udah dibagi kemaren.. :)

      Delete
  4. Asyikkk banget acaranya, Mbak. Makasih ilmu dan pengalaman udah dibagi di sini. :) ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak.. alhamdulillah banget kemaren bisa full ngikutin acaranya, soalnya si bocah ikut ayahnya, hehehe...

      Delete
  5. Alhamdullilah dapat ilmu tarvel writer. Pingin ikut acara ginian, tapi belum kesampaian. makasih sudah share mbak Dee an. Suka yang nomer 4. Buka semua Indera. itu pualing penting bagiku. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di India sering ada acara gini juga gak mbak? Aku kadang suka ngiri aja ama yang tinggal di Jakarta atau Surabaya, kayaknya acara-acara kayak gini tuh seriiing banget diadain... Alhamdulillah, akhirnya bisa juga nih belajar langsung ilmu travel writer :)

      Delete
    2. Nggak ada, huhuhu Ya kayakanya JKT sama SBY sering tuh. semga pas puang ada acara ginian. Nambah ilmu

      Delete
    3. Iya, mbak.. Moga nanti pas kita mudik ada acara kayak gini ya di Surabaya :)

      Delete
  6. Kami atas nama panitia mebgucapkan terima kasih atas kontribusi mb' Dee An dlm acar tsb & juga atas tulisan tentang kegiatan kami yg sudah dituangkan menjadi tulisan di blog mb' Dee An. InsyaALLAH kegiatan ini akan berlanjut di bulan Mei 2015, tapi dengan konsep yang berbeda. Sebenarnya di bulan Mei kami akan mengajak kawan2 yang hobby menulis ke sebuah pulau untuk mencari inspirasi. Smoga mb' Dee An masih bisa ikut serta......mungkin juga mb' Dee An yang bisa memberi inspirasi buat rekan2 yang ikut......... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mas Nurazi, saya seneng banget kalo acara seperti ini lebih sering lagi diadakan di Batam :) Wah.. kalau mau ada acara jalan-jalan ke pulau sambil nulis saya minat banget tuh mas.. Insya Allah dengan senang hati ikut serta :)
      Sukses buat panitia acara kemaren. Keren banget!

      Delete
  7. Beruntung banget mbak Dee bisa hadir di acara sharing seperti ini. Terima kasih sudah berbagi point2 penting sebelum menulis yang mbak dapatkan itu. Jadi belajar nih.

    Eh ada mbak Lina dan anaknya juga ya... Hai mbak Lina *dadah dadah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Alhamdulillah.. seneng banget aku bisa dateng di acara ini. Banyak ilmu yang didapat. Moga acara-acara kayak gini makin sering diadain di Batam.
      *dadah-dadah ke mbak Rien *ngewakilin teh Lina :D

      Delete
  8. sukaaa kutipannyaaa mb Dee An... ijin pinjem yaa.. makasih ilmunya berMANFAAT.. jadi inget daku sudah tidak punya PB niii, gegara 3 bulan mesti erorrrr si PB :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan, mbak Imaa.. itu juga aku ngutip apa yang disampaikan Danan di awal acara. Pas dan ngena banget ya quote-nya :)
      PB hadiah ini diambil suami, mbak.. soalnya aku udah punya PB :D

      Delete
  9. bener nulis biar dia dikenang, eh tapi blog ku klo udah expired tulisannya juga bakalan bablas dong ya? g jadi abadi :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. IyaIya juga ya, Yo... apalagi kalo blog pake domain kayak punya kita ini, kalo gak diperpanjang domainnya gak jadi abadi doonk :D
      Etapi untung aku udah pernah membukukan blog-ku yang di MP dulu, hadiah lomba dari leutika.. Jadi MP-ku tetap abadi :D

      Delete
  10. Wah, selamat mbak Dian, dapat power bank. Ini baru namanya iseng-iseng [menulis] berhadiah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak Eky.. iya nih, ketiban rejeki di awal bulan... :)

      Delete
  11. wah langsung praktek nulis disitu ya dee...Alhamdulillah, datang ke acara begini manfaatnya berlipat-lipat yak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Dew, praktek nulis on the spot.. dengan metode yang sebelumnya udah dijelaskan ama Danan. Seneng banget bisa dateng...

      Delete
  12. Pinjem Power Bank boleh??? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh banget, mbaaaak.. sini ambil di Batam ya :)

      Delete
  13. Wah semangnya dapat power bank. 'Candil' bawa ide bagus buat nulis ya mba :)
    Makasih sharing ilmunya mba dian. Eh aku suka bgt quote Pramody

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Zahra.., dari awal aku emang udah 'tertarik' ama mas Candil itu, pokoknya udah niat banget pengen ngajak ngobrol beliau. Paling gak buat jadi bahan tulisan di blog lah, eh la kok malah dapet ide buat bikin tulisan on the spot. Alhamdulillah, jadi rejeki :)

      Delete