Kemping Ceria di Pulau Putri

Wednesday, February 04, 2015



Weekend di penghujung bulan Januari ini kami berencana kemping-kemping cantik di Pulau Putri, Nongsa. Ini gara-gara aku ngeliat postingan yang bersifat undangan terbuka di grup Beautiful Indonesia di Facebook. Iseng ninggalin komen di sana, eh ternyata disambut dengan sukacita ama teh Lina, teteh ketemu gede yang aku kenal lewat multiply. Akhirnya kami janjian untuk berangkat bareng. Sayangnya, Chila dan bang Ical (anak dan suami teh Lina) batal ikut karena Chila lebih memilih menghadiri acara ultah temennya, hehehe... Jadi sore itu kami berangkat berempat saja. 

***

Hari sudah sore ketika kami meninggalkan Batuaji. Untung kami sudah dapat kepastian, bahwa pompong tujuan Pulau Putri ada setiap saat. Jadi meski kesorean kami gak usah khawatir, mengingat perjalanan dari Batuaji ke Nongsa lumayan jauh juga. 

 Batuaji-Nongsa 46 km

Sampai di Nongsa, kami mampir dulu di sebuah warung Padang. Beli nasi bungkus buat makan malam. Yaa.., walaupun di Pulau Putri ada warung, gak ada salahnya kami jaga-jaga bawa bekal. Iya kalau di warung itu sedia nasi, kalau enggak kan berabe. Lah wong suami termasuk type orang yang punya prinsip, belum dibilang makan, kalau belum makan nasi. 

Beres urusan beli nasi, kami melanjutkan perjalanan ke Pantai Nongsa. Pelabuhan pompong tujuan Pulau Putri letaknya ada di pantai ini. Jadi ancer-ancernya begini, kalau dari arah Batuaji, sampai di pertigaan Batu Besar belok kiri ke arah Nongsa, luruuuuus aja sampai di perempatan yang ada plang bertuliskan Nongsapura Ferry Terminal. Ambil belokan ke kiri sampe ketemu jembatan. Nanti keluar jembatan ada belokan ke arah kanan. Terus aja sampe ketemu masjid besar yang ada di depan pantai, masjid At Taqwa namanya. Ambil jalan ke kiri, ikutin jalan aspal sampai habis. Naah pelabuhan pompongnya ada di ujung jalan itu, persis bersebelahan dengan rumah makan Sumber Rejeki. Hehehe.. ribet ya penjelasannya :D 

 Pelabuhan pompong ke Pulau Putri

Teh Lina mencoba menghubungi nomor telepon tukang pompong yang di dapat dari seorang teman yang sudah lebih dulu sampai di Pulau Putri. Nihil. Tidak ada nada sambung. Seorang bapak yang ada di situ meminta kami menunggu sebentar. Katanya, pompongnya lagi dalam perjalanan. Sambil nunggu, kami asik foto-foto di sekitar pelabuhan itu. View-nya cantik, dengan latar langit yang mulai berwarna keemasan. 

 Ready to go

 view sore hari di pelabuhan pompong Nongsa

view siang hari di pelabuhan pompong Nongsa

Tak lama kemudian sebuah pompong bergerak semakin mendekat ke arah kami. Setelah meyakinkan bahwa beliaulah yang akan mengantar kami ke Pulau Putri, kami bergegas naik ke atas pompong. Karena sudah sore, ombaknya juga sudah tinggi. Pompong yang kami naiki serasa dihempas dan diayun-ayun. Aku yang duduk di depan sudah hampir basah terkena cipratan ombak. 

 menuju Pulau Putri


Lala yang baru pertama kali naik pompong, ternyata sangat menikmati perjalanan ini. Apalagi kalau terkena cipratan ombak, dia akan tertawa-tawa kegirangan. Gak sampai 10 menit, kami sudah sampai di Pulau Putri. Deket banget kan? 

Rombongan teman-teman dari komunitas Backpacker Dunia Riau Kepri (BDRK) yang sudah lebih dulu sampai sedang berburu sunset ketika kami mendarat di Pulau Putri. Dua buah tenda kapasitas 3-4 orang dewasa sudah berdiri di tengah-tengah pulau, juga beberapa hammock yang terlihat sudah terpasang di antara pepohonan. Kami pun segera mendirikan tenda-tenda kami. Sementara kami sibuk mendirikan tenda, si Lala juga asik dengan kesibukannya sendiri. Main pasir sambil sesekali ngerecokin kami :D


Sekilas Tentang Pulau Putri

 Pulau Putri

Pulau Putri adalah salah satu dari 92 pulau terluar Indonesia. Terletak di perairan Selat Singapura. Pulau yang luasnya semakin berkurang ini jaraknya hanya 13 kilometer dari Singapura, dan 16 kilometer dari Johor, Malaysia. Pantes aja, kalo kadang signal HP tiba-tiba berubah jadi operator seluler milik negara tetangga. 

Saat ini, di bibir pantai Pulau Putri sudah dibangun beton-beton yang fungsinya adalah untuk meminimalisir terjadinya abrasi. Sebuah usaha yang cukup bagus untuk menjaga pulau ini sebelum benar-benar habis. 

 duduk-duduk di atas beton

Menurut seorang ibu pemilik warung yang berjualan di Pulau Putri, hampir setiap malam Minggu adaaa saja yang kemping di situ. Itulah sebabnya setiap Sabtu dan Minggu mereka menginap di pulau. Jadi buat yang berniat kemping atau sekadar main di Pulau Putri, ga usah khawatir.. Karena di sini ada warung yang buka 24 jam yang menyediakan nasi goreng, mie goreng, bakso, popmi, juga camilan dan minuman ringan. Mau sewa terpal juga ada, harganya 10 ribu rupiah per terpal. 

 warung-warung di Pulau Putri

Oiya, di belakang warung-warung ini ada 4 rumah yang katanya dulunya merupakan rumah dinas. Sekarang rumah-rumah itu tidak ditempati lagi. Salah satunya dijadikan mushola, sementara sisanya disewakan untuk pengunjung yang ingin bermalam. Tarifnya Rp 200 ribu per malam untuk 1 rumah dengan 2 kamar tidur. Malam itu teman-teman dari BDRK menyewa 1 rumah untuk rame-rame. 

 Rumah yang bisa disewa

Ongkos ke Pulau Putri juga murah meriah. Naik pompong cuma 20 ribu rupiah PP. Di pulau kita diminta uang kebersihan 2 ribu rupiah per orang. Murah meriah dah pokoknya. 

Di Pulau Putri ada sebuah mercusuar yang dibangun oleh Dirjen Perhubungan Laut. Mercusuar yang kini telah menggunakan tenaga surya ini berguna untuk menuntun kapal-kapal yang melintas agar tidak menabrak karang yang ada di sekitar pulau. 

 mercusuar Pulau Putri


***

BBQ dan ngerujak jadi acara seru kami malam itu. Sambil ngobrol dan cerita tentang apa aja. Tapi obrolannya emang gak jauh-jauh dari dunia traveling. Dan Anambas menjadi trending topic selama kami berada di Pulau Putri. Mahalnya transportasi menuju surga wisata bahari terbaik di Asia itu bikin rencanaku tak terealisasi hingga kini. 

 ngerujak hyuuuk...

Teman-teman baruku ini sangat menyenangkan, baik-baik dan lucu-lucu. Jadi walalupun gak semuanya saling kenal, kami tetap aja ngobrol dan makan bareng seperti udah kenal lama. Suasana seperti ini yang kadang bikin kangen.. Jadi inget mottonya JPers, because adventure is about togetherness. 
 
Aku bersyukur banget, meskipun ini pengalaman kemping pertamanya,  si Lala gak rewel sama sekali. Dia malah asik lari-lari, sambil sibuk main pasir. Waktu tidur di dalam tenda pun juga anteng, gak pake rewel, malah dia kesenengan banget. Alhamdulillah.. Repotnya justru waktu udah sampe rumah. Bocah kriwil itu bolak-balik minta kemping lagi, hehehe.. ketagihan diaaa...

Lala main bola ama anak-anak pulau
Lala numpang nampang di tenda teh Lina

 Foto rame-rame ini nyomot dari FB Teh Lina

You Might Also Like

41 komentar

  1. Sumpah Iri. Belum pernah Camping sama keluarga. Seringnya Camping ama temen temen doang :(

    Pinginnnnn.....................

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yukk.. kita kemping di Ladakh, mbaaak... :)

      Delete
    2. Hayukkkk..... Siapin selimut tebel :))) keren paling Dee an ya, camping trus backgroungnya pongso lake ama gurun berselimut salju. Kapan ??? camping sebulan oke kayak e :)

      Delete
    3. Hehehe... kalo kemping sebulan di Ladakh bakal beku ora yo? :D
      Kapaan?? Tetep kudu nunggu duit dan waktu bisa kompakan. Eaaaa....

      Delete
    4. Aku kapan aja oke. asal nggak pas Pulang kampung karo jadwal ujian si Kecil :) *ngumpulinreceh*

      Delete
    5. Ikutan ngumpulin receh.... Kalo pulang kampung ke Gresik kabar-kabarin yo mbak.. Mana tau pas barengan aku pulang kampung juga, kita bisa jalan bareng :)

      Delete
  2. Replies
    1. Ayoooo.... beneran yaaa... jadi kita ke Anambas :)

      Delete
  3. Asyikkkkkkk, banget Mbak Dee An. Kami juga nunggu musim hangat nih. In shaa Allah sudah ada rencana kemping tahun ini. Btw, pulaunya besar gak, Mbak? ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemping ama keluarga emang seru ya, mbak.. :)
      Pulau ini gak terlalu luas mbak. Kalo dari hasil googling, katanya dulu pulau ini luasnya lebih dari 6 kali luas lapangan bola, tapi karena abrasi, luasnya jadi tinggal seluas 1 lapangan bola.. banyak banget nyusutnya ya.. :(
      Itulah kenapa di bibir pantai sekarang dipasang beton-beton untuk meminimalisir abrasi. Semoga dengan usaha ini, luas pulaunya gak semakin berkurang dan berkurang lagi..

      Delete
  4. Jadi gak sabar nunggu si bocah agak gede biar bisa diajak camping juga nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sipp.. sipp.. kenalkan pada alam sejak kecil.. :)
      Si Lala ini waktu umur 3 bulan udah pernah kuajak ke Punthuk Setumbu, ndra... :)

      Delete
  5. Terakhir aku camping kayak gini pas SMP mbak Dee. Mana tengah malam dibangunin dan "dikerjain" senior huhuhu. Besoknya pulang dalam kondisi mengantuk hahahaha, but, it was amazing experience! ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemping pramuka ya? Atau ospek? Seru banget ya, Yan.. Kamu benar, it was amazing experince.. makanya aku mau ngenalin pengalaman menyenangkan ini sama anak-anakku :)

      Delete
    2. Paskibra sebenernya, tapi digabung sama Pramuka pas kegiatan camping haha. Grup kita gak kebagian tenda, jadi pake terpal tanpa pintu, tapiii jadi kelompok terbaik malah akhirnya :D

      Delete
    3. Seneng banget pastinya ya, Yan.. :)
      Ya Allah.. jadi kangen tali-temali, semaphore, cross country.. :)

      Delete
  6. Aku baru sekali ngerasain kemping yaitu waktu ke Sempu, tendanya dari jas hujan :D
    Aim seneng banget tuh kalau diajak main kemping-kempingan di kamar, moga kelak ada kesempatan untuk kemping sekeluarga di objek yang menyenangkan pastinya, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu juga waktu SMA sering bikin tenda dari ponco (bivak) gitu, Wan... Jaman-jaman belum sanggup beli tenda :D
      Iya, Aiman pasti seneng kalo diajak kemping beneran... :)

      Delete
  7. Ah iya ini kemping ceria banget. Suka sama atmosphere teman2 Anak Pulau yg kocak2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, teh... kemping ceria pokoknya mah... Isinya ketawaaaa mulu :D

      Delete
  8. Kemah di pulau seperti itu sangat mengasikkan. Apalagi jika ada acara bakar ikan hasil tangkapan sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mas.. Kemaren kami juga bakar-bakar siih, bakar ayam, sate, otak-otak, ama ubi.. mantap!

      Delete
  9. Aku kemping juga pas SMA terakhir deeh. Haha. Selama udah kerja belom pernah. Penakut dan manja sih *plak :p
    Mbak Deeee....aku mau naik pompong! Tanggung jawaaaab!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum ada Lala, aku ama suami sering kemping berdua aja, Tar.. Dan ini baru pertama kemping bareng bareng si Lala. Ayo sini ke Batam, kuajak naik pompong deeeh...

      Delete
  10. Ngiri maksimal soalnya belum pernah camping ama keluarga. Udah kepingin dari dulu tapi belum kesampaian :(
    Bagus pulaunya. Pasirnya putih bersih. Itu si Lala gembira banget.
    Tendanya juga cantik2.Warnanya ngejreng. Suka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, pulaunya lumayan terawat sekarang. Tempat sampah ada di mana-mana, terlalu banget kalo sampe masih ada yang buang sampah sembarangan.
      Tenda-tendanya jadi terlihat kontras ya di tengah-tengah pulau begitu :)

      Delete
  11. uwaaa seru banget ya mbak,si lala tuh udah mirip bapak sama emaknya yg suka jalan2,dah kebal hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehehe.. alhamdulillah mbak, dia suka diajak jalan.... :)

      Delete
  12. ahhh mbak dee aku jadi pengen cepat nikah lihat itu postingan #eh
    soale kayaknya asik banget bawa anak suami kemah, hiks :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Luluuuu...., semoga segera ketemu jodohnya yaaa... aamiin...
      hmmmm... apa aku ke Sumbawanya nunggu dapet undangan nikahmu ya? :)

      Delete
    2. amin ya Rabb...
      ah pangeran nih,datangnya kok lama ya, hiks :(
      jangan nunggu sy nikahnya, ntar malah PHP lg,,, hiks :(

      Delete
    3. Saling mendoakan Lu.. aku doain semoga pangeranmu cepet dateng ngelamar, kamu doain aku supaya dikasih rejeki buat ke Sumbawa... #edisi pamrih :D

      Delete
  13. Pengen bgt ngajak anak2 kemping blm kesampeaan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mbak ajak anak-anak kemping... Di Kopeng asik tuh buat kemping... :) #kompor...

      Delete
  14. Asik juga ya duduk2 di atas beton sambil memandang laut. kep. Riau banyak pantai yang cantik ya Dee An :)

    Salam kenaaaal, hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Kepulauan Riau nya, mbak.. seneng di sini, banyak pantai :)
      Salam kenal juga mbak.. makasih udah mampir di sini :)

      Delete
  15. Seru seru camping sambil ngerujak, kayak ny aboleh di coba nich hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha.. harus dicoba! Seru banget.... :D

      Delete
  16. Waaahh serunyaaaaa... Blm kepikiran mau kemping nii... Jadi penginnnn...

    ReplyDelete