Escape Journey to Singapore

Saturday, November 02, 2013


 
Gara-gara isu demo yang gak jelas di Batam, akhirnya beberapa perusahaan terpaksa meliburkan karyawannya, termasuk perusahaan tempat suamiku kerja. Sebenarnya sih perusahaan tempatku kerja tidak meliburkan karyawannya, tapi aku sengaja aja meliburkan diri. huehehe.... jangan ditiru :)
Lagian demo kali ini agak-agak aneh juga, masa dari tanggal 28 Oktober-30 Oktober itu dibilang pemanasan untuk aksi demo yang sebenernya tanggal 31 Oktober dan 1 Nopember. Coba gitu ya, dibikin sekalian aja mulai tanggal 28 Oktober - 1 Nopember, kan lumayan aku bisa pake buat jalan-jalan. Huehehe...

Nah, karena isu demo yang gak jelas itu, akhirnya kami batal jalan-jalan lintas negara. Iya, niatnya kalau demonya jadi agak lama, kami pengen jalan ke Singapur lanjut ke KL naik kereta api. Mumpung ada tiket ferry Batam-Singapur yang nganggur.

Nah, kemarin itu tanggal 29 Oktober 2013, aku udah selesai mandi dan siap berangkat ke kantor. Eh, tau-tau ada sms masuk di HP dari temenku si Oke, yang ngajakin escape ke Singapur memanfaatkan situasi demo yang ada. Sekalian memanfaatkan tiket ferry promo yang kami beli beberapa bulan yang lalu seharga 29 SGD (all tax included). Tiket ini bakal expired tanggal 31 Oktober 2013 ini, jadi daripada hangus mending dipake sekarang kan?

Akhirnya ajakan dari Oke itu kusambut dengan sukacita. Aku yang tadinya udah siap mau berangkat kerja langsung ganti siap-siap packing untuk one day trip dadakan ini. Gak banyak yang disiapin, cuma nyiapin perlengkapan si Lala aja kok.

Perjalanan ini memang bener-bener tanpa rencana, bahkan aku dan suami belum menukar dollar. Dollar yang tersisa di dompet cuma 5 SGD, sisa dari mudik via Singapur dua bulan yang lalu. Kami tetap berangkat, dengan harapan masih bisa menukar dollar di money changer yang ada di Pelabuhan Sekupang.

Sampai di Pelabuhan Sekupang untung masih ada waktu untuk penyeberangan jam 8.40 am. Beres urusan check-in, aku langsung turun lagi ke bawah nyari money changer. Tutup! Pas tanya ama bapak-bapak yang jaga di counter taxi, aku disuruh masuk ke arrival terminal lewat pintu samping, katanya di dalam ada money changer yang buka. Alhamdulillah, emang ada satu counter money changer yang buka. Nilai tukar rupiah makin melemah aja ya, 1 SGD sekarang udah tembus 9300 IDR, sodara!

Dollar Singapur udah ditangan, saatnya kita menyeberang...

Udah lewat dari jam 8.40 am, tapi kapal Sindo ferry yang kami naiki belum berangkat juga. Gak biasanya nih si ferry gak on time kayak gini. Akhirnya, 10 menit menjelang jam 9 pagi, si ferry berangkat juga meninggalkan Pelabuhan Sekupang. Tapi baru aja beberapa menit meninggalkan pelabuhan, tiba-tiba si ferry balik lagi merapat ke dermaga. Walah..!! Kenapa lagi nih? 

Semenit, dua menit, ditungguin, si ferry gak jalan-jalan juga. Tiba-tiba dari arah pelabuhan ada seorang ibu yang berlari-lari penuh semangat menuju ke kapal. Dan akhirnya langsung melompat ke kapal. Oalaaaah bu, bu, rupanya ini kapal daritadi nungguin ibu, tho... Setelah si ibu selamat masuk ke dalam kapal, akhirnya si ferry berangkat juga.Yah, we are ready to escape!

Sampe di Harbourfront, Singapura sekitar 1 jam kemudian. Perjalanan cukup lancar meski kapal yang kami naiki sempat dihentikan oleh polisi perairan Singapura di tengah laut. Biasanya para polisi perairan itu masuk ke dalam ferry untuk mengecek entah apa. Tapi kemarin itu antara polisi perairan dan awak kapal Sindo cuma terlibat obrolan yang entah ngomongin apa, yang keliatan dari jendela cuman si awak kapal Sindo ngasih selembar kertas ke polisi perairan, abis tuh kapal kami lanjut jalan lagi. Udah, gitu aja...

Sampai di Singapur, tujuan pertama kami adalah mengisi perut. Lapar euy belum pada sarapan... Kecuali si Lala, yang pagi-pagi udah sarapan roti di rumah. Kami langsung menuju ke Banquet yang ada di HBF terminal. Semua makanan yang ada di sini dijamin halal. Pilihan makanannya juga banyak, mulai nasi nasi campur, nasi ayam, young tou fu, sampai japanesse and korean food.

Mas Anang langsung pesen nasi campur dengan lauk sambal goreng dan terong. Sementara aku dan Oke sama-sama langsung menuju ke stall makanan Jepang and Korea. Si Oke pesen soup kimchi, dan aku pesen bibimbap. 


Bibimbap adalah nasi campur Korea, yang terdiri dari nasi putih yang di atasnya ditaruh lauk-pauk berupa sayur, daging sapi/ayam, sambal dan telur mentah. Karena mangkuk yang digunakan adalah hot stone, jadi nanti si telur bakal mateng sewaktu kita aduk bersama nasi plus lauk-pauk lainnya. Jadi kayak nasi goreng ya :) Rasanya? Enak!

Rencananya, tadi kami cuma mau main di Merlion Park. Tapi tiba-tiba aja berubah pengen main ke Sentosa. Hehehe.. begini nih, kalau perjalanan tanpa rencana. Bisa seenak udel mengubah-ubah tujuan. Jadi lah kami langsung ke loket monorail tujuan Sentosa yang ada di Vivo city.

Pas mau antri tiket, tiba-tiba ada seorang ibu yang menegur kami.
"Orang Indonesia ya? Mau ke Sentosa?" Kami hanya mengangguk. Kemudian si ibu melanjutkan lagi,
"Kalau mau ke Sentosa, bareng ama ibu aja yuk. Ibu punya free pass dari hotel tempat ibu nginap, ibu jual ke kalian 2 dollar aja deh. Kalau harga aslinya kan 4 dollar."
Kami bertiga pun setuju. Dan langsung menerima tiket berwarna pink dari tangan si ibu, dan ikut masuk di belakang beliau. 

Rupanya bukan hanya kami bertiga yang ditawari tiket oleh si ibu, ada beberapa orang Indonesia lain yang juga membeli tiket dari si ibu.
"Ibu cuma nawarin ke orang Indonesia aja, soalnya kalau ke orang warga negara lain, ibu gak bisa ngomongnya." Cerocos si ibu di dalam monorail ketika kami membayar tiket pada beliau. Lumayan, bisa ngirit 2 dollar. Makasih ya bu... :)

Di Sentosa kami cuma jalan sambil foto-foto aja. Di mana lagi kalau bukan di spot wajib foto bola dunia gede bertuliskan UNIVERSAL itu, trus ke patung Merlion yang ukurannya paling gede di Singapura. Lebih gede kalo dibandingin ama adik-adiknya yang ada di Merlion Park.


Cuaca kemaren itu pas enak banget. Mendung tapi gak hujan, jadi rasanya adem... Cuaca yang pas buat jalan-jalan. Bener-bener cuma jalan-jalan, sambil foto-foto tentunya, soalnya kami gak nyoba wahana-wahana yang ada di Sentosa. Mahal-mahal bo'... Lagian spot foto gratisan di Sentosa udah bagus-bagus kok, huehehehe.... :D

Ada satu wahana baru yang cukup bikin kami mupeng. iFLY. Seru banget keliatannya bisa ngerasain sensasi terbang tanpa sayap. Meski cuma 'terbang' di dalam wind tunnel seukuran lebar sekitar 5 meter dan tinggi sekitar 17 meter, tapi tetap aja seru ngeliatnya. Dan seperti biasa, kami cuma bisa mupeng, soalnya wahana yang satu ini harganya mahal banget... 99 SGD..! Hampir sejuta euy, untuk ngerasain sensasi terbang selama gak lebih dari 5 menit. Sayang duitnya :)


Abis sholat dan istirahat bentar di musholla yang ada di basement Beach Station, kami memutuskan untuk langsung balik ke Vivo city. Pengen mampir ke Daiso, toserba Jepang yang semua barangnya serba 2 dollaran. Biasa suka nemu barang lucu dan unik di sana dengan harga yang cukup murah.

Beres keliling Daiso, kami langsung memutuskan untuk pulang naik ferry yang jam 18.10 pm. Ternyata di luar hujan deras, untung kami udah ngadem di Harbourfront :)
Waktunya balik ke Batam.... 

You Might Also Like

9 komentar

  1. Enak juga ya Mba tinggal di Batam, kalau ada acra demo seperti itu, tinggal nyebrang aja sambil liburan. ongkosnya murah lagi. he,, he,, he,,,

    Salam,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. itu nyebrangnya gara-gara kami punya tiket nganggur yang mau expired mas... Kalau nggak ya paling juga cuma diem aja di rumah.. Tanggal tua euy :D

      Delete
  2. mbak Dee jalan jalan teroosss..asik eoyy....
    eh mbak ...aku kepengen ovomaltine..nang batam onok ta mbak? lek nyebrang maneh nitip po o mbak hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyo Hen, jalan teruuss, ben dino malah... jalan nang Tanjung Uncang maksude.. :D
      Maksude ovaltine? hehe.. gak ngerti yo nang Batam onok opo enggak? Nek milo akeh, nang kantin BMC yo onok :D
      Yo ngkok coba tak tontokno yo...

      Delete
    2. bukan ovaltine mbak..ovomaltine :-)

      Delete
  3. Waaah ke sananya tanggal 29 ya Dee? Saya tanggal 31 sampe tanggal 3. Duh kelewat nih masuk wahana iFly-nya. Sayang banget padahal minimal bisa lihatin orang2 terbang ya :D Kemaren tuh cuma foto2 di bangunannya doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh, saya pas tanggal 29-nya.... Itu kami masuk ke wahana iFly gara-gara mas Anang yang mupeng banget pengen 'terbang'... Ternyata setelah melihat langsung, dia malah makin mupeeeng.. hahahaha...

      Delete