Kesunyian yang Mewah di Pulau Leebong

Friday, August 11, 2017


Some people look for a beautiful place. Others make a place beautiful - anonymous 

Hari sudah mulai gelap sewaktu kami sampai di Pulau Leebong. Setelah sesorean asik bermain di Pulau Pasir Burung, yang paling saya inginkan saat itu adalah segera sampai di villa. Pengen buru-buru mandi biar seger. Kami para perempuan, kecuali mbak Rien, menginap di Villa Barata. Villa paling besar dan paling mahal yang ada di Pulau Leebong. 

Hujan turun semakin deras sewaktu kami sampai di Villa Barata. Niatan untuk berlama-lama mengagumi Villa Barata sambil foto-foto bagian depannya pun buyar. Kami buru-buru naik ke lantai 2 lewat tangga kayu yang ada di samping villa. 

 Tampak depan Villa Barata

Nyamannya Villa Barata

Baru sampai di terasnya, saya udah ngerasa nyaman. Gimana enggak, di terasnya yang cukup luas itu ada hammock dan kursi goyang yang nyantai-able. Kalo gak inget baju saya yang basah dan kotor penuh pasir, rasanya pengen langsung lompat ke atas hammock. Duduk bengong sambil ngitungin bintang di langit. Bintang dari Hongkong? Yang ada juga ngitungin rintik hujan yang turun membasahi bumi.. Hujan makin deras, nek!

 Teras Villa Barata

Kalau terasnya terlihat nyaman dan nyantai-able, ruangan kamarnya terkesan hangat dan rebah-able. Di ruangan yang luas itu, selain ada 2 buah tempat tidur empuk ukuran king, ada juga 1 buah kursi panjang berbahan kayu, dan 1 buah sofa yang bisa difungsikan jadi tempat tidur tambahan. Di sofa lipat ini, saya dan Lala pules sampai pagi...

 Suasana lantai 2 Villa Barata

 2 buah tempat tidur yang nyaman

Sebuah lemari besar, dan meja yang disandingkan dengan kursi goyang melengkapi perabotan kamar yang didominasi material kayu berwarna coklat ini. Kursi goyang itu jadi daerah kekuasaan Tami. Nyaman banget dia semaleman baca buku sambil minum coklat panas di pojokan situ. 

 Kursi goyang yang nyaman untuk duduk sambil baca buku

Dua buah AC melengkapi isi kamar. Tapi malam itu kami hanya menghidupkan 1 AC. Hujan yang turun semalaman membuat udara terasa dingin. Bikin mager. Cuaca begini enaknya melungker di balik selimut tebal yang nyaman. Oiya, di sini nggak TV. Lagian berada di tempat seperti ini rasanya kita gak perlu TV. Yang kita perlukan adalah menikmati suasana. 

Kamar di lantai 2 Villa Barata ini dilengkapi dengan kamar mandi yang juga luas banget. Di dalam kamar mandi berdinding kayu itu ada bathtub, shower, kloset duduk, wastafel, dan cermin panjang. Perpaduan alami dan modern yang sungguh manis.

 Kamar mandi full kayu

 Bathtub di sudut kamar mandi

 Wastafel dan cermin besar

Harga kamar di lantai 2 Villa Barata ini adalah Rp 6 juta per malam. Kalau 2 kamar di lantai 1, masing-masing harganya Rp 2,5 juta per malam. Villa Barata ini bisa disewa per kamar, bisa juga disewa langsung 1 unit (3 kamar). Harganya Rp 8,6 juta per malam. Villa Barata ini cocok banget buat yang dateng rame-rame ama keluarga. Selain nyaman, fasilitasnya juga lengkap. Harga segitu sudah termasuk sarapan pagi dan makan malam. Juga free menikmati fasilitas dan aneka permainan yang disediakan Pulau Leebong. 

Baca juga tulisan saya tentang Pesona Pulau Leebong

 Sesi pemotretan pagi. In frame: Ima Satrianto

 Di luar hujan, Lala nyantai di hammcok

Romantisnya Villa Zara

Tinggal di rumah pohon adalah salah satu impian masa kecil saya. Sebuah rumah mungil yang nyaman di atas pohon dengan halaman luas penuh bunga-bunga, juga kebun sayur dan kolam ikan di halaman belakang. Impian masa kecil itu terus hidup dalam imaji hayal saya. 

 Rumah pohon impian itu ada di sini. Dok. Katerina

Di Pulau Leebong, impian masa kecil saya itu tiba-tiba terpampang nyata di depan mata dalam wujud sebuah villa bernama Villa Zara. Wow! Dalam hati saya bersorak. Tampilan Villa Zara ini 95% mirip dengan rumah pohon impian saya. Meski saya tak sempat merasakan menginap di sana, tapi saya sudah cukup hepi bisa mengintipnya. Err.. tentu dengan seijin penghuninya yang lagi hanimun kala itu, mbak Rien dan mas Arif. *grin...


Yang lagi honeymoon sumringah bener yaa...

 Tempat tidur di Villa Zara

Kamar mandi di Villa Zara

Di Villa Zara hanya ada 1 buah kamar tidur yang dilengkapi dengan kamar mandi. Cocok banget buat yang lagi honeymoon. Bangunannya yang terbuat dari kayu dikelilingi jendela kaca ukuran besar. Kalau gordennya dibuka, bakal kerasa banget sensasinya berada di tengah hutan, di antara pepohonan rimbun. Pagi-pagi rasanya nikmat banget duduk santai di balkon ditemani secangkir kopi sambil menyaksikan sekawanan kera bermain di depan villa. 

View dari balkon Villa Zara

Duh saya jadi makin mupeng buat nginep di Villa Zara. Suasananya itu looh, bikin betah. Apalagi kalo nginepnya bareng suami. Tapi saya kudu nabung dulu nih, soalnya harga menginap di Villa Zara ini Rp 4,8 juta per malam. Dan rasanya kalo nginap semalam bakalan kurang, minimal sih 2 malam baru puas, hehehe.. Iya, jadi seharian buat explore pulau sambil nikmatin semua fasilitas yang ada di Pulau Leebong, sehari lagi buat full nikmatin suasana villanya, males-malesan sambil baca buku dan ngopi di balkon. Asik kan? 

Numpang ngopi di balkon Villa Zara

 Tempat nyantai di Villa Zara

Serunya Menginap di Tenda

Di Pulau Leebong gak cuma ada villa aja loh. Tapi juga ada tenda. Tendanya model tenda barak atau tenda peleton. Tau kan? Itu.. tenda warna hijau army yang biasa dipake para tentara. Ada 3 tenda di sini. 2 tenda berukuran agak kecil muat untuk 8 orang, dan 1tenda berukuran lebih besar yang bisa muat sampai 24 orang. Cocok nih buat nginep rame-rame ama temen. 

 Tenda peleton di Pulau Leebong

Di dalam tenda sudah disediakan kelambu, kasur, bantal, dan selimut masing-masing untuk satu orang. Ada kipas angin juga. Jadi meskipun menginap di dalam tenda, tetap ngerasa nyaman. 

 Dalamnya tenda seperti ini

Untuk kamar mandi, tentu aja gak tersedia di dalam tenda. Tapi gak usah khawatir, soalnya gak jauh dari tenda udah disediakan kamar mandi umum yang bersih. Lokasi tenda juga lebih dekat ke resto. Jadi kalo mau sarapan atau makan malam tinggal ngesot aja ke resto. 

Untuk menginap di tenda, kamu harus merogoh kocek sebesar Rp 650 ribu/orang/malam. Harga segitu sudah termasuk sarapan dan makan malam, tour ke Pulau Pasir Burung dan hutan mangrove, juga bebas mencoba semua permainan yang disediakan. 

***

Kalau melihat harganya mungkin terkesan mahal ya? Tapi percaya deh, ada kenyamanan dan suasana berbeda yang nilainya lebih dari angka-angka yang harus kita bayarkan. Sensasi lebih dekat dengan alam, menikmati suasana tenang dan nyaman yang gak setiap hari bisa kita rasakan. Ini semua tentang kenyamanan dan kepuasan. Dan di Leebong, saya bisa mendapatkan itu. Sebuah kesunyian mewah yang melenakan. Suasana yang bikin betah. Yang bikin saya ingin kembali, lagi dan lagi..

Tertarik berlibur di Pulau Leebong? Yuk cusss ke Belitung!

Leebong Island
Leebong Island, Belitung - Indonesia
Telp: +62 21 5438 1355 , +62 21 5438 1356
HP: +62 812 9770 0776 (WhatsApp/LINE)

You Might Also Like

17 komentar

  1. Mbak deee,ajak aku bobok disituuu haha. Syahdu dan romantis banget tempatnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mbaak.. Aku pun pengen balik lagi. Pengen banget nginep di rumah pohonnya..

      Delete
  2. Masya Allah bagus banget tempatnya... yang villa kayu - kayu tuh persis sama tempat honeymoon dulu tapi di malang... jadi kepengen ke Belitung ih keren...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah villa kayu gini kayaknya emang asik ya buat dijadiin tempat hanimun, romantis!

      Delete
  3. Aku nggak pernah bosan baca cerita tentang Leebong, karena hatiku ada di sana. Tempat ini sangat indah dan menyenangkan. Tulisan mbak Dian ini bisa jadi referensi biat siapapun yang ingin berlibur di Leebong. Pulau indah dan mewaaaah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak Rien..
      Aku baru sekali ke Leebong, dan rasanya pengen balik kesana lagi dan lagi.. Suasana Leebong beneran bikin betah ya mbak..

      Delete
  4. Astagaaa,, itu vilaaaa..
    bikin mupeng sajaaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Villanya bikin mupeng dan bikin betah 😊

      Delete
  5. Mau lagi kesini Mbak Deee, belom puas main dan foto-foto di villa-nya khususnya villa pohon, huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Dew... Aku mupeng banget ama rumah pohonnya. Pengen banget bisa ngerasain nginep di situ..

      Delete
  6. Suka ama villa nya mbak Dee. Mupeng pengen kesana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk ke Leebong, Yung.. Dijamin betah..

      Delete
  7. Aih keren banget ya. Mulai bebenah nampaknya Pulau Leebong. Kalau fasilitas sudah memadai gini tinggal promosi yang gencar.

    ReplyDelete
  8. Duh manjah-manjah sekali itu posenyaaaaaa. Aku maulah hanimun ke sana. Dik Chelsea juga mau dia katanya. Hwhwhw.

    Tapi asli, ini pulau bagus banget. Aku suka dengan pemandangan dari teras yang memperlihatkan jejeran villa2 lain itu. Mau mau ke tetangga aja serunya kudu turun-naik rumah pohon. Aaaa maauuuuk.

    Uwuwuwuw

    omnduut.com

    ReplyDelete
  9. Really love this place.... Kombinasi naturalis dan modern.... Walau eksteriornya serba kayu tp fasilitas dalam nya keren ya... Kontras tp bagus bgts

    ReplyDelete
  10. Vilanya bagus-bagus.

    Kalo ak mampir kesana paling cuma bisa sewa yang pakai tenda, hehe cuma tenda yang cukup dengan dompet.

    ReplyDelete