Ngunduh Damar di Pekon Rawas, Krui - Pesisir Barat Lampung

Wednesday, April 05, 2017


Tak hanya menyuguhkan wisata pantai, Pesisir Barat ternyata juga dikenal sebagai penghasil getah damar. Jenis yang menjadi endemik di Pesisir Barat ini adalah damar mata kucing (shorea javanica). Dan kabarnya, damar mata kucing ini merupakan jenis damar terbaik di Indonesia. 

Siang itu, Aries dan mas Ardy mengajak saya dan teman-teman blogger mengunjungi hutan damar atau repong di Pekon Rawas, Krui. Di repong seluas sekitar 6-8 hektar inilah nanti event Ngunduh Damar yang akan dilakukan oleh 1001 orang secara serentak akan berlangsung.

Baca juga tulisan saya tentang Krui: Ija Mit Krui!

Ini pertama kalinya saya melihat langsung pohon damar lengkap dengan getah yang telah disadap. Dan rupanya, saya tidak sendiri. Teman-teman seperjalanan saya pun mengaku kalau baru kali ini melihat pohon damar. Jadi pantas saja kalau saya, mbak Rien, Yayan, mbak Annie, dan Deddy merasa norak excited

Yang baru pertama kali ngeliat pohon damar. Foto by mas Arif

Secara alami, pohon damar menghasilkan getah yang keluar dari kulit pohon yang telah mengelupas. Getah-getah yang keluar itu lama-lama akan mengering dan bentuknya menjadi seperti kristal. Nah, para petani tinggal mencongkel getah-getah damar yang mengering ini. 

Tapi karena permintaan getah damar semakin banyak, para petani mulai sengaja menyadap getah pohon damar dengan membuat lubang-lubang pada batang pohonnya. Lubang pada pohonnya dibuat berbentuk segitiga, sehingga getah yang keluar dengan sendirinya akan tertampung dalam lubang segitiga yang telah dibuat sebelumnya. Normalnya perlu menunggu sekitar 2 minggu untuk memanen getah damar setelah membuat lubang pada batangnya. 

Getah damar yang disadap

Pada saat panen, petani damar tinggal mencongkel getah-getah damar yang telah mengering tersebut dan memindahkannya ke dalam ember. Setelah semua getah damar dalam lubang tersebut dipindahkan, dan lubang dibersihkan dari sisa getah yang mengering, kemudian dibuat luka atau sayatan baru beberapa milimeter dari lubang sebelumnya. 

Kalau diperhatikan, getah damar terlihat seperti lem. Bening, kental, dan lengket. Pernah lihat lem tembak? Nah persis seperti itu penampakan getah damar waktu masih berada di dalam lubang pohon dan belum terlalu mengering. 

Bentuknya kayak lem

Getah damar ini ternyata banyak manfaatnya bagi masyarakat sekitar. Dulunya getah damar hanya dibakar untuk dijadikan lampu. Atau dicairkan agar bisa digunakan untuk menutup celah kayu pada kapal supaya tidak bocor. Tapi sekarang masyarakat lebih memilih menjual getah damar untuk dimanfaatkan oleh industri sebagai campuran bahan kosmetik, pelapis kaca, bahan vernish, juga cat. Getah damar per kilonya dihargai Rp 18.000. 

Siang itu kami beruntung bisa melihat langsung proses panen damar atau yang dikenal dengan istilah ngunduh damar. Caranya cukup unik. Pengunduh damar yang bernama Pak Irawan melilitkan ambon, sejenis tali yang terbuat dari anyaman rotan di batang pohon damar dan pinggangnya. Tali itulah yang mereka gunakan untuk memanjat pohon damar sambil sesekali berhenti untuk mencongkel getah-getah damar dari dalam lubang. Lubang-lubang segitiga yang mereka buat juga berfungsi sebagai tempat berpijak. 

Melilitkan ambon di pohon dan di pinggang

Ngunduh damar

Cara yang cukup unik, bukan? Bayangkan kalau nanti ada 1001 orang yang ngunduh damar secara bersamaan. Pastinya seru banget! Mungkin teman-teman blogger ada yang penasaran, catet tanggalnya ya, 13 April 2017. Akan ada pencatatan Rekor Muri 1001 orang Ngunduh Damar di Pekon Rawas.


Rekor MURI ngunduh damar

Pas mau balik ke mobil, saya dan mbak Rien malah tergoda ama daun-daun damar yang berguguran di tanah. Pikiran kami sama, ini keceh kalo buat foto-foto. Hahaha.. Dan akhirnya, sudah bisa ditebak. Saya dan mbak Rien bergantian tiduran di atas daun-daun itu buat sesi pemotretan. Eh ternyata, temen-temen lain malah ikutan naburin daun-daun kering itu buat efek foto. Hahaha kocak banget! Emang ya, teman seperjalanan yang seru itu bikin perjalanan makin asik dan penuh cerita. 

Pemotretan di hutan damar

Sepulang dari repong damar itu kami baru kepikiran, kenapa tadi gak ada yang nyobain ngunduh damar ya? Padahal kan bisa jadi pengalaman seru tuuh..

Terima kasih kepada Dinas Pariwisata Pesisir Barat yang telah mengundang saya dan teman-teman blogger untuk lebih mengenal kekayaan dan pesona yang dimiliki oleh Kabupaten Pesisir Barat, salah satunya adalah tradisi ngunduh damar ini.

Baca juga tulisan teman-teman seperjalanan saya ya..

1. Katerina 
Keliling Krui Jelajah Pesona Pesisir Barat Lampung
Jelajah Keindahan Pulau Pisang Pesisir Barat
Wisata Kaliber Dunia di Pesisir Barat Lampung

2. Annie Nugraha
Sejuta Pesta di Pesisir Barat Lampung
Hatiku Tertambat di Pulau Pisang

3. Haryadi Yansyah
24 Jam Bermanjah di Pulau Pisang

4. Deddy Huang
Jelajah Pesona Pulau Pisang bagian 1
Jelajah Pesona Pulau Pisang bagian 2

Buat yang penasaran gimana sih ngunduh damar itu? Sile tonton videonya di sini yaa.. 

You Might Also Like

37 komentar

  1. Aku takjub pas pertama kali lihat pohon gede eh getahnya "kristal"
    Kalo gak inget berat badan, aku udah manjat nyobain itu ambunnya hahaha

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Yan.. Aku juga takjub waktu pertama kali ngeliat.
      Eh aku malah penasaran dan nyesel kenapa kemaren gak nyobain manjat pake ambon. Malah sibuk tiduran di atas daun2 hahaha...

      Delete
  2. Pohon damarnya sendiri kata orang kalau dibakar wangi. Bener nggak ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh kemaren lupa nanyain. Yang inget cuma getahnya teh kalo dibakar bisa jadi pelita..

      Delete
  3. Wah sepertinya seru banget. Foto2nya juga keren jadi sprt melihat getah d depan mata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Citra.. Seru banget. Maklum pertama kali ngeliat pohon damar secara langsung

      Delete
  4. Andai saja deket, pengen ikut yg mecahin Rekor Muri ngunduh damar bersama 1001 warga.. Hmm pasti seru banget deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah.. Udah kebayang gimana serunya itu 1001 orang ngunduh damar barengan...

      Delete
  5. Ngunduh damar bisa juga jadi event wisata. Kalau ngunduh mantu gimana ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Sepertinya bisa dicoba bang. Bang Uma mau nyoba kah? Acara ngunduh mantunya dijadiin event pariwisata? :D

      Delete
  6. Lihat 1 orang ngunduh damar saja sudah bikin takjub. Apalagi kalau serentak 1001 orang ya mbak Dian.

    Pengalaman pertamaku liat pohon damar dari dekat. Mungkin pernah lihat dan pegang sebelumnya tapi nggak ngeh damar atau bukan.

    Asik jalan2 di Krui bareng mbak Dian dan teman2. Banyak dapat pengalaman dan cerita baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Takjub banget waktu ngeliat pohonnya dari deket. Trus getahnya itu, kayak kristal. Seneng banget deh pokoknya.. Apalagi kalo inget sesi pemotretan yang dilempar daun-daun kering itu.. Hahahaha..

      Delete
    2. Hahaha....penasaran sama videonya. Pak Ardi lho semangat banget naburin bunga. Disangka kuburan kali yee haha

      Delete
  7. sama sekali belum pernah lihat pohon damar. oh iya manfaat pohon damar sendiri apa ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Main ke Lampung, Roy :)
      Kayu damar bisa jadi bahan konstruksi rumah, tapi jarang yang pake. Apalagi dalam hukum adat Krui, pohon damar gak boleh ditebang sembarangan. Jadi emang untuk diambil getahnya aja...

      Delete
  8. Inget temen kuliahku yang orang krui , jadi dia dari sd diajarin mandiri dengan bapaknya. Sejak sd tiap anak dikasih satu pohon damar dan disuruh merawat sendiri sampai panen. Dan hasilnua itu untuk sekolah tiap anak sampai kuliah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ini unik ya cara ngajar anaknya mandiri. jadi si anak punya keterikatan untuk menjaga dan memanen pohonnya sendiri.

      Delete
    2. Iya bener banget kak... Makanya pohon damar ini jarang yang ditebang. Ada juga yang nyebutnya pohon harta...

      Delete
  9. Ini kayanya di Jepara ada nih. Deket rumah simbahku dulu, yang masih pedalaman hutan sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cara panennya juga sama kah seperti yang di Krui ini?

      Delete
  10. Udah liat video ngunduh damarnya mba, dan rasanya kepengen deh nyobain, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Eka.. Aku pun nyesel kemaren gak sempat nyobain.. :(

      Delete
  11. Wahh akan jadi seru pada waktu ada lebih dari 1000 orang ngunduh Damar ...
    serasa hidup di marsupilami, wkwkwkwk

    ReplyDelete
  12. Awalnya kukira ini pohon karet, mirip-mirip dan proses ambil getah damarnya juga unik.

    Sayang kemarin foto-fotoku di hutan damar ini backlight semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi yang ini lubangnya sengaja dibuat untuk nampung getah ya, Ded.. Masih nyesel kenapa kemaren gak nyoba manjat :D

      Delete
  13. wah baru tahu aku kalau damar bisa diambil getahya hehe. Nice info mba Dee. Nambah wawasan baruku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Sil.. Aku juga baru tau kalo caranya seperti ini :D

      Delete
  14. Mamaci tulisannya Mbak Dian.... informatif sekali... baru tahu saya ngunduh damar itu begitu rupanya... hwhwhwhw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, mbak Menik.. Saya pun baru tau, hehehe

      Delete
  15. Wah baru tau nih kalau damar itu ada getahnya. Setahu saya dari kecil damar itu berbentuk bulat dan sering dipakai untuk nebalin alis lo mbak dee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah? Iya kah? hehehe baru denger ini ...

      Delete
  16. Wah keren. Saya orang Lampung tapi belum pernah ke Krui. Malu euy hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk ke Krui.. Mumpung lagi ada event Pesona Krui niih... :)

      Delete
  17. Wisss... keren...
    itu masih pakai cara tradisional ya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul.. Mereka masih mempertahankan cara tradisional...

      Delete
  18. kak getah damar buat kosmetik itu gimana ya kak??? aman??

    ReplyDelete