[JB - Malaysia] Aku Jatuh Cinta Lagi...

Monday, April 20, 2009



Sudah lewat tengah malam ketika tiba² HP ku berdering. Ahaaaa…. Ini panggilan yang emang udah aku tunggu² dari tadi. Karena emang aku udah siap, jadi langsung aja aku turun. Ternyata Pak Fendi dan 2 orang rekannya sudah menunggu di bawah. Disamping sebuah mobil berwarna kuning yang kelihatannya penuh sesak dengan joran dan tas² berisi peralatan mancing. Pak Fendi memperkenalkan 2 orang rekannya. Pak Arman dan Pak Din Ayam. 
Perjalanan menuju Johor lancar² aja tanpa suatu halangan. Sampai disalah satu pom bensin di daerah JB, kita bergabung dengan Pak Yazid besama 2 orang rekannya, Pak Aziz dan Pak Edy. Tujuan pertama adalah money changer. Banyak money changer yg buka 24 jam disini. Abis kelar urusan tukar-menukar duit Pak Fendi ngajak kita mampir di salah satu tempat makan, very late dinner n very early breakfast. Jam ½ 3 dini hari bo’….

Selesai makan perjalanan dilanjutkan menuju Sedili. Dalam perjalanan ke Sedili aku udah gak tau apa² lagi. Udah terbang ke alam mimpi. Maklum…, kemaren seharian gak tidur, malemnya begadang, subuh² udah berangkat ke KBRI buat jadi volunteer general election. Capek, ngantuk, kenyang… klop banget dah…. 

Bangun² taunya udah sampe di Sedili. Nengok jam di tangan, ternyata udah jam ½ 6 subuh. Wuiiih… pas semua bawaan udah diturunin, ternyata banyak banget yaaa… Rupanya tadi Bapak² itu sempat belanja logistic dalam perjalanan menuju ke Sedili. Aku yang masih agak² ngantuk milih ikutan ngopi ama Pak Fendi di salah satu warung sambil nunggu kapal siap. Gak lama dateng sebuah kapal berwarna biru menuju ke jetty tempat kita nunggu. Ini dia nih yang bakal jadi tempat tinggal kita selama 3 hari 2 malam nanti. Tepat jam 6.30 am waktu Sedili kita berangkat… Hari masih gelap. hanya sinar purnama yang masih menerangi.

Di ufuk timur mentari perlahan mulai menampakkan cahayanya. Redup. Tertutup awan tebal… aku cuman merhatiin aja kesibukan bapak² yg mulai menyiapkan peralatan tempurnya. Nyiapin joran, masang kail dsb. Setelah siap joran² itu dijejer di pinggir² kapal. Kapal kami terus saja melaju, semakin jauh meninggalkan Sedili. Sampai akhirnya Sedili benar² hilang dari pandangan mata. Jauh juga kami berlayar.

 Ruangan kapal

Sekitar jam 11 kapal mulai mengurangi lajunya.  Dan akhirnya berhenti. Rupanya disini kita akan mulai mancing. Aku memilih duduk di buritan menikmati pemandangan yang ada di depan mataku. Sejauh mata memandang hanya hamparan laut yang Nampak. Nun jauh disana tampak pulau Aur, Pulau Dayang, Pulau Pemanggang dan Pulau Tinggi. Katanya pulau Aur bagus banget. Cuma sayang lagi di renovasi. Jadi gak bisa kesana. 

Enak banget ngeliatin Bapak² itu mancing, katanya sih ikan² yang mereka pancing itu bakal dijadiin umpan buat mancing ikan² yang lebih gede. Jadi ya berusaha mancing sebanyak² nya biar bisa cukup untuk dijadiin umpan. Sampe sore mereka masih mancing, betah banget euy. Sekitar jam 5 sore kapalnya jalan lagi, mau merapat ke pulau Tinggi buat mandi en makan malam.

Angin sore bertiup sepoi². Nikmat banget rasanya… Duduk² di buritan kapal, berbagi cerita dengan sahabat² baru, menikmati hamparan laut Cina Selatan. Hal² kayak gini yang paling aku suka. Ada perasaan damai yang gak biasa…, perasaan seperti ini pernah aku rasakan. Persis seperti waktu pertama kali aku naik gunung dulu. Aroma laut itu kurasakan seperti wangi hutan pinus, hamparan laut itu tergambar indah laksana padang savanna… aaaahhh…. Aku sadari, aku jatuh cinta lagi. Dan kali ini pada laut… Debur ombak, hembus angin, hamparan samudra… ya, aku bener² udah jatuh cinta dan aku sangat menikmatinya…

Perjalanan ke Pulau Tinggi ternyata jauh juga ya, baru sekitar ½ 9 malam kita sampai disana. Ikan² tangkapan yg mati dibawa ke darat untuk dimasak sebagai menu makan malam kita. Sambil nunggu masakan mateng kita giliran mandi. Wiiihh… airnya seger banget, katanya sih air langsung dari pegunungan…

Akhirnya satu persatu lauknya keluar. Hehehe.. ikan semua, dimasak dengan berbagai macam cara. Ada yang digoreng, dimasak asam manis, dimasak pake kuah merah (gak tau itu dimasak apa namanya) yang jelas semua berbahan dasar ikan. Cuman sayurnya aja yang gak pake ikan… makan malam itu terasa nikmat banget… mungkin karena dari siang tadi kita cuman makan roti aja kali ya, jadi begitu ketemu makanan beneran rasanya bener² nikmat. Sampe nasinya abis kita tetep aja ngegadoin ikannya. Hehehe… Laper apa doyan ya…?! Sampe² rasanya berat banget buat balik ke kapal lagi.

Waktunya berlayar lagi, ada kali sejaman sampe akhirnya kapal berenti lagi di tengah laut. Saatnya berburu ikan gede niih… mulai deh nyari posisi paling enak buat masang joran. Aku milih di belakang aja. Nongkrong diatas box es sambil nunggu joranku bergetar. Tiba² joranku bergetar, perlahan2 aku tarik, semakin berat aja rasanya. Tapi pas udah deket tiba² rasanya jadi ringan, wah pasti lepas nih pikirku.. bener aja, gak seekor ikanpun nyangkut di kailku. Kail..?! eh ternyata kailnya ikutan putus ditarik ikan. Kalo kata Pak Fendi sih itu kemungkinan barracuda yang gigit. 

Pasang kail baru, siap² nunggu joran bergetar lagi. Ditungguin lamaaaa banget, sampe² aku jadi ngantuk. Iya nih, berada diatas kapal yang terayun² dipermainkan ombak bikin aku jadi gampang ngantuk. Rupanya aku udah bener² ketiduran kali ya, sampe akhirnya aku tersadar oleh teriakan Pak Fendi “ Dee.. Dee.. itu pancingmu…” Langsung aku ambil jorannya en tarik pelan², makin lama makin berat. Pas udah deket Pak Fendi bantuin tarik talinya, ternyata kali ini emang ada barracuda yg nyangkut. Wiiih… giginya taring semua n keliatan tajem². Tentu aja aku gak mau ngelewatin kesempatan untuk mengabadikan tangkapan pertama ini…

 nampang ama tangkapan pertama, yuhuuu...

Senyum bahagia dengan tangkapan pertama. Hehehe… “masih mau mancing atau mau tidur…?!” Tanya Pak Fendi. “saya mau tidur aja Pak.. ngantuk banget…” sambil ngelirik jam di pergelangan tanganku. Udah lewat jam 2. aku memilih untuk tidur, smeentara Bapak² itu tetap memancing, entah sampai jam berapa…

Ketika aku membuka mata, rupanya hari udah pagi. Jam dipergelangan tanganku udah menunjuk angka 8, tapi langit masih tampak gelap. Dan hujan turun rintik². Pagi itu kita sarapan mi instant buatan Pak Arman. Hehehe… makasih ya Pak atas pengertiannya untuk misahin mi yang gak pake bawang untuk aku dan Pak Aziz.

Rupanya ikan² kecil yang buat dijadiin umpan udah berkurang, jadi kita balik lagi ke tempat kemaren buat mancing ikan² kecil yang mau dijadiin umpan. Hari ini ombaknya kerasa semakin menjadi², aku sampe ketimpa² gelas waktu lagi enak²nya tidur. Akhirnya aku milih nongkrong aja di buritan menikmati ayunan ombak sambil senyum² denger candaan mereka. Namanya juga pemancing, bahan guyonan en obrolan mereka gak pernah jauh² dari ikan. Dasar…. 

Hari ini kita bener² kenyang, menjelang siang tekong Badol bikin cemilan, sarden goreng tepung. Pak Badol juga pengertian banget, misahin antara adonan yang pake bawang ama adonan yang gak pake bawang buat aku dan Pak Aziz. Makasih banget ya Pak…. Belum habis gorengannya, Pak Badol masak lagi untuk makan siang. Menunya ikan goreng, ikan masak curry ama sayur sawi. Kita makan sambil diayun² ombak. Untung aja gak ada yang mabuk…

 Pak Fendi
 Burung camar

Sorenya kita berlayar lagi menuju Pulau Tinggi untuk mandi dan makan malam. Aku duduk sendirian di belakang. Sambil mengagumi hamparan laut di sekelilingku, burung² camar laut yang beterbangan, dan mentari senja yang bersiap² beranjak menuju ke peraduannya… Semua itu bener² sukses bikin aku makin jatuh cinta. 

Seperti kemarin malam juga, ikan² tangkapan kita yang mati dibawa turun ke darat buat dimasakin sebagai menu makan malam kita. Menunya kurang lebih sama seperti kemarin, cuman kali ini plus telur goreng. Gak tau ya, makanan kemarin terasa jauh lebih nikmat. Mungkin karena hari ini kita udah kekenyangan, jadi makan malam nya terasa biasa aja…

Abis makan balik lagi ke kapal, siap berlayar lagi. setelah sekitar 1 jam berlayar, kapal berhenti. Mulai deh pada masang umpan n nyiapin joran masing². Aku, Pak Arman, Pak Edy n Pak Yazid duduk berempat di belakang sambil nungguin joran masing². Ditungguin lamaaaa banget, gak ada satu joranpun yang bergetar. Umpan² yg dipasangpun utuh tak tersentuh. Bener apa yang diomongin ama Pak Din en Pak Arman kemaren.., klo mancing itu melatih kesabaran. Rupanya dibagian depan juga mengalami nasib yang sama. Gak ada ikan yang khilaf memakan umpan kita malam itu. Akhirnya kita berlayar lagi, cari tempat lain.

Kali ini rupanya lebih baik. Banyak banget sotong berkeliaran, yang langsung aja dijaring oleh Pak Arman. Dan yang sedikit bikin aku gak rela, sotong² yang berhasil ditangkap itu disayat² sedemikian rupa untuk dijadiin umpan lagi… padahal klo di goreng tepung ato dimasak item kan enak banget tuuh… Akhirnya rela gak rela sotong itu juga yang aku pasang sebagai umpan di kailku. Dan ternyata dapetnya sotong lagi. hehehe… mancing sotong pake sotong ini ceritanya… aku bener² dapet banyak sotong.

Gak lama Pak Arman yang duduk disebelahku berhasil dapet ikan yang katanya itu namanya ikan Batman. Karena bentuknya bagus, aku minta tolong Pak Edy untuk dipotoin ama si Batman. Tapi tiba² aja plaaak… mukaku ditampar ama si Batman dan dia langsung lepas begitu aja. Ikannya shock kali ya, soalnya baru kali ini diajak poto ama cewek… hehehe… dan jadilah aku sebagai bahan ketawaan mereka, masa pada bilang dalam sejarah mereka mancing, baru kali ini ada yg ditampar ama ikan… hahahahaha…

Taunya dari arah depan terjadi keributan, rupanya Pak Aziz berhasil dapet milk fish yang akhirnya menobatkan dia menjadi guru malam itu. Hehehe… Tahniah Pak guru. Gak ngelewatin kesempatan donk, yang lain juga pengen ikutan nampang ama si milk fish yang ama orang² sana lebih dikenal dengan nama ikan bulan.

 Pak Aziz dan ikan bulan

Abis poto² ama si milk fish aku balik lagi ke belakang. Meneruskan perburuan sotong. Ama Pak Fendi disuruh ganti pake jig, biar lebih gampang. Dan bener aja, sotong² itu dengan mudahnya ditangkap. Yang seru begitu si sotong keluar dari aer, dia langsung menyembur² ke segala arah, jadilah kita pada basah kena semprotannya. Untung aja dia nyemprot aer en bukan tintanya.

Malam itu kita bener² pesta sotong, mancing sotong dibawah terang sinar bulan purnama, yang seolah mematahkan teori yang selama ini ada “kalo bulan lagi terang susah buat dapet sotong” ato “kalo pengen mancing sotong harus waktu bulan mati” Tapi nyatanya malam itu sotong² tersebut seolah tak berdaya menghadapi godaan jig yang menari²…  


Pagi harinya aku terbangun karena tiba² ada hawa panas dari bawah kaki ku. Rupanya Pak Badol lagi masak, maklum… selama di kapal aku tidurnya diatas kayu yang dibawahnya ditaruh tungku dsb…

 Tuh tungkunya...

 nasi goreng sotong
Hujan deras masih saja turun, menemani kita sarapan nasi goreng sotong pagi itu. Masih ditengah guyuran hujan kita berlayar lagi, kali ini kita ngelewatin Pulau Sibu. Pulau Sibu ini juga terkenal sebagai tempat tujuan wisata. Ada salah satu batu bentuknya unik. Bentuknya kayak orang.

 Pulau Sibu. Tuh batunya kayak orang ngobrol ya?

Dalam perjalanan kembali ke Sedili, beberapa kali kita berhenti untuk mancing lagi. Dan akhirnya semua ikan² yang berhasil kita tangkap dikumpulkan, dipisahkan menurut jenisnya dan poto rame².. Lumayan banyak juga hasilnya. Ikan² itu kemudian dibagi rata. Aku cuman minta dikit aja, masalahnya tar kalo kebanyakan bingung mau dimasak apa… ikan² yang kecil dibagi rata, sedang ikan yang besar dikasihin ke Pak Badol, terserah mau diapain.. hehehe…

 Pak Yazid dan kerapu tangkapannya

Dalam perjalanan pulang lagi² aku memilih duduk sendirian di buritan. Pak Fendi memasang jorannya yang diikat dibelakang kapal. Lagi enak²nya menikmati hembusan angin sambil memandang lautan, tiba² joran Pak Fendi bergetar, makin lama makin keras. Aku coba putar gak bisa, berat banget… akhirnya aku teriak manggil Pak Aziz buat minta bantuan. Akhirnya kapalnya berhenti dan semua langsung merubung Pak Fendi yang udah beraksi bersiap² menarik tangkapan besarnya kali ini. Kalo diliat dari peluh yang bercucuran, bisa dipstikan ikan yang nyangkut ini pasti besar banget. Dalam keadaan seperti itu, Pak Fendi masih sempat²nya ngeluarin kamera dan meminta Pak Arman untuk merekamnya. Hahahaha…. Gak mau keilangan moment penting rupanya. Jadilah kita yang merubung Pak Fendi ikutan deg²an menunggu ikan apa yang sekiranya nyangkut. 

Lama juga Pak Fendi berjuang melawan sang ikan, sampai akhirnya begitu tali ditarik hanya menyisakan lure yang udah tergores, bekas gigitan sang ikan. Bekas gigitannya dalem juga looh.., jadi ngebayangin, sekarang ikan itu giginya pasti udah ompong… hehehehe…

Pffiuuuuh…., gitu deh pengalaman aku selama 3 hari 2 malam terombang-ambing di Laut Cina Selatan. Aku menyadari satu hal, mancing di tengah lautan itu bahayanya Cuma satu… Ketagihan…!!! Jadi gak usah heran, kalo selama beberapa waktu kedepan topic mengenai mancing dan lautan bakal jadi topic paling menarik buat aku. Maklumlah… namanya juga lagi jatuh cinta…

 Hasil tangkapan
 Foto bareng

Special Thanks to :
  • Allah SWT atas segala karuniaNya
  • Pak Fendi yang udah ngajak ikut trip ini, ditunggu ajakan selanjutnya Pak…
  • Pak Arman yang udah ngajarin n nemenin aku mancing sotong
  • Pak Din Ayam, makasih ajaran ilmu sabarnya...
  • Pak Yazid, jadi kapan giliran saya belajar sambil bawa ayam goreng nih Pak…?! Huehehehe…
  • Pak Edy, hehehe… pertamanya kirain orangnya diem, ternyata rame juga…
  • Pak Aziz, bikin group anti bawang yok Pak…
  • Tekong Badol yang udah membawa kita mencari spot² untuk mancing

Taken from Sedili Fishing Trip 10-12 April 2009

You Might Also Like

36 komentar

  1. wah panjang amat ya...
    benar benar pengalaman yang seru, rasanya pengen banget ikut acara beginian.. :D

    ReplyDelete
  2. hehehehe..... kepanjangan ya ceritanya...?! padahal ini udah berusaha disingkat loh ceritanya.... (",)

    ReplyDelete
  3. asyik, yah dien..kok tak undang2 sih...kl mancing?
    :)

    ReplyDelete
  4. minta ikut ama Pak Fendi aja Mas Suga..., pasti dibolehin... :)

    ReplyDelete
  5. Duuh... baca ini jadi pengin ke laut..

    ReplyDelete
  6. pengen ngerasain jatuh cinta juga...?! hehehe....

    ReplyDelete
  7. duuuh... kalo yang ini ga nolak, hahahaha...

    ReplyDelete
  8. hahahahahahaha........... berbagi cinta ama gunung dooonk....

    ReplyDelete
  9. Jatuh cinta untuk tambah hobi is o.k,,,,can meet and make more friend Dee,,as long as you enjoy it

    *__*

    ReplyDelete
  10. sudah pindah ke lain hati... ga mo cinta sm gunung lagi, mo cari gebetan lain... laut, pantai, ato yg lain kek, ga mau gunung mulu, hehehe...

    ReplyDelete
  11. iya pak.... jatuh cinta dengan hobby baru niiih..... makanya bulan Juni ikut lagi ya..... hahahahahaha....

    ReplyDelete
  12. waaah.... sama donk..., karena di Batam gak ada gunung, aku mencoba mencari cinta yang lain... akhirnya ketemu laut.... hahahahaha....

    ReplyDelete
  13. wah jadi kepengin ni Dee...tapi kakak takut sama ombak...hehehe

    ReplyDelete
  14. tak kiro opo ta..rasakno, dadi kecanduan kan..? hihiihi...

    ReplyDelete
  15. Wah,,,,,,,Dee pertama kali jatuh cinta sama laut ya hehehe tak kenal maka tak cinta nama nya.

    ReplyDelete
  16. sayapun mulanya takut kak..., maklum... saya tak pandai berenang... tapi takutnya tak sampai 5 menit, setelah itu jadi ketagihan.... hehehehe...

    ReplyDelete
  17. wakakakakakakak...... iyo iki mas... dadi kecanduan tenanan.... engko melok sampeyan mancing nang pulau abang yoooo...

    ReplyDelete
  18. iya Pak Din...., karena saya sudah kenal makanya sekarang saya jatuh cinta......

    ReplyDelete
  19. neng pulau abang Ra usah nunggu kesuen kono iwake rakus2., asal nyemplung langsung samber..tapi iwake cilik2...

    ReplyDelete
  20. ayo kapan nang pulau abang mas...?! aku wes suwe ate mrono ra sido2 terus.....

    ReplyDelete
  21. Jumat sesok aku moleh nang batam.

    ReplyDelete
  22. minggu iki bojomu prei ora..?, di jak pisan...

    ReplyDelete
  23. sek, tak takon tekonge iso opo ora..

    ReplyDelete
  24. iyo bojoku prei.... yo ayok mancing rame2..... dino sabtu opo minggu...?!

    ReplyDelete
  25. semoga isok.... hehehehe.........

    ReplyDelete
  26. tekong sing biasane lagi di booking koncoku Dee., piye sewa kapal liane Pow..?

    ReplyDelete
  27. gpp mas...., sampek ketemu dino Minggu yoooo.......

    ReplyDelete
  28. Singgah,,sebentar Dee,wah,,,,mahu mancing terus ya dgn teman2 di batam,hebat betul kamu Dee.

    ReplyDelete
  29. iya Pak Din...., saya habis mancing dengan kawan saya di Batam.... Ikan kecil2 saja....

    ReplyDelete
  30. Shukur alhamdulilah,,,,,,,Dee kecil ikan, besar pun ikan,rezeki di laut ada pasang ada surut nya ,syabas Dee,suami dan jugak teman nya.

    ReplyDelete
  31. jempolnya kenapa mas...?! hehehehe....

    ReplyDelete