Coban Rondo dan Nostalgia Masa Putih-Biru

Friday, February 10, 2017


The best things in life are the people we love, the places we've been, 
and the memories we've made along the way

Punya tempat yang penuh kenangan? Kalo saya sih punya. Banyak malah. Sebagai tukang jalan, setiap tempat yang saya kunjungi adalah istimewa. Karena masing-masing tempat punya kisah dan kenangan berbeda. Salah satunya adalah Coban Rondo. Air terjun yang berlokasi di Malang, tepatnya di Desa Pandesari ini, menyimpan banyak cerita. 

Nostalgia Jaman Putih-Biru

Bagi saya, Coban Rondo adalah sepotong nostalgia. Karena di tempat ini, untuk pertama kalinya saya bertemu dengan suami, dua puluh tiga tahun yang lalu. Tepatnya waktu saya masih duduk di bangku kelas 2 SMP. Waktu itu saya dan teman-teman pramuka saya mengisi liburan dengan acara kemping di Coban Rondo.

Welcome to Coban Rondo

Bumi perkemahan Coban Rondo merupakan salah satu tempat kemping favorit bagi anak-anak sekolah dan mahasiswa. Jadi tiap musim liburan, bumi perkemahannya selalu rame. Nah waktu itu, suami dan temen-temennya juga lagi kemping di tempat yang sama. Kebetulan, tenda mereka gak jauh dari tenda kami.

Peta kawasan Coban Rondo

Trus? Ya gitu deh.. Kami akhirnya kenalan. Ada salah satu dari temennya itu yang naksir saya, dan saya juga sempat naksir dengan temannya yang lain, hahaha. Sebelum pisah, kami sempat tukeran alamat dan nomor telepon rumah. Jaman dulu belum ada HP, cyiiin... 

Sepulang dari Coban Rondo, beberapa kali kami janjian ketemu rame-rame tapi gak pernah jadi. Belakangan, saya baru tau cerita dari suami. Kalo dulu itu sebenernya beberapa kali suami lewat bahkan singgah di rumah saya. Buat nemuin saya? Bukaan! Tapi buat nganterin temennya yang naksir saya. Beberapa kali mereka ngamen di rumah saya, dengan harapan bisa ketemu saya. Tapi gak pernah kesampaian. Waktu suami cerita ini, saya cuman ketawa miris. Karena ternyata, cowok yang dianter itu adalah cowok yang saya suka. Hahaha dodol banget ya... 

Tapi yang namanya jodoh emang rahasia-Nya. Saya gak jodoh dengan cowok yang naksir saya, gak jodoh juga ama cowok yang saya suka. Tapi justru jodoh ama seseorang yang dulu sering nganter temennya ngamen ke rumah saya. *grin...

Coban Rondo yang Kian Kekinian

Apa istimewanya Coban Rondo selain karena saya menyimpan kisah nostalgia jaman putih-biru? Jawabnya, banyak. Seperti yang sudah saya sebutkan, Coban Rondo ini memiliki bumi perkemahan yang selalu dipenuhi tenda kalau musim liburan atau akhir pekan.

Tempat ini selalu ramai

Waktu mudik kemarin, saya dan suami sengaja singgah di Coban Rondo dalam perjalanan pulang dari Batu. Sengaja sih, pengen nostalgia. Lama gak main ke sini, saya jadi takjub juga, ternyata Coban Rondo sekarang makin keren. Makin banyak wahana dan spot-spot menarik yang kekinian.

Kamu mau kemana?

Salah satu yang menarik perhatian kami adalah Taman Labirin. Seru banget rasanya bisa 'menyesatkan diri' di antara lorong-lorong tanaman hijau setinggi kurang lebih 2 meter ini. Krucil-krucil pada hepi main petak umpet dan kejar-kejaran. Saya dan suami bergantian naik ke atas menara yang memang disediakan di area labirin. Dari atas menara kita bisa mengarahkan teman-teman yang lagi kebingungan mencari jalan keluar atau air mancur yang ada di tengah -tengah labirin. Seru banget sih.

Seru-seruan di Taman Labirin

Yeaaay! Sampe di air mancur 

Ci luk baa!

Selain Taman Labirin juga ada wahana panahan, paint ball, ATV, berkuda, dan masih banyak lagi. Untuk mencoba permainan-permainan itu, kita harus merogoh kocek lagi di luar tiket masuk. Harga tiketnya bervariasi mulai dari 5 ribu rupiah sampai dengan 30 ribu rupiah.

Main panahan

Kasih makan ikan

Lala naik kuda

Tak jauh dari arena permainan, ada spot baru lagi yang gak kalah keceh. Namanya DANCOK. Bagi orang Jawa, khususnya arek Suroboyo, pasti radar di telinganya langsung ON begitu denger kata DANCOK. Agak-agak mirip ama pisuhan khas Suroboyo ya? Tapi sebenernya, DANCOK yang ini singkatan dari DAuN COKlat. Terkesan agak maksa juga sih singkatannya, hehehe..

Daun Coklat

Maksimal 8 orang. Tapi nyatanya selalu lebih :D

Dancok ini bakal jadi cafe. Sayang kami datang kesana lebih cepat beberapa hari sebelum cafenya dibuka. Minggu lalu saya lihat postingan temen yang baru berkunjung kesini. Cafenya udah jadi. Dan konsepnya keren. Sepertinya next time harus balik lagi nyobain nongkrong di cafe Dancok.

Suasana Dancok cafe waktu belum jadi

Di Dancok

Di area Dancok cafe ini ada platform yang cocok banget buat bikin foto-foto yang instagramable. Tempat-tempat seperti ini emang lagi musim banget yah.

Platform buat foto-foto

Setelah nyobain hampir semua permainan yang ada, kami pun lanjut menuju air terjun. Waktu ngelewatin jalan menuju air terjun itu saya jadi senyum-senyum sendiri. Kenangan dua puluh tiga tahun lalu seperti diputar kembali di depan mata. Dulu kami jalan kaki melewati jalan itu, sambil sok-sok tebar pesona ke gebetan masing-masing. Huahahaha...

Sepanjang jalan kenangan. Halah!

23 tahun lalu juga pernah lewat jalan ini :D

Sampe di parkiran air terjun, ternyata rame banget. Meski bisa dibilang tempat wisata baru di Malang dan Batu terus bermunculan, namun rupanya air terjun ini masih tetap jadi favorit warga untuk refreshing. Wajar sih, selain karena aksesnya mudah, harga tiketnya juga tidak terlalu mahal. Ditambah lagi pilihan wahana dan permainan yang cukup banyak. Jadi liburan sehari di sini, udah bisa punya stok foto buat instagram selama sebulan.

Parkirannya rame banget

Dan lagi, untuk menikmati air terjunnya, kita gak perlu bersusah payah naik turun bukit, atau bahkan melewati trek aduhai yang memacu adrenalin. Jadi siapa saja bisa dengan mudah menikmati air terjunnya. Turun dari mobil, tinggal jalan kaki dikit, udah nyampe di air terjun.

Baca juga tulisan saya naik motor trail ke Air Terjun Putri Malu

Gapura menuju air terjun

Kalo ngerasa laper juga gak usah khawatir. Karena yang namanya warung berjajar di area parkir kendaraan. Tinggal pilih mana yang sesuai selera. Dan di tempat dingin seperti di Coban Rondo ini, paling enak kalo makan yang anget-anget, seperti bakso atau jagung bakar.

Jagung bakarnya, kaaak..

Kapan dan dimana pun pasti nyempatin ngopi

Sholat di sini rasanya adeeem banget

Coban Rondo ini berada di ketinggian 1135 MDPL, dengan air terjun setinggi 84 meter. Pantas aja kalo suasana di sini terasa sejuk dan bikin betah. Monyet-monyet liar masih banyak berkeliaran di sekitar air terjun. Hati-hati kalo membawa makanan atau barang, karena monyetnya agak badung.

Cieee.. Yang lagi bengong

Gak usah baper liat yang gendong-gendongan :D

Dalam perjalanan pulang suami kepikiran buat ngajakin para krucil kemping di Coban Rondo. Saya langsung setuju. Mudahan bisa kesampaian nanti kalau kami mudik lagi. Seru-seruan ama keluarga sekalian nostalgia ama suami tercinta.

Di Coban Rondo mungkin akan selalu ada perubahan. Tapi kenangan dua puluh tiga tahun silam akan terus ada dalam memori kami berdua.

Cieee... Yang akhirnya foto bareng di Coban Rondo... 

You Might Also Like

43 komentar

  1. Jadi kangen ke sini deh.. waktu ke sana pas tdk weekend jd hanya bs menikmati air terjun n flying fox aja :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Balik lagi, Citra.. Aku juga pengen balik lagi, gak bosen2 main kesini...

      Delete
  2. Keren tu mbak Dee..kapan bisa kesana ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk main ke Jawa, banyak tempat keren disana :)

      Delete
  3. wah..... tempatnya mendukung untuk romantis romantisan, tentu saja selalu jadi kenangan hehe

    ReplyDelete
  4. Pas di Malang pengen ke Coban Rondo gak jadi soalnya gak sejalur. Gak jadi deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brati kudu balik lagi ke Malang, teh... :)

      Delete
  5. Cantiknye tempatnye..... kapanlah kami bisa jalan-jalan ke Jawa ni ya.... Waktu yang dibutuhkan rasanya lama untuk bisa puas ke sana... Hiks... sementara cuti terbatas dan diprioritaskan untuk pulkam setiap tahun.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ke Jawa minimal seminggu mbak Menik, biar puas hehehe...

      Delete
  6. Jadi jaman SMP kalau kabur ke sini

    ReplyDelete
  7. Jaman SMP kalau bolos ke sini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ko bolos kesini kejauhan, kak... Sekitar 2 jam naik motor, PP udah 4 jam :D
      Kalo bolos mah yg deket2 ajah hehehe...

      Delete
  8. Wuiiih, emejing banget mba, kenangan 23 tahun silam. Jodoh emang ga bisa ditebak ya, rahasia banget. si A suka si B, si C yang nganterin, eh malah si C yang jadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya, Eka.. Jodoh itu bener-bener rahasia-Nya ya..

      Delete
  9. Waah, story mama Lala seruuu hihi, ternyata yaa..aku belum pernah kesini cantik yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Dew, tempatnya cakep. Cocok banget buat refreshing...

      Delete
  10. Keren banget ya Coban Rondo.
    Cerita kenangannya juga seru :)

    ReplyDelete
  11. 23 tahun silam si kakak masih putih biru... berapakah umur si kakak sekarang? :D
    tinggal tambahin 15 tahun kali ya kak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwk... fokusnya ke umur berapa ya? iya, ditambah 15, trus dikurangi 2 hehehe..

      Delete
  12. cie cie yang nostalgia ke coban rondo....btw asyik ya tempatnya..moga nanti bisa sampe ke sana

    ReplyDelete
  13. Kalau kisah kalian dibuat cerpen atau FTV bagus neh Dee. Namanya jodoh emang misteri yaa, semoga kisah cinta kalian langgeng, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Ntar dapet award, kisah FTV terjayus :D

      Delete
  14. Lo lo loooh, kok Coban Rondo saiki apik tenan ngene thooo? Aku udah lamaaaaa ngga ke sono mba... Gilaaak! Cihuy bingits ini maaah
    --enjoy my blog bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tambah apik.. Aku juga takjub kemaren pas kesana, maklum udah lama juga gak main kesini

      Delete
  15. Baca dibagian kalo ternyata cowok yang diantar adalah cowok yang ditaksir...hihihihi...*gagal fokus

    ReplyDelete
  16. waaaa cantik sekali ya
    Lalu aku ngebayangun kejar2an romantis di labirin, serasa film India hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Trus sambil nyanyi2 gitu ya, mbak :D

      Delete
  17. Tapi ngga inget mantan kan mbak Dian :)

    ReplyDelete
  18. Pas Babang kesini labirinnya lagi dibotakin jadi gak hijau secantik ini

    ReplyDelete
  19. Kerennnn....

    Follback www.mangandosetiawan.com

    ReplyDelete
  20. Wah curugnya tinggi banget ya mbak.. Masya Allah..
    adem kalau lihat pemandangan ky gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener.. Adem rasanya. Apalagi di Batam gak ada air terjun..

      Delete
  21. Pemandangannya indah. Jadi gak perlu keluar negeri utk menikmati indahnya Indonesia

    ReplyDelete
  22. Saya dulu jaman smp pernah ke air terjun di daerah sana...tapi lupa nama air terjunnya. Memang ada berapa air terjun di
    Malang?

    ReplyDelete