Tips Mendaki Gunung buat Pemula ala Lina Sasmita

Monday, May 09, 2016


Pendaki gunung, sahabat alam sejati
Jaketmu penuh lambang, lambang kegagahan
memploklamirkan dirimu pecinta alam
sementara maknanya belum kau miliki
Rita Rubi Hartland - Pecinta Alam


Ada yang masih inget lagu itu? Lagu itu dulu pernah ngehits di jamannya. Terutama di kalangan anak-anak pecinta alam. Lirik lagu itu sebenernya nyindir banget. Nyindir mereka yang ngakunya pendaki gunung, pecinta alam, tapi sikapnya sama sekali gak menunjukkan cintanya pada alam. Padahal kalo yang namanya cinta, apapun pasti bakal dilakukan untuk menjaga yang dicintai kan? Bukannya malah merusak. Bener gak?

Ngomong-ngomong soal mendaki gunung nih, sekarang kayaknya kegiatan mendaki gunung udah jadi trend di kalangan anak muda. Apalagi sejak boomingnya film 5cm. Mendaki gunung bukan cuma dilakukan anak-anak Mapala aja. Salah? Ya enggaklah.. Gak ada yang salah dengan mendaki gunung. Yang salah itu kalau mendaki gunung tanpa memperhatikan perlengkapan dan persiapan. Itu konyol namanya. 

 Teh Lina dan suami di Gunung Papandayan

Saya inget. Jaman saya SMA dan masih aktif di Dasapala (organisasi pecinta alam di SMA saya dulu, SMAN 10 Surabaya), tiap mau naik gunung, persiapan yang dilakukan itu bisa panjaaaang banget. Mulai dari latian fisik yang harus dilakukan paling nggak sebulan sebelum naik gunung. Sampai nyiapin perlengkapan dan logistik. 

Jadi inget dulu, tiap mau naik gunung suka 'dipaksa' lari ngelilingin sekolah tengah hari bolong ama para senior. Belum lagi tambahan latihan fisik lainnya yang kadang bikin badan pegel-pegel. Tapi gak ada yang protes sih, soalnya semua sadar, kalo hal ini juga demi keselamatan kita di gunung nanti. Kalo kata senior saya dulu, mending kita susah payah di sini, daripada nanti di gunung nyusahin diri sendiri dan orang lain. Jadi kangen masa-masa itu :)

Sejak lutut kiri cedera, saya udah jarang naik gunung lagi. Paling cuma trekking-trekking manja dan cantik aja, sekadar ngobatin kangen ama ketinggian, hehehe... Beda ama temen saya yang satu ini, temen yang udah saya anggep seperti kakak perempuan saya. Namanya Lina Sasmita. Saya biasa memanggilnya teh Lina. Beliau ini sih emang pendaki gunung sejati. Kayaknya sih gak berlebihan kalo saya bilang, mountain is her middle name. Teh Lina ini sudah mulai naik gunung sejak jaman dahulu kala #tsaaah... Becanda. Yang bener, teh Lina udah mulai naik gunung sejak beliau masih kelas 4 SD. Eh, brati itu juga udah sejak jaman dahulu kala kan? #eaaadibahas

Dan sampai sekarang, setelah beliau menikah dan punya anak, masih tetep suka naik gunung. Salut banget ama teteh yang satu ini. 

 Teh Lina dan Chilla di Gunung Semeru

Oiya, sebagai orang yang sudah malang melintang di gunung, ngapain coba si teteh malang dan melintang di gunung, hehehe.. teh Lina punya beberapa tips buat para pendaki gunung pemula. Emang penting ya? Issh.. penting banget tau! Naik gunung itu bukan cuma sekadar bisa naik dan bisa turun aja. Bukan juga sekadar nyampe puncak trus selfie cantik di sana. Bukan cuma itu.. Seperti yang udah saya singgung dikit di awal tulisan ini, naik gunung itu perlu banyak persiapan. 

Simak nih tips naik gunung buat pemula dari teh Lina,

1. Pelajari ilmu dasar survival agar jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan di gunung kita masih bisa selamat dan nyawa tertolong. Ini penting banget. Soalnya di gunung gak ada minimarket. Jadi kalo misal terjadi hal-hal yang gak diinginkan, kita tau bagaimana cara untuk bertahan hidup. Paling gak, kita tau cara bikin bivak, cara bikin api, identifikasi tanaman yang bisa dimakan untuk survival, dan masih banyak lagi. Kalo ilmu survival dasar aja kita udah gak bisa, trus? Mau ngandalin teman seperjalanan? Jangan gitu juga keles...

2. Alat/perlengkapan naik gunung yang safety. Mendaki gunung itu mahal, jadi sisihkan untuk beli alat-alat atau perlengkapan gunung yang memadai. Mulai dari pakaian, jacket, sepatu, carrier, dll. Gak harus yang branded namun yang fungsional yang bisa digunakan saat kamu butuh. Inget, celana jeans bukan pilihan yang tepat buat dipake naik gunung.

3. Taati peraturan dan jangan melanggar. Setiap gunung punya peraturan, baik tertulis maupun tidak tertulis. Dan kita sebagai tamu di sana, harus donk mematuhi peraturannya. Peraturan yang ada di gunung itu, pastinya dibuat juga buat keselamatan dan keamanan para pendaki.

4. Ikuti jalur pendakian yang sudah ada jangan membuat jalur sendiri. Diperlukan kemampuan orientasi medan yang baik untuk mendaki gunung. Nyasar di kota masih banyak orang yang bisa ditanyai jalan. Kalo nyasar di gunung?

5. Leave no trace. Bawa turun kembali sampah yang kamu bawa naik, dan jangan tinggalkan sedikit pun. Gunung bukan tempat sampah, gaes! Jadilah pendaki yang bertanggung jawab. Baik pada diri sendiri, maupun pada lingkungan. 

Kata teh Lina sih, itu aja dulu... versi lengkapnya katanya mau ditulis sendiri ntar di blognya, hahahaha... 
So, pantengin terus blog teteh geulis yang satu ini yaaa, www.linasasmita.com

Trus, kalo lanjutan tipsnya nunggu di blog teh Lina, trus kita di sini ngapain? Errr.. mending kita lanjutin nyanyi aja yuuuk...
 
Ketika aku daki dari gunung ke gunung
Disana ku temui kejanggalan makna
Banyak pepohonan merintih kepedihan
Dikuliti pisaumu yang tak pernah diam

Batu batu cadas merintih kesakitan
Ditikam belatimu yang bermata ayal
Hanya untuk mengumumkan pada khalayak
Bahwa disana ada kibar bendera mu

 Oh alam, korban keangkuhan
Maafkan mereka yang tak mengerti arti kehidupan

You Might Also Like

21 komentar

  1. Pengen naik gunung, tapi emang belum siap? Jadi mengurungkan diri, apalagi persiapan kan harus mateng, gg boleh asal asalan ya kak ..master banget si kalian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Chot... naik gunung perlu persiapan yang mateng. Buat keselamatan kita juga juga.. :)

      Delete
  2. Replies
    1. Kak Rina pasti udah paham banget ini :)

      Delete
  3. Aku bangga banget bisa mendaki si kunir.. Menunggu diajak teh lina ke prau.. Nice to know you teh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk yuk ke Prau... aku juga pengen ke sana..

      Delete
  4. dibatam gunung apa yg bisa didaki? yang ada cuma bukit hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... melipir sedikit ke Bintan atau ke Lingga, Mad... :D

      Delete
  5. wah gunung ya...jadi keinget waktu pertama naik cikuray mbak...awalnya sih rencana naik manglayang eh lakok dengan mudahnya ganti gunung jadi cikuray yang tracknya bikin dengkul copot..hehe
    mana bawa tenda cuma 1 padal satu grup ada beberapa orang...jadi malu sendiri kala mengingat kenangan pertama naik gunung...hehe

    salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... kenangan pertama saya naik gunung malah jatoh teguling2 di Gunung Penanggungan gara2 gak fokus mas :) Tapi tetep sih gak bikin kapok..
      Makasih udah singgah ya mas :)

      Delete
  6. Wow kerennnn good information banget ini...apalagi informasinya dari master pendaki teh lina sasmita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Sad... informasi penting yang sering diabaikan ama anak-anak muda sekarang..

      Delete
  7. Sekarang sih yang paling nyebelin dan susah dilarang itu soal vandalisme. Beuuh, pengen marah rasanya klo lihat batu2 di puncak gunung itu isinya siapa Love siapa, si anu lagi di mana. Baginda lelah sangat :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga benci ituuuuu.... Rasanya pengen bales nyoret2in jidatnya deh kalo ketangkep basah... #KZL

      Delete
  8. Kapan ya aku bisa naik gunung? Ah semoga ada kesempatan dan berani hihi

    ReplyDelete
  9. Aiih makasih banyak Dee. Aku ikut dong corat-coret jidat orang.

    ReplyDelete
  10. belum tau kapan bisa naik gunung...secara nafas kadang sesak kalo terlalu capek mbak..perlengkapan mendaki pun tak punya..jadi gakkan pernah berani nekad deh, apalgi cuma buat ikut2an...gak beraniiiiiiii

    ReplyDelete
  11. Trekking Manja dan Cantik iku sing piye ? *dibahas :)
    masih belum bisa kayak teh Lina, ngajakin nanjak. InsyAllah tak ajak camping wae hehehe

    ReplyDelete
  12. Kalau disuruh milih gunung atau laut, sekarang sih pilih laut aja. Padahal dari SMA itu suka banget naik gunung. Harus latihan naik mercusuar 100 kali dulu kayaknya biar fit naik gunung lagi, hehehehe...

    ReplyDelete
  13. Aku enggak kuat naik gunung eeuyy. Suka salut sama pecinta gunung. Padahal liat poto2nya bisa ngiler lima ember. Aku sama kayak dirimu, bisanya cuma trekking manja doank *dibahas :p

    ReplyDelete
  14. Saluuuut ama Teh Lina sekeluarga yang rajin mendaki gunung, kalian bener2 keluarga petualang sejatii.

    ReplyDelete