Kelana Rasa di Sembalun

Thursday, December 10, 2015


kuliner sembalun, banteng nganga, kelak batih, kelak sin, suberang, ikan beloh

Food is a central activity of mankind and one of the single most significant trademarks of a culture - Mark Kurlansky

Waktu dikasih tau kalau sepulang dari Pergasingan kami akan makan siang di rumah salah satu warga Desa Sembalun, saya langsung girang bukan main. Bagi saya, bisa mencicipi kuliner khas suatu daerah di rumah penduduk lokal itu merupakan sebuah kemewahan tersendiri. Kemewahan yang bisa menjadi penyempurna cerita perjalanan saya pastinya.

Menurut pak Man, guide yang menemani peserta TW Gathering selama di Lombok dan Sumbawa, kuliner yang akan kami cicipi ini gak akan kami temui di warung-warung makan khas Lombok pada umumnya. Ini adalah kuliner rumahan yang memang cuma ada di Sembalun. Tuh kan, jadi makin penasaran...

Setelah berpamitan dengan mbak Lia di Nauli Bungalow, kami pun menuju rumah Riyal, pemuda asli Sembalun yang menemani kami mendaki Bukit Pergasingan tadi pagi. Di rumah Riyal inilah kami akan mencicipi kuliner khas Sembalun yang diolah sendiri oleh ibunya.

Sewaktu kami sampai, beraneka jenis hidangan telah tersaji di ruang tamu rumah Riyal. Tampilannya menggugah selera, seolah memanggil-manggil untuk segera dieksekusi. Kami pun langsung ribut dan memulai ritual ala-ala #travelerpemula, sibuk memotret makanan sebelum disantap. 

kuliner sembalun, kuliner lombok, suberang, apes, kelak batih, kelak sin, banteng nganga
 Mereka semua memanggil-manggil penuh pesona...

kuliner sembalun, tw gathering 2015, twgathering2015
Jadi kangen makan bareng kalian... :)

Ada 6 jenis hidangan yang akan menjadi teman nasi merah di atas piring. Yup! Nasi merah. Istimewa sekali, bukan? Di Desa Sembalun ini, warganya memang menanam beras merah secara turun temurun. Beras merah atau yang dalam bahasa Sasak disebut beaq ganggas yang tumbuh di Bumi Gora ini memiliki tinggi batang yang mencapai 1,5 meter. Sampai saat ini, beras merah masih merupakan makanan pokok sehari-hari bagi warga Sembalun. 

Sambil sibuk menjepretkan kamera, kami pun ribut bertanya tentang nama masing-masing hidangan yang ada di depan kami. Ternyata namanya susah-susah euy.. Tapi untung Zahra (www.ijaah.com) sempat mencatatnya. Hatur nuhun, neng geulis... Saya mah cuma inget satu nama, karena emang terdengar unik di telinga, yaitu banteng nganga. Penasaran kayak apa bentuknya banteng nganga ini? 

kuliner sembalun, banteng nganga
 Banteng nganga

Banteng nganga ini sejenis sayur berkuah kuning yang isinya teri dan irisan cabe rawit hiaju. Rasa gurih dari teri dan pedasnya cabe rawit berpadu sempurna dengan kuah yang segar. Saya tidak menangkap adanya rasa bumbu atau rempah yang berlebihan dalam masakan ini. Rasa pedasnya cenderung ramah di lidah. Bahkan Lutfi (www.kotakpermen.com), teman saya yang mengaku bukan penggemar makanan pedas pun jatuh cinta ama banteng nganga ini. 

kuliner sembalun, kelak batih
 Kelak batih

Selain banteng nganga ada juga kelak batih. Kelak batih ini sejenis sup kacang merah campur balung adang alias ubi kayu. Tapi di Lombok kacang merah ini disebut buncis. Saya sempat bingung awalnya, soalnya sependek pengetahuan saya, yang namanya buncis itu warnanya ijo. Karena penasaran, saya pun akhirnya kepo di gugel. Dan baru tau kalo kacang merah (Phaseolus vulgaris L.) disebut juga kacang jogo atau kacang buncis tipe tegak. #tepokjidat 

Trus ada lagi sayur bening bayam dan labu siam, yang ternyata kalau di Sembalun berubah nama jadi kelak sin. Rasanya jangan ditanya, segerrr banget!

kuliner sembalun, kelak sin
 Kelak sin

Ada juga makanan yang dibungkus daun pisang, namanya apes. Ternyata itu adalah olahan daging kepiting yang dicampur parutan kelapa dan bumbu-bumbu lalu dibungkus daun pisang kemudian dibakar. Paduan rasanya unik. Tau sendiri kan gimana sedapnya aroma makanan yang dibungkus daun pisang kemudian dibakar? Dari aromanya aja udah bisa membangkitkan selera makan, apalagi kalo citarasa-nya mendukung. Ya Allah.. saya nulis ini sampe nelen ludah berkali-kali looh, hahaha... 

kuliner sembalun, apes, apes kepiting
 Apes

Ada lagi kering kentang yang kalo di Jawa Barat dikenal dengan nama mustopa, kalau di Sembalun ganti nama jadi suberang. Bahannya ya sama, dari kentang yang diiris tipis panjang kemudian digoreng sampai kering baru dikasih bumbu. Rasanya pedas manis gurih. 

kuliner sembalun, suberang, mustopa, kering kentang sembalun
 Suberang

Terakhir ada ikan goreng. Menurut ibunya Riyal, ikan yang digoreng itu namanya ikan beloh. Sekilas mirip ama ikan selar sih. Saya gak tau, apa si ikan beloh ini masih sodaraan ama si ikan selar atau emang ternyata sama aja cuma beda nama? Please jangan tanya saya... Saya mah taunya cuma makan aja, huehehehe... 

kuliner sembalun, ikan beloh, ikan goreng
 Ikan beloh

Alhamdulillah.. Semua makanan yang disajikan ibunya Riyal hari itu cocok di lidah saya. Makanan-makanan berbumbu sederhana dengan citarasa yang luar biasa. Dan yang paling penting, semua makanan itu tidak menggunakan MSG sebagai penyedapnya. Dan sebagai penutup, ibunya Riyal menyeduh seteko kopi Lombok untuk kami semua. Sempurna!

kuliner sembalun
 Dan mereka berkolaborasi di atas piring

Kuliner khas Sembalun yang baru saja saya cicipi membuat saya semakin yakin, kalo kuliner Lombok itu emang juara! So far, saya belum nemuin satu makanan pun di Lombok yang rasanya gak sesuai di lidah saya. Saya berharap semoga kekayaan citarasa kuliner Sembalun ini bisa terangkat dan terus dilestarikan.

You Might Also Like

27 komentar

  1. Itu apes kukira tadi otak-otak, mirip banget. Dan kelak batihnya aku penasaraaan secara suka banget makan es kacang merah haha.

    Gak ada yang ngalahin enaknya makan di rumah penduduk lokal di suatu daerah. Aku jadi inget pas ke Lampung makan di rumah pak sekretaris desa yang enak banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya, tampilannya apes mirip otak-otak Palembang ya, Yan...
      Bener banget, makan di rumah penduduk lokal itu merupakan suatu kemewahan :)

      Delete
  2. Wah, lebih sehat ya mereka menggunakan betas merah. Di jaws mahal bangt nih beras,soalnya IBU konsumsi betas merah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak sehat.. nasinya pake beras merah, makanannya no MSG. Sehat dan enak. #eluselusperut....

      Delete
  3. Kalau aku sih jangan ditanya ya rasanya enak apa enggak makanan2 di atas. Namanya laparnya kebangetan habis naik Pergasingan, yaudah apa2 dilep aja gak bersisa. Hehehe :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. iya sih, pas banget kita kelaparan ya waktu itu. Tapi menurutku rasanya emang enak-enak semua siih.. Bumbunya pas di lidah.

      Delete
  4. Makanan ndeso yang lezat bangettttt :D

    ReplyDelete
  5. Duhhhhhhhh mupengg. Namanya emang unik2 ya, Mbak. Jadi kangen ayam taliwang. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak..., namanya unik-unik dan susah.. Untung Zahra nyatet semua nama-namanya :D

      Delete
  6. Ngiler pas liat fotonya apes kepiting sama suberang. Pengen nyoba, mau bikin sendiri gak tau resepnya. Sumpah pas ngeliat fotonya di mulut tiba-tiba ngumpul air liur.
    makasih udah share :D. Ntar nyari di google resepnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. kemaren gak sempat nanya resepnya... :D

      Delete
  7. laper mata dan laper perut di sore-sore... itu masaknya berapa lama ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh.. Gak sempat nanya, mbak Ima... Udah keburu laper semua, jadi langsung hap hap aja.. Yang jelas ngabisinnya sebentar banget :D

      Delete
  8. DOSA APA SAYA INI, MASAK BLOGWALKING LANGSUNG DISUGUHI MAKANAN BEGINIAN, AKU KAN NGILERRRRRRRRRR T__T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh.. yo mana aku tau dosamu apa aja :D :D :D

      Delete
  9. Nama makanannya lucu2 yaa... bikin mupeng semuaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. lucu-lucu dan asing di telinga ya mbak :)

      Delete
  10. Aku kok ngak suka ama rasa beras merah yaaa, enakan beras putih biasa hehehe. Perna dia suguhin beras merah, waktu di lombok tapi aku ngak jadi makan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya emang gak senikmat nasi putih ya.. Tapi kalo aku disuguhi sih hooh aja :D

      Delete
  11. aku suka pepesnya, tapi kalau pepes kepiting belum pernah makan..berarti pepes kepiting keras ga tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak keras kok.. Kan yang diolah cuma daging kepitingnya aja, cangkangnya gak ikutan diolah :D

      Delete
  12. sepertinya saya juga akan hafal dengan sajian yg itu. banteng nganga. namanya eksotis banget. jadi ingin ke lombok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.. namanya paling unik tapi paling gampang diinget ya :)

      Delete
  13. Mantaf nih makanan.jadi laper ni perut

    ReplyDelete