Jadi Travel Blogger itu Enak Gak Sih?

Saturday, December 12, 2015


"Enak banget sih jalan-jalan terus..." 

Bukan sekali dua kali komentar seperti itu singgah di timeline facebook ataupun di whatsapp saya. Kadang saya bacanya cuma bisa sambil nyengir, mereka gak tau kali ya kalo saya jalan-jalan itu kan dalam rangka kerja. Iya, kerja.. Sejak saya memutuskan untuk serius ngeblog, saya menganggap segala sesuatu yang berkaitan dengan dunia blogging adalah bagian dari pekerjaan saya. Simplenya, sekarang saya sedang mencoba untuk tidak menganggap ngeblog sebagai aktivitas sampingan pengisi waktu luang aja. Saya ingin menjadikan blogger sebagai profesi saya, tepatnya travel blogger

Tapi apa iya, jadi travel blogger yang banyak job itu se-menyenangkan yang dilihat orang? Hehehe.. Mungkin yang selama ini kelihatan cuma bagian yang enak-enaknya aja ya. Sering jalan-jalan, diundang launching acara ini-itu, dapet tawaran job review di sana dan di sini, dan masih banyak lagi hal-hal yang terlihat enak lainnya. 

Pernah gak kepikiran, kalo di balik setiap acara jalan-jalan yang sepertinya menyenangkan itu, ada bertumpuk PR tulisan yang harus segera diselesaikan? Belum lagi 'kewajiban pamer' di setiap medsos yang dimiliki. Iya, kewajiban pamer.. Saya kasih tau ya, para travel blogger, terutama yang emang diundang oleh brand atau instansi tertentu, emang 'diwajibkan pamer' di semua medsos yang dimiliki supaya misi promosi dari brand atau instansi yang mengundang itu tercapai. Makanya jangan heran kalau blogger yang aktif di medsos dan punya banyak follower memiliki kesempatan lebih gede untuk diundang dalam berbagai event. 

 Travel blogger Batam diundang launching produk terbaru OPPO

Jadi kalo ada yang nyinyir dan bilang bahwa travel blogger itu kerjanya cuma pamer, ya emang bener. Abis mau gimana lagi.. Itu kan bagian dari kerjaan si travel blogger, yang emang 'dibayar' untuk pamer. #bloggerriya' hahaha... 

Nah, bagi saya pribadi 'kewajiban pamer' secara live dalam acara jalan-jalan atau event itu justru membuat kita tidak bisa menikmati acara tersebut secara total. Coba aja bayangin, lagi seru-serunya menikmati sebuah event, kita sibuk live tweet atau share foto di instagram. Gimana bisa nikmatin acara kalo kayak gitu? bener gak? #curcolniyeee...

Dan pastinya, untuk bisa aktif ngetwit dan sharing foto selama event berlangsung, travel blogger harus punya peralatan tempur yang mumpuni donk. Kan ga asik banget, pas lagi seru-seru ngetwit tau-tau henpon mati gara-gara lowbatt. Atau pas lagi ada moment seru di depan mata, pas dijepret hasilnya blur ga karuan karena kamera henpon ga ada auto focusnya. Makanya, punya smartphone yang handal itu merupakan salah satu syarat mutlak buat travel blogger. Kayaknya infinix NOTE 2 cocok tuh buat dijadiin senjatanya travel blogger. Intip aja di Lazada, mumpung masih suasana Harbolnas nih ;)

 Infinix NOTE 2 ada di Lazada looh...

Oiya, jadi travel blogger juga memungkinkan kita untuk sering-sering diundang buat ngereview hotel atau resto looh. Keliatannya enak banget kan, bisa bobo-bobo cantik di hotel atau makan ganteng sepuasnya di resto gratis. Tapi percaya deh, di dunia ini gak ada yang namanya makan siang gratis. Semua pasti ada timbal baliknya. Gitu juga ama travel blogger. Bobo cantik di hotel dan makan ganteng di resto yang keliatannya gratis itu sebenarnya dibarter ama satu atau dua tulisan di blog. Jadi gak bener-bener gratis sih...


Brati, jadi travel blogger sebenarnya ga enak ya? Eittss... Kata siapa? Kalo kata saya sih justru enak banget. Sejak saya memutuskan untuk serius ngeblog, pundi-pundi rejeki gak berhenti menghampiri. Rejeki gak melulu soal duit kan? Soalnya rejeki berupa pengalaman dan teman yang saya dapat nilainya jauh lebih tinggi kalo dibandingin ama duit... :)

 Jalan bareng temen-temen blogger di Semarang

Jalan bareng temen-temen blogger di Lombok

You Might Also Like

31 komentar

  1. Blogger itu banyak senengnya dan bikin awet muda.. Semoga menjadi blogger yang banyak syukurnya karena bertemu teman2 yang baik dan rejeki yang baik semoga menjadi berkah ngeblog yang baik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah satu berkah ngeblog terbaik buatku adalah bisa kenal denganmu, mbak Imaaaaa :* :*

      Delete
    2. me too mba dee.. seneng bisa kenal dekat dengan mba dee sekeluarga.. tunggu kami di batammu yaaa.. jauh dimata, dekat di hati..

      Delete
  2. Wah ternyata jadi travel blogger enak banget ya mba, bisa bertemu temen baru, bisa dapet jalan2 gratis, trus bisa bermanfaat pula buat orang lain hanya dengan keahlian merangkai kata, mau dong mengikuti jejakmu mba.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiissh... dirimu kan udah jadi travel blogger Batam yang postingannya banyak nangkring di pejwan ;)

      Delete
    2. Ahahahaha, mba bisa ajah kalo nyemangati orang.....

      Delete
    3. Hehehehe.. kan emang bener begitu :)

      Delete
  3. Nah ITU dia, jadi travel blogger or writer ITU jalan2 nya kerja. Nggak visa liv ke medsod, Klo bisa hape off. Nikmati journey. Pulang kerumah Baru visa riya' :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu enaknya kalo jalan sendiri, mbak... Selama perjalan bisa sengaja matiin gadget, puas-puasin liburan.... :)

      Delete
  4. Pengen juga srg dpt jenjalan gratis kek mbak dian.. :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk.. sama-sama nunggu gratisan tahun depan ;)

      Delete
  5. Enak banget sih jalan-jalan terus... *komen kopas* *dipentung mba Di* >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. jangan dipentung ah, gak tega :D

      Delete
  6. Yohaaaaa....nggak ada yg gratis

    Aku mau infinite note 2 nya. Beliiin yaaaa

    ReplyDelete
  7. Aku lihat specnya kok keren bgt ya henponnya itu Dee.

    Mmm...iya kadang demi tulisan suka lembur tidur lewat tengah malam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh, specnya keren ih.. Bisalah jadi pertimbangan ;)

      Delete
  8. haha gx ada yang gratis di dunia ini ya mba, mesti ada timbal baliknya. namanya juga bisnis. :) tapi kalau jadi travel blogger itu susah gx ngumpul bareng keluarga mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo traveling keluarga diajak sekalian mas :)

      Delete
  9. kayaknya enak kalau jadi a lifetime full time traveller, hihi kalau mau sambil ngeblog anggap saja bonus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas.. Saya juga pengennya gitu sih, tapi sampe saat ini masih belum kesampaian. #curcol...

      Delete
  10. "Cieh abang main IG sekarang" sindir sepupuku.
    "Tuntutan pekerjaan, dek!"

    Hahahaha gitu aja sekarang jawabnya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Pamer mulu kerjanya..."
      "Ini kan tuntutan pekerjaan..."

      Pokoknya semua serba tuntutan pekerjaan ya, Yan :)

      Delete
  11. dimana mana memang orang liatnye yang enak2 aja mbak dee...mereka tak liat CARAnya sampai hasilnya itu jadi.. padahal sebelum tulisan itu jadi,,ni otak juga berfikir untuk merangkai cerita sehingga bisa menarik utk dibaca,,hahahha tetap semangat ya mbak...pamer nya bermanfaat kok..karena jadi pengetahuan bagi pembacanya...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, mbak Sarah.. Keliatannya enak ya.. Padahal puyeng juga kalo kebanyakan utang tulisan, hehehehe...

      Delete
  12. Saya baru mulai aktif ngeblog. Rencana awalnya sih pengen jadi travel blogger. Tapi sampai sekarang masih mendem aja di mari, belum ke mana-mana. hahaha.. Nice info, Mbak. Hatur tengkyu :D

    ReplyDelete
  13. aku jga nih traveler.. skalian suka pamer di sosmed.. emang seru banget dah.. bermanfaat ngasik informasi juga... :D udah banyak ke tempat-tempat wisata di bali, tapi aku blum pernah ke luar bali :(

    ReplyDelete
  14. sukses mb Dian,,ngeblogg eman enak apalagi sudah menjadi hobi
    tapi saya masih malass aha aha

    ReplyDelete
  15. Aku donk si mbak twitter addict. Sekarang followers udah 500an lebih padahal baru setahun. Sombong donk ya *dikeplak. Gitu deh kalau bloher *komen gak penting :p

    Tolong donk itu henpun dilempar :D

    ReplyDelete