Mencicipi Kuliner Rumahan Khas Sasak di Warung Kelor - Pancor

Wednesday, November 18, 2015


Kuliner Lombok merupakan satu paket tak terpisahkan dari pesona Lombok yang bikin saya gagal move on. Ayam taliwang, plecing kangkung, beberuk terong, dan nasi puyung-nya masih terus aja menari-nari di benak saya. Saya belum menemukan kuliner Lombok yang cita rasanya gak pas di lidah saya. Walau emang sih, selama ini saya agak gagal kalau disuruh menilai makanan. Karena bagi saya, rasa makanan itu cuma ada dua, enak dan enak banget! Tapi beneran deh, bukan lebay kalo saya bilang kuliner Lombok itu enak-enak semua. Ya, setidaknya dari apa yang pernah saya cicipi selama ini... 

Warung Kelor

Malam itu kami diajak ke sebuah warung yang ada di daerah Pancor, Lombok Timur. Sebuah warung sederhana yang menyajikan menu rumahan khas Sasak. Warung Kelor namanya. Katanya, menu andalan di warung ini adalah sayur kelor. Pada tau kelor kan? Ituu.. yang biasa dipake dalam peribahasa, dunia tak selebar daun kelor. Hehehe.. Menurut Wikipedia, kelor (Moringa oleifera) adalah sejenis tumbuhan dari suku Moringaceae. Bentuk daunnya bulat telur dengan ukuran kecil-kecil bersusun majemuk dalam satu tangkai. Daun kelor ini bisa dibuat sayur juga obat. Bunganya berwarna putih kekuningan dan tudung pelepah bunganya berwarna hijau. Buah kelor bentuknya segitiga memanjang. Dikenal juga dengan nama kelentang. Buah kelor ini juga bisa disayur. 

Tapi sayang banget, ternyata malam itu sayur kelor-nya udah abis. Jadi kami gagal nyobain deh. Untung aja masih ada menu khas lain yang tersedia, namanya kelak kuning. Tanpa tau seperti apa dan bagaimana bentuknya kelak kuning itu, kami semua kompakan ho-oh aja. Maklum udah pada kelaparan.. 

Suasana dalam warung

Pertama-tama yang keluar air minum plus kobokannya dulu. Kemudian disusul dengan sambal, masing-masing kebagian 1 piring sambal tomat + terasi khas Lombok. Wah mantap nih! Belum-belum udah disuguhi sambal. Hehehe.. Sambalnya bikin nagih, buat saya sepiring itu kurang. 

Sambal tomat + terasi ini bikin nagih

Kemudian disusul ama si kelak kuning. Oooh ternyata ini toh yang namanya kelak kuning, ayam dimasak dengan kuah kuning kental mirip-mirip gulai. Yang bikin unik dan terkesan beda adalah dalam kelak kuning ini ditambahkan irisan labu dan juga rajangan cabe. ijo. Raanya? Enak! Menurut pak Man, guide yang menemani kami, labu dalam kelak kuning ini bukan mutlak. Jadi bisa diganti dengan sayuran lain yang tersedia. Dan kebetulan, malam itu yang tersedia adalah labu. 

Ini dia yang namanya kelak kuning

 Ikan goreng

 Ayam goreng

Udang goreng

Setelah si kelak kuning hadir di atas meja, kemudian berangsur-angsur hadir aneka lauk peneman si kelak kuning. Ada udang, ikan, ayam, juga tahu goreng. Setelah semua hidangan komplit tersaji, dimulailah ritual wajib para blogger.  Makanan difoto-foto dulu sebelum disantap. Moto makanannya niat banget loh, sampe naik-naik kursi segala. Pokoknya, di balik setiap foto kece yang terpampang di blog, ada perjuangan berat yang menyertainya, huehehehe.. 

Ritual wajib sebelum makan :D

Ini nih hasilnya naik-naik kursi..

Mari makaaan...

Kami sepakat. Semua makanan yang kami makan malam itu rasanya enak-enak semua. Bumbu-bumbu yang digunakan sederhana aja. Tapi cita rasanya, juara! Nambah lagi nih pengetahuan saya tentang kuliner Lombok. 

Warung Kelor
Jl. KH. Ahmad Dahlan, Pancor, Lombok Timur. 
Telp (0376) 23621

You Might Also Like

19 komentar

  1. Replies
    1. Jadi pengen balik ke Lombooook....

      Delete
    2. Jadi pengen balik ke Lombooook....

      Delete
  2. Sama kayak Mbak Dian, aku juga nggak terlalu pandai ngereview makanan karena aku pemakan segala. Haha... Beneran kangen sama masakan sana ya Mbak. Oh iyaa itu lucu banget ternyata ada behind the scene aku motret Pungky dkk yang lagi motret. Jadinya photoception. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe pasti reviewnya cuma enak dan enak ya, Cha :D Tapi kuliner Lombok enak beneran siiih..
      Iya, aku baru meratiin tadi pas posting.. Ini kan behind the scene foto yang Icha posting di grup :D :D

      Delete
  3. Kalau ayam betutu sama plecing kangkung itu dari Lombok juga ga, Mbak? Atau Bali ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ayam betutu dari Bali, Yan.. Plecing kangkung yang dari Lombok

      Delete
    2. Kalo ayam betutu dari Bali, Yan.. Plecing kangkung yang dari Lombok

      Delete
  4. Kalo mamaku sering masak buah kelornya di sayur asam
    itu makanan bikin ngiler

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dulu mamaku juga sering masak sayur kelor... seger rasanya...

      Delete
  5. duh duh duh seger dan laziz makannya, trus ini kuliner ditulis pas aku di India, ngajak perang keplak keplak an. itu Sambal tomat + Teras dikecrutin jeruk purut sama Nasin panas. Subhanallah... Laparrrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. ayo kapan kita kemana, mbak? Sediain waktu khusus yuk buat wisata kuliner di Lombok :D

      Delete
  6. Kangen lomboook... Itu makanannya meraah meriah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. Semua tentang Lombok emang selalu ngangenin...

      Delete
  7. Sambelnya menggoda banget, sehhhhhh.... Enak banget dicocol pake ikan goreng. slrpppp

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, mbak Ira.. sambelnya mantap!

      Delete
  8. masakannya rumahan banget ya.... suka dengan menu yang kaya gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, Nan... Bumbu-bumbu yang dipake biasa aja, tapi citarasanya itu looh.. juara!

      Delete
  9. Ikan kuningnya itu lho, enaak bangeett. Haduh, jadi pengen geret Adie buat makan-makan lagi di sinii..

    ReplyDelete