Omah Kayu. Wisata Kekinian di Kota Batu

Wednesday, October 21, 2015


Omah Kayu. Tempat yang satu ini udah lama bikin saya penasaran gara-gara ngeliat penampakannya yang kece badai di instagram. Kalo gak percaya, coba deh search di instagram pake hashtag #omahkayu. Gimana? Mupeng gak? Kalo gak mupeng yaaa.. berarti kita beda aliran masbro :p

Nah mumpung saya dan keluarga lagi liburan rame-rame di Batu, pastinya saya gak mau ngelewatin kesempatan untuk singgah di tempat wisata ngehits yang baru dibuka pada bulan Februari tahun 2014 yang lalu. Dan sekali lagi, rombongan kami terpisah menjadi dua kubu. Kubu yang pertama pastinya dimotori oleh saya yang ngebet banget pengen ke Omah Kayu, sementara kubu lainnya dimotori oleh mama yang udah terlanjur janji mau singgah di rumah salah seorang kerabat yang tinggal di Malang. Jadi? ya.. kami jalan sendiri-sendiri deh...

Jalan menuju objek wisata yang satu ini lumayan juga. Kalau dari Kota Batu ambil jalan ke arah Pujon. Sampai ketemu patung sapi yang arah ke Coban Rondo ambil arah kanan. Dari sana kudu merhatiin jalan jangan sampai kelewatan kayak kami. Cari belokan ke kanan. Nah belokannya ini yang bikin galau, soalnya gak keliatan kalau gak diperhatiin bener-bener. Nah dari sana nanti ikutin penunjuk arah bertuliskan ‘paralayang’. Biar yakin, mending tanya deh ama penduduk setempat.. 


Omah Kayu ini masuk dalam area Taman Wisata Gunung Banyak, yang sebelumnya lebih dikenal sebagai destinasi untuk wisata paralayang. Waktu mencari lokasi Omah Kayu ini pun penduduk setempat menyarankan untuk mengikuti plang atau penunjuk arah yang bertuliskan ‘paralayang’, jadi jangan nyari penunjuk arah bertuliskan ‘omah kayu’ ya, gak bakalan ada soalnya #pengalamanpribadi hahahaha…

Tiket masuk kawasan wisata Gunung Banyak ini cukup murah, cuma 5 ribu rupiah saja. Setelah membayar, kami pun melewati jalan setapak yang cukup mendaki. Dan begitu sampai di Puncak Gunung Banyak, kami pun disambut oleh pemandangan yang luar biasa indah. Kota Batu terhampar cantik di bawah sana. 

 Menuju puncak

View dari puncak

Bendera merah putih dikibarkan di salah satu sudut Puncak Gunung Banyak ini menyambut hari kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-70. Jadi? Ya, jadi postingan ini emang telat banget. hahahaha… 

 Bendera merah putih di antara ramainya pengunjung

Merdeka!

Siang itu suasana di Puncak Gunung Banyak sangat ramai. Beberapa pengunjung terlihat mengantri demi bisa terbang ber-paralayang. Sementara pengunjung yang tidak mengantri paralayang jumlahnya tak kalah banyak. Ada yang sibuk selfie dengan berbagai macam gaya, ada yang hanya duduk-duduk saja menikmati pemandangan. 

 Tempat pendaftaran tandem paralayang

 Antrian paralayang

 Ini dia parasutnya

 Persiapan...

 Are you ready??

 Yuhuuuu... terbang!

 Bocah-bocah ini asik banget nonton paralayang

Say cheesee!

Kami pun bergegas menuju ke Omah Kayu. Untuk memasuki objek wisata Omah Kayu kami harus membayar lagi sebesar 5 ribu rupiah. Omah Kayu ini sebenarnya adalah penginapan yang sengaja dibangun di atas pohon. Saat ini hanya ada 6 unit Omah Kayu yang tersedia. Kalau ingin menginap di Omah Kayu, harganya 350 ribu rupiah kalau weekdays, dan 450 ribu rupiah kalau weekend. 1 Omah Kayu hanya bisa ditempati oleh maksimal 3 orang dewasa. 

 Omah Kayu. Not just tree house

Welcome to Omah Kayu

Ruangan Omah Kayu berukuran sekitar 3m x 2m saja. Di dalamnya sudah tersedia kasur, bantal, dan selimut. Oiya, di dalam Omah Kayu tidak tersedia toilet atau kamar mandi. Kamar mandi letaknya terpisah, dan hanya ada 2 buah kamar mandi untuk 6 buah Omah Kayu yang tersedia. 

 Omah Kayu

Nah bagi yang tidak ingin menginap di Omah Kayu, pihak pengelolanya mengijinkan pengunjung untuk sekadar berfoto di depan Omah Kayu yang tidak sedang diinapi tamu. Ya seperti kami siang itu. Untuk sekadar bisa berfoto di salah satu Omah Kayu, kami harus mengantri panjang. Maklum sih, soalnya untuk naik ke Omah Kayu pengunjung dibatasi maksimal 4 orang aja demi kenyamanan dan keamanan. 

Biar ngantri tetep foto-foto dulu :D

 Rela ngantri demi selfie di Omah Kayu

Pengunjung juga gak dibatasi kok mau foto-foto berapa lama di Omah Kayu. Cuma ya.. pake perasaan aja sih, kalo ngeliat antrian segitu panjang, masa iya kita bisa selfie berlama-lama di atas sementara yang di bawah udah manyun-manyun nunggu giliran hehehe… 

 Cie.. yang lagi berduaan

But worth it banget lah! Pemandangan dari Omah Kayu emang kece badai.. Tempatnya emang selfie-able banget! Pokoknya kalo lagi di Batu, kudu singgah ke tempat ini. Recommended! And next, sepertinya pengen nyobain nginep di Omah Kayu ini deh, sekalian nyobain paralayang.

Nah, karena tempatnya emang selfi-able banget, jadi jangan protes ama foto-foto narsis kami ini yaa... Menuju ke sini itu penuh perjuangan bo' jadi rugi banget kalo gak dimanfaatkan sebaik mungkin.. hehehe

 Farel dan Ais

 Asik banget ngeliatin yang paralayang dari sini

 Awas jatoh, dek!

 Cieee... yang selfie 

 Foto keluarga hehehe

 Di depan Omah Kayu

 Cieee.. yang hanimun...

 Kiki dan Irma di depan Omah Kayu

Foto ini dijadiin profile picture di FB hehehe...

You Might Also Like

11 komentar

  1. Pernah dengar Omah Kayu, ternyata cakep bingiiiiiiit ya mb Dian.

    Btw, mb Dian, aku suka sama font water mark-nya itu karena ada berbayang ke bawahnya. Apaan tuh nama font-nya mbak? :D

    ReplyDelete
  2. aku dulu masih gratis pas ke paralayang,soalnya nggak pakai kendaraan alias naik gunung banyak sama anak2 SD hehehe...

    ReplyDelete
  3. Wow, pemandangannya keren banget... :)
    Salam kenal yaaa..

    ReplyDelete
  4. Keren pemandangannya. Pengen nyoba paralayang tapi belum kesampaian juga

    ReplyDelete
  5. kak.. klo sampe sore menjelang senja masih buka nggak? atau keliatan nggak senjanya kak? pasti lebih ehem ehem lagi kak :D

    btw toped beneran jualan bendera ya?? wkwkwkw luar biasa :D

    ReplyDelete
  6. Kapan-kapan pengin ke sini, pemandangannya memang bagus.

    ReplyDelete
  7. Sering liat omah kayu nongol di instagram :D tapi belum pernah kesini~

    ReplyDelete
  8. Belum kesini. Pernah lihat di tipi dan sekalian main paralayang.

    ReplyDelete
  9. Aku aja yang orang Malang belum pernah ke sini. Heheheh. Bagus banget foto-fotonya.

    ReplyDelete
  10. Mas Anang kayak terbang pas foto dengan latar belakang gunung. Dan bener itu mbak Dee nyari petunjuk Omah Kayu? hahaha.

    Ayaah ibuuuk ayok kita ke Batu *teriak ke ayah-ibuk*

    ReplyDelete