Selalu Ada Alasan Untuk Singgah di Jogja

Thursday, September 03, 2015


Berbicara tentang Jogja gak akan pernah ada habisnya. Segala yang ada di kota pelajar ini seolah memang merupakan magnet yang bisa menarik siapa pun untuk kembali. Entahlah, setiap berada di kota ini saya selalu merasa bahwa waktu seolah berjalan lebih lambat, bahkan terkadang terhenti beberapa jenak. Seolah memahami bahwa saya selalu perlu waktu lebih lama untuk memungut dan mengenang kembali kisah-kisah yang pernah saya tinggalkan dan terserak di setiap sudut kotanya... 

Tuuh kaaan, ngomongin Jogja pasti deh bawaannya jadi sok puitis gitu. Hehehe.. bukannya mau sok puitis sih, tapi gak tau ya, tiap ngomongin Jogja ya pasti bawaannya begitu. Mungkin karena terpengaruh atmosfer Jogja yang emang romantisable itu ya? Ah entahlah, yang jelas akan selalu ada alasan untuk kembali ke kota ini...

Seperti kali ini, saya ke Jogja rame-rame rombongan 3 mobil ama keluarga. Pulang dari Temanggung kami kompakan masih pengen jalan-jalan dulu ke Jogja. Maklum, kami jarang banget bisa ngumpul-ngumpul begini. Ngumpul keluarga inti aja jarang banget, apalagi ini ada keluarga dari Jakarta dan Kalimantan juga. Jadi sekalian aja kita jalan bareng. 

Singgah di Masjid Gede Kauman

Masjid Kauman
Kami memasuki Kota Jogja bertepatan dengan kumandang suara adzan maghrib. Mas Agung membelokkan mobilnya ke masjid gede Kauman yang berada persis di samping alun-alun utara, Jogja. Tepatnya di Kampung Kauman, Kelurahan Ngupasan, Kecamatan Gondomanan, Yogyakarta. 

Saya sendiri baru pertama kali singgah di masjid yang arsitekturnya terlihat kental dengan nuansa kraton ini. Masjid ini terdiri dari bangunan induk yang juga merupakan sebagai tempat sholat, dan serambi masjid yang berbentuk limas persegi panjang terbuka. Meski masih terlihat kokoh, namun masjid yang telah berusia lebih dari 200 tahun ini tak bisa menyembunyikan kesan tuanya.

 serambi masjid

Bangunan utamanya yang merupakan ruang sholat berdinding putih dengan beberapa jendela berterali. Karpet tebal berwarna merah menutupi seluruh permukaan lantainya. Mihrabnya sederhana tapi mimbarnya terlihat mewah dengan bentuknya yang seperti singgasana raja. Bangunan utama masjid ini terlihat kokoh karena ditopang oleh kayu-kayu jati utuh yang usianya telah mencapai 200 tahun. Wow!

 Ruang sholat

 Jendela

Di bagian belakang tempat sholat jamaah perempuan terdapat Al Qur'an yang tersusun pada sebuah rak kayu, juga kursi-kursi plastik yang bisa dimanfaatkan oleh para jamaah yang sudah tidak sanggup melaksanakan sholat dengan berdiri. 

 Al Qur'an tersusun rapi 

 Khusyuk mendengarkan ceramah

Sewaktu kami sampai di masjid ini, sedang berlangsung pengajian di serambi masjid. Jamaah laki-laki maupun perempuan terlihat khusyuk mendengarkan ceramah dari seorang ustad. 

Nge-bakmi Kadin yoook...

Sholat maghrib udah, sekarang waktunya cari makan. Selama ini Jogja terkenal dengan gudeg-nya. Tapi malam itu kami lagi pengen yang anget-anget. Dan akhirnya pilihan jatuh ke bakmi Kadin di jalan Bintaran Kulon. 

Bakmi Kadin ini bisa dibilang legendanya bakmi Jowo di Jogja. Maklum saja, karena warung bakmi kadin ini sudah ada sejak tahun 1947. Dan hebatnya, sampai sekarang pembelinya masih ngantri. Tapi meskipun ngantri, gak perlu kuatir gak kebagian tempat, soalnya warung bakmi kadin ini cukup luas dan bisa menampung banyak pengunjung. Buktinya, kemarin kami sekeluarga masih bisa duduk semeja. 

 Rame-rame ngebakmi

Warung bakmi kadin ini menunya cuma bakmi. Ada bakmi kuah, bakmi goreng, dan bakmi nyemek. Yang jadi ciri khas dari bakmi kadin ini adalah bakminya dimasak dengan tungku tanah liat atau anglo yang menggunakan bahan bakar arang. Jadi rasanya emang khas banget. 

dimasak pake tungku

Menurut saya pribadi sih, yang paling juara adalah bakmi kuahnya. Bakmi gorengnya terlalu manis untuk lidah saya. Tapi semua balik lagi ke selera masing-masing. Untuk minumannya, yang paling populer di sini adalah wedang bajigur. 

 bakmi kuah

 bakmi nyemek

 bakmi goreng

Keliling Jogja Naik Dokar

Perut kenyang, ibu-ibu langsung semangat shoping, hehehe... Jadilah kami melipir ke Malioboro. Setelah memarkir mobil di Malioboro mal kami pun berpencar. Maklum, yang ibu-ibu langsung ngibrit entah mau ngeborong apaan. 

Melihat dokar yang berbaris rapi di sepanjang jalan Malioboro, Lala & Farza langsung minta naik. Kami pun memilih dokar yang berukuran besar biar kami bisa ikut naik semua. Awalnya pak kusir memberi harga Rp 100 ribu, tapi setelah ditawar jadinya Rp 80 ribu. 

 Suasana jalan Malioboro

Dokar-dokar yang mangkal di kawasan Malioboro ini memang dokar wisata. Hal ini semakin dipertegas dengan dandanan kusirnya yang memakai pakaian tradisional Jawa lengkap dengan blangkonnya. Dokar-dokarnya pun tampak manis dengan cat yang masih terlihat bagus. 

 Naik dokar rame-rame

Anak-anak girang banget naik dokar keliling Jogja ini. Apalagi waktu dokar kami menyalip becak yang dinaiki keluarga wisatawan asing dengan anak perempuannya yang berkulit putih dan berambut pirang. Farza dan Lala sibuk teriak, "Frozen! Frozen!" sambil nunjuk-nunjuk dan dadah-dadah ke si gadis kecil. Hahaha.. rupanya dua bocah ini mengira si gadis kecil itu adalah tokoh dalam film Frozen. Si gadis kecil yang merasa disapa itu malah senyum-senyum ramah sambil ikut balas melambaikan tangan. 

***

Akhirnya kebersamaan hari itu harus berakhir. Rombongan keluarga Jakarta akan menginap semalam di Jogja sebelum melanjutkan perjalanan kembali ke Jakarta. Sementara rombongan kami akan langsung pulang ke Surabaya. Sedih banget rasanya waktu pamitan.. Moga lain waktu kita bisa ngumpul rame-rame lagi kayak gini yaaa... 

 Foto bareng di parkiran

Hari itu, tak lebih dari 4 jam kami berada di Jogja. Tapi meskipun singkat, semua tetap terasa berkesan. Jogja memang selalu punya cara untuk mematri kenangan. Tak percaya? Coba dan buktikanlah sendiri...  

You Might Also Like

7 komentar

  1. Yogya memang istimewa, nggak akan pernah mbosenin untuk didatangi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Wan... Jogja memang istimewa...

      Delete
  2. Replies
    1. Iya bener, aku tiap ke Jogja itu selalu merasa pulang, meskipun gak punya rumah di sana.. Suasananya itu loooh...

      Delete
  3. Alhamdullilah Al-Quran tersusun Rapi di Rak MAsjid

    Sampeyan puitis soale sampeyan memungut kenangan masa pacaran di jogya dulu paling *dibalangsandal

    ReplyDelete
  4. ya ampun mba dee.. kok yaaa gak sempat mengkopdarkan diri lho kita yaa... *_*

    ReplyDelete