Fun Day with KIB at Pulau Tunjuk

Wednesday, September 02, 2015

Model: Hendro. Foto by: Andhi Kusuma

Good friends are hard to find, harder to leave, and impossible to forget - anonymous

Tinggal di daerah kepulauan itu banyak asiknya. Salah satunya adalah bisa sering-sering island hopping. Mau ke pulau mana aja, tinggal tunjuk. Seperti acara Fun Day Kelas Inspirasi Batam kali ini. Rencana awal mau ke Pulau Mencaras, tapi karena satu dan lain hal, akhirnya ganti tujuan ke Pulau Bali. Tapi ternyata, Pulau Bali yang sekarang bukanlah Pulau Bali yang dulu #apasiih... 


Sekarang, Pulau Bali benar-benar telah menjadi private island, jadi tak sembarangan orang boleh masuk. Beruntunglah saya, karena dulu sempat menjejakkan kaki di sana. Gagal ke Pulau Bali, Pak Daud, tekong pompong yang saya hubungi merekomendasikan Pulau Laut atau Pulau Bukit. Tapi setelah disurvey, kondisi keduanya tak memungkinkan untuk melakukan outbond. Dan akhirnya, pilihan kami jatuh kepada Pulau Tunjuk.

Acara Fun Day KIB kali ini momentnya bertepatan ama halal bi halal, jadi postingan ini emang telat banget. Acara tanggal 26 Juli yang lalu baru ditulis sekarang.. #bloggergagal. Tapi biar deh, better late than never kan? 


Foto by : Bari Annafi

Perjalanan Menuju Pulau Tunjuk

Pagi itu kami berkumpul di pelabuhan pompong di bawah jembatan 2 Barelang. Terlihat beberapa wajah baru di antara wajah-wajah relawan KIB yang ikut bergabung dalam acara Fun Day kali ini. Senangnya, bakal dapet banyak teman baru niih.. 


 Pelabuhan pompong jembatan 2 Barelang

Naik pompong yang mana yaaa?!

Langit pagi itu tidak terlalu cerah. Lima pompong yang kami sewa bergerak perlahan meninggalkan pelabuhan. Melaju di antara pulau-pulau yang bertebaran di perairan Batam, saling susul menyusul. 


Pulau Tunjuk ini lokasinya berada di bagian tenggara Pulau Batam, berseberangan dengan Pulau Subang Mas. Sempat kepo juga kenapa kok sampe dinamain Pulau Tunjuk? Kata penduduk setempat sih karena bentuk pulaunya yang mirip jari yang lagi nunjuk. Langsung deh browsing di google map pengen ngeliat bentuk pulaunya. Dan ternyata bentuk pulaunya emang mirip sih ama tangan kiri yang lagi nunjuk. 


 Pulau Tunjuk dilihat dari google map

Selain dari pelabuhan pompong jembatan 2 Barelang, Pulau Tunjuk juga bisa dicapai dari pelabuhan Punggur atau Piayu. Kalau dari jembatan 2 Barelang waktu tempuhnya sekitar 1 jam. Dan sepanjang perjalanan bakal ngelewatin banyak banget pulau-pulau kosong. Bisa juga melewati selat yang diapit hutan bakau di kanan dan kirinya. 


 Karena ngamen di bus sudah terlalu mainstream

Perjalanan baru mencapai setengahnya ketika tiba-tiba hujan turun dengan derasnya. Ombak tinggi mengayun dan menghempaskan pompong yang kami naiki. Lala, bocah kriwil itu kegirangan banget. Semakin keras pompong kami berayun, semakin keras juga tawa riangnya terdengar. Dasar bocah!


Hujan deras, tak lama kemudian cerah, hujan lagi cerah lagi, begitu terus mewarnai perjalanan kami menuju Pulau Tunjuk. Hujan lokal yang membuat kami tetap melanjutkan perjalanan. Meski beberapa kali terpal penutup pompong harus dinaik-turunkan karena hujan yang turunnya gak kompak itu. 


 Langitnya gelap

Hamparan pasir putih dan angin yang bertiup kencang menyambut kedatangan kami di Pulau Tunjuk. Kami bergegas turun dari pompong sambil berlarian mengangkuti semua barang dan peralatan, mengamankannya dari hujan yang mulai turun semakin deras. Kami berteduh di rumah dinas pegawai perhubungan laut yang hari itu kosong. 


The Real Fun Day


Pulau Tunjuk

Hujan reda. Saatnya kita bersenang-senang... Yuhuuu! Acara dibuka dengan foto bersama. Hehehe.. Iya, mumpung masih semangat, dan masih pada kompakan pake kaos seragam kebanggaan KIB. Beres sesi foto keluarga, acara dilanjut dengan senam-senam ringan yang dipimpin oleh Huda. Setelah semua merasa segar baru dibuka sesi perkenalan biar makin akrab satu sama lain. 

 Foto keluarga

Kenalan yuuk...

Acara dilanjut dengan outbond yang dipimpin oleh mas Andhi Kusuma dan rekannya, mas Sidig, yang kalo diperhatiin sekilas wajahnya mirip ama pak Dahlan Iskan, hehehe.. Halo Pak Dahlan Iskan! Ada kembarannya nih di Batam :D

 Mirip gak ama pak Dahlan? :D

Outbond seru di Pulau Tunjuk

Games-games di acara outbond-nya seru banget. Awalnya saya pengen ikut seru-seruan, tapi si Lala ngajakin main pasir. Jadinya saya milih main pasir aja deh nemenin si Lala, sambil sesekali motret sana-sini. Ayahnya si Lala udah sibuk bantuin bunda Lidya bakar ayam dan ikan. Dan pas banget, begitu yang abis seru-seruan outbond plus cebur-ceburan di laut selesai, makanannya udah siap. 

 Bakar ayam & ikan

 Yang hepi banget main pasir

Surau Al Hijrah di Pulau Tunjuk

Cuacanya cepet banget berubah

 Mercusuar di Pulau Tunjuk

Saya, Lala, Danan, bunda Lidya, Rikki, Ana dan Vije memilih jalan-jalan ke arah dermaga, mumpung cuaca lagi cerah juga. Sekalian nyamperin mas Wahyu yang sejak dateng di Pulau Tunjuk langsung pe-we (posisi wuenak) mancing ikan. Hehehe mas yang satu ini emang udah niat dateng ke Pulau Tunjuk cuman buat mancing, dan hasil tangkepannya lumayan juga. 

Dermaga

 Haaaaii.. kami di Pulau Tunjuk loh!

 Mas Wahyu asik mancing seharian

 Pulau Tunjuk

Baru juga kami nyampe di dermaga, tiba-tiba cuaca berubah lagi. Hujan turun semakin deras. Membuat kami terpaksa berteduh. Entah siapa yang memulai, tiba-tiba aja kami kompakan pengen ngopi. Rasanya pasti enak ngopi di tengah cuaca yang seperti ini. 

 Berteduh

Jadi begitu hujannya tinggal rintik-rintik, kami pun menuju ke warung bu Maya. Waktu yang lain lagi asik outbond, saya sempat mengobrol dengan bu Maya ini. Bu Maya ini ternyata juga perantau, asalnya dari Sulawesi Selatan. Beliau mengaku belum terlalu lama tinggal di Pulau Tunjuk ini. Waktu saya bilang kalau kedua orang tua saya juga berasal dari Sulawesi Selatan, bu Maya seneng banget. "Alhamdulillah.. ketemu saudara. Ayo singgah di rumah saya.."


Niat awal cuma pengen ngopi-ngopi cantik, eh keterusan jadi pengen makan mi kuah. Jadilah sore itu kami pada ngumpul di warung bu Maya bukan cuma buat ngopi atau ngeteh, tapi juga ngeborong mi kuah dan mi goreng dagangan bu Maya. 


 Serbuuuu...!!

Ada satu cerita yang sampai sekarang masih suka bikin saya senyum-senyum sendiri kalau mengingatnya. Waktu kami memesan kopi, bu Maya bilang kopinya tinggal cofemix dan kopi wahid. Kami semua bengong, penasaran seperti apa yang namanya kopi wahid itu? Apa ini salah satu kopi khas dari Pulau Tunjuk? Tiba-tiba bu Maya menunjukkan satu sachet kopi wahid yang dimaksud, yang sukses membuat kami ngikik dan gak jadi penasaran. Ternyata kopi wahid yang beliau maksud itu adalah white coffee. Ohlala.. Ini cuma masalah pronunciation, sodara-sodara... 


 Kopi wahid khas Pulau Tunjuk :D

Abis ngopi dan ngemi di warung bu Maya, sebelum pulang kami berniat jalan-jalan sebentar ke pantai yang ada di sisi lain pulau. Waktu pamitan bu Maya gak berenti-berenti ngucapin terima kasih, karena hari itu dagangannya laris manis. Eh sebelum pulang Lala malah dibekalin kue ama susu kedelai. Makasih banget ya, bu Maya.. Insya Allah kalau ada waktu nanti kami mampir lagi ke Pulau Tunjuk. 


 Foto ama bu Maya

 Pantai di sudut lain Pulau Tunjuk

Cieee... Foto by Danan
 
Waktu sudah semakin sore, waktunya kami semua balik ke Batam. Semoga keseruan hari itu makin mengakrabkan kita, dan makin menguatkan tali persaudaraan di antara kita. I love KIB.. 


Waktunya pulang

Hutan bakau


Berkejaran di antara hutan bakau


You Might Also Like

36 komentar

  1. Aaahhh seru sekaliiiiii. Pengen deh ikutan acara kumpul-kumpulnyaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Relawan KI Batam sering banget kumpul-kumpul.. Gak melulu ngumpul karena kegiatan KI, cuma sekadar makan bareng, olahraga bareng, makanya kompak banget ya.. :)

      Delete
  2. Lhaaa mirip bangeeet, kukira itu pak dahlan beneran haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha... iya beneran ya mirip banget :D

      Delete
  3. Lhaa itu pake baju orange, tapi teteup ya jilbabnya hitam :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. gak punya jilbab orange niih :D

      Delete
  4. Seruuuuuu.... hihihi, kopi wahid... :) ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Ira.., kalo inget kopi wahid, sampe sekarang masih suka ngikik sendiri... :D

      Delete
  5. Kopi Wahid? baru dengar, kayakanya neak nih. He eh beneran kayak pak Dahlan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, aku juga baru denger nama kopi wahid ya di Pulau Tunjuk ini :D

      Delete
  6. Selalu suka tulisan tentang perjalanan, apalagi ini bareng-bareng temen yg punya kepedulian besar pada sesama. Liat bakar ikan, aduuuh, enak banget. Teringat dulu pernah ke kepulauan Seribu di Jakarta. Kapan ya ke Batam...

    Makasih ceritanya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seru banget... Ini aja ngeliatin foto-fotonya rasanya udah kangeeeen banget :)
      Yuk ke Batam, ada 300 pulau yang bisa disinggahi looh di sini :)

      Delete
  7. Replies
    1. Hahahaha.. mau disalamin gak ama pak Dahlan from Batam ini?

      Delete
  8. Seru banget bisa outbound di pulau begitu bareng teman-teman. Iya, mirip sama pak Dahlan iskan ya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, seru banget... Hehehe sayang kemaren saya gak kepikiran foto bareng 'pak Dahlan' :D

      Delete
  9. ternyata anggota kelas inspirasinya kompak ya sampai piknik bareng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. anggota KI Batam emang kompak banget :)

      Delete
  10. Replies
    1. Iya seru banget bisa rame-rame di tempat yang cakep begitu :)

      Delete
  11. Sepertinya acaranya seru sekali ya mba ... suasananya asik banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... Alhamdulillah, acaranya emang seru banget...

      Delete
  12. Aaak..ceritanya seru, fotonya tsakep2...ngirinya tingkat dewa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... Perpaduan yang sempurna ya, teman-teman yang asik dan tempat yang cakep :)

      Delete
  13. Cerita dan foto-fotonya keren, Mbak. Ah jadi pengen pula aku ikutan kumpul-kumpul acara KI begini :)

    ReplyDelete
  14. Iya mirip banget sama Pak Dahlan. Itu foto telunjuk nunjuk pulau Tunjuk :D
    Eiiiits ada yang pakai merah dan orange. Itemnya hanya di kerudung. *nyanyi2 girang* hahaha
    Enak ya mbak di sana, banyak pulau. Banyak tempat buat melancong.
    Itu mas Danan pasti deh kalo difoto mukanya lagi ketawa kayak gitu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... iya mbak, kalo bukan karena KI, mungkin gak bakalan pake kaos orens :D
      Danan mah emang smiling face gitu.. Yuk ke Batam mbak, kita island hopping sampe gosong deh... :D

      Delete
  15. Bentuk pulau nya mirip anjing yaaa hehehe

    ReplyDelete
  16. hihi iyaa pak dahlan iskan versi muda yaaa :) seru banget dehh mba diaan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener kan? Emang mirip pak Dahlan? hehehe...

      Delete
  17. Wiiih keren dan seru abis deh di sana. Pingin ke sana juga deh. :D

    ReplyDelete