Wisata Kuliner Semarang part 2 [Loenpia Mbak Lien & Gudeg Mbak Tum]

Friday, August 21, 2015

Warung Mbak Tum. Photo by Katerina

Loenpia Mbak Lien

Setelah di postingan sebelumnya ngomongin kuliner Semarang, dalam postingan kali ini juga masih mau ngomongin tentang kuliner Semarang. Dan kalo ngomongin kuliner Semarang, rasanya gak lengkap kalo gak ngomongin lunpia. Makanan yang isinya telur, rebung, udang atau ayam, yang kemudian dibungkus dengan kulit tipis berbahan terigu. Ada dua jenis lunpia, yaitu lunpia basah dan lunpia kering. Selama ini nyebutnya lumpia ya, pas baca tulisannya ternyata loenpia.

 Loenpia Mbak Lien

Di antara sekian banyak penjual lunpia di Semarang, yang paling femes ya lunpia Mbak Lien yang ada di jalan Pemuda. Tempatnya masuk ke dalam gang, jadi gak langsung kelihatan kalau dari jalan raya. Warung lunpia Mbak Lien gak cuma menyediakan lunpia aja, tapi juga aneka cemilan dan oleh-oleh khas Semarang lainnya seperti kue mochi, bandeng presto, wingko, dan aneka kripik maupun bakpia. 


 kue mochi

 aneka oleh-oleh khas Semarang

Balik lagi ke lunpia, harga lunpia di warung Mbak Lien ini adalah Rp 11.000 per potongnya untuk lunpia isi udang. Sementara lunpia isi ayam harganya Rp 12.000 per potong, dan untuk lunpia special harganya Rp 13.000 per potong. Untuk lunpia Mbak Lien ini, harga memang gak bohong. Dalam sepotong lunpia, isian ayam maupun udangnya tuh padet dan penuh banget. Pokoknya enak dan recommended! 


 diisi, dibungkus, trus digoreng

lunpia ini enaaaak!

Nasi Gudeg Mbak Tum


silakan pilih...
Rencana awal, Lestari dan mbak Uniek mau ngajak kami makan malam di pecel Mbok Sador yang ada di kawasan Simpang Lima. Tapi karena itu malam Minggu, dan jalanan sekitar dan menuju Simpang Lima pasti macet parah, akhirnya kami diajak makan malam di warung Mbak Tum di daerah Peterongan. Kami mah hooh aja mau diajak kemana juga, hehehe... 

 Warung Mbak Tum

Warung Mbak Tum ini menyediakan menu nasi gudeg, lontong opor, koyor (kikil), ayam goreng, babat goreng, dan sambal pete. Warungnya biasa aja, gak beda ama warung tenda pada umumnya, tapi pembelinya rame banget. Saking ramenya sampe disekitar warung disediakan tikar lebar, agar pengunjung yang gak kebagian tempat di dalam tenda bisa duduk lesehan di atas tikar. 


Lesehan di atas tikar. Photo by Katerina
 
Di dalam warung tenda seorang perempuan terlihat sibuk meracik pesanan, di depannya penuh berbaskom-baskom besar lauk pauk seperti gudeg, opor, krecek, koyor, ayam goreng, pete, dan macem-macem lagi saya gak hafal satu per satu. Perempuan yang asik meracik pesanan itu terlihat santai dan woles aja meski di sekitarnya pembeli antri dan saling berebut menerikkan pesanan mereka. Mungkin sudah biasa. Sesekali terlihat beliau menghentikan aktivitasnya meracik pesanan dan meladeni pengunjung yang mau membayar. Rupanya beliau juga yang langsung bertindak sebagai kasir di warung ini. 

Antrian pembeli malam itu terlihat semrawut dari sisi kiri dan kanan. Beberapa kali terlihat ada pengunjung yang menyerobot antrian dan sialnya justru tetap dilayani. Kami yang baru pertama kali mampir di warung ini cuma bisa bengong sambil geleng-geleng kepala dan berusaha menambah stok sabar meski perut semakin krucuk-krucuk menahan lapar.


Saya gak tau, itu emang pengunjungnya yang gak punya adat, atau emang hal seperti itu udah lumrah di sini, yang jelas hal ini bikin saya gagal paham.. Trus apa gunanya antrian kalau ternyata yang gak ikut antri bisa tiba-tiba nyerobot dan langsung dilayani? 


Setelah menunggu cukup lama, sekitar 40 menit, barulah pesanan kami datang. Itu pun akhirnya pesanan kami jadi sama semua, nasi gudeg campur. Tapi karena udah lapar, dan udah kehabisan tenaga buat meralat pesenan (takutnya kalo diralat ntar kudu nunggu 40 menit lagi, huehehehe..) kami pun menikmati nasi gudeg campur itu dengan nikmatnya. 


 Setelah nunggu lama, akhirnyaaa! Photo by Katerina

Nasi gudeg campur

Saya akui nasi gudegnya emang enak, gurih dan sedap banget. Apalagi koyornya, hmmm... Dan rasanya, bakal makin enak kalau saja untuk menikmatinya gak perlu pake geleng-geleng kepala dan ngelus dada ngeliat antriannya yang semrawut. Eh tapi, jangan-jangan rasanya justru makin nikmat setelah melewati ujian sabar itu ya? Apapun itu whatever, yang jelas nasi gudeg Mbak Tum menjadi penutup yang manis dalam acara jalan & jajan di Semarang kali ini.


Next time harus balik lagi ke Semarang untuk mencicipi kuliner lain yang kemarin belum kesampain dicoba. Selalu ada alasan untuk kembali, bukan?

You Might Also Like

12 komentar

  1. Aku kalo tau antriannya lama dan pake acara main serobot gitu males deh, meskipun makanannya enak.
    kemarin pas beruntung aja dipesenin juga ama Taro yang baru kali itu aku liat bersungut-sungut, bisa marah juga ternyata :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya, Wan.. kemaren itu asli parah banget ya...
      Kalo cuman sekadar antrian panjang sih biasa ya, tapi kalo antriannya semrawut plus pake acara main serobot gitu yang bikin ilfeel... :(

      Delete
  2. asik wisata kuliner mulu nih he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik banget mbak.. apalagi rame-rame gitu :)

      Delete
  3. Nasi Gudeg Mbok Tum kemarin aku lewati, soalnya bener bener cari yang khas Semarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rencana awal emang mau ke pecel mbok Sdaor, tapi karena macet jadi milih dinner di sini...

      Delete
  4. yang di simpang lima juga ada mbak, ga kalah enak. kalau beli harus antri :) ibunya juga awas sama siapa yg datang duluan.
    lain kali ke semarang, mkannya di simpang lima saja mbak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Indri... next kudu balik lagi ke Semarang.. sediain waktu khusus buat kulineran aja seperti mbak Zulfa, hehehehe...

      Delete
  5. Aku nih paling sewot, makanya difoto gitu, ya iya lah udah laper berat, antrinya boo...bikin gregetan jadi hilang mood makannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh aku baru nyadar looh kalo wajah Ivon sewot banget difoto itu :D
      Tapi asli kemaren itu emang parah banget ya, Von.. bener-bener cuman bisa geleng-geleng sambil ngelus dada liat antriannya yang kacau itu.. :(

      Delete
  6. heuheu baru tau nih itu lumpia sebenarnya namanya loenpia, tahan emosi lah, mungkin si mba nya lelah, jadi gx ngeh dia itu nyerobot antrian :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, saya jug abaru tau kemaren itu.. selama ini juga nyebutnya lumpia :D
      Hahaha.. biar lelah gak harus segitunya juga kali, mas.. ini sih masalah etika... :)

      Delete