Batal Manyun di Pulau Labun

Friday, June 19, 2015


Hujan nih. Gimana gaes? Jadi pergi gak?
Prakiraan cuaca hari ini hujan disertai petir loh..
Trus gimana nih? Jadi gak?
Jalan terus. Paling hujan bentar...

Grup WA Komunitas Anak Pulau udah rame aja pagi itu. Hari itu kami berencana mau main ke Pulau Labun, satu dari sekitar 300 pulau yang ada di Batam. Kami sengaja janjian berangkat lebih pagi, soalnya lokasinya emang cukup jauh. Untuk menuju Pulau Labun, kita harus menyeberang dari dermaga yang ada di Pulau Galang Baru, pulau terujung dalam rangkaian pulau yang dihubungkan oleh 6 jembatan yang dikenal dengan nama Jembatan Barelang. 

Pagi yang gelap. Awan hitam menggantung di langit bersiap menumpahkan muatannya. Kami sepakat untuk tetap pergi ke Pulau Labun. Setelah menjemput teh Lina sekeluarga, kami pun menuju ke arah Tembesi untuk menjemput 3 teman yang sudah menunggu di sana. Ternyata di Tembesi hujannya deras banget. Memanglah Batam ini, sering banget dilanda ama yang namanya hujan lokal. Kadang dalam satu daerah aja hujannya bisa gak merata. Tapi kalo melihat langit Batam yang emang gelap di mana-mana, sepertinya hari itu hujan emang bakal merata. 

 Hujan!

Hujan deras dan rintik gerimis bergantian menemani perjalanan kami menuju Pulau Galang Baru. Melewati jembatan demi jembatan dan hanya sesekali berpapasan dengan kendaraan lain, membuat perjalanan itu seolah tak berujung. 

Sewaktu sudah memasuki Pulau Galang Baru, kami mulai mencari-cari signboard besar di kiri jalan yang bertuliskan Labun Island. Gerbang menuju Pulau Labun ada di sebelah kanan jalan. Gerbang itu selalu terkunci. Kalau kita ingin ke Pulau Labun, kita tinggal telepon aja, nanti ada orang yang akan membukakan gerbang. 

 Signboard Pulau Labun

 Gerbang yang terkunci

Pulau Labun memang sudah dikelola sebagai tempat wisata khususnya snorkeling dan diving. Sudah dilengkapi juga dengan fasilitas seperti cottage dan rumah makan. Dan gak ketinggalan permainan-permainan air seperti banana boat dan kayak. 

Tak sampai 5 menit kami menunggu, datang seorang lelaki mengendarai sepeda motor yang langsung membuka gerbang dan mempersilakan kami masuk. Dari gerbang itu tinggal ngikutin jalan aja, nanti kita bakal sampai di dermaga. 

Wow! Saya dan teh Lina langsung takjub melihat kapal yang akan mengantar kami ke Pulau Labun. Kapal mancing berukuran besar, lebih besar dari kapal mancing yang biasa saya naiki. Wah! mantap nih kapalnya. Seorang lelaki mempersilakan kami naik ke kapal, dan ternyata bukan kapal mancing besar yang kami kira tadi, melainkan pompong yang ada di sebelahnya. Hahaha.. pompongnya dari tadi gak keliatan, ketutupan kapal mancing. Jadilah kami harus 'mampir' dulu di kapal mancing itu sebelum 'lompat' ke pompong yang ada di sebelahnya. 

 Tuuuh.. pompong di sebelahnya gak keliatan kan?

 Numpamg nampang di kapal mancing

Berangkaaaat...!
 
Gelap banget kan...

Hujan masih menyisakan gerimis. Langit masih berselimut mendung. Pompong yang kami naiki melaju menuju Pulau Labun. Tidak jauh, hanya sekitar 5 menit di atas pompong, deretan cottage di Pulau Labun sudah ada di depan mata. Awan gelap membuat sambutan kali ini terasa muram. 

 Jejeran cottage di Pulau Labun

 Karang-karang dilihat dari atas dermaga

Saat kami sampai, air laut sedang surut. Jadi karang-karang yang ada di bawah kami terlihat jelas dari atas dermaga Pulau Labun. Cakep! Coba cuaca cerah, pasti bakal kelihatan lebih cakep nih. Kami berjalan ke arah pantai. Menurut bapak yang kami temui, di pantai ada meja dengan bangku kayu, juga hammock untuk bersantai. 

Rupanya sedang ada pembangunan di pulau ini. Pondasi-pondasi bangunan terlihat masih dalam pengerjaan. Katanya sih, pihak pengelolanya akan menambah jumlah cottage di pulau ini. Karena itulah untuk menuju pantai kami harus naik turun tangga kayu. Tangganya pun bermacam-macam, mulai dari yang lebar lengkap dengan pegangan dan kayu buat pijakan, sampai yang ukurannya kecil cuma bisa dilewati 1 orang, tanpa ada pegangan pula. 

Pelan-pelan naik tangga

Karena sedang surut, ditambah langit yang sedang mendung, pemandangan pantainya jadi terlihat muram. Masing-masing langsung sibuk ambil posisi untuk bobo-bobo cantik di hammock. Dua bocah, Lala & Chilla udah sibuk ama ember kecil dan mainan pasirnya. Seru banget mereka berdua. Kak Rina yang baik hati langsung sibuk menyediakan teh hangat untuk kami semua. Kakak yang satu ini emang juara! Kalau ada acara jalan ke pulau, kompor kecil dan nestingnya gak pernah ketinggalan. 

 Lautnya surut

Udah tersedia meja, juga hammock

 Teh anget udah siap

 Dua bocah asik main pasir

Ada yang pacaran di hammock, hahahaha...

Pas lagi pada tidur-tiduran di hammock masing-masing, perlahan tapi pasti, awan-awan gelap yang tadinya bergelayut manja di langit Batam, mendadak pergi sampai akhirnya langit pun cerah. Perubahan warna di langit juga membawa perubahan di wajah para personil. Semua mendadak semangat untuk nyebur-nyebur cantik, apalagi air lautnya pun sudah mulai pasang. 

 Langit mulai cerah, air laut mulai pasang

Kami pun berkemas dan berjalan ke arah dermaga. Huaaaa... kami semua pun takjub! Betapa langit yang cerah mendadak bisa memoles tampilan Pulau Labun yang beberapa saat lalu terlihat muram. Gak mau melewatkan moment, saya pun berjalan ke arah cottage sambil tak henti mengarahkan kamera ke berbagai sudut pulau ini. Semua keliatan cakep! 

Before

After

Viewnya jadi cakep waktu cerah

 Ini cottagenya

 Ada yang dapet ikan

Sewaktu saya balik, ternyata para lelaki dan para bocah sudah lebih dulu nyebur ke dalam air. Seneng ngeliat Lala yang berani banget berenang di laut. Jadi malu, wong saya aja nyebur sempat panik sampe ditolongin ama bapak yang jaga pulau kok, hahahaha... Makasih ya, Pak Nawi.. 

 Nyebur cantik dengan view kayak gitu...


 Si Lala enjoy banget berenang di laut


Pokoknya kami semua hepi-hepi di Pulau Labun. Bisa nyebur-nyebur cantik sambil ngintipin ikan-ikan yang berenang di antara karang, bisa puas foto-foto, bisa ngobrol-ngobrol seru juga ama penjaganya, pokoknya seru. Lain kali mungkin kami balik lagi, mau kemping aja di sini. Kata pak Nawi boleh kemping di pantainya. Asiiiik.. 

 Cieeee.....

 Yang sibuk ngosongin memory card, hehehe...

Serasa tekong :D

Enak beneeeer....

 Poto keluarga

Waktunya pulang...

Makasih teh Lina, bang Ical, kak Rina, mbak Sarah, mbak Asih, juga Chilla, untuk semua keseruan di Pulau Labun kemaren. Next, kemana lagi kita? 

Pulau Labun 
Jembatan 6, Pulau Galang Baru. 
Telp :  +628 527 813 9579
Website : www.labun-island.com

You Might Also Like

22 komentar

  1. Pemandangannya bagus juga yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya... pemandangan di atas laut dan di bawah laut sama bagusnya :)

      Delete
  2. kece banget pas cerah.... langitnya langsung ngejreng gitu. pengen nginep euy...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya kalo nginep sekamar boleh rame-rame kok... sekamar rame-rame Anak Pulau.. hahahaha...

      Delete
  3. bener banget tuh judulnya BATAL MANYUN...hahahah
    saya yng berterimakasih atas diberikan kesempatan untuk halan2 bersama para pecinta Alam yang baik hati...dan berharap akan diajak lagi kemana mana...xixixixi ngarep.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Sarah... Muka-muka kita juga langsung pada cerah ya... hahaha...
      Abis lebaran kemana lagi kitaaaa?

      Delete
  4. Embeeer....duh itu yang lagi pacaran ikut-ikutan di shoot juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. itu yang lagi pacaran serius bener... :D

      Delete
  5. 300 pulau? Banyak banget mbak. Lebih banyak dari pulau-pulau di Kepulauan Seribu Jakarta. Seingatku nggak sampai 200 pulau di Kep Seribu.

    Enak banget tinggal di Batam, tinggal nyebrang sana sini kalau mau wisata pulau ya.

    Langitnya ceraaaah. Anak-anak ceria banget main pasir. Seru ya bertualang rame-rame gitu. Kalo ke Batam aku mau dong ikut he heh

    Oh ya, terumbu karangnya cantik2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... kalo gak salah tepatnya 302 pulau. Itu cuman di wilayah Batam aja looh, belum termasuk wilayah Kepri lainnya. Yuk ke Batam mbak, ntar kita island hopping rame-rame....
      Ember plus mainan pasir itu wajib dibawa pokoknya, selalu ada di dalem mobil siiih, gak pernah diturunin, hehehe...

      Delete
  6. Dimana-mana anak kecil suka banget main pasir ya, Mbak. Tinggal bawa ember kecil dan sekop, mereka bisa asyik2 sendiri, deh... ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak Ira... kalo udah main pasir seru banget...

      Delete
  7. jernih airnya, jadi pengen berenang di sana

    ReplyDelete
  8. ohhhh aku ngerti sekarang, Jadi rekreasi bersama ini buat "pacaran" lagi buat para ortu, jadinya anaknya disuruh sibuk sendiri mainan ember sama Pasir.... hmmmmm Terlalu :)))) Seneng ya bisa piknik bersama.

    ReplyDelete
  9. Kaya' baby ya diriku di hamock :-D

    ReplyDelete
  10. bener-bener traveller family kalian ini, salut ama Lala berani nyemplung di laut!

    ReplyDelete
  11. Geli geli gitu ya pacaran di hammock :D
    Eh betewe nangkap ikannya pake tombak itu mba?

    ReplyDelete
  12. cottagenya bawahnya beneran cuma disangga kayu2 gitu ya mbak?

    ReplyDelete
  13. ahhhhh mupeng pengen snorkelingan disana mbakkk...
    ayo bawa aku kesana...

    ReplyDelete
  14. belum pernah maen kesini, pingin nyoba lahh,

    ReplyDelete
  15. Mas itu, harga cottage nya per malam berapa ya? Kemudian utk naik perahu nya biayanya berapa ya? Aiihhhh kalo ke batam mau donk saya jugak diajak :D sharing cost :D

    ReplyDelete