Terpesona Kain-Kain Tenun Cantik di Dusun Sade

Thursday, May 28, 2015


Satu lagi yang bikin saya terpesona di Dusun Sade selain cerita tentang kawin culik dan kotoran kerbau, yaitu kain-kain tenun cantik yang berwarna-warni. Di Dusun Sade kami juga diajak melihat langsung proses pembuatan kain tenun khas Lombok. Di sini, aktifitas menenun kain yang dilakukan oleh para wanita suku Sasak menjadi magnet tersendiri bagi para wisatawan. Sambil memperhatikan betapa terampilnya para wanita ini memainkan jemarinya menenun helaian benang, mata kita juga akan dimanja oleh jejeran kain-kain yang sudah jadi. Cantik.

Proses pembuatan kain tenun di Dusun Sade ini semuanya masih dikerjakan secara tradisional. Demikian juga dengan pewarna yang digunakan. Semuanya menggunakan pewarna alami yang diperoleh dari tumbuhan sekitar. Seperti kunyit untuk memberi warna kuning, buah mengkudu untuk memberi warna biru, dan pohon sono keling untuk memberi warna merah. 

 seorang nenek menunggu pembeli

Semua masih dikerjakan secara manual. Benang-benang aneka warna itu dalam waktu sebulan akan berubah menjadi kain tenun yang sangat cantik. Untuk menghasilkan satu lembar kain tenun yang cantik, biasanya diperlukan waktu sekitar 2-4 minggu, tergantung ukuran dan tingkat kesulitannya. Harga yang dipatok untuk selembar kain sekitar 50.000 - 200.000 rupiah. Sekilas memang terkesan mahal, tapi kalau dibandingkan dengan proses pengerjaannya yang rumit dan memerlukan waktu yang tidak sebentar, harga segitu tentu saja sepadan.

 proses pengerjaan tenun

Suami saya membeli selembar sarung tenun berwarna biru muda yang cantik. Harganya lebih mahal daripada kain serupa yang dijual di kios-kios yang ada di kawasan Pantai Kuta, Lombok. Tapi warna biru muda-nya yang cantik terlanjur memikat hati kami. Saya tidak pandai menawar, demikian juga dengan suami. Kami coba menawar harga sarung itu setengah dari harga yang diberikan. Ilmunya dari orang-orang yang pinter nawar sih gitu. Kalau mau nawar, tawar sampai setengah harganya. *meski jujur, kami jarang berhasil, hahahaha... 

Dan benar saja, pedagang sarung itu langsung menolak sewaktu kami tawar setengah dari harga yang diberikan. Kemudian beliau malah cerita curcol, tentang mahalnya biaya sewa kios di Sade. Menurut beliau, saat ini hanya mereka yang berduit yang bisa menyewa kios di Sade, karena harga sewa kios di Sade cukup mahal. Sehingga untuk menutupi biaya sewa kios, mereka menjual kain tenunan itu dengan harga yang lebih mahal daripada di tempat lain. Sedangkan mereka yang tidak mempunyai banyak uang untuk menyewa kios di Sade memilih menyewa kios di tempat lain yang harga sewanya lebih murah. Sehingga barang yang dijual bisa lebih murah. 

Mendengar cerita curcol beliau kami berdua hanya manggut-manggut. Bingung mau ngomong apa lagi. Dan di akhir sesi curhatnya cerita, beliau akhirnya mengikhlaskan sarung itu dengan setengah harga. Artinya, tawaran kami tadi diterima. *terharu.. ini pertama kalinya sukses nawar setengah harga....

 akhirnya dapet sarung tenun warna biru

Cerita yang mengalir dari bibir Pak Jali juga ibu pedagang kain tadi mewarnai perjalanan kami siang itu, sewarna-warni kain tenun yang berjajar indah di dusun bersahaja ini.

You Might Also Like

24 komentar

  1. yang 50 k itu sejenis syal gitu ya, mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, Ceuosi... yang bentuk syal kecil.. Kalo ditawar bisa dikasih 30ribu.

      Delete
  2. Ogitu ya. Aku kira malah di sade itu murah karena bikinnya ya disitu2 juga. Aku kira pedang kain tenun di luar Sade ambilnya dari Sade.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mereka ngambil dari Sade juga, Zahra... Aku dapet info dari ibu-ibu yang jual kain di kios sekitar kawasan Pantai Kuta. Harga yang dijual si ibu jauh lebih murah dari pada kain di Sade. Dari beliau aku tau kalo mereka juga ngambil kainnya di Sade, tapi jual di luar Sade. Alasannya ya itu tadi, harga sewa kios di Sade mahal.

      Delete
  3. Proses pembuatan kain tenunnya lama, mungkin itu yang bikin mahal ya mbak. Motif dan warnanya cantik-cantik. Kalau dipakai sehari-hari rasanya sayang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, prosesnya itu yang bikin harganya jadi mahal. Kalo kita udah tau proses pembuatannya yang ribet dan memakan waktu lama itu rasanya kita juga jadi menghargai ya mbak.. Itu sarung tenun Lombok sama suamiku juga gak dipake sehari-hari, mbak.. eman-eman katanya. Jadi cuma dipake kalo pas sholat Ied aja, hehehe...

      Delete
  4. Kasihan juga ya kalau denger curcolnya, jadi nggak tega nawar rendah-rendah.
    Belum punya sarun tenun, rasanya gimana Dee pakai kai tenun?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Wan... Tapi justru pas kami udah mafhum kenapa harganya mahal, eh penjualnya justru mau ngejual setengah harga. *di situ kadang saya gak bisa nolak... :D
      Aku juga belum punya sarung tenun, Wan.. tanya mas Anang aja, hehehe.. itu sarung tenunnya dieman-eman ama dia, dipake cuma kalo sholat ied aja :D

      Delete
  5. kain tenunnya canti-cantik banget ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kain tenunnya meang cantik-cantik.. baik warna maupun motifnya :)

      Delete
  6. Warnanya bikin kesengsem, Mbak.... Kalau ke Lombok in shaa Allah jadi to do list kami. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kalo ke Lombok, Dusun Sade emang harus masuk dalam daftar kunjungan.. Banyak yang bisa dinikmati dan didapat di sini, dan pastinya, jadi banyak bahan buat tulisan :)

      Delete
  7. Pingin punya sarung tenun made by hand, tapi harganya lumayan. Tapi memang setara dengan kualitas yang diberika karen hand made.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, mbak.. Kalo kita tau gimana rumitnya proses pembuatan tenun ini, rasanya kita pun mafhum kalo harganya mahal..

      Delete
  8. kayaknya ane harus kesana deh kak.. belajar motif tenun, terus bawa ke aceh :D

    #UUD :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.... UUD = Ujung-Ujungnya Dagang ?
      Tapi kain tenun Aceh juga gak kalah cantiknya kan ya...

      Delete
  9. Ahaha... Penjualnya akhirnya kok nyerah ngasi setengah harga, baik bangeet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. Di situ kadang saya merasa bingung :D

      Delete
  10. cantiknyaaaaa warna warni kainnyaaaaa.... bisa pesan online nggak ya mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending mbak Ima langsung dateng aja ke Sade, trus borong deh ;)

      Delete
  11. Aku ngences banget mba pas kesini, tapi lagi cekak pisan waktu itu huhuhu..eh pas pulang ke bogor, ternyata ibuku nyimpen kainnya dari sade, aku dikasih, Alhamdulillah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah... masih rejeki mbak Dedew punya kain tenun Sade, dikasih ama seseorang yang special lagi ya mbak.. :)

      Delete
  12. Aku demen sama kain sarungnya itu. Warnanyapun saya suka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama, saya juga suka ngeliatnya :)

      Delete