Jangan Ngaku Kekinian Kalau Belum Coba Nasi Meong

Monday, April 27, 2015

nasi meong, sambal mercon

Kalau di Jogja terkenal yang namanya nasi kucing, di Batam ada yang namanya nasi meong. Kalo dibilang mirip, sebenernya enggak juga. Tapi kalo dibilang beda, ya sebenernya sih sama aja. Hahaha.. ribet ya penjelasannya. Intinya sih, baik nasi kucing maupun nasi meong, adalah sama-sama nasi dengan lauk tertentu dengan porsi sedikit, sehingga terlihat seperti makanan kucing atau meong. 

Pertama kali saya tau nasi meong ini waktu acara briefing day Kelas Inspirasi Batam di kampus UIB beberapa waktu yang lalu. Nasi meong disajikan sebagai menu makan siang peserta briefing. Awal ngeliat kemasannya sih biasa aja ya, sekotak styrofoam ukuran kecil *setengahnya styrofoam yang biasa buat bungkus makanan. 

Yang unik itu pas ngeliat kertas warna biru yang ada di atas setiap kemasan nasi. Ada gambar kepala kucing berkumis ala Pak Raden nongol dari dalam box. Di situ tertulis Nasi Meong keroyokan, lengkap dengan akun instagram, fanspage Facebook, nomer WhatsApp, dan tulisan Delivery ke nomer telepon sekian sekian sekian.

nasi meong, sambal mercon
 
Begitu kotak styrofoam dibuka, langsung terlihat apa yang ada di dalamnya. Bukaaan.. isinya bukan makanan kucing kok. Hal ini ditegaskan oleh sebuah gambar yang saya lihat di instagram si nasi meong. Nasi Meong Bukan Makanan Kucing!

nasi meong batam, bukan makanan kucing
 Hasil screenshot dari ig : @nasimeong_btm

Porsi nasi meong ini menurut saya lebih banyak dari porsi nasi kucing. Dengan lauk yang juga banyak banget, yaitu : sambal goreng kentang ati, ikan asin sambal mercon, ayam suwir teriyaki, plus bihun. Suapan pertama, saya langsung menyimpulkan, ini enak! Suapan kedua dan seterusnya baru deh buru-buru cari air minum, pedes meeen! 

Perpaduan rasa seporsi nasi meong ini ajib banget. Ada rasa manis dari ayam suwir teriyaki, dan paduan pedas gurih dari ikan asin sambal merconnya. Dan begitu masuk ke mulut, perpaduan rasa itu berkolaborasi sempurna. Pedes, tapi enak banget. Hingga kita ingin terus menyuap sesendok lagi, dan lagi. 

Komentar dari temen-temen yang siang itu makan bareng juga kompak, pedes tapi enak! Dan di siang yang mendung itu, kami para peserta briefing Kelas Inspirasi Batam kompak keringetan, trus melet-melet, sambil kipas-kipas, tapi tetep.. gak berenti nyendok nasi hingga suapan terakhir.

Dan seperti biasa, saya langsung kepoin akun-akun si nasi meong sekalian upload foto si nasi meong ke instagram dan mention akun si nasi meong. *biar dibilang kekinian gituuuu.... 

Dari hasil kepoin akun instagramnya si nasi meong, aku jadi tau kalo sebenernya nasi meong itu ada 4 pilihan topping atau lauk yang dibedakan berdasarkan warna kertas yang ada dalam setiap kemasan styrofoam. Warna kuning dengan topping sambal goreng ati kentang, warna ijo dengan topping ayam suwir teriyaki, warna merah dengan topping ikan asin sambal mercon, dan warna biru seperti yang kami makan siang itu adalah dengan topping keroyokan. Yang artinya, dalam satu bungkus ada 3 macam lauk plus bihun. 

nasi meong batam, topping, nasi meong topping
 Pilihan topping nasi meong

Harga per porsinya cukup ramah di kantong. Untuk seporsi nasi meong dengan 1 jenis topping, harganya Rp 6ribu. Sedangkan seporsi nasi meong topping keroyokan, harganya Rp 8ribu. Bisa delivery khusus untuk wilayah Batam dengan minimum order 10 bungkus. 

Penasaran ama nasi meong? Dateng aja ke Batam ya... 

Nasi Meong Batam
Bengkong Indah Atas. Blok G no 93. Kelurahan Bengkong Indah, Kecamatan Bengkong
Telp / WA : 0821 7373 0036
Instagram : @nasimeong_btm
Facebook : Nasi Meong Batam

You Might Also Like

24 komentar

  1. ini beneran kalau gak tahu dikirain packingan untuk nasi kucing *ada gambar kucingnya.. hihihihi.. di jogja namanya : nasi kucing mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaha.. iya, mbak Ima.. Makanya ditegesin lagi ama mereka, kalo ini BUKAN makanan kucing! hehehee....

      Delete
  2. Unik banget cara orang jualan zaman sekarang, Mbak Dee An. Kalau yang gak baca, bisa dikira makanan meong beneran. deh.. :) ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak Ira... Strategi pemasaran jaman sekarang kudu bener-bener kreatif ya biar 'dilirik' tapi tetap tidak mengesampingkan masalah rasa :)

      Hehehehe.. Apalagi ada gambar kucingnya di dalam kotak itu ya :D

      Delete
  3. Ngga mahal ya delapan ribu. Penasaran sih tapi masa harus ke Batam, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.. mahalan harga tiket ke Batamnya, ya Una daripada harga seporsi nasi meongnya :D

      Delete
  4. Pingin makan nasi Meong. meleleh liur ku :) Kalau makanan kucing jadi teringat sama si Moly. kucingnya keponakan, disayang layaknya keluaga. sering mini padi. meninggal setelah melahirkan. uhuk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo sini, mbak... ke Batam.. tak traktir nasi meong :)

      Delete
    2. mau pakai banget. tapi kok dikit ya... aku mah doyan mbadok :))

      Delete
    3. Kalo gitu pesen 5 bungkus sekalian, mbak... :)

      Delete
  5. Kalau yang itu sih yang istimewa, nasi kucing yang ada di Jawa Tengah & Jogja harganya sangat bersahabat dengan kantong mahasiswa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo nasi kucing di Jogja ato Jateng saya juga tau kalo harganya murah, mas/mbak..
      Tapi kalo untuk ukuran Batam, nasi bungkus dengan 3 macam lauk harganya 8ribu rupiah itu udah murah banget... :)

      Delete
  6. Aku tahunya nasi kucing. Kirain nasi meong sama saja. Ternyata beda pada porsi ya. Senyum-senyum baca : "topping keroyokan" :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bikin sama sih mungkin karena porsinya sama-sama dikit, mbak... Bedanya mungkin ya ada di macam-macam toppingnya si nasi meong ini, yang pake menu ikan asin sambel mercon...

      Delete
  7. Aku agak kurang sreg kalo makan dari stereofoam, lebih asyik kalo di bungkus daun saja hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas... Mungkin selanjutnya bisa jadi masukan buat produsen nasi meong untuk mengganti kemasannya pake kertas yang dilapisi daun pisang aja, biar nasinya juga jadi lebih wangi dan sedap :)

      Delete
  8. Makanan kucing untuk manusia hahaha...
    Bedanya kalau nasi kucing pake kertas nasi kalau meong pake styrofoam ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si meong dibungkus styrofoam, hehehehe....

      Delete
  9. ini nasi porsinya nggak banget mbak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang nampol ya, bang? hahaha....

      Delete
  10. Pengiiin nyobaiin, di Malang belum ada neh.
    Sekarang makin kreatif ya produsen kuliner itu, jadi ga bisa berhenti wiskul :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Wan... makin kreatif dan beragam... Susah nih buat yang doyan makan, hehehe...

      Delete
  11. Haha namanya unik. Nasi Kucing di Yogya juga bukan makanan kucing ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Yan... nasi kucing di Jogja justru malah bikin kucing gak kebagian jatah... soalnya orang kalo makan nasi kucing pasti sampe ludes licin :D

      Delete