Baruasa. Berjuta Kenangan dalam Setiap Gigitan

Tuesday, April 28, 2015

baruasa

Aku menggigitnya perlahan. Menikmati setiap gigitan, hingga dia lumer sendiri di dalam mulutku. Sesekali aku mencelupkannya dalam secangkir teh yang sengaja kubuat khusus untuk menemaniku menikmati kue ini. Padahal biasanya aku lebih memilih secangkir kopi di pagi hari. Tapi tidak untuk kali ini. Kenangan yang membungkus kue ini akan lebih 'menggigit' kalau aku menikmatinya dengan secangkir teh. Ya, seperti dulu... Saat aku masih bisa menikmatinya setiap pagi..

Baruasa namanya. Kue kering khas dari Makassar berbahan dasar tepung beras, kelapa parut yang disangrai kemudian dihaluskan, telur, dan gula pasir. Rasanya gurih dan gak terlalu manis di lidah. Bentuknya bulat pipih. Terkadang ada yang memodifikasinya dengan memberi tambahan kacang atau mente di atasnya.

Beberapa hari yang lalu, seorang teman yang baru mudik dari Makassar membawakanku kue baruasa sebagai oleh-oleh. Asli aku girang banget dapet oleh-oleh khas dari kampung halaman kedua orangtuaku ini. Apalagi kue ini adalah makanan favoritku waktu masih kecil dulu. 

Rasanya, udah lamaaaa banget aku gak makan kue ini. Dulu, almarhum nenek yang sering membuatkan kue baruasa untukku, karena beliau tau, inilah kue kesukaanku. Jadi inget, bagaimana dulu nenek membuat kue ini hanya dengan satu tangannya. Nenek terkena stroke, sehingga separuh badannya lumpuh. Nah dengan satu tangannya yang masih berfungsi itulah, beliau dengan cekatan membuat kue baruasa ini. Mulai dari mengaduk adonannya, membetuknya menjadi bulat pipih, sampai dengan memanggangnya di oven. 

Dulu aku sering ikut membantu nenek membuat kue baruasa. Bagian yang paling aku suka adalah ketika membentuk si baruasa menjadi bulat pipih. Meskipun pada kenyataannya, kue baruasa bikinanku bentuknya metot-metot gak karuan. Tapi aku seneng banget.. Apalagi ketika si baruasa matang, dan kami menikmatinya dengan secangkir teh. Hmmm... Rasanya jauuuh lebih enak dari kue apapun yang pernah kumakan. 

Aku gak pernah bosan ama yang namanya kue baruasa ini. Karena itu, di rumah selalu tersedia baruasa di dalam toples. Biasanya jadi teman minum teh di pagi atau sore hari. Kalau persediaan baruasa di toples tinggal sedikit, nenek pasti langsung turun lagi ke dapur, demi aku, cucu kesayangannya. Sungguh! aku rindu masa-masa itu...

Dan beberapa hari lalu, ketika aku menikmati lagi kue baruasa oleh-oleh dari seorang teman yang dibelinya di sebuah pusat oleh-oleh di Makassar, rasanya jadi makin kangeeeen ama kue buatan nenek. Oleh-oleh ini lebih dari sekadar berkesan buatku. Oleh-oleh ini membuatku bernostalgia kembali dengan segala cerita tentang baruasa pada masa kecilku dulu.

Aku menggigitnya perlahan. Menikmati setiap bentuk kenangan yang hadir dalam setiap gigitan. Rasanya tak ingin berhenti menggigitnya, lagi dan lagi. Kali ini bukan perkara lapar atau doyan. Tapi ini tentang rindu..

Semoga Allah menempatkan nenek di tempat terindah di sisi-Nya. Aamiin... 

You Might Also Like

20 komentar

  1. Unik namanya, Baruasa. Sepertinya parutan kelapanya itu yang bikin gurih ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak.. parutan kelapa yang disangrai itu bikin rasanya jadi gurih dan khas banget.

      Delete
  2. ini mirip bagea kah? sering dioleh2in temen dari makassar.. bagea itu seperti bolumprit kl di jawa.. hihihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekilas mirip, mbak Ima.. tapi beda bahan dasar.. kalo baruasa bahan dasarnya pake tepung beras, kalo bagea dari sagu. Bagea juga keras, kalo baruasa ini lebih lembut...

      Delete
  3. Mashaa Allah, cinta nenek begitu besarnya ya, Mbak. Sudah stroke pun masih membuatkan cucu makanan kesukaan. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak Ira... makanya pas makan kue ini lagi (setelah sekian lama gak pernah makan) rasanya nyessss... banget. Kangen to the max!

      Delete
  4. Kabayang deh rasanya ketika lumer di mulut :D
    Ah, jadi kangen cemilan masa kecil dulu ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini juga cemilan masa kecil mbak Haya ya? ngebayangin lumernya aja udah bikin kangen ya, mbak :)

      Delete
  5. Tak kiro sampeyan salah ketik, eh ternyata pancen nama e Baruasa tak kiro berasa, hehehe
    Baca ini terharu pakai banget. Sudah nggak punya nenek lagi :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe... iya mbak, namanya emang baruasa :)
      Sama, mbak.. aku juga udah gak punya nenek lagi.. Nenekku yang biasa bikin kue baruasa ini meninggal waktu aku masih kelas 3 SD :'(

      Delete
  6. aamiin...aku juga suka kue ini,kalo pulang ke jombang pasti beli ini di pasar hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah.. di Jombang ada yang jual ya mbak? Namanya apa?

      Delete
  7. Kayaknya aku tau kue ini, dan sukaaaaa.... cuma kalo di Aceh bukan Baruasa namanya, entah apa saya udah lupa, hahaa... termasuk jenis kue jadul kalo gak salah ya mba Dian?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak kue jadul banget ini... Jadul dan ngangenin :)

      Delete
  8. saya juga suka kue ini mbak...
    :D
    enaknya memang makan pake teh anget :D
    yummmiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Lu... paling enak jadi temen ngeteh :)

      Delete
  9. Bacanya meleleh, kali kalau ikut menikmati baruasa juga ikuta melumer kali ya mbak :D Terima kasih sudah ikutan GA, tercatat yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. kalo gitu kudu dicoba langsung, mbak :)

      Delete
  10. Mirip bubur bayi ya hihi, yang kalo dilarutkan dengan air lantas jadi bubur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip biskuit bayi, maksudnya Yan? Iya, modelnya mirip biskuit bayi, cuma ini agak sedikit lebih keras, jadi kalo dicelupin teh gak langsung hancur lebur...

      Delete