Berani Terima Tantangan Nasi Goreng Jancuk?

Wednesday, March 25, 2015

nasi goreng jancuk

Setiap mudik ke Sidoarjo, saya selalu menyempatkan untuk berkumpul dengan sahabat-sahabat masa SMP saya. Kalo dulu jaman masih pada single ngumpulnya bisa sambil rafting atau main keluar kota, sekarang bisanya cuman ngumpul sambil nyobain tempat makan baru di seputaran Surabaya aja. Itu pun personilnya udah gak bisa lengkap karena beberapa udah pada hijrah ke kota lain. Tapi yang penting  tetep ngumpul dan seru-seruan bareng.

Seperti waktu itu, pada suatu hari di bulan Oktober 2011, kami janjian untuk ngumpul. Pas lagi bingung mau milih makan dimana? Tiba-tiba salah seorang sahabat saya, sebut saja namanya Hendra mengusulkan satu nama, nasi goreng jancuk. Wuidiiih.. denger namanya aja udah khas Suroboyoan banget ya. Katanya si Hendra yang mau nraktir nasi gorengnya, asal kami bisa ngabisin. Kalo gak bisa ngabisin, brati kami harus bayar sendiri. Deal!

Asli waktu itu mah asal deal aja, padahal belum tau apa dan gimana yang namanya nasi goreng jancuk itu. Cuman katanya orang-orang yang udah pernah nyoba, nasi goreng jancuk ini rasanya emang bikin misuh-misuh. Pedes gilak! Oke, apapun itu yang penting bisa makan gratis kumpul-kumpul.

Dengan masih diliputi rasa penasaran, saya, suami, Leni, dan Diana pun menuju ke Surabaya Plaza Hotel pada waktu yang telah disepakati untuk memenuhi tantangan undangan dari Hendra. Ulik, sahabat saya yang lain mendadak batal ikut. Hehehe..., mungkin Ulik masih berfikir seribu kali untuk memenuhi undangan kali ini.

nasi goreng jancuk, surabaya hotel plaza
 Suasana resto

Suasana restoran di Hotel Surabaya Plaza malam itu terlihat sepi. Hanya ada dua meja yang terisi. Di salah satu meja itulah, Hendra dan istrinya sudah duduk menunggu kami. Tanpa bertanya lagi kami mau makan apa, si Hendra langsung memesan satu porsi nasi goreng jancuk.

Gak pake nunggu terlalu lama seporsi gede nasi goreng yang terlihat yummi pun hadir di atas meja kami. Disusul dengan dua bakul krupuk, dan satu pitcher es teh. Kalo dilihat penampilannya si nasi goreng sih menggoda banget. Lengkap dengan irisan telur dadar, acar timun wortel, krupuk udang, plus taburan bawang goreng. Tapi siapa sangka kalau dibalik penampilannya yang menggoda itu, ada setengah kilo cabe rawit keriting. Mak! Dengernya aja udah pengen misuh-misuh, hahaha...

nasi goreng jancuk, krupuk
 Dua bakul krupuk buat nemenin si nasgor jancuk

Menurut cerita yang beredar, nasi goreng jancuk ini awalnya tercipta secara tidak sengaja. Sang koki dari Surabaya Plaza Hotel yang sudah kecapekan diminta membuat nasi goreng. Saking keselnya si koki, lagi capek kok masih disuruh bikin nasi goreng, akhirnya dia sengaja membuat nasi goreng dengan jumlah cabai yang banyak banget. Yang makan nasi goreng itu langsung misuh-misuh "jancuk pedese!" Naah dari situlah akhirnya justru muncul ide untuk menjadikan nasi goreng super pedas ini sebagai salah satu menu di Surabaya Plaza Hotel. Bahkan bisa dibilang sebagai menu best seller mereka.

Nasi goreng jancuk yang super pedas ini pun akhirnya hadir menambah daftar panjang kuliner Suroboyo. Istilah jancuk yang disematkan pun semakin menambah kental nuansa Suroboyonya. Anda belum sampai di Surabaya jika belum mencoba Nasi Goreng Jancuk, itu bunyi tagline-nya...

nasi goreng jancuk
 Baca tuh tagline-nya...

Kalau menurut Sujiwo Tejo, istilah jancuk itu ibarat sebilah pisau. Yang mana fungsinya tergantung pemakai dan suasananya. Kalau digunakan oleh seorang perempuan yang mencintai keluarganya, pisau itu bisa jadi alat masak. Tapi kalau dipegang oleh penjahat atau orang yang sedang dipenuhi dendam, pisau bisa berubah fungsi menjadi alat penghilang nyawa. Begitu juga dengan kata jancuk. Bila diucapkan dengan penuh amarah, maka akan terdengar menyakitkan. Tapi bila diucapkan dalam suasana penuh keakraban apalagi sambil bercanda, kata jancuk hanya akan terdengar sebagai ungkapan biasa.

Balik lagi ke nasi goreng jancuk, seporsi gede itu bisa untuk 4-5 orang. Si Hendra sengaja mesenin seporsi itu buat kami berempat. Dia ama Wiwit, istrinya gak ikutan makan. Leni ama Diana udah nyerah dengan hanya memakan beberapa sendok aja. Saya makan sampe nambah 2 piring. Eh, suami malah nambah sampe 3 piring. Sampe akhirnya nasi goreng seporsi gede itu ludes juga.

nasi goreng jancuk
 Ludes!

Kalo menurut saya, dari segi rasa nasi gorengnya enak kok. Dari rumah saya udah ngebayangin nasi goreng ini pasti rasanya cuman rasa cabe, gak ada rasa lainnya. Trus pedesnya itu juga bakal bikin lidah mati rasa dan terbakar saking pedesnya. Ternyata pas dimakan rasanya nggak se-extrem apa yang udah saya bayangin sebelumnya.

Dengan ludesnya seporsi gede nasi goreng jancuk itu, maka kewajiban membayar tetap ada pada Hendra. Tahun 2011 dulu seporsi gede nasi goreng jancuk plus dua bakul krupuk dan sepitcher es teh itu harganya Rp 125.000. Kalo sekarang harganya udah naik jadi Rp 150.000

So, kalo lagi mampir di Surabaya cobain deh nasi goreng jancuk di Surabaya Plaza Hotel ini. Ajakin temen-temen kamu biar bisa misuh rame-rame.. hahahaha...

 Keliatan kepedesan gak?

nasi goreng jancuk
 Poto bareng setelah kenyang

You Might Also Like

22 komentar

  1. Duhhhh... aku berani terima tantangan makan nasgor ini gak, yah? Btw Mbak Dee An, kalau dulu reuninya olah raga. Kalau sekarang olah lambung, yah... hehehhe...

    Btw, emang enak apa2 dikasih bawang goreng. Kalau di sini bawang gorengnya dari bawang bombay. Yang dari bawang merah mihil banget. AKu kalau mudik bawa sekilo biasanya. :) ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak Ira.. personilnya udah makin big size, berat kalo mau olahraga, jadinya olah lambung aja, hehehee...
      Ooh di Jerman bawang merah lebih mahal ya mbak? Bawang goreng dari bawang bombay rasanya gimana mbak? Apa sama aja?

      Delete
    2. Kalau buat aku lebih enak yang dari bawang merah, Mbak. Kalau yang dari bawang bombay, rasanya lumayan juga, sih. Digorengnya pake tepung gitu, jawa keliatan gede2 bawangnya. ira

      Delete
  2. Sampai sekarang aku penasaran dengan jancuknya itu, tapi belum pernah kesampaian haha,,, ehtapi di jombang bnyk juga yg jual nasi goreng jancuk gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh dicoba kalo lagi di Surabaya, Lid.. :)
      Yang di Jombang gimana? Udah pernah nyoba?

      Delete
  3. Aku suka PEdess...... Boleh coba nih, kalau kesini pas galau aja biar bisa meso meso sepuasnya, walah suroboyoane metu.
    Apalagi kalau dikombinasi sama itu bawang goreng yummy plus kerupuk.....MANTEP. Ngiler sebaskom :)

    ReplyDelete
  4. kalo tantangannya dimakan sendiri boleh ngga *siul2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleeeeeh.. Sini kujabanin.. dibayarnya pake hermes yak :D

      Delete
  5. setengak kilooooooo? *pingsan*
    Langsung nyeri perutku bayanginnya mbaaaak hahahaha

    Kalo bawang goreng setengah kilo mah enak. Gurih. harum. Lha cabe? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya aja kaget mbak, waktu pertama kali dibilangin kalo nasgor itu ingredientsnya setengah kilo cabe :D

      Delete
  6. Makan nasi anget pake taburan bawang goreng aja udah enaaaaak banget haha apalagi pake cabe setengah kilo buahahaha *aku suka sekali pedas :D

    ReplyDelete
  7. Wiih setengah kilo? udah kebayang gimana pedesnya.
    Baru tau aku kalau bawang goreng bisa dipakai taburan nasgor juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dibayangin, Wan.. tapi kudu dicoba :)
      Bawang goreng enak buat taburan apa aja sih.. Coba deh nanti kalo Ivon bikin nasi goreng ditaburin bawang goreng...

      Delete
  8. jadiiii...jancuk itu artinya pisauuu.....kupikir apalah, ahahahahha..... pernah gitu baca status2 kawan yang berdomisili di Jawa, ditulis Jancuk :D
    Kok malah bahas Jancuk ini, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha.. itu cuma perumpaan cerdas dari Sujiwo Tejo, mbak :)

      Delete
  9. wwaduuuh aku penyuka pedas. nanti klo ke surabaya mau ah kesini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah ternyata Zahra juga penyuka pedas :)

      Delete
  10. Eh Mbak Dee An kayaknya pakai kerudung hitam terus ya?
    Weks aku dibayari yo wegah makan nasi goreng itu hahahaha XD

    ReplyDelete
  11. Aku perna nyobain waktu nginep disana, tapi menurutku pedesnya masih kurang cetar maklum daku ada keturunan jangkrik jadi pedes itu kalo cabe nya 5 kg #bangkrut

    ReplyDelete
  12. setujuuu kalau bawang goreng menambah sedaaaapppp dan menambah cita rasa nyuusssss pada makanan indonesia... *_*

    ReplyDelete