Nasi Kucing Sambal Teri

Thursday, February 12, 2015



Beberapa meja kayu terhampar di atas terpal plastik. Temaram cahaya lilin yang ada di atas setiap meja semakin menambah kesan romantis. Sebuah gerobak, juga dengan penerangan seadanya berada di antara meja-meja kayu itu. Pemandangan itulah yang terlihat dari sebuah angkringan yang berada di halaman kompleks ruko Batavia, Batuaji, Batam.

Beberapa tahun terakhir ini, fenomena angkringan mulai menyerbu Batam, bertebaran di hampir setiap sudut kota. Sebut saja angkringan Nagoya Hill, angkringan Duta Mas, angkringan Mega Legenda, angkringan Top 100 Tembesi, angkringan Mitra Mall Batuaji, dan masih banyak lagi. 

 suasana romantis di warung angkringan Mas Brow

Angkringan berasal dari kata angkring atau nangkring, yang dalam bahasa Jawa yang artinya duduk santai. Itulah yang diterapkan oleh warung-warung angkringan, duduk santai sambil ngobrol ngalor ngidul dengan teman, ditemani dengan makanan ringan. 

Bagi mereka yang tinggal di Jawa, khusunya Jogja, tentu sudah tidak asing lagi dengan yang namanya warung angkringan. Wajar aja sih, karena Jogja adalah pelopor dari lahirnya warung angkringan. Lek Man, pemilik angkringan di Jogja yang terkenal dengan kopi joss-nya ini ternyata adalah anak dari Mbah Pairo, sang pionir angkringan di Jogja. Saya taunya dari mas-mas yang membawakan kopi joss pesanan saya di warung angkringan Lek Man, beberapa tahun yang lalu. Pantas saja, angkringan milik Lek Man yang berlokasi tak jauh dari stasiun Tugu ini merupakan yang paling ramai pengunjung dibanding angkringan-angkringan lainnya di Jogja. 

 Kopi joss angkringan Lek Man, Jogja

Ciri khas warung angkringan biasanya berupa gerobak sederhana dengan bangku-bangku panjang di sekeliling gerobak atau hanya terpal plastik untuk duduk lesehan. Umumnya warung angkringan buka mulai sore hingga dini hari. Semakin malam, biasanya semakin ramai. 

Makanan yang paling populer di warung angkringan adalah nasi kucing. Disebut nasi kucing karena porsinya yang dikiiit banget. Karena porsinya yang dikit (pake banget) itu, biasanya orang tak cukup hanya dengan membeli satu bungkus nasi kucing. Termasuk saya, hehehe... Umumnya, dalam satu bungkus nasi kucing sudah terdapat lauk seperti sambal goreng tempe, atau sambal teri. Untuk tambahan lauknya, biasanya ada sate telur puyuh, sate usus, sate ati ampela, kepala ayam, juga aneka gorengan. Biasanya minumannya adalah yang anget-anget, seperti wedang jahe, teh, kopi, atau  air jeruk. Harganya tentu saja, murah meriah dan terjangkau.

 Nasi kucing sambal teri + tahu bacem dan sate ampela

Lauk tambahannya udah pada abis niih....

masaknya pake arang

***

Kembali lagi ke angkringan yang semakin menjamur di Batam, kebanyakan konsepnya sudah beda dengan angkringan yang ada di Jogja. Hal ini bisa dilihat dari makanan-makanan yang disediakan. Bukan lagi nasi kucing dan aneka sate serta gorengan, tapi nasi goreng, ayam penyet, bahkan soto, dan sop tulang. Dari segi harga juga sudah tidak lagi murah meriah, tapi sudah disesuaikan dengan harga-harga makanan serupa yang dijual di rumah makan. Padahal kalo menurut saya, angkringan dan nasi kucing itu adalah dua hal yang tak boleh dipisahkan. Kalo dipisah, nanti jadi kangen.. *lebay

Saya dan suami adalah penggemar warung angkringan yang lengkap dengan menu nasi kucing plus aneka satenya. Jadi kami seneng banget waktu akhirnya ada warung angkringan yang jual nasi kucing lengkap dengan aneka sate, kepala ayam, juga aneka gorengan. Suasananya juga enak. Meskipun kalau dari jalan raya, warung angkringan ini justru terlihat remang-remang. Tapi justru inilah yang membuat saya dan suami jadi penasaran trus akhirnya mampir di warung angkringan Mas Brow yang ada di kompleks ruko Batavia ini.

 Tulisan di spanduk itu yang bikin saya serasa berada di Jogja, hehehe...

suasana warung angkringan Mas Brow

Selain warung angkringan Mas Brow di kompleks ruko Batavia, warung angkringan Joyoboyo yang ada di depan Perumahan Muka Kuning Paradise, Batuaji, juga menyediakan nasi kucing dan aneka sate. Meski juga tetap menyediakan menu lain seperti nasi goreng, ayam penyet, soto ayam, dan rawon. 

Harga sebungkus nasi kucing di warung angkringan Mas Brow maupun di warung angkringan Joyoboyo adalah 3000 rupiah. Sedangkan lauk tambannya yang berupa aneka sate dan gorengan harganya berkisar antara 1000 - 2000 rupiah. 

Makan di warung angkringan seperti ini, selalu membuat saya kangen akan Jogja dan segala romansanya. Dan yang jelas, hadirnya warung-warung angkringan di Batam ini semakin menambah pilihan tempat nongkrong bersama teman. 

 Mas Hariyanto, pria asal Klaten yang menunggui warung angkringan milik ponakannya


You Might Also Like

21 komentar

  1. Mbak Dee, itu kopi joss-nya yang pake arang, bukan? maksudku bukan hanya dimasak pake arang tapi di dalam adonan dicempuling arang? benar gitu? *rasanya pernah lihat liputannya di TV*

    Waktu ke Yogya gak ngerasain angkringan hiks, bener-bener kudu menyusuri tanah jawa dari ujung ke ujung ini >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Artinya nanti gak usah jauh2 ke Yogya, di Batam pun ada ya hahaha

      Delete
    2. Iya bener, Yan... itu kopi joss yang dicemplungin arang.. Itu arangnya sengaja aku angkat pake sendok, biar keliatan... :D
      Aku justru kalo ke Jogja gak pernah melewatkan angkringan, Yan. Beneran deh, sepertinya dirimu kudu menyusuri tanah Jawa :)

      Delete
    3. Yang di Batam gak ada kopi joss-nya, Yan.. Kalo nasi kucing plus sambal teri sih adaaa.. :)

      Delete
  2. Nyesel baca nih postingan ...... Ngelap iler lihat sambel teri :) Memang, Klo ke Jogya tanpa nengkring, rasanya kurang lengkap. Ditambah Breakfast di depan pasar Bringharjo. Jogya memang ngangenin.

    Kangen Tanah Air Beta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaah betul betul betul...! Gak lengkap ke Jogja kalo gak ngangkring! (ngangkring, bukan nangkring) di depan pasar Bringharjo ada mbok-mbok yang jual makanan lesehan, itu enaaak..

      Delete
    2. Deretan sayur sama lauknya ... hadew. Kalap Makan :) Ngangkring ya.... nambah kosa kata

      Delete
    3. Iyo, mbak.. Kalo dihadapkan pada aneka lauk dan sayur kayak gitu suka bikin lupa diri.. :D

      Delete
  3. Ya ampun itu nasi+sambal teri + lau pauk bikin ngileeeer. Glek. Ayo tanggun jawaaaaab :))

    Asyik ya mbak sekarang ada angkringan di Batam. Jadi ga usah jauh2 ke Jogja kalo sedang kepingin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo sini, mbak Rien.. tak traktir nasi kucing+sambal teri... :D :D
      Iya mbak bener, lumayan bisa ngobatin kangen Jogja nih.. :)

      Delete
  4. disumbawa ada si angkringan kayak gini, cuma sama aja harganya dengan yang dirumah makan, mahaal..
    cuma beda tempatnya aja.hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Lu, kebanyakan angkringan di Batam juga gitu... mahal-mahal juga makanannya..
      Untung ini ada yang lumayan raha di kantong :)

      Delete
  5. Mbak Dee An, itu foto kedua emang romantis banget. Hiks, kemarin pas mudik aku cuma dua hari di Yogya. Gak sempat nyoba angkringan. Aku makan nasi kucing pertama pas di Jerman. Waktu itu ada temen di Yogya bikin nasi kucing lengkap. Dibungkus pakai kertas nasi, lagi. Serasa pulang kampung. Makanan Indonesia is the best, lah... ira

    www.dbento.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh ini yang seru.. makan nasi kucing di Jerman. Ya Allah.. itu rasanya pasti gimanaaaa gitu ya mbak :)
      Tapi emang bener ya, kalau kita lagi merantau, yang paling dikangeni itu adalah makanan :D

      Delete
  6. Jadi teringat pas makan di angkringan ama Priyo dulu, nyobain kopi arang juga.
    di Malang juga mulai ada angkringan tapi kebanyakan yg nongkrong para bujangan, kami mau ikutan jadi sungkan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di Batam, pengunjung angkringannya gak melulu yang bujangan.. Banyak juga yang dateng sekeluarga lengkap ama anak-anaknya.

      Delete
  7. nasi ucing memang jd favorit, yg suka makan pasti gak cukup sebungkus hehehhe....paling nikmat kalau makan bareng konco-konco :D

    salam kenal ya, mampirlah kalau sempet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, aku kalo makan nasi kucing minimal 2 bungkus, kalo cuman sebungkus kurang nampol.. hehehe..
      Salam kenal juga, makasih ya udah mampir di sini :)

      Delete
  8. Kalo nasi kucing makan nya mesti 3-4 bungkus biar kenyang trus minum nya wedang jahe anget :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, mas.. kalo cuman sebungkus gak nampol, huehehehehe..

      Delete