Antara Buku dan Kepribadian

Friday, February 06, 2015


 buku-buku bertema traveling koleksi saya

My entire personality can be found in all books i've read - anonymous

Baca quotes itu bikin saya jadi mikir. Apa mungkin ketertarikan saya dengan dunia petualangan erat kaitannya dengan buku-buku yang saya baca selama ini? Hmm.. bisa jadi sih..

Bacaan favorit saya semasa SD adalah kisah-kisah petualangan Lima Sekawan dan Pasukan Mau Tahu karya Enyd Blyton, juga Trio Detektif karya Alfred Hitchcock. Petualangan Julian, Dick, George, Anne, dan Timmy dalam serial Lima Sekawan bagaikan kompor buat saya. Imajinasi saya kerap berkelana mengikuti ke manapun mereka pergi, piknik di pantai sambil makan sandwich dan minum limun jahe, kemping di pulau kosong milik George, bepergian dengan karavan, atau mengunjungi pasar malam. Kadang sampai terbawa mimpi segala.. 

Terinspirasi dari cerita di novel-novel itu juga, akhirnya saya jadi ketagihan kemping. Yang masih belum keturutan sampe sekarang itu adalah naik karavan. Tiba-tiba kepikiran ngemodif si kijang ijo jadi karavan niih, hahaha... Gara-gara novel-novel itu juga saya jadi mendadak suka main detektif-detektifan. Tiap ngeliat ada rumah kosong, langsung sok menyelidik. Jangan-jangan rumah itu udah dijadiin markas ama perampok, atau komplotan penjahat. hahaha... 

Saya inget banget, jaman saya SD dulu novel Lima Sekawan itu harganya 2500 rupiah. Biasanya saya baru bisa membeli novel yang saya idam-idamkan itu setelah menabung selama 2 bulan, bahkan lebih. Tergantung seberapa kuat saya menahan godaan untuk gak ikutan jajan waktu istirahat sekolah, hehehe.. 

Uang saku saya waktu itu 100 rupiah sehari. Jadi kadang dari 100 rupiah itu saya sisihkan 50 rupiah untuk jajan, 50 rupiah lagi ditabung untuk beli novel. Kalo saya gak tergoda untuk jajan di sekolah,  uang sakunya bisa saya tabungin semua. Rasanya seneeeng banget waktu akhirnya novel yang saya idam-idamkan itu bisa saya beli dengan uang hasil jerih payah sendiri. Iya, jerih payah menahan godaan temen yang bisa beli jajanan waktu jam istirahat sekolah :D

Sampai sekarang novel-novel itu masih tersimpan di rumah ortu, di Sidoarjo sana. Udah gak lengkap lagi, karena banyak yang dipinjem tapi gak balik. Sekarang novel-novel Lima Sekawan cetak ulang dengan tampilan cover yang lebih eye catching. Pengen deh rasanya beli 1 box set Lima Sekawan, buat dijadiin koleksi dan kenang-kenangan. 

 gambar pinjem dari Tokopedia

Jaman SMP saya mulai kenalan ama kisah-kisah gokilnya si Lupus. Jadi latah, ngunyah permen karet kemana-mana, trus pake tas selempang yang talinya dipanjangin. Untung saya gak latah ikut-ikutan menjambul rambut seperti Lupus, hahaha... Yang kenal ama saya sejak jaman SMP pasti tau deh, gimana hubungan saya dan permen karet. Lengket banget dah! 

Dan yang paling menjadi racun bagi saya adalah novel Balada si Roy karya Gola Gong. Saya mengenal si Roy di awal-awal masa kuliah, dan langsung jatuh cintaaa.. Termasuk telat sih kenalannya, keduluan deh ama si Dewi Venus, hahaha.. (yang gak tau siapa itu si Dewi Venus, brati gak pernah baca novel Balada si Roy). Gara-gara si Roy juga, saya sampe bertekad untuk menemukan Roy saya sendiri. Tapi ternyata, ketemunya ama Anang, hahahahaha... Eh tapi kalo diliat-liat, mirip kok ama si Roy *grin... 

Sampe sekarang, buku-buku favorit saya adalah yang gak jauh-jauh dari dunia petualangan dan traveling. Ya, walaupun saya belum kesampaian keliling Indonesia, apalagi keliling dunia, setidaknya lewat buku-buku itu saya sudah bisa berkelana ke manapun saya mau. Buku-buku itu adalah cara paling murah bagi saya untuk bisa melihat dunia di luar sana... Sambil tetap melantunkan doa, semoga Allah yang Mahabaik memeluk dan mengabulkan impian saya. Aamiin...

 Love Journey #1 | Ada Cinta di Tiap Perjalanan

Kalo buku favoritmu apa? Buku favoritmu mencerminkan kepribadianmu juga gak?

You Might Also Like

17 komentar

  1. setuju banget,lewat buku kita bisa keliling dunia,buku yang sedang aku dan belum kelar2 hahahah setingnya di LN,setidaknya udah kesana lewat cerita hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak, makanya aku suka banget buku-buku bertema traveling.. Apalagi kalo pas baca buku yang ceritanya asik mengalir gitu.. jadi serasa diajak jalan-jalan beneran :)

      Delete
  2. Mirip, Mbak pas kecil saya juga suka cerita detektif. Ama Malory Towers. Trus mulai baca manga: Candy Candy ama Miss Modern. Kuliah ganti ke John Grisham ama Micahel Crichton.

    Sekarang lebih banyak baca non fiksi. terutama buku2 antologi traveling. Trus mulai koleksi fiksi juga. Yang komedi romantis. hehehe. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah iya, Malory Towers aku juga sukaaa, kehidupan sekolah asrama.. Kalo manga aku gak begitu suka mbak... Tapi kalo fiksi komedi romantis siih suka juga :)

      Delete
  3. Kalau aku suka novel terutama yang bertema psikologis. Kira-kira kepribadianku kayak gimana tuh Dee? ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dirimu type pemikir ya, Wan? Dominan otak kiri? Bener gak?

      Delete
  4. Kalo saya suka komik, dulu koleksi komiknya doraemon.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaaa.. komik doraemon aku juga sukaaaa.....

      Delete
  5. Hehehe...
    Ada benarnya juga ya...
    Buku-buku semacam karya Paulo Coelho, Desi Anwar, Agustinus Wibowo, itu tipikal yang saya suka. Buku perjalanan yang kontemplatif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. berarti apa yang dibilang ama si anonymous itu cenderung benar ya.. :D
      Bacaan seseorang, sedikit banyak akan berpengaruh ke kepribadian atau karakter seseorang...

      Delete
  6. hihihi, sama.. kalo isha lebih suka buku romance dan travel :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah baca Traveloveing belum? Atau Niskala? Bagus tuh.. :)

      Delete
  7. duluuu pas masih SD ada tugas kelompok Basindo yang disuruh belajar ngrangkum dan menceritakan kembali novel2 sebangsa siti nurbaya,, semoga anak2 sekarang masih ngalami membaca buku novel ya *miris juga kalau apa2 sudah on gadget* ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah saya juga pernah ngerasain jaman itu, mbak.. :) bikin rangkuman dari novel-novel sastra.. Jadi pada rame-rame nongkrong di perpustakaan buat cari bahan. Seru yaa...

      Delete
  8. Aku jarang beli buku tapi sebulan bisa 10-15 buku habis di baca. Baca nya di toko buku gramedia, sambil duduk jongkok hahaha #kabur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha.... kalo saya dulu kenalan ama penjaga persewaan buku, mas.. Jadi kalo pulang sekolah suka mampir, numpang baca buku... Kalo di gramedia agak kurang nyaman, kadang kalo duduk agak lama (apalagi sambil baca buku) suka dibetein ama penjaganya.. :D :D

      Delete
  9. buku favoritku novel drama Maeve binchy..hihi ngga nyambung dengan kepribadian dan buku yang kutulis..aih sesat deh

    ReplyDelete