Mie Lendir. Don't Judge a Food by its Name

Wednesday, January 07, 2015


Jangan bergidik geli dulu mendengar nama makanan yang satu ini. Tunggu sampai kamu merasakan lezatnya mie yang biasa dijadikan menu sarapan pagi di Batam ini, dijamin ketagihan dan ingin mencobanya lagi.

Mie lendir ini terbuat dari mie kuning yang direbus bersama toge, dan disajikan dengan telur rebus kemudian disiram dengan kuah kacang yang kental. Kuah kacang kental inilah yang membuat penampilan si mie ini terlihat seperti berlendir. Tapi jangan salah, karena justru kuah kacang inilah yang menjadi kunci kelezatan mie lendir. Kuah kacang tersebut membuat rasa mie menjadi gurih dan sedikit manis. Bagi kamu penggemar pedas, biasanya penjual mie lendir sudah menyiapkan acar cabe sebagai pelengkapnya.

Mie lendir biasanya dijual sebagai menu sarapan. Kalau kamu sedang berada di Batam, gak akan sulit menemukan warung yang menjual mie lendir. 

Seperti pagi itu, di saat hujan turun di hari pertama tahun 2015, saya janjian dengan beberapa temen kantor untuk sarapan mie lendir di pusat kuliner di daerah Tiban Center. Kebetulan ada teman kantor yang kakaknya membuka kedai mie lendir yang cukup laris di sana. 


Bukan cuma mie lendir yang tersedia di sini, ada juga nasi goreng dengan porsi jumbo, soto, dan roti prata. Makan di sini bukan cuma enak, tapi juga kenyaaang... Porsinya itu looh.. Jumbo! Udah gitu, karena si teteh tau kami temen sekantor si adik, jadinya dapet diskon. Jadi dobel deh senengnya... :)
Moga rejekinya makin bertambah dan berkah ya, teh... Hatur nuhun pisan....

 Lala dan ayah

 Pose dulu sebelum makan

 Roti prata ayam

 Nasi goreng porsi jumbo

Teh tarik

Soo...., buat kamu yang lagi ada di Batam, atau punya rencana mau berkunjung ke Batam, jangan lupa icip-icip mie lendir yaaa, yang paling enak sih di Kompleks Wisata Kuliner Tiban Center. 

You Might Also Like

15 komentar

  1. Iniiii henak bgttt..pas ngajar di globe sering dpt traktiran sarapan mi lendir.yg jualan samping btn nagoya pertigaan yg ke kanan mau ke nagoya hill...
    Namanya bikin begidik tp rasanya dijamin ketagihan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak, dulu sering makan mie lendir enak dibawain adekku.. katanya sih belinya di daerah Nagoya sana... Tapi sekarang nemu mie lendir yang enak ini niih.. di daerah Tiban. Lumayan deket dari rumah :)

      Delete
  2. aku di batam pirang tahun durung tau ngrasakno mie lendir mbak. Eh rumahe mbak Dee sudah nggak di perum yang dulu ta? kapan ya aku bisa ke Batam lagi mo nyobain mie lendir hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Henoooy.. ayo ke Batam lagi.. Rumahku masih tetep di tempat yang dulu kok :)

      Delete
    2. suatu saat aku pasti ke Batam lagi mbak jalan-jalan hehe....

      Delete
  3. Sebagai penyuka mi, jujur saya penasaran banget sama ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu emang harus dicoba, mas... biar ga penasaran... :)

      Delete
  4. Namanya yang kurang enak didengar 'lendir', tapi rasanya bikin ketagihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. iya bener.. namanya bikin orang mikir-mikir kalo mau nyobain :)

      Delete
  5. Berbicara mengenai mie, ijinkan saya berbagi informasi.
    Bagi pemilik restoran ataupun rumah makan yang memiliki menu mie, mungkin akan kesulitan mencari kemasan makanan yang tepat agar kuah dari mie tersebut tidak tembus.

    Untuk mengatasi hal tersebut, ini saya berikan referensi. Klik di sini.

    ReplyDelete
  6. Moga nanti ada kesempatan main ke Batam n nyoba mie lendir ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo.. ditunggu di Batam... :)
      Atau Mama Ivone suruh browsing resepnya, trus bikin sendiri deeh... :)

      Delete
  7. Sungguh Merana lihat postingan ini. Eh, itu kok ada paratha? sarapanku tiap hari di India. Itu Mie lendir, kalau buat makan siang OK, Kalau Sarapan, hmmmmm

    ReplyDelete