Ketagihan Kuliner Anambas

Tuesday, January 27, 2015

Luti gendang

Beberapa hari yang lalu, dalam perjalanan menuju Sei Panas, kami tergoda oleh signboard yang terpasang di atas sebuah ruko. Anambas Kopitiam. Sebaris senyum dari suami, ditambah satu anggukan dari saya, sudah cukup membuat suami membelokkan kendaraan, dan berhenti tepat di depan rumah makan tersebut. Sebuah kesepakatan singkat, yang bisa disimpulkan kalo kami berdua memang sehati sedang lapar. 

Kami emang lagi ketagihan ama kuliner dari Kepulauan Anambas. Jadi begitu melihat penampakan signboard yang bertuliskan Anambas Kopitiam, tanpa ragu kami langsung mampir. Kami berdua memang sama-sama tukang jalan dan sama-sama suka mencoba tempat makan baru. Hal ini merupakan salah satu yang gak pernah berubah dari kami, sejak jaman kuliah dulu, eaaaaa....  

Anambas Kopitiam  ini terlihat bersih, terang, dan menyenangkan. Dengan meja-meja dan kursi kayu berwarna coklat. Kalau biasanya di rumah makan lain, ukuran mejanya seragam, berbeda dengan rumah makan ini. Ukuran mejanya sengaja dibuat beda, jadi bisa disesuaikan dengan jumlah pengunjung yang datang. Ada meja kecil, sedang, dan panjang. Jadi kalo dateng rame-rame dan pengen ngumpul satu meja, gak perlu tuh geser-geser meja, tinggal pilih aja meja panjang. 

  suasana Anambas Kopitiam

Sama seperti di rumah makan mie Tarempa lainnya, dinding rumah makan ini juga dipenuhi foto-foto yang memamerkan kecantikan alam Anambas. Bikin saya makin galau, mupeng pengen ke Anambas… Gimana gak galau coba, Anambas ini merupakan salah satu surga bagi pecinta bahari dan gugusan kepulauan tropisnya merupakan yang terbaik di Asia. Dan Anambas ini berada di provinsi yang sama dengan tempat tinggal saya. Tapi karena diperlukan budget yang cukup besar untuk menuju ke sana, jadi sampai saat ini saya masih menderita galau berkepanjangan. 

 dindingnya dipenuhi foto-foto yang bikin mupeng

Kita baik lagi ke Anambas Kopitiam ya... Seperti biasa, suami pesan mie goreng Tarempa yang lembab plus nasi putih. Menurut suami, mie goreng lembab ini bumbunya lebih kerasa dibanding mie goreng kering. Beda dengan saya, yang lebih suka mie goreng kering. Tapi kali ini saya ingin makan yang lain. Saya sebenernya pengen makan nasi dagang, tapi sayang, nasi dagang cuma ada buat menu sarapan. Nasi dagang ini sebenarnya adalah makanan dari Malaysia, tepatnya negara bagian Terengganu dan Kelantan. Saya sendiri pertama kali mencoba nasi dagang juga sewaktu di Malaysia. Nasi dagang ini adalah nasi yang dimasak dengan santan, jadi mirip-mirip nasi uduk atau nasi gurih gitu. Dan disajikan dengan lauk kari ikan tongkol atau tengiri. Menurut Pak Fendi, teman yang pertama kali mengenalkan nasi dagang pada saya, makanan ini disebut nasi dagang karena dulu para pedagang sering membawa makanan ini sebagai bekal sewaktu mereka berdagang. Kalo di kita mungkin artinya sama dengan nasi bontotan gitu kali yaaa... :) 

Karena nasi dagangnya gak ada, jadi saya coba pesen lontong Anambas aja. Katanya, ini merupakan menu baru di rumah makan ini. Buat cemilannya saya pesen luti gendang, sejenis roti goreng dengan abon ikan sebagai isiannya. Untuk minumnya saya pesen Thai tea, dan seperti biasa suami pesen Teh O dan air putih hangat. 

Mie goreng Tarempa-nya datang dengan porsi yang lumayan, dengan isian yang lengkap, ada potongan ikan, daging sapi, toge, dan taburan bawang goreng. Penampakan lontong Anambas-nya mirip dengan lontong sayur pada umumnya. Dengan tambahan lauk teri kacang balado, telur rebus, dan kerupuk.

 Mie goreng Tarempa lembab

 Lontong Anambas

Mari makaaan..

ini bocah mimpi jadi drumer kali yaa..

Luti gendangnya masih anget, tersaji dalam wadah rotan mungil yang manis. Tapi penampilan Thai tea-nya yang paling menggoda. Warna orens dari si Thai tea terlihat makin cantik karena disajikan dalam drinking jar yang juga cantik banget. Jadi pengen beli deh drinking jar kayak gini.

 Thai tea dalam drinking jar cantik

Pengen icip-icip kuliner khas Kepulauan Anambas juga? 
Dateng aja ke Anambas Kopitiam di Komplek Palm Spring Blok A2 no 9-10, Batam Center. 

You Might Also Like

17 komentar

  1. Luti Gendang = Roti Goreng kah? aku paling suka kalo ibukku sudah mulai masak Roti Goreng kayak gitu. Apalagi disantap selagi hangat aaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bner Yan, luti gendang = roti goreng. isinya abon ikan, jadi mirip-mirip panada, cuma beda bentuk aja.. Kalo panada bentuknya kayak pastel, kalo yang ini ya kaya gendang... Disantap hangat sambil ngupi-ngupi ato ngeteh-ngeteh cantik.. mantap!

      Delete
  2. uwaaa..tetep ya,favoritku luti gendang sama nasi dagang. catett..palm spring ya,asik tempatnya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup bener, favoritku juga tetep, luti gendang.. :)
      Iya mbak Hanna, deket ama Gelael yang di simpang arah mau ke Sei Panas itu...

      Delete
    2. gelalel yg deretannya bioskop tutup itu ya bu..?

      Delete
    3. Bukaaan.. Gelael yang di simpang arah ke Sei Panas...

      Delete
  3. Aku mau lontongnyaa.... Pedes gak, Mbak? :)

    ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kata saya sih gak pedes, mbak Ira... ayo main ke Batam, mbak :)

      Delete
  4. Mbak, itu drummer cilik si Lala, ya? Iiih udah gede ya *mata lope-lope*
    Drinking jarnya cakep. Aku kalo sarapan di Eureka, pasti jar nya seperti itu :D Sampe-sampe ga 'puas' sarapan kalo drinking jar nya beda :))

    Lontong Anambasnya menggugah selera. Jadi kruyuk-kruyuk perutku huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Rien, itu si Lala :)
      Bener mbak, rasanya seneng ya kalo makan di rumah makan yang piring ato gelasnya lucu-lucu gitu...
      Ayo ke Batam, mbak :)

      Delete
  5. Mupeng liat lontong anambasnya :-P
    Suasana di dalam kopitiam anambas ini sangat nyaman ya, fotonya memanjakan mata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Wan... suasananya memanjakan mata... makanannya memanjakan lidah juga perut. Klop!

      Delete
  6. Mie gorengnya lebar2 yaaaaa ... anambas lagi rame di bicarakan nich, mudah2an bisa kesana Amien

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiin.... Saya juga pengeeeen banget bisa ke sana...

      Delete
  7. Mie gorengnya lebar2 yaaaaa ... anambas lagi rame di bicarakan nich, mudah2an bisa kesana Amien

    ReplyDelete
  8. Waaah ... kangen Luti Gendangnya ... di kopitian inilah pertama kali makan Luti Gendang dan Mie Tarempa.

    ReplyDelete