Lombok Trip | 6. Ini Bukan Akhir...

Saturday, November 30, 2013


Day 6 – 01 July 2010


Ini Bukan Akhir…

Tak terasa 5 hari sudah kami berada di pulau cantik yang menyimpan berjuta pesona keindahan ini. Hari ini adalah hari terakhir kami di sini. Sungguh, gak rela rasanya harus mengakhiri liburan kali ini. Ransel-ransel sudah kami packing sejak semalam, jadi setelah sarapan pancake di hotel kami segera check out setelah sebelumnya melunasi pembayaran selama dua hari.
Hari masih pagi ketika kami berdiri menunggu angkot di depan hotel. Gak perlu lama, sebuah angkot berhenti di depan kami dan menawarkan untuk langsung ke Praya, jadi gak perlu ganti angkot di Sengkol. Ongkos yang diminta juga lebih murah, Cuma sepuluh ribu rupiah per orang. Gak pake mikir langsung naik deh…

Sampe di Praya kami mampir di sebuah warung, niatnya sih cuman mau nanya angkot tujuan Mataram, tapi kok ya tergoda juga ama penampilan nasi bungkus di atas meja. Padahal tadi di hotel udah sarapan, dan ini masih terlalu dini untuk menikmati makan siang. Tapi yang namanya tergoda ya tetep aja, sekedar icip-icip gak ada salahnya kan. Akhirnya berpindah juga dua bungkus nasi, dua potong gorengan, dua bungkus krupuk, segelas kopi dan segelas air putih ke perut kami masing-masing.Hehehe… kayak gitu ya yang namanya icip-icip…?!

Pas nyeruput kopinya, dan ngerasa enak aku langsung tanya ke bu Ati sang pemilik warung, dimana bisa beli kopi Lombok seenak itu? ternyata itu kopi hasil bikinan bu Ati sendiri, dan begitu tau kalau aku penggemar kopi, bu Ati malah membungkuskan bubuk kopi yang ada di toplesnya. Asli, bubuk kopi setoples dibungkusin semua buat aku. Dan untuk sebungkus kopi itu beliau gak mau dibayar, jadi kami cuma ngeluarin duit Rp 10.000 untuk makanan yang sudah kami makan tadi. Udah makan kenyang, murah meriah masih dapet bonus sebungkus kopi lagi.. Semoga Allah yang membalas kemurahan hati bu Ati ya...

Dari warung bu Ati kami berjalan ke persimpangan yang di lewati angkutan tujuan Mataram. Supir angkot yang dua hari lalu mengantar kami ke Praya rupanya masih mengenali kami. Beliau menyapa kami seperti seorang kawan lama. Suatu keramahan yang tidak dibuat-buat. Jadilah kami kembali naik angkot miliknya menuju Mataram. Dan sesuai permintaan kami diturunkan di loket penjualan bis Tiara Mas.

Tiket bis tujuan Surabaya harganya Rp 225.000 per orang. Selisih lima puluh ribu aja ama tiket pesawat waktu kami berangkat kemarin. Setelah beres urusan tiket, dan masih ada waktu sekitar 4 jam sebelum bis berangkat, kami menitipkan ransel-ransel kami disitu dan memilih jalan-jalan di sekitar situ. Begitu masuk waktu dhuhur kami mampir menunaikan sholat di salah satu masjid yang kami lewati. Sekalian ngaso disitu. Rupanya habis ada acara di masjid itu, di terasnya masih bertumpuk piring-piring kosong bekas wadah camilan rupanya. Salah seorang takmir masjid menawarkan krupuk kepada kami, karena rupanya cuma itu yang tersisa. Alhamdulillah… gak boleh nolak rejeki

Menunggu itu ternyata bikin laper, apalagi calon-calon penumpang lain sudah mulai berdatangan, sehingga suasana disitu semakin ramai. Kami memilih jalan-jalan aja diluar sekalian cari sesuatu yang bisa dimakan. Dan langkah kami berhenti di sebuah warung mi ayam pinggir jalan. Hehehe… jauh-jauh ke Lombok nemunya mi ayam juga…

Setelah menunggu selama lebih dari 4 jam, akhirnya datang juga bis-bis yang akan membawa para penumpang ke tujuan masing-masing. Kami cuma bisa nyengir ngeliat ‘calon tempat tinggal’ kami selama belasan jam nanti. Bangku penumpang yang seharusnya hanya ada 31 seat telah berubah menjadi lebih dari 40 seat. Oh my God… kebayang kaki yang bakal ketekuk-tekuk dalam perjalanan yang cukup panjang ini. Sempat protes juga sih ama petugasnya, dan mereka cuma menjawab “musim liburan mbak, penumpang rame. Nanti kalau sudah selesai musim liburan kursinya dibalikin lagi kok”.

Ah sudahlah, biarlah ini semua menjadi pelengkap cerita perjalanan kami. Kami menuju ke bangku kami, dan berusaha gak peduli dengan segala keributan yang masih terjadi di sekeliling kami. Berakhirnya perjalanan honeymoon ini akan menjadi langkah awal bagi kami untuk menapaki hari-hari penuh cinta berdua. Aku tersenyum melihat lelaki yang tertidur pulas di sampingku. Lelaki yang Insya Allah akan menjadi imam bagiku di dunia dan di akhirat nanti, yang akan selalu menemaniku dalam suka dan duka. Amiin…

Kurasakan tangannya semakin erat menggenggam tanganku, ketika suara Jason Mraz dengan Lucky-nya mengalun dari MP3 playerku. Kupejamkan mata mencoba menikmati perjalanan ini,  dari dalam bis antar kota yang akan membawa kami kembali ke Surabaya.

Terbayang sudah monitor kantor, tumpukan drawing dan kapal yang berjejer menunggu giliran pergi dari Tanjung Uncang. Pffiuuuuh... Kerja lagi, ngumpulin duit buat dipake jalan-jalan lagi... hehehehe...

Rincian biaya hari keenam :
·         Penginapan 2 malam = Rp 200.000
·         Rental motor 24 jam = Rp 40.000
·         Angkot dari Kuta ke Praya = Rp 20.000
·         Makan di warung bu Ati = Rp 10.000
·         Angkot dari Praya ke Mataram = Rp 40.000
·         Tiket bis Tiara Mas = Rp 450.000
·         Mi ayam = Rp 15.000
·         Camilan = Rp 8.000

Total : Rp 783.000
·         semua rincian biaya yang tercantum adalah untuk 2 orang

You Might Also Like

4 komentar

  1. Wisata perjalanan menuju Lombok memang mengasyikan, apalgi dengan biaya yang dapat di perhitungkan untuk persiapannya. Keindahan pulau dan nuansa seni serta budaya masyarakat Lombok, selalu mebuat hati ini kangen untuk mngunjungi Pulau itu kembali. Terimakasih atas informasi pengalamannya dengan cara backpacker Mba menuju Pulau Lombok.

    Salam,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mas... Lombok emang selalu ngangenin... :) saya masih pengen balik ke sana lagi, apalagi masih banyak tempat cantik yag belum saya singgahi di sana :)

      Delete
  2. ayok ke Lombok lagi mbak...ntar ke rumahku deh...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah beneran niih...?! Asiik.. Emang masih pengen banget kok balik ke Lombok, masih banyak tempat yang belum kusambangi di sana :)

      Delete