Gara-gara Kangen Pak Pos

Tuesday, November 26, 2013


Sekarang aku emang lagi seneng-senengnya ngumpulin postcard. Apalagi sejak gabung di postcrossing.com dan Komunitas Postcrossing Indonesia. Dan sepertinya, abis ini aku bakal lebih banyak posting tentang postcard deh di rumah ini... :)

Sebenernya, aku kenal ama kartu pos udah lama. Bahkan sejak aku masih SD. Waktu masih jaman-jamannya langganan majalah Bobo, Mentari, Donal dsb. Dulu aku sering ikutan ikutan kuis-kuis yang diadain ama majalah-majalah itu. Dan selalunya, jawaban kuis harus ditulis di selembar kartu pos. Jadilah dulu itu aku rajin banget beli kartu pos yang polos tanpa gambar dan warnanya orens muda itu di kantor pos deket rumah. 

Semenjak SMP, rasanya aku udah gak pernah lagi kirim-kirim kartu pos untuk ikutan kuis. Tapi aku masih sering main ke kantor pos, untuk beli perangko dan ngeposin surat. Dulu sukaaa banget surat-suratan ama kakak-kakak sepupuku yang tinggal di Jogja dan Samarinda. Trus sewaktu aku mondok di pesantren, makin rajin deh kirim-kirim surat ke temen-temenku di Surabaya.

Apalagi kalo bulan Ramadhan, kegiatan yang paling aku suka adalah berburu kartu lebaran yang lucu-lucu buat dikirim ke saudara-saudaraku yang rata-rata emang tinggal di luar Surabaya. Sampe sekarang, kartu-kartu lebaran yang aku terima di jaman dulu itu masih aku simpen rapi.

Nah, setelah punya HP, kebiasan kirim-kirim surat dan kartu lebaran itu mulai aku tinggalkan. Kadang ada rasa kangen juga, apalagi kalo ngeliat pak pos lewat di depan rumah tanpa berhenti di depan pagar rumahku. Sumpah! Serasa ada yang hilang... Gak ada lagi perasaan deg-degan nunggu surat atau kartu lebaran yang belum nyampe. Gak ada lagi perasaan seneng luar biasa ketika menerima surat. Nerima SMS itu sensasinya beda banget kan ama nerima surat.. Apalagi kalo yang kirim SMS si Mama yang minta pulsa... Males banget kan??

Trus aku mulai sering terima kartu lagi itu sejak jaman Multiply. Kartunya bukan kartu lebaran, tapi kartu pos. Beberapa kali aku terima kartu pos yang dibagi-bagiin gratis ama temen-temen MPers yang emang pada baik hati itu.

Ada kartu pos dari mbak Ari Wijaya, yang dikirim waktu beliau travelling ke China dan Vietnam. Aku kebagian kartu pos dari Vietnam, yang ternyata memerlukan waktu lebih dari 3 bulan perjalanan untuk sampai di Batam. Ada lagi kartu pos dari teh Amel waktu beliau jalan-jalan ke Turki. Yang terakhir aku terima sebelum MP bubar itu kartu pos dari Hamburg yang dikirim oleh temen MPers yang cantik dan baik hati, mbak Wayan Lessy.


Yang paling seru itu kartu pos kiriman dari mbak Ita di Australia. Gak nanggung-nanggung, kartu pos yang beliau kirimkan itu 100 lembar. Iya, 100 lembar! Banyak kan? Kartu pos itu sebagai hadiah dari kuis yang beliau adakan di MP. Sebagai pemenang pertama, aku berhak atas 100 lembar postcard itu. Horeee...!!! Jadi kangen ama MP.. :)


Jadi, selain karena tergoda oleh rayuan Omnduut aka Yayan yang terus-terusan pamer postcard, postcard-postcard dari temen-temen MP inilah yang membuat aku akhirnya bikin akun di postcrossing. Aku kangen nungguin pak pos :)

Tapi seperti yang aku ceritain di postingan sebelumnya, tentang betapa susahnya mencari kartu pos di Batam, akhirnya aku bikin sendiri. Hasil dari browsing sana-sini, akhirnya aku nemu alamat kartupoz.com dan cardtopost.com, yang katanya bisa bantuin untuk cetak kartu pos bikinan kita. Aku coba kirim ke dua-duanya. Tapi yang ngerespon ternyata cuman cardtopost.com. Jadilah aku nitip cetak di sana. Ongkosnya 30 ribu per set (8 kartu pos). Aku kirim gambar hasil jepretan sendiri, trus aku kasih caption yang menjelaskan tentang gambar yang ada di kartu. Aku cetak 2 set aja buat pertama, tar kalo bagus aku bakal cetak lagi. Kayak gini nih contoh gambar yang aku kirim ke cardtopost :


Gak nunggu lama-lama, akhirnya kartu pos cetakan cardtopost nyampe juga di Batam. Agak kurang puas ama hasilnya. Hasil cetakannya sih bagus, kertas yang dipake juga aku suka. Cetaknya di kertas doff, jadi hasil cetaknya bagus dan terlihat gak pasaran. Tapi sayang, kertasnya tipis... Jadi ya, aku masih bakal terus nyari tempat cetak sampe dapet hasil yang oke.

Dulu, waktu masih tinggal di Singapur, aku ama temenku, Oke, pernah punya keinginan untuk cetak kartu pos Indonesia trus dijual. Gara-gara kami gemes ngeliat postcard Singapur yang gambar plus kualitas kertasnya cakep-cakep itu. Sementara, dulu kami taunya postcard Indonesia itu kebanyakan tampilannya masih biasa banget. Kartu pos warna dasar putih dan gambarnya kadang kurang tajam. Jadi kami pengen bikin kartu pos sendiri. Tapi karena (sok) sibuk, keinginan untuk bikin kartu pos itu gak pernah kesampaian.

Nah sekarang, setelah berkecimpung lagi di dunia postcard, dan ngerasain sendiri gimana susahnya dapetin kartu pos di Batam sini, niat untuk mewujudkan keinginan bikin kartu pos sendiri itu semakin menggebu. Mudahan segera nemu percetakan yang cocok ya :)


Oiya, 2 dari 5 kartu pos yang aku kirimkan ke temen-temen postcrosser di Germany dan Russia udah nyampe hari Jumat kemaren. Seneng banget ngeliat tulisan Hurray! yang ada di inbox email. Bener-bener bikin hore-hore deeehh... :) 

email yang bikin hore-hore
Di situ tertulis kalo kartu posku telah melakukan perjalanan selama 27 hari untuk sampai di Germany. Hehehe.. padahal itu aslinya cuma 16 hari. Ini nih, salah satu kesalahanku sebagai newbie... Aku gak tau kalo perjalanan postcard itu dihitung sejak pertama kali aku request alamat. Nah aku kan udah main request alamat aja, sementara aku belum siap kartu pos. Hehehe.. dudul banget! Moga 3 kartu pos lainnya gak akan sampe expired yaa... :)

Dan sekarang..., rasa kangenku nunggu kedatangan pak pos bakal segera terobati. Aku makin gak sabar nunggu kartu pos yang bakal sampe ke rumah. Kira-kira dari negara mana ya? 

You Might Also Like

12 komentar

  1. Wow, ternyata yang menang waktu itu mbak Dee yaaa haha :) asli aku sirik banget waktu itu. Seingatku tebak-tebakan tentang seorang pilot bukan? Juara keduanya si Oji :D

    Aku sempat hubungi mbak Ita beberapa bulan lalu buat ngadain lomba lagi. Semoga deh mbak Ita baca komen ini hahaha soalnya katanya mau bikin lagi waktu itu.

    Dan... itu karty pos yang dicetak cakep cakeeeeep mbak Dee. Bule2 suka deh postcard kayak begitu. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku yang menang... :) Tapi Yayan juga dapet kan yah waktu itu?
      Iya, tebak-tebakannya tentang pilot

      "A man and his son were traveling on a schedule flight across the Atlantic. The man asked the flight attendant if his son could have a look inside the cockpit. The boy was allowed to do this and the pilot gladly explained about the plane an its controls. After the boy left, the pilot turned to the co-pilot and said to him “That was my son”.
      So, who is the Pilot?"

      Sejak MP bubar, jadi banyak kehilangan kontak temen-temen yang dulu.... Kalo mbak Ita udah lama juga gak ngeliat beliau wara-wiri di FB... Kangen ama MPers :)

      Delete
    2. Eh, makasih udah dibilang cakep... *ambil kaca :D

      Delete
    3. Hahaha tuh komen kenapa #salahfokus gitu? hwhwhw.

      @Uni Dian : Semoga Uni bisa ikutan 'kelelep' di postcrossing ini ya :) Rais aja (ponakanku) antusias banget. Aku ngebayangin Billa bisa berkirim surat sambil mempraktekkan bahasa Inggris Billa yang udah jago banget itu (aku seumuran Billa kagak bisa euy huhuhu).

      Aku sama sekali gak menang mbak Dee. Menang lomba yang lain waktu itu. Iya, tetep dapet postcard sih walau 'cuma' dua biji hahahaha. *hadiahnya piring pajangan sama hiasan dinding*

      Mbak Ita udah nggak ngeblog ya kayaknya? sayang banget :(

      Delete
    4. Eh salah fokus ya? *langsung buang kaca... :((

      Eh, Rais umur berapa? Kemaren aku ngirim buat postcrosser dari Jerman umur 12 tahun looh.. Umur 12 tahun itu kalo di sini masih kelas 6 SD atau paling gak kelas 1 SMP kan? Keren ya.. anak SD udah punya sahabat pena dari berbagai negara :)
      Jaman aku umur 12 tahun dulu ngapain aja ya? Koleksi perangko, berburu kuis di majalah anak-anak (dan sekalipun gak pernah menang!), ngapain lagi ya? hehehe...

      Moga-moga makin banyak yang terjerumus di postcrossing... Seru aja :)

      Iya nih, Yan, banyak temen-temen MPers dulu yang sekarang gak ngeblog lagi (atau aku yang gak tau alamat blog-nya ya?) Kayak mbak Ari Wijaya, mbak Lessy, itu semua udah gak ngeblog. Lebih sering ketemu di FB...

      Delete
  2. uni dapat 50 kartu post dari mbak Ita kalau gak salah. sebetulnya, uni punya beberapa koleksi dari temen ayah billa yang dulu berlayar. tapi rata2 kartu pos kosong...:)

    baca ini terpikir juga nyobain, tapi langsung sadar, tak punya waktu untuk nulis dan kirim ke pos... hiks..

    mungkin another time..jika waktu yang luang cukup untuk bercrossposting ....:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iyaaaa... Uni yang jadi juara 2 waktu itu ya?
      Kalo dulu waktu papa Dian masih layar, Dian suka dibawain perangko dari LN. Soalnya papa tau kalo Dian juga suka ngumpulin perangko.

      Semoga uni segera terjangkiti virus postcrossing yah :D

      Delete
  3. btw, uni pernah dapat kartu pos dari mbak tintin syam, terus yang desain si rana ninelight (mpers juga), kertasnya cukup tebal. mungkin bisa tanya ke mbak tintin syam tuh dee...

    n foto2nya keren2 deeeeh... jangan lupa ditulis kalau yang motret dirimu... cakep2 kartu pos hasil jepretan dee...(y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti deh Dian coba tanya mbak Tintin, katanya sih kalo di Jakarta banyak yang bisa nyetak postcard dengan hasil bagus, ni... Makasih infonya, ni :)

      Hehehe... makasih banget uni, udah dibilang fotonya keren *blushing....

      Delete
  4. Dulu saya pernah melakukan hal seperti ini, mengoleksi pos card dari berbagai kiriman sahabat yang melakukan perjalanan di daerah indonesia, dan negara-negara lainnya, namun sayang semua ludeh terkena banjir Mba. jadi hanya tinggal kenangan. Belum sempat mengabadikannya di dalam seuah postingan.

    Salam,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah.. sayang banget ya mas... Tapi postcard-postcard lama saya juga banyak yang ilang kok. Dulu kan sering dapet postcard bonus dari majalah... :D

      Delete