Kuliner Surabaya yang Selalu Bikin Kangen

Friday, October 11, 2013


Kuliner Surabaya

Selain keluarga dan sahabat, ada hal lain yang selalu bikin aku kangen ama Surabaya. Apa itu? Makanan! Iya, kuliner-kuliner khas Surabaya itu emang ngangenin. Apalagi makanan-makanan yang kadang emang gak ada di Batam. Atau kalaupun ada, rasanya beda. Jadi, tiap mudik ke kota pahlawan, bisa dipastikan makanan-makanan ini yang jadi most wanted

1.   Lontong Kupang
Lontong kupang ini merupakan makanan khas Jawa Timur, khususnya Sidoarjo. Bahan utamanya adalah kupang, yaitu hewan laut sejenis kerang yang bentuknya kecil-kecil kayak upil. Disajikan dengan lontong dan kuah yang dicampur petis. Sebagai pelengkap, biasanya ditambah irisan lentho (semacam perkedel terbuat dari singkong dan kacang tolo) juga beberapa tusuk sate kerang. Biar lebih seger, kuahnya dikecrutin jeruk nipis. Hmmm.. sumpah! Seger dan mantap surantap deh.

Makan lontong kupang, minumnya es kelapa muda alias es degan. Katanya sih, buat penawar racun yang terdapat di dalam kupang. Soalnya, kalau gak tawar atau alergi , abis makan kupang biasanya suka sakit perut. Jadi, buat mentralisirnya, abis makan kupang kudu minum es degan. Itu kata orang-orang. Tapi alhamdulillah, perut aku gak pernah rewel kalo diajak makan kupang, bahkan meski tanpa minum es degan.  

Lontong Kupang
2.   Lontong Mie
Makanan yang satu ini mirip ama lontong balap. Kuahnya sama-sama pake campuran petis, sama-sama pake lontong, toge, irisan tahu goreng, dan lentho. Bedanya ada di mie kuningnya. Kalo lontong balap gak pake mie kuning. Rasanya? Kalo aku pribadi sih, lebih suka lontong mie daripada lontong balap. Kenapa? Lontong balap itu togenya mendominasi piring. Beda ama lontong mie, yang komposisi toge, lontong, dan mie kuningnya balance. Jadi intinya, aku kurang suka aja ama toge. :D 

Lontong Mie
3.   Nasi Pecel
Meski sama-sama berbahan dasar sayuran, dan bumbu kacang yang disiram di atasnya, tapi pecel di setiap daerah sebenarnya ada bedanya loh. Bedanya ada yang terletak pada campuran bumbu kacangnya, ada juga yang terletak pada jenis sayuran dan pelengkapnya, seperti serundeng, empal, dll. Dan yang paling aku suka adalah nasi pecel Madiun yang lengkap dengan serundeng, empal, sambel goreng tempe, dan pastinya peyek yang renyah. 

Nasi Pecel
4.   Tahu Tek
Ini juga makanan khas Surabaya yang menggunakan petis sebagai bumbu utamanya. Isiannya terdiri dari lontong, tahu goreng, kentang goreng, toge, acar timun, dan krupuk. Semua bahan masakan itu (kecuali toge, acar dan krupuk) dipotong dengan menggunakan gunting. Gunting yang dibunyikan terus menerus menghasilkan suara tek-tek-tek.  

Tahu Tek
5.   Soto Ayam
Hampir tiap daerah di Indonesia ini punya soto khas daerah masing-masing. Soto ayam favoritku kalo di Surabaya itu adalah soto ayam Cak Har yang ada di Jl. Ir. H. Soekarno (atau yang lebih dikenal dengan nama jalan MERR) 

Soto ini sejak dulu emang jadi favorit mahasiswa dan dosen di kampusku. Dulu warungnya emang ada di depan kampus ITATS. Lama menghilang eh ternyata pindah. Dan warung yang sekarang lebih luas dan tetep selalu rame. Yang bikin aku suka banget makan soto di sini selain rasanya yang emang enak itu karena warung ini gak pelit ama koya. Koya-nya sengaja ditaroh di setiap meja dalam toples ukuran gede. Puas deh pokoknya!

Soto Ayam Lamongan
6.   Tahu Campur
Lagi-lagi makanan dengan petis sebagai campuran kuahnya. Isiannya terdiri dari mie kuning, irisan tahu goreng, daging, selada, toge, perkedel singkong, dan krupuk.
Tahu campur favoritku di Surabaya adalah tahu campur Cak Rony di Jl. Bogowonto. Tahu campurnya mantap surantap!

Tahu Campur
Foto bareng Cak Rony :)
7.   Rujak Cingur
Cingur dalam bahasa Jawa artinya mulut. Dan rujak cingur ini memang menggunakan mulut sebagai bahan pelengkapnya. Tenanga aja, yang dipake mulut sapi kok. Enak dan kenyal-kenyal rasanya. Pelengkap lainnya selain cingur adalah sayuran, seperti kangkung dan kacang panjang, juga buah, seperti mangga muda, nanas, kedondong, maupun bengkoang. Bumbunya menggunakan campuran petis, gula merah, kacang tanah goreng, dan irisan tipis pisang klutuk muda. Semua bahan itu diuleg jadi satu. 

Rujak Cingur
8.   Gado-gado
Hampir mirip ama pecel, cuma kalo gado-gado bumbunya pake campuran santan. Rasa bumbunya lebih soft di lidah dibanding pecel atau rujak, kalo menurut aku sih. Gado-gado juga gak pake peyek, tapi kerupuk udang dan emping melinjo. 

Gado-Gado
9.   Belut Sambel
Mungkin beberapa orang akan bergidik 'jijik' ama makanan yang satu ini ya. Tapi aku, doyaaaaan banget ama yang satu ini. Paling suka belut sambel yang dimasak agak basah ala SBS (Spesial Belut Surabaya). Wuahhh..., itu belut rasanya yummiii banget. 

Belut Sambel
10.  Nasi Bebek
Yang paling aku suka dari nasi bebek di Surabaya itu ada minyak-minyak sisanya yang biasa dituang sekalian di atas si bebek atau di atas nasi. Hmmm.. maknyos! Udah gitu sambelnya pake sambel pencit seperti Nasi Bebek Cak Yudi itu. Waduh! Yang kayak gini ini nih yang selalu bikin timbangan melonjak pasca mudik :D

Bebek Goreng
11.  Bakwan Malang
Sampe sekarang aku masih gak tau bedanya bakso ama bakwan. Kalo ada yang tau bedanya, tolong kasih tau aku. Coz keduanya sama-sama pake pentol dan kuah. Mungkin yang agak beda ada di gorengan panjangnya ya. Dan ini yang paling aku suka. Biasanya beli satu porsi minta pentolnya cuman 1, sisanya gorengan panjang semua. Gak pake kuah, trus kecrotin saos, kecap, dan sambel banyak-banyak. Mantap!

Bakwan Malang
12.  Martabak Kampung
Ada juga yang nyebut martabak bihun. Tapi kalo aku lebih familiar dengan nama martabak kampung. Gak tau juga dari mana asal mulanya makanan ini di kasih nama martabak kampung. Aslinya ini cuma gorengan biasa, dengan isian bihun dan sedikit wortel. Kadang ditambah gajih atau lemak sebagai penyedap.

Yang unik mungkin ada pada proses pembuatannya. Cara memipihkan adonan kulitnya dipenyek-penyek di belakang piring (lazimnya pake piring kaleng) sampe tipis, baru kemudian diisi bihun dan sayuran. Setelah itu dilipat menjadi bentuk segitiga, baru kemudian digoreng. Sebagai cocolannya ada sambel petis. Sekarang udah jarang yang jual martabak kampung ini. Padahal enak banget loh!

Martabak Kampung
13.  Semanggi Suroboyo
Ini makanan khas Surabaya. Bahan utamanya tentu aja daun semanggi yang dikukus trus disiram dengan bumbu yang terbuat dari campuran ketela dan kacang tanah. Campuran ketela ini yang bikin bumbu semanggi jadi punya rasa khas yang unik. Ditambah kerupuk puli sebagai pelengkapnya.

Selama ini aku belum pernah liat semanggi dijual di warung atau di rumah makan. Biasanya semanggi dijajakan oleh ibu-ibu yang menggunakan kain jarit sambil memanggul baskom berisi semanggi di atas kepalanya. Ibu-ibu ini akan berkeliling keluar masuk kampung sambil menjajakan semanggi. Tradisional banget, kan? Sayangnya sekarang makanan yang satu ini sudah mulai jarang ditemui di Surabaya. 

Semanggi Suroboyo
14.  Es Sinom
Yang satu ini juga gak boleh dilewatin kalo mudik ke Surabaya. Rasanya asem-asem seger. Apalagi kalo diminum di tengah panasnya Kota Surabaya. Wuiihh... Segeeer banget! Biasanya aku suka beli yang botolan, bawa pulang trus simpen di kulkas deh. Sinom yang biasa dijual embak-embak jamu itu juga enak :)

Es Sinom
15.  Dunkin Donuts
Hahahaha.. Yang satu ini sama sekali bukan kuliner khas Surabaya. Tapi hampir tiap mudik pasti aku beli. Kenapa? Karena di Batam gak ada yang namanya Dunkin Donuts. Padahal kan aku doyan banget ama Dunkin Donuts yang isi lemon. Jadi kalo ada yang mudik dari Surabaya atau Jakarta, atau kota mana aja deh yang jual Dunkin Donuts. Kalo bingung mau beli oleh-oleh apa buat aku, beliin Dunkin Donuts aja gakpapa kok. Yang isi lemon ya, sekalian yang coklat, coz itu kesukaan suami.. #modus!

Dunkin Donuts

You Might Also Like

13 komentar

  1. Huaaaaaaa... teganya teganya teganya... Paling kukangenin itu Tahu Tek ama Tahu campur. nnasi bebek juga, ding... Dulu aku gak doyan bebek, tapi bebek bumbu kuning di Surabaya kok gak berbau, ya... Makanya jadi doyan makan bebek goreng... Kangen Suroboyo, Mbak Dee An... hiks. opo maneh jare Suroboyo saiki indah... ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.. maaf mbak Ira :)
      Di Duren gak ada yang jual ya tahu tek ama tahu campur? Kal tahu campur di Batam masih ada yang jual, rasanya juga lumayan. Yang gak ada itu lontong kupang, mbak. Trus nasi bebeknya juga gak pake bumbu kuing gitu... Kebanyakan di sini bebek sambel ijo. Saya kurang suka.
      Iya mbak, Surabaya sekarang banyak tamannya. Lumayan bersih juga kok. Cuman yang makin bikin gak tahan itu macet ama panasnya. :D

      Delete
  2. Aku ngiler ama lontong kupang + martabak kampung, jadi pingin segera mudik ke gresik nich .... Ah salah masuk blog nich, bikin rindu kampung halaman ihim ihik ihik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.... Postingan ini sengaja dibuat untuk orang-orang yang kangen kampung halaman. Maksudnya, biar saya gak kangen sendirian gitu... :D
      Makasih udah nyasar di sini ya :)

      Delete
  3. Duh...sering ke Surabaya ternyata masih banyak belum nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brati kalo ke Surabaya lagi kudu dicobain semua, Ndra... :)

      Delete
  4. Bebek cak Yudi iku tempatnya dimana mbak Dee ? fotonya menaarik buangett :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bebek Cak Yudi di daerah Perak, Hen... yang foto bebek di atas itu di RM. Suramadu....

      Delete
  5. Oh Surabaya... Kapan saya kulinary ke sana ya... zzz
    Saya ijin meninggalkan jejak ya, jika ada yang butuh Kemasan Makanan bisa hubungi Greenpack.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih udah ninggalin jejak di sini, Mas Surya :)

      Delete
  6. Coba Lontong Kupang Mbah Yo di Jalan Jambangan Kebon Agung No.1 Surabaya 0858-5228-0255…..maaaaknyuuuus….nyesel kalo nggak nyoba….lihat ulasan : http://arrohman.blogspot.com/2012/03/wiskul-lontong-kupang-mbah-yo.html

    ReplyDelete